Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_045

gambar

Overgeared_045

Bab 45


Penjara Winston Castle.

Aku terperangkap di sel isolasi di lantai bawah tanah ketiga. Tapi, diselamatkan oleh Euphemina, dan sekarang mencari Huroi.

"Sialan! Aku sudah mencari ke mana-mana. Tapi, aku tidak bisa menemukannya. Di mana bajingan itu Huroi terjebak?"

"Aku tidak berpikir, dia ada di lantai ini. Mungkin, kita harus turun lebih jauh? "

"Apa? Lantai tiga bukan akhir? "

"Menurut informasi yang Aku terima, ada empat lantai."

"Aku harus turun ke lantai empat…"

Batas waktu untuk menyelamatkan Huroi adalah 1 jam 10 menit. Aku menjadi semakin jengkel. Jika Aku melebihi batas waktu dan gagal menyelamatkan Huroi, Aku akan menerima penalti yang sangat besar.

Aku harus menemukan dan menyelamatkan Huroi secepat mungkin.

Tapi penjara Winston Castle sangat besar dan koridornya serumit labirin. membuatnya, sulit untuk menemukan jalan masuknya. Aku memutuskan untuk mengikuti pendapat Euphemina, tapi tidak mudah menemukan tangga yang menuju ke lantai empat.

"Hei Kamu! Apakah Kamu yakin lantai empat benar-benar ada? Lantai tiga bukan akhir? Mungkin Huroi ada di lantai dua atau satu…”

"Aku menyapu lantai pertama dan kedua sambil mencarimu, tapi aku tidak melihat seorang tahanan bernama Huroi. Dan lantai empat benar-benar ada. Aku menerima informasi dari orang yang dapat dipercaya."

"Uhh… Tapi, aku tidak bisa melihat jalan untuk turun ke lantai empat…"

"Berhenti merengek. Aku kesal."

"…Ya maaf."

Waktu terus berlalu sementara kami berkeliaran. Sebelum Aku menyadarinya, hanya ada 50 menit tersisa. Sementara itu, pengejaran para prajurit tidak berhenti dan ada jebakan dipasang di koridor.

‘Tapi aku senang. Jebakan itu sangat jelas, sehingga Aku tidak perlu khawatir untuk jatuh cinta pada mereka. '

Penjara ini terbuat dari batu.

Lantai, dinding, dan langit-langit, semuanya terbuat dari batu. Selain itu, ini berada di bawah tanah. sehingga, sinar matahari tidak dapat mencapainya. Dengan kata lain, itu adalah ruang, di mana bilah rumput tidak bisa tumbuh.

Tapi cukup lucu, Aku melihat tempat-tempat di lantai, di mana bunga dan rumput tumbuh. Selain itu, ada buah dan roti tergantung di langit-langit. Ada juga barang-barang berkualitas tinggi, yang tidak cocok dengan ruang penjara yang tergantung di dinding.

Jelas itu pemandangan yang tidak wajar!

"Mereka semua adalah jebakan."

Bahkan seseorang dengan kecerdasan seorang siswa sekolah dasar, akan dapat melihat jebakan konyol seperti itu.

"Aku pikir, kamu harus membungkuk. Kalau tidak, kamu mungkin mati."

"Eh?"

Aku mendengarkan suara Euphemina, dan segera membungkuk. Pada saat yang sama, panah tajam terbang melewati punggungku. Aku memeriksa panah yang menempel di dinding dan berteriak.

"H-Heok…! A-Apa ini tiba-tiba? Aku hampir tertabrak. ”

Saat aku mengusap keringat dan mendesah lega, Euphemina mendorongku dari belakang. Karena itu, Aku kehilangan keseimbangan dan jatuh, sementara tombak melonjak di tempatku berdiri. Jika Euphemina tidak mendorongku, Aku akan tertusuk oleh tombak itu.

Aku merinding.

"Hik! Hiyaaack! Apa-apaan ini?"

"Maaf. Aku tidak sengaja mengaktifkan jebakan."

Euphemina terkikik, sambil berjalan. Ada beberapa bunga berwarna-warni di tangannya.

…Ini gila.

