Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

LMS_V55E08P03

gambar

8. Krisis di Morata (3)

Mereka yang naik ke posisi lord di daerah terdekat melalui lelang, sering mengunjungi Arth City.

“Kamu luar biasa. Aku pikir, ini adalah kota terbaik di sekitar area ini.”

“Itu harus dianggap sebagai desa perintis Utara nomor satu.”

“Aku ingin mengimpor besi. Apakah Kamu memiliki surplus?”

Arth City melampaui semua wilayah terdekat dalam hal populasi, teknologi, dan produksi.

Menjadi sangat jauh dari Morata dan Earth Place, itu berfungsi sebagai tempat istirahat, di mana player melakukan perjalanan di antara benua Utara dan Tengah.

Kebanggaan Robin menjadi tak tertahankan, ketika dia bertemu dengan para bangsawan lain.

“Haha, senang bertemu denganmu. Aku selalu terbuka untuk berdagang.”

“Aku tidak berpikir, kota akan mengembangkan ini dengan cepat. Berapa banyak warga baru per hari?”

“Sekitar 1.000 warga baru terdaftar setiap hari. Mungkin 2.000 di akhir pekan?”

“Ho, itu mengesankan.”

“Sudah cukup sibuk mencoba memperluas area perumahan, sesuai kebutuhan. Jalan-jalan membutuhkan ekspansi, dan pemeliharaan untuk tempat berburu, dicintai oleh semua orang. Apakah aku menyebutkan pembangunan kembali sektor industri? Ini akan melalui ekspansi lagi… ini baru 3 bulan.”

Sehari tidak cukup untuk membahas rencana pengembangan Robin untuk Arth City.

‘Apakah hari-hari awal Morata akan seperti ini? Kota ini akan terus tumbuh, sebagai pijakan yang menghubungkan benua Utara dan Tengah untuk perdagangan dan produksi komersial. Dan, selalu ada ruang untuk kelahiran kerajaan baru.’

Tidak ada kekuatan militer yang mengkhawatirkan. Tapi dia lega, berpikir jika bahkan Kekaisaran Arpen didirikan berkat dukungan para player.

‘Jika aku terus mengembangkan kota secepat yang aku lakukan sekarang. Akan tiba suatu hari, ketika player akan mengakuiku. Ya, tidak ada yang mudah dari awal. Aku akan memanfaatkan setiap kesempatan yang aku dapatkan, untuk disiarkan dan menyuap penguasa lainnya…’

Robin bahkan menjual sahamnya sendiri untuk berinvestasi ke kota.

‘Di mata orang lain, itu mungkin tampak seperti kebodohan murni. Namun, nilai dari Royal Road sangat besar. Aku menginvestasikan semuanya ke kota, dan aku akan dapat menghasilkan keuntungan dalam waktu dekat… Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi di masa depan.’

Dia diam-diam menunggu kejatuhan Weed.

Jika Morata dan Earth Place akan dibakar oleh Kaybern. Dia menilai, jika nilai Arth City di benua utara, akan meningkat lebih jauh.

‘Aku yakin Morata akan menjadi target Kaybern segera. Aku tidak tahu persis kapan itu akan terjadi. Tapi, kurang dari 10 kota yang tersisa, yang memiliki tingkat pengembangan lebih tinggi daripada Morata.’

Robin menyeringai dan membasahi pedang-nya untuk hari yang akan datang.

***

 

Di Dataran Tinggi Ulgor, ada upacara yang harus dilakukan, tidak peduli seberapa sibuknya itu bagi Weed.

“Swift Coldwind-nim.”

- Coo-coo-coo!

Seekor merpati turun ke tanah.

Dia adalah player yang paling menonjol. Sekarang, dia sementara dalam bentuk merpati, karena sebuah quest.

“Aku menghadiahimu kalung mata kucing, yang meningkatkan kecepatan.”

- Terima kasih, Weed-nim.

“Hore!”

“Kamu yang terbaik, Weed-nim!”

Para player dwarf mengangkat tangan mereka tinggi-tinggi, dan bersorak.

Itu adalah upacara penghargaan, untuk keberhasilan perampokan di sarang Kaybern.

Weed memiliki pemikiran yang berbeda, dari awal masuk ke sarangnya.

‘Aku hanya ingin menyimpan semua ini untuk diriku sendiri. Bisakah aku kabur bersama mereka?’

Dia hanya ingin membuang harga dirinya dan naik pesawat!

Tapi, Mapan menyeringai, ketika dia menempel tepat di sampingnya.

