Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_014

gambar

Overgeared_014

Bab 14


Begitu Aku selesai dengan kayu bakar ke-280, rasa laparku semakin buruk dan Aku mulai pusing. Namun, Aku tidak berhenti.

"Aku tidak akan menjadi diriku, jika aku menyerah pada saat ini."

Sejak kecil, Aku tidak pernah pandai apa pun. Aku tidak pintar, tidak tampan, dan kepribadianku tidak baik. Aku bahkan tidak pandai berolahraga. Aku tidak memiliki bakat khusus dalam satu bidang.

Aku tidak memiliki kemampuan, merasa cemburu parah terhadap orang lain, dan membuat alasan…

Aku tidak dapat menyangkal jika Aku adalah representasi buruk umat manusia. Namun, alasanku bisa membangun hubungan persahabatan di sekolah menengah, adalah karena kegigihanku.

Aku tidak terlalu pintar. Aku perlu belajar beberapa kali lebih banyak daripada yang lain, hanya untuk mempertahankan nilai nominal. Kepribadianku buruk. Aku sering memakai sandiwara, yang sama baiknya dengan para politisi.

Aku tidak pandai berolahraga. Selama Penjas, Aku bisa bermain sepak bola dengan orang lain, karena Aku berusaha dengan rajin.

Aku tahu tentang diriku sendiri, jadi Aku mencoba. Aku melakukan yang terbaik untuk tidak menyerah. Berkat ketekunanku, Aku bisa pergi ke universitas, dan berhasil melewati tentara. Aku mungkin dililit hutang karena Satisfy. Tapi, Aku hampir tidak berhasil mempertahankan kehidupan biasa.

Bagaimanapun juga, kegigihan adalah kekuatanku.

"Level… uang…"

Aku terjebak oleh obsesi ini, dan tidak berhenti menggerakkan kapak. Aku baru saja memotong potongan kayu bakar ke-460. Ketika tiba-tiba, sebuah jendela notifikasi muncul.

[Stat Perseverance telah dibuka.]

"Eh?"

Anehnya, itu adalah stat baru. Aku segera memeriksa stat itu.

[Perseverance

Anda tidak pernah menyerah, bahkan dalam menghadapi tugas yang sulit. Anda tidak akan mudah lelah. Batas berat yang dibawa telah meningkat. Perasaan kenyang akan berlangsung lebih lama.

* Semakin tinggi poin-nya, semakin tinggi efeknya.

* Poin Stat tidak dapat didistribusikan ke stat ini.

* Setiap kali 10 poin diperoleh dalam stat ini, stat 'Indomitable' akan meningkat sebesar 1 poin.]

"Wow!"

Aku tidak akan mudah lelah, batas berat yang aku bawa akan meningkat, dan rasa kenyang akan bertahan lebih lama!

Benar-benar fantastis. Selain itu, stat 'Indomitable'-ku akan naik satu dengan setiap 10 poin dalam Perseverance?

"Aku harus gigih untuk menaikkan status ini kan?"

Aku merasa ragu, saat kembali memotong kayu bakar.

'Aku menunjukkan lebih banyak kegigihan, saat menyelesaikan quest Ashur… mengapa, bukan statistik Perseverance yang dibuat sampai sekarang?'

Aku hanya bisa menganggapnya sebagai perbedaan, antara kelas normal dan kelas legendary.

'Ini mungkin tindakan yang sama dan upaya yang sama. Tapi, tingkat pertumbuhan stat dari kelas legendary lebih tinggi dari kelas normal.'

Begitu Aku menemukan manfaat baru dari kelas legendary, Aku melupakan semua keletihanku, dan mulai memotong kayu bakar dengan tekad yang lebih besar.

Ttaak! Ttaak!

Ketika jumlah kayu bakar meningkat, Aku mengembangkan kemampuan memukul kayu bakar.

Meskipun membentur kayu berulang-ulang, daya tahan kapak berkurang satu poin setiap 200 potong kayu bakar. Namun, pada titik tertentu, itu tidak lagi menurun, dan kecepatanku memotong dipercepat.

Pada saat Aku menyelesaikan 1.000 potong kayu bakar, Aku memiliki empat poin dalam stat Perseverance.

[Anda belum mengonsumsi makanan dalam waktu yang lama.

*Jadi, semua statistik telah turun setengahnya.

*Lebih mudah terpengaruh oleh kondisi abnormal.

*Jika Anda terus kelaparan, HP-mu akan secara bertahap menurun.]

Itu adalah panggilan dekat. Aku berbaring terengah-engah di tanah.

"Pant Pant…"

Lututku lemah dan lenganku berat. Seluruh tubuhku menjerit kesakitan. embuatnya sulit untuk bergerak. Terlepas dari kompensasi dari stat Perseverance, stamina level -3 ku masih buruk.

