Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_021

gambar

Overgeared_021

Bab 21


Setelah sarapan, orang tuaku langsung menuju ke toko sayur yang mereka jalankan. Mereka berdua biasanya berangkat jam 5 pagi. Jadi, mereka cukup terlambat hari ini.

"Mereka terlambat, karena sarapan dengan putra mereka."

Tiba-tiba aku merasakan gelombang emosi itu lagi, ketika air mata memenuhi mataku. Itu adalah pertama kalinya, perutku terasa begitu kenyang dalam beberapa saat.

Aku duduk di sofa dan tertidur, sebelum bangun karena Sehee. Sehee telah memakai seragam sekolahnya dan tampak seperti siswi sekolah yang rapi. Dia adalah saudara perempuanku, tapi Aku harus mengakui jika dia cantik.

"Apa? Kenapa kamu menatapku seperti itu? ”

"Aku senang melihatmu. Kamu tumbuh dengan baik. "

"A-Apa yang kamu katakan tiba-tiba!?" Sehee memerah merah sebelum mengenai lengan bawahku.

'Apa? Apakah Aku melakukan sesuatu yang salah? Tapi apa perasaan enak ini?'

Aku merasakan enak di area yang terkena tangan Sehee. Itu seperti pijatan!

"Ahh, bagus! Pukul aku lagi! Lebih! Terus memukul. "

Kyaaak! Sesat!"

Menampar!

…Kenapa dia tiba-tiba menamparku? Aku meletakkan tangan di pipiku yang kesemutan, ketika Sehee berteriak,

“Aku sudah mengisi bak mandi dengan air panas. Maka tubuhmu akan terasa lebih baik. Oppa nakal ini!”

"Ah, eh, ya…"

Dia adalah seseorang yang marah padaku, tapi selalu mengurusku.

"Tapi, mengapa aku nakal?"

Sehee menuju ke sekolah, sementara aku berendam di air panas.

"Kelelahanku akan hilang."

Kemudian setelah beberapa saat…

Aku keluar dari kamar mandi dan membayar bunga pinjaman, melalui transfer rekening langsung. Sulit untuk menahan air mata, melihat uang dari darah dan keringatku, menghilang di depan mata.

"Ugh… Dunia ini adalah neraka…"

Aku membutuhkan stabilitas. Jadi, Aku buru-buru memasuki kapsul dan terhubung ke Satisfy.

"Berapa harga panah yang dijual?"

"Login."

Jiing.

Pintu kapsul tertutup, dan bidang pandangku perlahan berubah menjadi hitam. Kemudian, sistem suara dan musik yang familier masuk ke mataku. Kemudian. pandanganku menjadi cerah kembali.

"Udaranya bagus."

Aku muncul di tempat yang mengingatkanku pada sebuah desa menawan di Eropa abad pertengahan, dan segera menyatakan perintah, "Status Window."

Nama

Grid

Class

Pagma’s Descendants

Level

3 (75/500)

Title

Who Become a Legend

 

Health

336/336

Mana

87/87

Strenght

24 (+5)

Stamina

22

Agility

16

Intelligence

29

Flexibility

55

Perseverance

21

Composure

14

Indomitable

16

Dignity

14

Insight

14

Stats Point: 60

 

Class: Pagma’s Descendants

* Peluang menambahkan efek tambahan, saat membuat item akan meningkat.

* Kemungkinan peningkatan item akan meningkat.

* Semua item peralatan bisa dipakai tanpa syarat. Namun, denda tergantung pada peringkat item.

Title: Who Become a Legend

* Kondisi abnormal tidak bekerja dengan baik padamu.

* Kamu tidak akan mati, ketika HP minimum.

* Mudah diakui.

Berat: 3.095 / 1.000

* Batas berat melebihi 200%, jadi kecepatan gerakan berkurang 100%.

* Tubuh berat dan tidak dapat mengerahkan tenaga dengan benar.

* Peluang untuk menerima status 'weaken', telah menjadi sangat tinggi.

 

"Level 3… Huhu, benarkah itu masalahnya?"

Statistikku meningkat, dengan membuat item berperingkat epic. Mengingat 60 poin stat yang belum Aku gunakan, Aku sebenarnya berada di sekitar level 26. Jika aku melengkapi Mamsword Greatsword dan Mengel's Plate Armor. Aku bisa menunjukkan kekuatan tempur level 50.

“Apakah ini perasaan superioritas yang hanya bisa dirasakan oleh orang yang spesial? Huhuhut…"

Di sebuah alun-alun yang dipenuhi orang. Aku lupa kerasnya kenyataan, ketika Aku berbicara dengan penuh semangat kepada diriku sendiri. Kemudian dengan satu tangan di pinggangku, aku tertawa seperti protagonis sebuah film.

