Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_071

gambar

Overgeared_071

Bab 71


Kwaaaaang!

"Kieeeek!"

Rage Blacksmith meningkatkan attack power-ku sebesar 10%, dan Unbreakable Justice memberikan damage sebesar 300% dari attack power-ku. Sehingga, 11 orc mengalami damage hebat secara bersamaan.

" Wind Blast!"

Angin kencang menyebabkan Orc semakin sakit. Dan mereka menjadi bingung, tidak tahu harus berbuat apa. Aku menggunakan Flash Step untuk memanfaatkan celah ini. Kenaikan kecepatan dan orc yang terluka. Berarti, Aku dengan mudah menangani pukulan terakhir.

[Anda telah mengalahkan orc frostlight.]

[Anda telah mengalahkan orc frostlight.]

[Anda telah mengalahkan orc…]

[Kulit orc Frostlight telah diperoleh.]

[Kulit orc Frostlight telah diperoleh.]

[Kulit orc Frostlight telah…]

[Kapak Tangan Kasar telah diperoleh.]

[Kapak Tangan Kasar telah diperoleh.]

[Kapak Tangan Kasar telah ….]

[Sisik sylphid telah diperoleh.]

[Sisik sylphid telah diperoleh.]

Rage Blacksmith -> Unbreakable Justice -> Wind Blast -> Flash Step.

11 orc terbunuh dalam sekejap dengan kombinasi ini, dan Aku dapat memperoleh dua Sisik sylphid. Namun, Aku tidak naik level, karena Aku berbagi exp dengan Huroi.

"Aku berburu 80 orc dan hanya tiga Sisik yang jatuh. Tapi sekarang, aku menemukan dua?"

Pada saat itu, Aku merasa seperti mengalami kekayaan besar. Aku memiliki perasaan yang baik, jika Aku bisa mendapatkan sejumlah besar Sisik sylphid, jika Aku membunuh Chief Orc.

"Baik! Hei, Huroi! Ayo kalahkan dia sekarang! "

Aku berteriak kepada Huroi yang bertugas menjaga Chief orc. Pada saat itu, Chief orc berhenti menyerang Huroi dengan kapak besar, dan berbalik ke arahku.

"Hah?"

Aku bingung dan Huroi berteriak.

"Durasi ejekan-ku sudah berakhir!"

"Apa?"

"Kuooooh!"

Chief orc tiba-tiba muncul di depanku!

Alasan penampilan itu adalah, untuk membalas dendam. Karena, aku membunuh sesama Orc-nya. Kemudian Chief orc meraung dan mulai menyerangku.

Kuwang! Kuwang!

Setiap kali Chief orc mengayunkan kapak besar, tekanan angin dihasilkan dan merobek tanah. Tanah desa orc frostlight ditutupi oleh salju, secara bertahap terungkap.

[Anda telah menderita 104 damage.]

[Anda telah menderita 97 damage.]

"Tidak mungkin!"

Tekanan angin kencang menghantam, setiap kali Chief orc memegang kapaknya! Aku menderita damage hanya karena tekanan angin. Apa kekuatan absurd ini?

"Kuwooooh!"

Chief orc menjadi marah, karena Aku menghindari serangannya, dan mulai menyerang lebih cepat dan lebih tajam. Aku fokus dan hampir tidak berhasil menghindari pukulan langsung, sementara terus-menerus menerima damage oleh angin. Tapi, Aku tidak bisa mendapatkan kesempatan untuk melakukan serangan balik.

"Aku terintimidasi."

Ini adalah martabat sebenarnya dari monster bos!

Monster bos yang Aku buru sebagai prajurit semuanya di bawah level 100, dan Aku selalu memiliki lusinan player di party-ku. Ini adalah pertama kalinya, Aku menghadapi monster bos sendirian.

"Bisakah kita benar-benar menang?"

Ketika Aku merasa takut, sebuah jendela notifikasi muncul di depanku.

[Seorang legenda tidak mudah merasa takut.]