Aku hanya memotong kayu bakar selama enam jam. Tapi, Aku kelelahan. Aku makan roti dan air yang Aku ambil dari inventory-ku, dan melihat ke arah timur di mana Hutan Kelabu berada.

‘Pihak penyerbuan seharusnya sudah tiba di Guardian of Forest sekarang. Bagus jika Aku tidak bergabung dengan party… Aku akan dipermalukan, jika Aku bergabung.’

Dengan stamina level -3 ku. Aku bahkan tidak akan bisa mengikuti kecepatan gerakan anggota party lainnya. Betapa memalukannya, jika Aku mati karena kelelahan, bukan karena monster. Aku menggelengkan kepalaku, ketika aku mengingat upaya prematurku untuk bergabung dengan party.

'Ketika Aku memikirkannya, Aku bahkan tidak tahu drop rate dari blue orichalcum. Pemikiranku terlalu sederhana, ketika Aku mencoba bergabung dengan party. Aku harus berpikir dan bertindak lebih hati-hati.’

Rasanya, seperti Aku memiliki sedikit pertumbuhan mental.

Setelah beberapa saat, Aku nyaris tidak pulih dan kembali ke bengkel Smith.

"Aku selesai memotong kayu bakar. Aku melakukan sebanyak mungkin, dan berhasil mendapatkan 1.000 buah."

"Apa?"

Smith meledak, “Puhahahahat! Seorang pemula sepertimu memotong 1.000 potong kayu bakar dalam enam jam? Kamu bukan hanya pemula, tapi juga pembohong! Apakah Kamu mencoba untuk menipuku?"

Dia tertawa, seolah itu lucu dan memelototiku.

"Apakah orang ini majas bipolar?"

Aku menunjuk ke halaman belakang Smith.

"Bukankah terlalu berlebihan untuk berbohong, jika aku memotong 1.000 kayu bakar dalam enam jam? Jika Kamu tidak percaya kepadaku, mengapa Kamu tidak pergi dan memeriksanya secara langsung? "

"Kamu tidak harus memberitahuku itu. Jika Kamu menipuku, Aku akan langsung menendangmu keluar dari sini. "

Aku mengikuti Smith ke halaman belakang. Setelah beberapa saat… Mulut Smith terbuka lebar, ketika dia melihat 1.000 kayu bakar menumpuk di satu sisi.

"B-Bagaimana mungkin …? Bagaimana bisa seseorang sepertimu memotong 1.000 potong kayu bakar begitu cepat? Mereka juga sempurna…! Tidak, jumlah waktu bukan masalahnya. Kamu tidak memiliki stamina, untuk memotong 1.000 potong kayu bakar!

Katakan padaku dengan jujur! Dari mana semua kayu bakar ini berasal? Apakah itu berasal dari toko tukang kayu Vans? Atau apakah Kamu membelinya dari penebang kayu, yang tinggal di pegunungan? Pria bodoh! Aku memintamu untuk memotong kayu bakar sendiri! "

"Apa? Kenapa kamu membingkai tuduhan? Ini adalah kayu bakar yang aku belah sendiri!"

"Konyol! Tidak mungkin!"

Apakah orang ini pikun? Kenapa dia tidak percaya padaku? Aku mengambil kapak. Smith tersentak dan melangkah mundur, ketika dia melihatnya di tanganku. Aku memasang log.

Ttaack!

Teknik memotong kayu-ku telah mencapai puncaknya, setelah memotong 1.000 batang kayu bakar. Begitu kapak bertemu dengan kayu, terdengar suara yang jelas. Itu adalah suara mendebarkan, yang terdengar melalui bengkel.

Smith kagum pada suara itu, dan kemudian tampak terkejut. Ketika, dia melihat kayu itu terbelah menjadi dua. Setelah menatap kosong, dia mengangguk dan membuka mulutnya,

"Aku pikir kamu adalah pemula. Tapi, kamu sebenarnya sudah lama bekerja di bidang pertukangan."

"Tidak."

"Lalu, kamu seorang penebang kayu."

"Tidak."

Aku mengulurkan tangan ke arah Smith yang berbicara omong kosong.

"Pertama, beri aku kompensasi."

"Umm… Ya. Pekerjaan itu lebih baik daripada yang Aku harapkan. Jadi, Aku akan memberimu lebih banyak kompensasi daripada yang Aku janjikan…"

Keraguan masih bisa dilihat di mata Smith, tapi dia mengeluarkan 40 koin. Pada saat itu, jendela pemberitahuan penyelesaian quest menyatakan, jika Aku menerima 15 poin exp. Cara Smith menatapku juga berubah banyak.

Sebelumnya, dia menatapku seperti kecoak, dan sekarang aku seperti anjing kampung di jalanan?

Aku bangga.