“Heh-heh-heh-heh.”

“Hmm-mmm. Apakah Kamu curiga terhadapku? Kamu pikir, aku akan berubah pikiran, tentang membagikan harta karun?”

“Hah? Aku tidak melakukan apa-apa selain tersenyum. Heheheh.”

Mapan selamanya menyenangkan.

Wajahnya dipenuhi dengan kebahagiaan, tapi matanya tersusun seperti danau yang tenang.

‘Kamu tidak tahu kapan orang ini akan pergi. Apa pun mungkin.’

‘Mmm, seperti yang diharapkan. Dia bahkan tidak berhenti untuk sesaat. ‘

Weed bisa kembali ke akal sehatnya, karena itu.

Jujur berbicara, betapa konyolnya bagi kekaisaran Kekaisaran Arpen untuk melarikan diri seperti itu, dengan semua harta karun?

‘Aku memiliki begitu banyak aset yang aku duduki sekarang. Harta karun mungkin lebih mudah dicairkan. Tapi… Hmm, ya... Aku harus berurusan dengan ini secara bebas. Tapi, mengapa rasanya sangat memalukan?’

Weed melanjutkan dengan upacara penghargaan, untuk melepaskan dirinya dari keterikatannya yang terakhir, yang bertahan lama.

“Jartar-nim, kamu hampir kehilangan nyawamu di sarang.”

“Tak apa. Aku merasa sangat terhormat, telah berpartisipasi dalam quest-mu.”

“Ini adalah set armor yang kamu minta.”

“Aku sangat berterima kasih.”

Para player yang hadir pada upacara penghargaan, dengan senang hati menerima equipment mereka.

[Kamu tidak harus datang, jika terlalu merepotkan. Equipment dapat dikirimkan.]

Partisipasi tidak wajib, tapi semua orang yang selamat mulai dari dwarf ke avian, arsitek, kelompok Pale, dan bahkan pasukan penyerang, semuanya hadir.

Itu adalah partisipasi 100%, ajaib!

Ada juga upacara penghargaan terpisah, yang akan diadakan untuk para player yang meninggal untuk menerima hadiah mereka, segera setelah mereka dapat mengakses Royal Road.

- Ya, ini epik.

- Weed dan para bandit. Sukses!

- Tertawa dan cekikikan. Penuh dengan sukacita di sini.

- Sementara semua orang sangat bahagia. Sepertinya, Weed-nim ​​adalah satu-satunya yang mengerutkan kening, karena menyerahkan harta. Apakah mataku menipuku?

- Itu disebut senyum kaku. Juga, dikenal sebagai senyum palsu.

- Aku tidak berpikir, dia melakukan itu sebelumnya.

- Dia tampak bertekad, ketika itu dimulai. Sepertinya, wajahnya membusuk secara bertahap.

- Jika aku memberikan harta, itu juga akan sangat memalukan bagiku.

- Tapi, itu dijanjikan atas keberhasilan misi. Weed-nim ​​selalu menepati kata-katanya, sehingga tidak mungkin!

- Kata-kata Weed-nim, ​​berbobot lebih berat daripada orang lain. Kamu melihat, jika dia mendistribusikannya sekarang.

- Tidak bisakah kamu melihat layar? Wajahnya kusut, ketika dia memberikan pedang itu sekarang.

- Balik ke saluran CTS Media sekarang. Mereka melakukan close-up pada wajah Weed dan matanya basah.

***

 

Park Sunjo memiliki kuliah sore, dan dia naik bus ke sekolah seperti biasa.

“Bukankah dia orangnya…?”

“Yang senior dari jurusan kita?”

“Aku pikir itu dia.”

Dia mendengar bisikan di bus, tidak seperti hari-hari biasa.

Karena kepribadiannya yang pemalu, hanya ada beberapa yang mengenalnya, meskipun ia menghadiri jurusan Virtual Reality di Universitas Korea.

“Um… Permisi.”

Siswa perempuan yang duduk di depannya berbalik, dan menggerakkan percakapan.

“Bukankah kamu yang ada di TV?”

“Aku?”

“Ya, Theif yang berkelana bersama dengan Weed-nim. ”

“Y, ya.”

“Ya Tuan! Itu adalah kamu. Ini sangat gila.”

Park Sunjo merasa seperti menjadi bintang.

Banyak mahasiswa berkerumun di sekelilingnya, ketika dia bercerita tentang petualangan, sampai bus tiba di Korea University.

“Apakah kamu dekat dengan Weed-nim?”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "LMS_V55E08P03"

Follow Us