Para wanita yang lewat memberiku tatapan kotor, dan bergosip satu sama lain.

“Ada apa dengan orang itu? Membuat pose aneh dan tertawa, sambil berbicara sendiri. ”

"Apakah dia sedang melamun? Mungkinkah dia memiliki penyakit pangeran? "

"Dia jelek. Dia mungkin tidak punya kekasih. "

Biasanya, Aku tidak Bahagia. Tapi sekarang, Aku sangat senang, jika Aku tidak peduli dengan pandangan orang lain. Aku mengabaikan apa yang mereka katakan dan memeriksa exp berbagai skill-ku.

[Skill Blacksmith’s Legendary Craftsmanship Lv 1 (3,7%)]

[Skill Blacksmith’s Legendary Breath Lv 1 (2.0%)]

Aku pikir, perlu waktu lebih lama untuk skill ini meningkat.

"Apakah itu berkat membuat item epic?"

Aku menuju ke rumah lelang, dengan hati yang ringan. Seperti biasa, rumah lelang ramai dengan orang-orang.

"Aku ingin tahu, berapa tawaran yang menang …"

Harga untuk satu Jaffa Arrow adalah enam silver. Namun, Jaffa Arrows yang Aku buat memiliki peringkat epic! Aku mengharapkan harga menjadi 3 - 4 kali lebih tinggi.

Dalam hal item peralatan umum, masuk akal untuk menghitung, jika item yang berperingkat rare akan tiga kali lebih mahal dari item normal. Sedangkan item epic, akan tujuh kali lebih mahal dari item normal.

Namun, Aku segera menjadi khawatir. Apakah player kaya ingin menghabiskan begitu banyak uang, untuk membeli panah? Di tempat pertama, it adalah barang sekali habis pakai, dibandingkan dengan item peralatan.

"Ya, jangan berharap terlalu banyak."

Aku membuka jendela lelang sambil berpikir, jika Aku akan puas jika mereka menjual dengan harga dua kali lipat. Kemudian…

"K-Keok…!"

Setelah mengkonfirmasi harga penawaran Jaffa Arrows, Aku tidak bisa menutup mulut. Sementara itu, aku bisa mendengar suara para wanita menatapku.

"Bukankah dia orang yang tertawa pada dirinya sendiri, di alun-alun? Oh. Apa yang sedang dia lakukan sekarang? Mulutnya telah jatuh dan terbuka. "

Kyaaak…! Air liurnya menetes! Menjijikan!"

"Jelek… Dia pasti tidak punya kekasih."

"Argh… Uhhh…"

Aku mencoba menutup mulut, tapi itu tidak mudah.

[Jaffa Arrow Special (99 Buah)

Harga Penawaran: 72 silver per buah.]

Itu dijual 12 kali lipat dari harga Jaffa Arrows biasa!

"Eh… eh… jangan …"

Aku menyentuh layar info dengan tangan gemetar. Kemudian, Aku mengeluarkan kalkulator yang merupakan item default yang disediakan untuk semua player. 99 × 72 =?

"…7.128…"

100 silver adalah 1 gold. 7.128 silver berarti 71 gold dan 28 silver.

Sebagai referensi, 100 gold bernilai sekitar 120.000 won dalam bentuk tunai.

'Tidakkah Aku membuat 100 panah dalam satu hari?'

Itu sekitar satu hari dalam waktu game. Jika Aku menghitungnya secara real time, Aku mendapat sekitar 84.000 won, dalam waktu kurang dari enam jam.

"Hahahaha…"

Aku sangat senang. Tawa tak terkendali muncul dari mulutku,

"Puhahahahat!"

"O-Orang itu akhirnya menjadi gila!"

"Jelek! Dia jelas tidak memiliki kekasih! Ibunya harus menjadi satu-satunya kontak wanita, di teleponnya. "

'Batuk, apakah kata-kata mereka harus sangat tajam?’

Tidak, Aku tidak akan terguncang oleh wanita ini.

‘Bicaralah di hatimu.’

Pada saat ini, Aku masih bisa tersenyum. Bahkan, ketika mendengar kata-kata memalukan seperti itu.

"Aku bisa melihat cara yang pasti."

Hutang?

"Aku akan membayarnya kembali dalam game!"

Tidak perlu pergi mencari pekerjaan. Itu lebih menguntungkan, untuk menghasilkan uang dari barang yang Aku buat dalam permainan. Memang, Pagma’s Descendants jelas merupakan angsa yang bertelur emas.