Kemudian, pikiranku menjadi tenang. Karakteristik Perseverance, Indomitable, dan Courage membuat Aku bisa menyesuaikan pikiran. Aku benar-benar mengabaikan efek ketakutan, dan berteriak ke arah Huroi, yang sedang menunggu kesempatan untuk mendekati Chief.

“Huroi! Sekarang!"

Dia menerima sinyalku, dan Huroi menusukkan pedangnya ke paha Chief.

"Unbreakable Justice!"

Huroi menggunakan skill yang sama denganku. Chief tersentak, karena serangan paha yang dalam dan jatuh ke satu lutut. Aku menggunakan Rage Blacksmith dan Flash Step untuk bergerak melalui celah ini. Kemudian, Aku mengacungkan Dagger Ideal.

“Unbreakable Justice! Wind Blast! "

Dua skill menghantam sisi kepala hampir bersamaan.

Kwaang! Hwiririk!

"Kuooooh!"

Chief berteriak karena kaget, dan jatuh kembali. Saat dia mendarat di tanah, aku menusuk tendon Achilles kiri, sementara Huroi menusuk tendon Achilles kanan. Tapi, serangan kami tidak dengan mudah menembus kulit kepala yang tebal itu.

"Kuwooh!"

Chief bangkit sambil memegang kapak di kedua tangan. Kemudian, dia benar-benar berputar di tempat.

"Ugh?"

Kuooooh!

Itu seperti pusaran air. Angin kencang mulai naik seperti badai dari kapak yang berputar. Sementara, Huroi dan aku tidak berdaya setelahnya. Kapak Chief secara akurat mengenai tubuh kami.

[Anda telah menderita 5.300 damage.]

"Batuk!"

Kesehatan Huroi yang mendekati maksimum, turun menjadi kurang dari 10% dalam sekejap. Sementara, HP-ku juga turun menjadi 20%. Ini adalah krisis besar.

"Huroi?"

Huroi tertegun.

"Sialan!"

Aku telah melupakan fakta ini, setelah menjadi Pagma’s Descendants, dan mengembangkan daya tahan tinggi terhadap kondisi abnormal. Tapi, player yang kehilangan 40% hp mereka dalam satu serangan, akan stun selama tiga detik. Dalam keadaan tertegun, orang itu sama sekali tidak berdaya.

"Ini!"

Setelah Huroi ter-stun, tatapan Chief orc segera pindah kepadanya. Chief ingin melawan musuh yang tidak memiliki perlawanan terlebih dahulu.

"Jika Huroi mati, aku tidak akan bisa berurusan dengan monster ini sendirian!"

Aku harus memilih. Larilah atau membantu Huroi yang ter-stun. Saat aku memikirkannya, kapak Chief orc jatuh ke arah Huroi.

"Kotoran! Ini adalah pertama kalinya, Aku memimpin serangan di Satisfy. Jadi, Aku tidak bisa menyerah!"

Dalam hidupku, Aku selalu menjadi aktor pendukung. Itu sama dengan Satisfy. Tapi sekarang, Aku berbeda. Setidaknya di Satisfy, Aku bisa menjadi bintang besar. Aktor utama seharusnya tidak menyerah begitu saja. Aku menjatuhkan diri ke udara. Lalu, aku membungkus tubuhku dengan Huroi.

Peeeeok!

Aku menerima pukulan kejam tanpa defense. Red memenuhi penglihatanku, dan aku tidak bisa menahan diri untuk tidak gemetaran. Namun, Aku segera tenang.

[Anda telah terkena pukulan!]

[Legenda tidak mati dengan mudah. ​​ Anda dapat menahan semua serangan selama 5 detik, dengan HP minimal.]

Dduk. Dduk.

Darah mengalir dari tubuhku. Tubuh Huroi di tanganku, menjadi basah dengan darahku.

"G-Grid…?"

Setelah pulih dari keadaan ter-stun, Huroi menatapku dengan tatapan gemetar.

"Kenapa… kenapa kamu terus mengorbankan dirimu untukku?"

Huroi hampir menangis. Aku minum potion dan mememarahinya.

"Menarik perhatian bajingan itu dan mengulur waktu. Aku akan menggunakannya, untuk memulihkan HP-ku."

"Kuoh…!"

