Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_023

gambar

Overgeared_023

Bab 23


"Hei, Pak Tua! Kamu masih belum memutuskan? Apakah Kamu akan menyerahkan bangunan ini kepada kami? Maka Kamu tidak akan dapat membeli alkohol setiap hari sampai Kamu mati? "

Orang-orang yang memasuki bengkel itu tampak kasar, dan fisik mereka bagus. Mereka mengingatkanku pada karyawan dari Mother's Heart is Happy. Mereka mengambil sikap kasar, ketika mereka menyerahkan selembar kertas kepada pandai besi tua.

'Apa ini?'

Itu adalah kontrak untuk menjual bangunan dan tanah ini kepada Mero Company. Secara naluriah, Aku menyadarinya.

‘Jika Aku menganalisis ini berdasarkan keberhasilan dan masalahku baru-baru ini. kemungkinan, Aku akan terlibat dalam quest bodoh saat Aku berdiri di sini.’

Itu benar-benar tidak bisa dibiarkan terjadi. Hal yang mendesak saat ini adalah, mendapatkan uang dengan membuat barang.

‘Tidak ada waktu untuk quest yang tidak diinginkan.’

Aku mengagumi otakku yang berpikir cepat, dan bergerak untuk menghindari situasi ini. Tapi, berapa banyak hal yang berjalan sesuai kehendakku? Aku hanya berhasil bergerak beberapa langkah, sebelum Aku ditangkap oleh para gangster itu.

"Hei, dari mana pemula ini berasal? Kamu mencoba menyelinap ke dalam bisnis kami seperti tikus?"

Mereka mulai menanyaiku, dengan cara yang mengintimidasi.

"Apakah kamu datang untuk mencuri isi kontrak kami? Kamu, apakah kamu seorang mata-mata? Apakah Perusahaan Skaner mengirimmu?"

Mengapa Aku ingin terjebak dalam isi kertas itu? Itu benar-benar keingin-tahuan yang tidak berguna.

‘Aku seharusnya tetap di belakang, dan menghindari memandang mereka.’

Aku mengangkat bahu seolah mengatakan ‘mata-mata, aku? Apa yang kamu bicarakan? Tidak seperti itu, jadi jangan khawatir tentang diriku. Aku hanya ingin menempuh jalanku sendiri.’

Tapi mereka terus bertindak keras.

Teguk.

'Terkutuk.'

Air liurku mengering, dan keringat muncul di dahiku. Aku ingat hari-hari level rendahku di Satisfy.

Apakah itu karena ingatan yang menakutkan, tentang menjadi tukang roti, atau diancam oleh NPC gangster remaja di gang-gang belakang? Atau mungkin, itu karena mereka menyerupai karyawan dari Mother's Heart is Happy dari Financial Services.

Secara refleks, Aku mundur dari kelompok itu.

Aku tidak bisa mengatasi ini.

"Aku harus bersikap."

NPC yang kejam, tidak takut pada hukum. Sangat mungkin untuk terluka parah atau terbunuh, jika aku bahkan menyentuh orang-orang ini.

Tentu saja, Aku bisa melaporkan NPC ke penjaga. Tapi, tinju mereka lebih dekat daripada hukum.

Mungkin saja, kalau aku lebih kuat atau cukup cepat untuk melarikan diri dari gedung ini. Namun, bukan itu yang terjadi. Sehingga, lebih baik untuk tidak mengganggu mereka.

‘Menilai dari penampilan dan suasananya, mereka tidak seperti gengster pengganggu. Mereka tidak hanya merokok dan tidak ada bekas roti. '

Mero Company adalah perusahaan bisnis terbesar kedua di Kerajaan Immortal. Mereka tidak akan memberikan pekerjaan kepada yang kalah.

Bajingan ini semua adalah gangster.

'Berdasarkan peralatan mereka, mereka setidaknya memiliki level 35.'

Gangster di atas level 35!