Aku membentuk kepalan dan menggigil. Sementara, juru lelang di konter menyerahkan padaku koin gold dan silver. Namun, mengapa jumlah uangnya kurang?

"Mengapa kamu hanya memberiku 60 gold dan 59 silver?"

Manajer rumah lelang tersenyum pada pertanyaanku.

“Jumlahnya terbatas 10 gold dan 69 silver, karena komisi penjualan. Ada komisi penjualan 15% untuk barang yang dinilai epic. Terima kasih, telah menggunakan layanan kami. "

Biaya komisi adalah 8% untuk barang dengan peringkat normal dan 10% untuk barang dengan peringkat rare. Dibandingkan dengan itu, komisi penjualan untuk item berperingkat epic, terlalu mahal.

'Berapa biaya komisi untuk barang yang dinilai unique atau legendary?'

Tiba-tiba, rumah lelang dan Mother's Heart is Happy tampak tumpang tindih. Eksploitasi yang sama, dalam virtual reality dan dunia nyata.

"Sial… Aku akan menjadi orang sukses, yang mengeksploitasi yang lemah…"

Aku akan menghasilkan barang-barang legendary, yang tidak mungkin bagi orang lain ciptakan, kecuali Pagma’s Descendants! Dua miliar player di Satisfy akan kewalahan!

“Tapi, itu adalah cerita untuk masa depan yang jauh. Ugh! ”

Air mata mengalir, ketika Aku memikirkan komisi 15%. Ini karena sehari sebelumnya, Aku tidak bisa membuka lapak sendiri, karena Aku harus pergi kerja. Jadi, Aku memutuskan untuk menggunakan rumah lelang.

Begitu Aku mendapat uang, Aku berpikir, apakah Aku harus membawa kereta ke Desa Winston atau tidak.

"Aku bisa tinggal di sini dan menghasilkan banyak uang dengan Jaffa Arrows. Jadi, apakah aku benar-benar perlu berpindah desa?"

Aku mencoba berpindah desa, karena Aku ingin menemukan tempat berburu yang cocok. Namun, Aku tidak perlu terus berburu dan naik level… ketika Aku bisa mendapat untung dengan membuat item.

"Akan lebih baik tinggal di sini, dan membuat barang setiap saat…"

Namun, ada satu hal yang harus Aku pertimbangkan. Adalah fakta, jika Smith adalah gay!

"Jika aku tinggal di sini sendirian dengannya… Hanya membayangkan itu… mengerikan."

Aku tidak terburu-buru untuk berburu sekarang. tapi, Aku akan lebih nyaman tinggal di desa yang cocok untuk level-ku. Pada akhirnya, Aku memutuskan untuk pindah ke Winston sesuai rencana, dan menuju kereta. Sama seperti terakhir kali, Aku mulai menegosiasikan harga, sambil dipersenjatai dengan cerita paling menyedihkan.

"Adikku yang sakit sedang menungguku di Desa Winston…"

"Oh tidak! Maka Aku akan pergi satu jam lebih awal. Naiki keretaku! ”

"Tapi sekarang, aku hanya punya tujuh gold…"

“Oh, aku pikir, kamu adalah pelanggan yang sudah booking. Maafkan diriku."

Upaya tawar-menawar pertamaku gagal!

“Nenekku meninggal sehari sebelum Aku lahir, dan hari peringatan kematiannya adalah hari ini. Aku harus pergi ke desa Winston sekarang. tapi, aku hanya punya 7 gold dan 50 silver…”

“Um, aku ingin membantumu, karena reputasimu yang tinggi dan situasimu. Tapi, itu terlalu rugi untuk diriku agar mengunjungi desa Winston untuk 7 gold dan 50 silver. Maafkan Aku."

Upaya kedua-ku gagal. Itu sama, dengan manusia yang terus-menerus menginjak manusia lain.

“Kamu harus memberiku kue choco, ah, orang-orang ini. Kamu harus menyadari, jika kita semua sama! ”

Pada akhirnya, Aku gagal menegosiasikan harga yang Aku inginkan. Tapi, Aku naik kereta yang merupakan yang termurah.

"Ayo berangkat ke Winston. Ini harus menjadi perjalanan yang cepat dan aman, mengingat uang yang Aku bayarkan. Dan bersikap ramah! Kamu harus menunjukkan keramahan penuh. "

"… Aku akan sangat berterima kasih, jika kamu tidak bicara."

Bepergian selalu membuat orang bersemangat. Perjalanan kereta yang bergelombang dan sikap tidak ramah dari kusir itu buruk. Tapi, suasana hatiku baik.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_021"

Follow Us