Huroi menggertakkan giginya dan bangkit. Lalu, dia mengambil semua jenis potion buff, termasuk potion untuk memulihkan HP-nya.

"Aku pasti akan menyerahkan kepalanya ke Tuan-ku!"

Sekali lagi, adegan yang menyerupai drama sejarah mulai terbuka. Dia senang dengan kenyataan, jika Aku melindunginya.

"Aku tidak melakukannya untukmu… Yah, tidak buruk membiarkan dia terus salah."

Saat ini, Aku hanya memiliki intermediate heal potion, yang memulihkan 1.500 HP, setiap kali Aku meminumnya. Aku memiliki total 7.886 HP. Aku perlu minum empat potion sebelum HP-ku pulih secara maksimal.

"Waktu cooldown potion adalah 20 detik… Huroi, kamu harus entah bagaimana bertahan hidup, selama 1 menit dan 20 detik."

Aku membutuhkan Huroi untuk mengulur cukup waktu. Huroi menunjukkan kinerja yang mengejutkan. Dia mengambil perisai yang telah dihancurkan oleh serangan angin puyuh Chief orc, dan menggunakannya untuk memblokir serangan Chief. Kemudian, dia menggunakan celah itu untuk mengeluarkan botol kaca.

'Apa itu?'

Aku merasakannya pada saat itu. Huroi melemparkan botol kaca ke Chief orc, dan api muncul dari botol pecah yang menghantam kepala.

"Kieeeeeeek!"

Mata Chief orc membelalak ketakutan, ketika bahunya terbakar.

'Bom api! Ya. Orc Frostlight rentan terhadap api.’

Bagaimana Huroi memiliki bom api?

‘Apakah dia menyiapkan bom, sebelum datang ke sini? Bukankah dia cukup baik?’

Saat Aku kagum dengan kesiapan Huroi, dia mengeluarkan botol-botol baru di kedua tangan dan berteriak.

"Ambil ini! 49 bom api!"

…Apakah dia menjadi terlalu bersemangat, setelah bom api mengenai Chief orc? Dia memanggil nama teknik kekanak-kanakan, dan melemparkan bom api terus-menerus.

Pepeng! Pepepepeng!

Tubuh besar Chief orc terbakar.

"Kiyaaaaah!"

Jeritan Chief orc bergema di langit, kemudian Huroi mempersenjatai diri dengan pedang lagi, setelah semua bom api habis. Kemudian, dia menyerang Chief orc yang terbakar.

Puuok! Puuok!

Aku membentuk kepalan, saat aku melihat aliran darah biru dari Chief orc.

"Serangan itu, apakah itu berhasil?"

Tapi apakah sesuatu itu mudah?

"Kuruk! Kuruk! Kuruk!"

Chief orc yang terbakar mendengus, ketika Huroi terus menerus menyerangnya. Kemudian, dia mengeluarkan manik-manik kecil dari sakunya. Dia mengangkat manik-manik itu ke langit.

"Apa yang dia lakukan?"

Ketika Aku bingung dengan tindakan yang tidak diketahui, kulit biru dari Chief orc secara bertahap berubah merah. Kemudian, awan gelap terbentuk di langit. Hanya suasananya saja yang luar biasa. Dia mungkin menggunakan skill luar biasa.

Huroi juga menggunakan skill.

"Kemauan yang kuat!"

Pada waktu bersamaan,

"Kuoooooh!"

Kwarururung!

Setelah seluruh tubuh Chief orc berubah menjadi merah, baut petir merah jatuh dari langit dan menabrak kapak Chief orc. Kemudian Chief orc mengarahkan kapak merah menutupi kapak ke arah Huroi.

Momentum itu begitu menakjubkan, sehingga sepertinya bahkan tembok tinggi Winston akan runtuh, karena pukulan kapak yang tertutup petir. Aku secara alami meramalkan kematian Huroi.

Kemudian!

Kwaang!

"Kuruk?"

Chief orc berbicara dalam bahasa yang tidak dikenal dan Aku tidak bisa memahaminya. Saat kapak merah Chief orc itu menghantam dahi Huroi!

Kapak tidak mampu menembus dahi Huroi.