‘Bukankah aneh, bunga tumbuh di tempat ini? Ini jelas jebakan! Jadi, mengapa kamu memilih bunga itu? Eh?! Bagaimana kamu bisa jatuh pada jebakan, dasar gadis bodoh!? Aku hampir tidak berhasil! Dan mengapa Kamu memetik bunga dalam situasi ini sejak awal? Sialan!

Orang yang tidak berguna. Jika Aku mati karena mu, Aku akan membuatmu bertanggung jawab. Jangan melakukan apa pun yang tidak perlu dan temukan jalannya!’

...Itu adalah apa yang ingin aku berteriak padanya, tapi aku tidak melakukannya.

"Sabar, bersabarlah."

Aku nyaris tidak berhasil menekan kemarahanku. Euphemina memiliki keterampilan hebat, dibandingkan dengan penampilannya yang rapuh. Keterampilan bertarungnya setara dengan Blood Witcher Yura. Selain itu, dia memiliki kelas epic yang hanya dimiliki tiga orang.

Aku tidak berani main-main dengan orang yang begitu hebat

Yang terpenting, kekuatannya dibutuhkan untuk menyelamatkan Huroi. Aku tidak mampu menyelamatkannya, hanya dengan kekuatanku. Tidak peduli betapapun salahnya dia, aku harus terus menyanjungnya.

“B-Berhati-hatilah. Aku tidak bisa menggunakan sihir pertahanan sepertimu. "

"Ya… ya… maafkan aku."

Euphemina meminta maaf kepadaku, dengan cara yang tidak tulus. Aku sekali lagi marah.

‘Wanita ini! Bagaimana kamu bisa bertindak begitu tak tahu malu, meskipun hampir membunuh seseorang!? Berlututlah dan minta maaf sekarang juga!’

…adalah apa yang ingin aku berteriak.

"Sabar… Kuoh… Hah?"

Aku merasakan kecemasan baru. Euphemina menatap pisang yang tergantung di langit-langit.

‘Tentunya dia tidak berencana untuk memetik makanan mencurigakan seperti itu untuk dimakan? Ah, tidak mungkin. Dia bukan monyet… '

Pada saat itu! Euphemina melompat ringan dan mengambil pisang.

Tidak Memangnya kenapa?

Retak!

Segera setelah Euphemina mengambil pisang yang tergantung dari langit-langit… Lantai tempatku berdiri mulai runtuh.

"Kiaaack!"

Aku nyaris lolos dari bahaya dengan memutar tubuhku ke samping. Dan akhirnya, aku tidak bisa menahan diri untuk berteriak kepada Euphemina.

"Apa yang kamu lakukan sekarang? Kenapa kamu makan pisang dalam situasi ini?”

Euphemina menjawab dengan pisang di mulutnya.

Kunyah kunyah. Teguk. Aku hanya ingin makan pisang karena ada pisang di depanku. ”

"Lihat, itu hanya akal sehat! Aneh rasanya pisang tergantung di ruang bawah tanah ini. Ini jelas jebakan!"

"Bukankah aneh kalau itu menjadi jebakan? Pisang bisa digantung untuk patroli tantara, dan untuk makan ketika mereka lapar."

Euphemina menghela nafas.

"Kamu orang miskin. Kamu hidup dengan melihat dunia dari sudut pandang yang sangat negatif. Aku yakin, kamu tidak punya teman untuk diajak curhat."

"…"

Aku yakin akan hal itu. Euphemina jelas sangat marah. Jadi, dia sengaja memicu jebakan.

'Aku bisa mengerti.'

Euphemina datang untuk menyelamatkanku, karena sebuah quest yang akan menguntungkannya. Tapi, menyelamatkan Huroi tidak ada hubungannya dengan dia. Tindakannya saat ini mengeluh jika dia tidak suka menyelamatkan seseorang yang tidak terkait dengan quest-nya.

Karena itulah, dia sengaja memicu jebakan!

"Dia memiliki temperamen…"

Memang, jarang seorang kecantikan memiliki sifat yang baik. Kebanyakan wanita cantik, terlindung seperti putri.

"Tapi, Ahyoung cantik dan memiliki sifat yang baik."