Berapa banyak orang yang mereka sakiti dan takuti, untuk naik level? Aku tidak bisa membayangkan, semua dosa yang dilakukan orang-orang ini.

"Ada lima dari mereka… Sebaliknya, Aku hanya level 3. Sementara statistik-ku lebih unggul dibandingkan dengan level-ku. Rata-rata Mereka semua masih di sekitar level 20. Tidak hanya itu, Aku juga sendirian."

Lebih buruk lagi, Aku tidak bersenjata. Aku hanya akan kalah, jika Aku bertarung dengan mereka.

‘Ya, mari kita bertindak dengan bijaksana, dan membuang harga diriku.’

Segera setelah Aku mengatur pikiranku, Aku tersenyum seterang mungkin dan menjelaskan,

"Aku di sini bukan untuk memata-mataimu. Aku hanya seorang pelanggan yang lewat. Jadi, Kamu tidak harus begitu waspada. Heheh. "

Bertindak patuh pada NPC!

Aku tidak merasa malu. Tangan lelaki yang memegang pundakku, sedikit dilonggarkan.

"Pelanggan? Di bengkel ini? "

"Ya."

"Hoh? Pelanggan bengkel ini… "

Genggaman tangan pria itu di pundakku menguat kembali.

'Aduh sakit.'

Aku mengerutkan kening, karena rasa sakit. Kata-kata kutukan hampir keluar dari mulutku. Tapi, aku tetap sabar. Alih-alih memarahinya, Aku mencoba yang terbaik untuk mempertahankan senyumku.

Mengapa? Kalau tidak, aku mungkin akan tertabrak! Ada pepatah lama yang mengatakan jika Kamu tidak bisa meludah, ketika ada senyum di wajah orang lain.

Para gangster menatapku dengan curiga.

“Jalanan yang dioperasikan oleh Mero Company memiliki banyak toko senjata. Jadi, mengapa kamu datang ke bengkel seperti ini? Bukankah ini aneh? "

"Mungkin ada banyak toko senjata. Tapi, ini satu-satunya bengkel. Aku tidak ingin membeli senjata. Tapi, mencari pandai besi untuk pekerjaan yang berkaitan dengan produksi. Karena itu, tidak terhindarkan Aku datang ke sini. Hehe, Aku tidak tahu bengkel ini bermasalah. Karena, Aku baru datang dari Winston."

Segera, Aku bisa debut sebagai aktor utama dan akan menjadi kandidat yang sempurna untuk Penghargaan New Actor di upacara akhir tahun. Penampilan dan nada suaraku rendah.

Aku terus tersenyum dan gangster yang mencurigakan melepaskanku.

"Aku entah bagaimana ingin memukulmu. Tapi, kamu juga seorang pandai besi kan? Umm, memang. Kamu sangat lemah. Sehingga, kamu tidak bisa menjadi mata-mata… Oke, keluar dari sini. Jangan berpikir untuk datang ke sini lagi. "

Apakah dia ingin memukulku? Apakah Aku terlihat miskin dan lemah? Bajingan ini mengira, mereka bisa mengolok-olokku, hanya karena penampilanku? Kemarahan di hatiku mendidih. Namun, bersabarlah.

“Hehe, terima kasih sudah percaya padaku. Aku akan pergi sekarang. "

Aku bisa tetap tersenyum sampai menit terakhir, ketika aku dengan cepat keluar dari bengkel. Lalu, suara marah pandai besi tua terdengar di belakangku,

"Ya… tidak ada yang bisa diperoleh dari menyeret pekerjaan kotor ini terlalu lama. Lebih baik menghindari hal-hal seperti itu. Aku terlalu lelah sekarang. "

Ketika Aku berhenti sejenak, lelaki tua itu mengerjapkan matanya yang merah. Itu untuk menghentikan air matanya, agar tidak jatuh.

“Beri aku kontrak itu. Aku akan menanda-tanganinya sesukamu. "

"Eh? B-Benarkah?”