Aku terlambat, mengingat tindakan Huroi yang Aku saksikan di Winston Dungeon.

"Dia jelas… pada waktu itu, dia dengan jelas memblokir serangan knight dengan tubuhnya."

Huroi harus memiliki skill pertahanan yang luar biasa. Kapak Chief orc didorong ke samping dan Huroi bertahan.

"Aaaaaah!"

Puuok!

Huroi menusuk lagi dan lagi, tanpa istirahat.

“Kuwek! Kieeeek! "

Apakah ini akibat dari menggunakan teknik yang hebat? Atau mungkin itu karena kerusakan yang disebabkan oleh bom api itu terlalu besar? Chief orc kembali ke warna biru, dan bertindak membela diri tanpa bisa menolak.

Kemudian, Huroi menggunakan skill Unbreakable Justice, setelah waktu cooldown berakhir.

Peeeeeong!

"Kuaaaaah!"

Itu mengenai perut… Chief orc dipukul oleh Unbreakable Justice dan jatuh. Setelah itu, Huroi naik ke tubuh Chief orc dan terus menusuk ke bawah, tanpa peduli pada damage pada dirinya sendiri.

Chief orc dipukuli untuk sementara waktu. Kemudian, dia mengayunkan tangannya dan membuang Huroi. Kemudian, Chief orc mulai mengayunkan kapaknya dengan liar.

"Kuooh!"

Terlepas dari pengeboman bom api dan penikaman yang konstan, Chief orc tidak menunjukkan tanda-tanda kematian. Pada awalnya, Huroi ingin memblokir serangan dengan perisainya. Tapi kemudian, dia mundur. Perisai Huroi berada di ambang kehancuran, karena damage.

'Tamat.'

Huroi minum potion dengan mantap, tapi HP-nya sudah di bawah. Aku bisa melihat, jika Huroi tidak akan bertahan lama.

"Sial, aku pikir kita menang ketika bom api dilempar… Pada akhirnya, aku harus maju lagi."

Aku pikir, Aku bisa duduk dan makan keuntungannya, tapi bukan itu masalahnya. Saat Aku bersiap untuk bergerak, Aku melihat tubuh berdarah Huroi yang berlari kembali ke arah Chief Orc lagi.

"Eh? Hei, Huroi! Jangan berlebihan! Berikan padaku! Selagi aku bertarung, kamu tetap tinggal dan mengisi HP-mu lagi!”

"Tidakkah kamu tahu jika kita tidak dapat menyebabkan banyak kerusakan pada Chief orc dengan cara ini?"

"Tapi, jika kamu mati, aku tidak akan dibiarkan sendirian? Maka, peluang menang akan hilang!"

Aku lebih suka melawan Chief orc, sementara Huroi mundur. Tapi, Aku tidak bisa mematahkan keputusan Huroi.

"Tuan-ku! Aku akan menemuimu nanti! Pengorbanan demi Keadilan! "

Tiba-tiba, pedang Huroi mulai bersinar emas. HP Huroi turun hingga hanya tinggal 1.000 yang tersisa.

"Apa ini?"

Saat Aku merasa bingung, pedang emas bersinar Huroi menghantam dada Chief orc. Pada saat itu, sesuatu yang aneh terjadi.

"Kieeeeeeek!"

Chief orc yang telah dihantam bom api dan terus-menerus menusuk, mengeluarkan jeritan kesakitan yang mengerikan. Aku bisa melihat, jika HP Chief orc turun tajam, karena serangan dari pedang emas.

Huroi menyeringai,

"Aku akan menyerahkan sisanya padamu."

Astaga!

Kepala yang penuh rasa sakit, mengayunkan kapaknya ke Huroi, yang berubah menjadi cahaya kelabu.

[Anggota party-mu Huroi telah meninggal.]

Aku ditinggal sendirian.

"Kuwaaah!"

Chief orc meraung dan bergegas ke arahku. Tapi, itu tidak bisa dibandingkan dengan sebelumnya. Chief orc itu pasti terluka.

"…Itu tidak bisa membantu. Rage Blacksmith. Flash Step."