Hatiku terasa bersih, ketika Aku diingatkan akan cinta idealku, Ahyoung.

"Ahyoung… aku ingin melihatmu…"

"Di sini! Orang-orang itu ada di sini! "

"… Kamu berani mengganggu angan-ku?"

Aku sedang menggambar gambar indah Ahyoung di pikirank,u ketika aku mendengar suara dari kedua ujung koridor, dan tentara dengan cepat tiba.

Ada sekitar 50 orang.

Aku menghela nafas.

"Kenapa mereka terus datang tanpa henti? Ini merepotkan. "

Euphemina mendengus.

"Bah, bukankah aku yang berurusan dengan mereka? Bukankah kamu hanya menonton atau melarikan diri? Tidakkah kamu pikir itu memalukan untuk mengeluh, ketika kamu tidak melakukan apa-apa? Aku tidak bisa memahaminya, ketika Kamu memiliki senjata itu. Kamu harus bertarung. "

"Berkelahi? Aku? Aku tidak bisa melakukan itu."

Aku memiliki dagger terukur unik yang dikembalikan Euphemina kepadaku. Jelas, kekuatan serangan dagger ini dapat dengan mudah menangani tentara yang menyerang. Tapi, Aku tidak bisa ikut pertempuran. Mengapa?

Sederhana saja.

"Aku tidak punya armor apa pun."

"…"

Pakaian yang Aku kenakan, sama sekali tidak memiliki defense. Aku tidak bisa bertarung melawan tentara, tanpa pertahanan! Pada akhirnya, Euphemina membantuku, sehingga Aku bisa berkonsentrasi menyelamatkan Huroi tanpa berkelahi.

"Bahkan jika kamu tidak memiliki armor, bukankah mudah bagimu untuk menangani para prajurit?"

"Tidak. Aku tidak sekuat yang Kamu pikirkan. Lalu… Aku akan menyerahkan ini padamu. "

"Hah? Apa artinya…?"

Aku menepuk punggung Euphemina dan menuju ke lubang yang disebabkan oleh jebakan yang dipicu gadis itu sebelumnya.

"Aku akan pergi dan mencari Huroi dulu. Pertahankan perhatian mereka, sampai saat itu!"

"H-Hei!"

Euphemina yang bingung, buru-buru mencoba menangkapku. Tapi sudah terlambat. Aku mengabaikannya dan terjun ke dalam lubang.

Tang Tang Tang Tang!

"Wah!"

[Anda telah jatuh dari tempat tinggi dan menderita 200 damage.]

Aku meninggalkan tentara dan Euphemina, jatuh sendirian ke lantai empat.

"Batuk! Batuk! Uhh… untungnya, Aku tidak terluka secara signifikan. "

Aku mengangkat tubuhku yang berdebu, dan mengalihkan pandanganku ke langit-langit yang berdebu. Pertempuran antara Euphemina dan para prajurit sudah dimulai… ketika lampu berkedip dan teriakan para tentara terdengar.

"Bagus, Euphemina. Kamu melakukannya dengan sangat baik..."

Jika dia bertarung sekeras mungkin, musuh akan percaya jika Euphemina dan aku berada di lantai tiga. Itu akan menarik semua pasukan pertahanan ke lantai tiga. Maka, pertahanan di lantai empat akan relatif miskin.

"Huhut, aku bisa menemukan dan menyelamatkan Huroi di celah ini. Bukannya aku sangat pintar?"

Apakah Aku merasa tidak enak, karena meninggalkan pertempuran ke Euphemina, sementara Aku menyelamatkan Huroi? Ya tidak. Hati nuraniku tidak ada. Aku adalah tipe orang yang menggunakan orang lain, jika itu akan menguntungkanku.

Apakah Aku khawatir tentang pertempuran Euphemina sendirian?

Tentu saja Aku tidak khawatir. Dia adalah kelas epic pertama dan OP. sehingga, dia bisa menggunakan semua jenis mantra sihir, tanpa mengucapkan mantra terlebih dahulu. Dia akan bertahan, bahkan jika ratusan prajurit dan puluhan ksatria adalah lawannya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_045"

Follow Us