"Ohh! Pak Tua yang berpikiran bagus! ”

"Butuh waktu lama, tapi kamu akhirnya membuat keputusan yang bijaksana."

Para gangster bersorak atas kata-kata pria tua itu. Itu seperti sebuah festival. Orang yang tampaknya adalah pemimpin, menyerahkan kontrak kepada orang tua itu.

"Yang harus Kamu lakukan hanyalah tanda tangan. Maka, Kamu bisa tenang. "

"……"

Pria tua itu menatap kontrak dan ragu-ragu sejenak, sebelum mencapai ke arah kontrak dengan tangan gemetar. Pada saat itu, air mata jatuh dari mata orang tua itu.

"Ahh! Ini adalah akhir dari bisnis keluarga tujuh generasi-ku! Aku tidak akan bisa menghadapi leluhurku, setelah mati! "

Melihat lelaki tua yang sedih dan tertekan itu tak tertahankan. Tapi, para gangster mengejeknya bukannya menghiburnya,

"Kamu tiba-tiba berhenti pandai besi. Jadi, bukankah wajar bagi pelanggan untuk berpaling? Dan Pak Tua, bukankah Kamu punya anak? Putramu satu-satunya meninggal. Jadi, Kamu menoleh ke botol alkohol itu kan?

Kamu tidak memiliki penerus. Jadi begitu Kamu mati, garis keluargamu secara alami akan terputus. Kamu membela sesuatu yang tidak memiliki nilai. Apakah hutangmu tidak bertambah? Menyedihkan, benar-benar menyedihkan."

"Kamu! Jangan menyebut putraku dengan mulut yang kasar itu! "

"Kenapa kamu begitu keras? Apakah Kamu ingin dimarahi, seperti terakhir kali? "

Gangster bernama 'Johnson' mengancam akan memukul orang tua itu. Aku marah, ketika melihat Johnson.

‘Bukankah itu orang tua? Dia tidak hanya berbicara kasar kepada orang tua itu. tapi, juga mengancam akan memukulnya… '

Pada saat itu, seorang gangster bernama 'Um' berbicara,

"Dengar, kontraknya harus selesai hari ini."

Kemudian yang disebut 'Praga' melompat, seperti anak kuda yang bersemangat,

"Tidak, aku marah. Tidakkah kita harus menunggu beberapa bulan sampai lelaki tua itu menerima kontrak ini ini. sementara, lelaki tua itu dulu menolak kan? Pikirkan, betapa kita sangat menderita karena dia! ”

Gangster bernama 'Neil' melanjutkan,

"Aku setuju… Sial, kita bahkan tidak bisa menangani orang tua dengan baik. Kita menerima lebih sedikit pembayaran pada tanggal kesepakatan, karena ini. "

Kemudian pemimpin yang diam itu, 'Veil' tersenyum dingin dan berkata,

"Itu benar, kamu harus memberikan kompensasi kepada kami, untuk kerusakan yang kami terima."

'Veil' menampar pipi lelaki tua itu dan berkata,

"Hai, Pak Tua, setelah Kamu menerima uang untuk menjual bengkel ini. setengahnya, akan digunakan untuk melunasi hutangmu. Sementara separuh lainnya, akan diserahkan kepada kami. Tidakkah pantas, untuk memberi kami kompensasi, atas kerusakan yang Kamu sebabkan? "

"Kamu bajingan anjing!"

Orang tua itu, Khan, dengan marah membalas 'Veil'.

"Hei, kamu tidak punya istri atau anak untuk diberi makan. Jadi, mengapa kamu membutuhkan sejumlah besar uang itu? Kamu harus membantu orang miskin, anak muda sepertiku. "

"……"

Bagian dalam diriku mendidih, karena marah.

"Aku tidak terlalu menghormati warga senior, tapi…"

Ketika Aku menggunakan transportasi umum seperti bus atau kereta bawah tanah. Aku tidak pernah memberikan kursi kepada orang tua. Aku membayar pajak yang sama. Jadi, Aku juga berhak menikmati kursi!

