Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_086

gambar

Overgeared_086

Bab 86


"Kuk… aku tidak menyangka orang seperti ini, ada di sini."

Regas mengambil potion untuk memulihkan HP-nya dan segera mengubah pengaturan sistemnya.

“Wisper unblock. Obrolan guild unblock.”

Kemudian…

-Hei Kamu! Kamu akan mati, jika Kamu tidak menemukan Regas hari ini!

-T-Tenang, Master.

-Ya, kegembiraan tidak baik untuk kulit-mu. Bukankah Master juga seorang wanita?

-Diam… Kalian semua, tutup mulut! Jika Kamu punya waktu untuk mengobrol, cari Regas, bajingan itu!

"……"

Jendela obrolan guild dipenuhi dengan kekacauan. Jishuka bereaksi lebih buruk dari yang diharapkan Regas. Jadi, dia ragu-ragu sejenak sebelum mengetik pada keyboard,

-Lereng Gunung Rolf. Silakan kirim dukungan.

Jendela obrolan yang kacau menjadi lebih hiruk pikuk.

-Regas!

-Hei, Regas! Apa yang kamu lakukan sepanjang hari? Mengapa Kamu memblokir obrolan? Jawab aku!

-Kamu tidak tahu, bagaimana kami disiksa karena kamu!

-Rolf Mountain…? Aku akan segera mengunjungimu. ^^

Kwa kwang! Kwang!

Regas menghindari black magic yang ditembakkan para pengikut dari segala arah, menyikut wajah orang percaya terdekat, dan mengetikkan obrolan lagi.

-Bersiaplah untuk pertempuran. Malacus telah muncul.

Jendela obrolan menjadi gila sekali lagi.

-Malacus? Six Servant?

-Eh? Kenapa dia di Rolf Mountain? Bukankah seharusnya dia bersama bajingan Yatan lainnya?

-Apa… Di mana Kamu telah berkeliaran?

-Kenapa Malacus ada di sana?

-Bukankah dia monster yang level 310?

-ㅡ ;;

Semua orang kagum dengan kehadiran Malacus, sementara Jishuka terobsesi dengan murid Khan.

-Hei! Regas! Apakah Kamu masih bersama orang yang disebut Grid?

-ㅇ

-Pengang Grid dengan erat dan jangan biarkan dia pergi! Dia adalah murid Khan yang kita cari!

"Apa?"

Regas mengerutkan kening, ketika dia melihat kata-kata Jishuka.

"Grid itu blacksmith? Tidak mungkin."

Seru Regas sambil menendang dua pengikut Yatan pada saat yang sama. Setelah melakukan serangan balik, dia dengan cepat bersembunyi di balik pohon dan memasuki obrolan lagi.

-Itu tidak mungkin kan?

-Pasti -_- ^ Aku mendengarnya dari seorang saksi. Grid jelas adalah murid Khan.

-Saksi mata itu pasti salah atau memberimu laporan palsu.

Setelah mengetik sebentar, Regas memblokir obrolan lagi untuk fokus pada pertempuran dan beralih ke Grid. Grid memegang great sword yang panjangnya lebih dari 3m, dan menghadap Malacus sendirian.

"Tidak mungkin dia bisa menjadi blacksmith. guild master… dia pasti salah."

Sementara itu, Grid…

'Apa yang sedang terjadi?'

Malacus sangat tertarik dengan Grid, sejak pertama kali muncul.

"Aku terkesan, kamu bisa menahan tekanan kekuatan sihirku."

Malacus menilai jika Grid yang menghindari semua efek statusnya, bukan orang biasa.

"Lalu, kamu… apakah kamu seperti Yura? Orang yang luar biasa di antara para pelancong?"

Grid ingin menyelesaikannya dengan dialog sebanyak mungkin.

"Tidak juga … yah, aku tidak datang ke sini untuk bertemu denganmu. Jadi, bisakah aku pergi dengan caraku sendiri?"

"Aku tidak bisa membiarkan itu."

"Tolong ampun sekali saja. Hehe."

"Salah satu kata yang paling tidak penting di dunia, adalah belas kasihan."

Malacus adalah salah satu tokoh ordo paling brutal di Satisfy. Bodoh mencoba berkomunikasi dengannya.

"Che, terserahlah."

Grid membuka inventory-nya. Kemudian, dia melengkapi armor tanpa menyadari Regas sama sekali. Setelah itu, dia mengeluarkan Dainsleif yang telah diperkuat ke +5.