[Rage Blacksmith telah diaktifkan. Attack power dan Attack speed-mu akan meningkat secara signifikan selama 20 detik.]

[Flash Step telah diaktifkan. agility dan doge-mu akan meningkat secara signifikan selama 1 menit.]

Aku sementara meningkatkan kemampuan tubuhku, dan menggunakan Wind Blast untuk secara tepat mengenai luka di dada Chief orc.

[Anda telah memberikan 1.090 damage pada target.]

"Kiek!"

"Hah?"

Seranganku jelas memberi lebih banyak damage pada Chief orc, yang tampak sangat tertekan.

‘Jelas jika Skill Sacrifice of Justice milik Huroi menciptakan situasi ini.’

'Sacrifice of Justice… Apakah Skill yang menghabiskan HP-nya, untuk memberikan kerusakan besar pada musuh, serta mengurangi pertahanan mereka?'

Aku minum potion mana dan mulai menyerang lebih agresif.

"Unbreakable Justice!"

Mengintip!

"Kiyaaaaak!"

[Anda telah memberikan 5.006 damage pada target.]

Perlawanan Chief orc memudar. Kulitnya memerah lagi, ketika dia mengayunkan kapaknya secara acak. Dia mengeluarkan manik-manik untuk memanggil kilat merah lagi. Aku perlu membunuhnya, sebelum seluruh tubuhnya memerah dan kilat merah dipanggil.

[Anda telah menangani 1.600 damage pada target.]

[Anda telah menangani 1.711 damage pada target.]

[Anda telah menderita 2.203 damage.]

[Anda telah memberikan 1.509 damage pada target.]

[Anda telah menangani 1.830 damage pada target.]

[Anda telah menderita 2.500 damage.]

Aku tidak mundur. Aku berdiri di sana dan menyerang sebanyak mungkin. Aku tahu, jika jika Aku mundur dari sini, Aku akan dikalahkan oleh kilat merah yang dipanggil. Sekaranglah waktunya untuk menang!

"Kuwaaah!"

"Ohhhhhh!"

Peng! Peng!

Puk! Puuok!

[Anda telah menderita 2.154 damage.]

[Courage of Unbreakable Justice tidak tertandingi.

Apostle of Justice sedang dalam krisis. Anda tidak akan mudah runtuh di depan musuh.

Semua statistik akan meningkat 30%.]

HP-ku turun di bawah 10% dan attack power-ku meningkat dari efek pasif.

[Anda telah memberikan 2.480 damage pada target.]

[Anda telah memberikan 2.502 damage pada target.]

“Kuock! Kuwoook! "

Seluruh tubuh Chief Orc diwarnai merah. Kemudian, kilat merah melintas di langit. Apakah kapak tertutupi oleh kilat yang jatuh ke kepalaku? Atau akankah Chief orc menyerah terlebih dahulu?

Aku tidak tahu. Saat ini, satu-satunya yang bisa kulakukan adalah menyerang.

Kwarurung!

Petir mengenai kapak Chief orc. Pada saat yang sama, cooldown dari Unbreakable Justice berakhir. Aku menatap kapak yang jatuh ke hadapanku, dan menggunakan Unbreakable Justice.

Peeeeeong!

"Keok… ke…"

Tepat sebelum kapak Chief orc menghantam dahiku,

"Kieeeeeeek!"

Unbreakable Justice memukul dada Chief orc yang menjerit, dan batuk darah. Dia berlutut dan menghilang menjadi cahaya abu-abu.

[Anda telah mengalahkan Chief orc frostlight.]

[750 gold telah diperoleh.]

[Blessed Weapon Enhancement Stones telah diperoleh.]

[Blessed Armor Enhancement Stones telah diperoleh.]

[Helm Chief Orc Frostlight telah diperoleh.]

[Bead Pemanggilan Red Lightning telah diperoleh.]

[Scale Sylphid telah diperoleh.]

[3.554.000 EXP telah diperoleh.]

[Level telah meningkat.]

[Level telah meningkat.]

Aku menerima tujuh sisik sylphid, berbagai item lainnya, sejumlah besar gold dan sejumlah besar exp.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_071"

Follow Us