Aku merasa tidak berdaya, dalam quest S dan SS rank berturut-turut. Jadi, menyelesaikan quest normal setelah waktu yang lama, memberiku rasa keberhasilan. Ketika Aku mandi di sisa-sisa cahaya, Smith memberiku beliung.

“Jika kamu mendaki gunung, akan ada tambang. Kumpulkan bijih besi dari sana! ”

"Berapa banyak?"

"Sebanyak mungkin!"

[Tambang Bijih Besi

Kesulitan: E

Pandai Besi Smith curiga denganmu.

Dia terus mencari dan mencari. Tapi Smith tidak bisa mengerti, mengapa Kamu lebih baik memotong kayu daripada dirinya.

Smith telah sangat meningkatkan kesulitan tugas, untuk menilaimu dengan benar.

Quest Clear Condition:

80 buah bijih besi.

Quest Reward:

Afinitas dengan Smith +30,

Exp +55,

20 copper.

Kegagalan Quest:

Afinitas dengan Smith -30.]

55 exp!

Jika Aku menyelesaikan quest, Aku akan naik tiga level sekaligus, dan akhirnya menyingkirkan level minus. Aku merasa senang.

"Tidak, tunggu… Orang lain mulai dari level 1, sementara aku senang mencapai level 0…"

Aku merasa aneh, ketika Aku menerima quest.

"Aku berangkat sekarang."

Aku menempatkan kekuatan di tanganku, saat memegang kapak. Aku memiliki skill pasif yang memahami item. Jika Aku mengambil keuntungan dari ini, pekerjaan penambangan ini akan dilakukan tanpa kesulitan.

Aku meninggalkan bengkel tanpa ditunda. Ketika Aku menuju ke sebuah gunung kecil di belakang desa, Aku bertanya kepada seorang anak yang lewat.

"Nak, apakah ada monster yang muncul di gunung itu?"

Apakah dia berumur delapan tahun? Bocah dengan hidung berair, mengangkat bahu dan menjawab,

"Apakah kamu benar-benar menanyakan pertanyaan itu? Bagaimana bisa ada monster di gunung yang menempel pada desa? Ayahku mengatakan, jika tentara penguasa berpatroli di daerah ini, untuk keselamatan kita. Jadi, Kamu tidak perlu menjadi pengecut, Traveler. "

"P-Pengecut? Aku?"

Ekspresi dengki dan nada jahat!

Seorang anak jahat yang memancing keinginanku untuk menghukumnya. Ketika Aku bersiap untuk menggosok kepalan tanganku di kepala anak itu.. Aku melihat seorang lelaki besar, mungkin ayah anak itu, mendekat.

Pria itu melihat di antara Aku dan anak lelaki itu, dengan ekspresi tidak setuju.

"Wah, kenapa kamu bergaul dengan traveler itu? Dia terlihat bodoh. Jadi, jangan bergaul dengannya!"

"Ya. Aku hanya menjawabnya, karena dia terlihat sangat menyedihkan dan frustrasi. ”

"Huhu, anakku harus melalui banyak masalah. Ngomong-ngomong, bagaimana traveler seperti itu datang ke desa kita? Desa kita bukan tempat yang bisa dimasuki orang-orang malas."

"Benar sekali. Tapi, dia mengajukan pertanyaan kepadaku dan Aku tidak ingin bersikap kasar. "

"Hahahat! Ya ya. Kalau begitu mari kita pergi makan. Ibumu sedang menunggu. "

"Ya, Ayah!"

Ayah dan anak itu pergi. Sialan, sekarang aku diabaikan oleh seorang anak.

"Itu terlalu banyak."

Sikap NPC terhadap diriku sangat mengganggu. Selama tingkat 1-10 hari pemula, NPC tidak menunjukkan pendapat yang baik terhadap player. Tapi, mereka masih mengajar kami dan membantu kami tumbuh.

Namun, mereka mengabaikanku tanpa syarat sekarang. karena, Aku adalah level minus. Mereka merasa jengkel hanya melakukan kontak mata denganku.

Reputasi Aku mungkin meningkat 500 dengan imbalan menemukan Rare Book Pagma, serta stat honor setelah mengubah kelas. Tapi, level minusnya sendiri tampaknya memiliki hubungan yang paling buruk dengan NPC.

"Lalu Doran adalah orang yang sangat baik."

Aku lebih suka NPC seperti Doran, yang mengira diriku berlevel tinggi. Dia memaksaku untuk menerima quest. Tapi setidaknya, dia tidak mengabaikanku.

"Ketika aku memikirkan Doran, aku teringat akan cincin Doran."

Aku masih berduka, memikirkan hilangnya cincin Doran.

Aku menatap langit sejenak, dan menenangkan pikiranku. Aku memeriksa status window-ku sebelum pindah ke pegunungan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_014"

Follow Us