(Dainsleif (Reproduksi) (+5)

Peringkat: Unique

Daya Tahan: 500/500

Attack power: 549 - 772

Attack speed: -8%

* Kerusakan tambahan sebesar 10% dari pertahanan target saat ini, akan ditangani.

* Semakin besar jumlah musuh, semakin besar kerusakannya.

* Skill 'Golden Flash' telah dihasilkan.

Sebuah karya yang dibuat oleh Albatino, manusia pertama yang menerima julukan ‘pengrajin sebelum era Pagma’. Dia berusaha mereproduksi senjata mitos, Dainsleif.

Ini jauh kurang dibandingkan dengan Dainsleif yang asli, tapi dia berhasil memulihkan beberapa fitur-fiturnya. Menjadikannya sebuah mahakarya tersendiri.

Itu diakui sebagai 'mahakarya sejarah manusia' oleh pendiri Kerajaan Immortal dan raja utara, Loran.

Pagma, blacksmith legendaris dikatakan telah menerima inspirasi besar dari karya Albatino.

Pembatasan Pengguna:

Level 250 atau lebih tinggi.

Strength Lebih dari 1.800.

Advance sword mastery.

Berat: 1.580]

"Pedang yang hebat. Tapi, bisakah itu mencapai tubuhku?"

Malacus bukan monster, tapi manusia. Dia tidak memiliki penampilan khusus. Dia hanya pria biasa berusia 30-an, mengenakan topeng hitam, dan jubah panjang menutupi tubuhnya. Dia tampak kurang menakutkan, daripada monster mengerikan yang dihadapi Grid di Kesan Canyon.

"Kamu akan segera melihat! Rage Blacksmith! Flash Step! Pagma’s Swordsmanship, Link! "

Di mural itu, Pagma memegang Dainsleif di satu tangan dan memegangnya. Namun, Grid tidak mungkin menggunakan Dainsleif dengan satu tangan, dengan kekuatannya saat ini. Karena itu, dia memegang Dainsleif dengan kedua tangan, dan itu tidak terlihat menyilaukan.

Buuuong. Buuuong.

Dainsleif bergerak dengan kecepatan yang tidak proporsional dengan ukurannya yang besar. Kemudian, dia menebas tubuh Malacus. Tapi, tepat sebelum Dainsleif mengenai tubuh Malacus, perisai hitam muncul, menghalangi pedang di jalurnya.

Kaaang!

"Ugh!"

Setelah serangan itu diblokir, Grid buru-buru menempatkan Dainsleif kembali di inventory-nya dan kemudian mengeluarkan Dagger Ideal (+8). Dia mengkonsumsi 490 mana, setelah menggunakan Rage Blacksmith, Flash Step, dan mengaktifkan Pagma’s Swordsmanship.

Grid menggunakan 277 mana yang tersisa, untuk mengaktifkan salah satu keterampilan terintegrasi Dagger Ideal.

"Wind Blast!"

Pepepepeng!

Wind Blast meledak di tubuh Malacus. Tapi, itu tidak bisa menyentuh Malacus. Tepat sebelum angin menyentuh tubuh Malacus, sebuah perisai hitam muncul di titik tabrakan dan memblokir semua angin.

Gulp.

Grid mengeluarkan mana potion dan meminumnya, sebelum mengaktifkan Wind of Justice.

Pepepepeng!

Wind of Justice jauh lebih kuat dari Wind Blast. Tapi, bahkan Wind of Justice runtuh di depan perisai dan tidak mencapai tubuh Malacus.

Grid bergetar.

‘Skill pertahanan curang apa ini? Berapa banyak damage yang bisa dicegahnya?’

Malacus mengeluarkan tangan yang tersembunyi di jubah, dan membidik Grid.

"Kelemahanmu tidak akan bisa memecahkan ini. Mati. Divine Punishme…?"

Malacus berhenti di tengah mantera yang dilemparnya dan kemudian mundur dari Grid, karena Grid menggunakan Restraint.

Restraint Menahan segalanya kecuali undead, dan lawan yang tertahan, tidak dapat mendekati Grid selama tiga detik.

Grid berlari sejauh mungkin dari Malacus dan berteriak,

“Regas! Ayo pergi!"

Tapi Regas masih menyerang para pengikut, tanpa berpikir untuk melarikan diri.

"Regas!"

Regas memandang Grid yang putus asa dan menyatakan,

“Aku tidak lari. Aku akan berjuang. Kapan Aku bisa bertemu lawan yang begitu kuat lagi? Aku ingin bertarung! "

"… Kamu benar benar gila. Apakah Kamu tidak takut menjatuhkan item dan mengalami kematian? "

Grid enggan meninggalkan Regas dan melarikan diri sendirian. Dia ingin bantuan Regas menemukan Divine Shield.