Tidak peduli betapa beratnya tatapan mereka, aku tidak pernah menyerah.

'Tapi…'

Aku tidak menghina atau menggoda orang tua… tidak seperti gangster ini.

Aku sangat marah.

"Anak-anak anjing memperlakukan nenek dan kakek seperti ini… itu mengerikan."

Begitu? Haruskah Aku membantu orang tua itu, meski peluang menang rendah?

TIDAK… TIDAK …

Aku tidak punya rasa keadilan. Mengapa Aku harus membantu orang lain?

Aku tidak bisa memikirkan manfaat apa pun. Di masa kecilku, Aku merasa jijik dengan pahlawan super, alih-alih mengagumi mereka seperti orang lain.

‘Mengapa mereka terluka, saat mencoba menyelamatkan orang lain? Apakah mereka gila?’

Aku tidak bisa memahami para pahlawan yang mengorbankan diri, untuk mengalahkan penjahat. Diri mudaku meringis, ketika Aku menyaksikan pengorbanan tanpa syarat mereka. Jadi, ketika anak-anak tetangga bermain sebagai pahlawan, Aku bertindak sebagai penjahat.

Begitu Aku menjadi penjahat, Aku menikmati kesenangan yang Aku dapatkan, dari melecehkan teman-temanku yang memainkan peran sebagai pahlawan. Aku menunjukkan perasaan, dengan berpura-pura mati di akhir permainan. Artinya, anak-anak lain tidak merasakan dendam.

‘Ketika Aku memikirkannya, Aku sudah seperti ini sejak kecil. Ya, dari awal, Aku menutup mata, setiap kali Aku melihat ketidak-adilan. '

Jadi, Aku berpaling dari orang tua yang dihina dan akan kehilangan bisnis yang telah dijalankan di keluarganya selama tujuh generasi. Tentu, beberapa penyesalan tetap ada.

‘Situasinya menjadi seperti ini. jadi, tidak mungkin membuat barang di bengkel ini. Jika Aku ingin berpindah desa, Aku harus membayar kereta mahal yang menipu itu lagi? Apakah Aku benar-benar harus berpindah desa sekali lagi?

Tidak, tidak perlu. Aku hanya akan berburu dan menaikkan level-ku, sampai pemilik baru bengkel ini mulai bekerja.’

Tunggu?

‘Tidak perlu peralatan untuk berburu? Sialan! Aku menyimpan pedang dan armorku di storage. 50 silver-ku! '

Tingkat stress-ku bukan lelucon. Perutku sakit, ketika aku memikirkan semua uang yang terbang menjauh. Mengapa hidupku begitu terpelintir? Uhh… Aku sakit perut. Aku harus pergi dari sini secepat mungkin.

Tapi anehnya, kakiku tidak bergerak.

"Orang tua itu… apakah ini baik-baik saja?"

Ah! Sungguh! Keparat!

Mungkin itu, karena Aku menyaksikan pekerjaan kotor. Tidak peduli seberapa banyak Aku bermimpi tentang kehidupan yang jauh dari baik… Aku masih memiliki dasar-dasar sebagai manusia. Terlalu banyak nuraniku, untuk bisa mengabaikan pria tua yang dikelilingi oleh gangster.

‘Tidak, mengapa mengambil risiko bagi orang lain? Apakah Aku bodoh?’

Aku sepenuhnya sadar jika Aku harus menutup mata terhadap hal ini. Jadi, mengapa Aku ragu-ragu?

‘Kapan Aku menjadi usil? Perilaku ini tidak seperti diriku. Aku selalu menutup mataku, untuk ketidak-adilan. "

Saat aku bersiap diri untuk meninggalkan bengkel.

[Tingkat kemarahanmu berada di puncaknya, setelah menyaksikan gangster melakukan kesalahan terhadap pandai besi.]

[Quest ‘Blacksmith’s Rage’ telah dibuat.]




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_023"

Follow Us