‘Tapi, aku tidak bisa mati dalam proses. Jika Aku mati dan jatuhkan barang… '

Sebagian besar item Grid yang dilengkapi saat ini mahal. Dia akan merasa ingin bunuh diri, jika dia menjatuhkan salah satu dari mereka. Maka, Grid memutuskan untuk melarikan diri sendirian. Tapi pada saat itu, sebuah suara terdengar.

Swaeek!

Sebuah benda melesat keluar dari hutan. Itu adalah panah.

Astaga!

"Kuk!"

Malacus masih agak tertahan oleh pengaruh Restraint, jadi dia tidak bisa menanggapi panah yang terbang tanpa pemberitahuan, dan menabrak bahunya. Kemudian, sebuah keindahan muncul dari arah datangnya anak panah itu.

Itu adalah Jishuka.

"Jika kamu tidak ingin dibunuh oleh panah seperti monster itu, kamu harus tetap di sudut."

Jishuka memperingatkan Grid sambil menatap tajam pada Malacus. Lalu, dia menarik kembali tali busurnya.

Teong!

Jishuka, saat ini peringkat 19 dalam top ranker. Dia adalah seorang wanita yang telah lama disebut ahli pemanah. Panah yang dia tembak sepertinya akan menyentuh telinga Grid, tapi dengan cepat terlintas dan mengenai kepala Malacus.

Tapi pada titik tertentu, Malacus melarikan diri dari pengaruh Restraint, dan menciptakan perisai hitam.

Ting!

Panah itu dipantulkan kembali. Jishuka tidak mengguncang pemandangan itu. Dia menembakkan lima anak panah secara berurutan.

Syu syu syu syu syuk!

Ting ting ting ting ting!

Kelima panah mengarah ke bagian tubuh yang lemah, tapi terhalang oleh perisai.

"Kecepatan casting sangat cepat?"

Jishuka mengagumi itu, sementara Malacus tersenyum.

"Heh, panah rapuhmu tidak bisa menyentuh tubuhku…"

Malacus tidak bisa selesai berbicara. Itu karena Regas yang membunuh 30 pengikut Yatan, mendekati sisinya dan meninju.

"Penetrasi."

Mengintip!

"Keok ….!"

Malacus membungkuk ke arah yang aneh, setelah kepalan Regas mengenai sisinya. Bagian putih matanya terungkap. Jishuka memuat panah baru.

"Itu bukan yang asli. Ini nyata."

Puok!

Panah terbang di sepanjang aliran angin tanpa suara dan melanda jantung Malacus. Namun, Grid terbiasa dengan panah ini.

"Eh? Jaffa Arrow Special? Masih ada beberapa yang tersisa?”

Jishuka mendengar kata-kata Grid dan memiringkan kepalanya.

"Bagaimana Kamu tahu?"

Apakah kekuatan JIshuka dan Regas cukup untuk merobohkan Malacus yang perkasa? Jika demikian, mungkin dia tidak harus menjatuhkan barangnya? Grid begitu bersemangat, sehingga dia berbicara tanpa berpikir.

"Oh, aku berhasil."

"…Apa?"

Mata Jishuka melebar. Lalu, Regas menjerit.

"Kuaaack!"

“…. !?”

Jishuka dan Grid buru-buru menoleh. Mereka menemukan lima tombak hitam menusuk tubuh Regas. Black magic ada di sekitar lukanya. Dan Malacus yang pulih dengan cepat, meraih kepala Reggas dan menyatakan.

“Itu masih tidak berguna. Kalian semua akan mati di tanganku! "

Tapi…

"Apakah kita terlambat?"

"Hei, Regas! Kamu masih hidup?"

15 anggota Guild Tzedakah muncul, menyebabkan bahkan Malacus tersentak sejenak.

"Bagaimana kelompok seperti ini …?"

Jishuka memberikan senyum yang penuh dengan keyakinan dan menyatakan.

"Mulai perburuan."

Level rata-rata dari Guild Tzedakah berada di atas 200. Banyak dari mereka yang pertama di top ranker kelas mereka dan dalam 100 teratas di top ranker. Ada juga variabel yang disebut Grid. Bahkan, jika lawannya adalah salah satu dari Eight Servant, itu bukan kekuatan yang bisa diremehkan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_086"

Follow Us