Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_118

gambar

Overgeared_118

Bab 118


Seperti game apa pun, peran seorang priest sangat penting dalam Satisfy. Mereka sangat diperlukan untuk berburu pihak yang stabil dan keberhasilan serangan. Di Satisfy, priest adalah pengikut yang melayani Rebecca, dewi cahaya. Hanya mereka yang melayani Rebecca, yang bisa mengenal skill Heal.

"Mencari priest untuk menyelesaikan raid Dunpapa dalam dua menit!"

"Mencari priest untuk party yang memiliki level rata-rata 150…"

"Priest! Silakan bergabung dengan party! Kamu akan memiliki prioritas pada item! "

Popularitas para priest tidak terbayangkan. Sayangnya, jumlah priest sangat terbatas. Sangat sulit untuk menjadi priest Order of Rebecca. Kencan dilarang dan ada serangkaian kesulitan, seperti berdoa selama berhari-hari, kesunyian yang terputus-putus, dan puasa.

Ada lelucon jika priest dari Order of Rebecca pada kenyataannya adalah biksu. Oleh karena itu, sebagian besar player enggan menjadi priest di Order of Rebecca, dan sebagian besar priest Rebecca adalah NPC.

"Huh… Tidak ada priest hari ini."

"Kita harus pergi ke kuil lagi, untuk menyewa seorang priest."

Pihak yang mencari priest harus mengunjungi Order of Rebecca. Kemudian, mereka harus membayar sejumlah besar sumbangan, untuk menyewa priest NPC. Tindakan ini berulang, sehingga Order of Rebecca memperoleh kekayaan luar biasa. High Priest dari Order of Rebecca yang dikenal karena integritasnya, sangat berlimpah tanpa mengetahuinya.

Paus saat ini yang memimpin semua ini. Drevigo, paus ke-13 dari Order of Rebecca, jauh dari para priest pertama.

Dia ingin memenuhi kebutuhan pribadinya.

Setelah dia menjadi paus. Dia memahami pasar dan membangun kekayaan, dengan mengubah para priest menjadi komoditas. Dia memberikan suap kepada para High Priest dan merusak mereka. dia melakukan semua jenis kesalahan, bersama dengan mereka.

Akibatnya, Order of Rebecca jatuh seiring waktu dan menjadi simbol dekadensi.

"Tidak ada Jawaban."

Di tempat ini, ada seorang gadis cantik yang memiliki kebiasaan mendesah. Namanya Isabel. Dia adalah salah satu dari Putri Rebecca, para paladin ulung dari Order of Rebecca, dan penguasa Lifael Spear.

Dia bergidik, ketika mendengarkan suara-suara yang datang dari paus dari kamarnya.

"Kehadiran yang seharusnya suci, malah mengguncang pinggangnya, seperti anjing setiap malam."

High Priest Cassus memperhatikannya.

"Ssst. Kata-katamu tidak cocok untuk gadis suci cahaya. "

Isabel mengerutkan kening.

"Lalu, apa yang harus aku katakan? Paus kita melakukan hubungan seksual setiap malam… Oof! Oof!"

Pada akhirnya, Cassus menutup mulut Isabel dengan tangannya. Dia dengan gugup memandangi Isabel yang pemarah.

"Aku tidak bisa berbicara di depan Yang Mulia. Dan sekarang, aku bahkan tidak bisa mengeluh di belakangnya?"

"…Yang Mulia memiliki mata dan telinga di mana-mana. Harap berhati-hati."

"Che…!"

Kedua orang itu berbicara, ketika paus datang berkunjung.

"Itu berisik. Apakah Kamu mengutukku? "

Paus membuka pintu dan muncul tanpa pakaian. Kulitnya yang berkeringat bersinar di bawah sinar bulan. Meskipun berusia 60 tahun lusa, dia memiliki kulit elastis dan tubuh yang sehat.

Isabel dan Cassus membungkuk.

"Sangat menyenangkan melihat Yang Mulia."

"Isabel, kamu terlihat secantik biasanya."

Paus Drevigo tersenyum dan menyentuh rambut Isabel, seolah dia sangat berharga. Isabel merasa malu dan menggigit bibirnya. Dia ingin melepaskan tangan paus. Tapi dia tidak berani, jadi dia menelan amarahnya.

Dia dengan hati-hati memohon.

"Yang Mulia, pasti Kamu sibuk dengan para wanita itu di tempat tidurmu? Apakah tidak apa-apa, membiarkan mereka datang untuk berbicara denganku?"

"Huhu, tidak peduli posisimu, bukankah terlalu berlebihan untuk menghinaku?"

Paus yang tersenyum, menarik tangannya dari rambut Isabel. Orang lain adalah paus, jadi Isabel tidak berani menunjukkan ketidak-sukaannya.

"Aku telah menemukan, mengapa Order of Yatan menginginkan Divine Shield. Ada fenomena di mana Divine Shield dapat dipenuhi dengan kekuatan dark magic. Kemudian, kekuatan ilahi yang sangat besar dari Divine Shield akan dikonversi menjadi dark magic. Order of Yatan adalah berpikir untuk mengubah Order of Divine menjadi senjata mereka. "

Paus menunjukkan minat.

"Kegelapan berdiam di mana ada cahaya… Sebenarnya, bukankah kekuatan suci dan kekuatan gelap memiliki kompatibilitas yang baik?"

"Kita harus mengambil langkah-langkah, untuk mencegah mereka mendapatkan Divine Shield."

"Kita harus mengingat semuanya kembali."

Metode pembuatan Divine Shield telah menyebar ke beberapa negara dan keluarga, yang dekat dengan Order of Rebecca.

Di tempat pertama, seorang priest Rebecca diperlukan untuk membantu membuat Divine Shield. Mustahil bagi seorang blacksmith untuk membuatnya sendirian. Jadi Ordo memahami mengapa, kapan, siapa, dan priest mana yang digunakan untuk membantu membangun Divine Shield.

Tidak akan sulit untuk mendapatkan kembali Divine Shields.

"Aku akan mengarahkan para paladin untuk mengumpulkan Divine Shield dari masing-masing negara dan keluarga," kata Isabel.

"Biarkan orang lain melakukan pekerjaan kasar. Aku memiliki sesuatu yang lain untuk Kamu lakukan. "

"…?"

Paus membuat ekspresi yang bermakna.

"Aku menerima pesan ilahi tadi malam. Dewi Rebecca mengatakan, jika salah satu putrinya akan mengkhianatiku cepat atau lambat."

"Apa artinya?"

Apa yang dia maksud? Isabel memiliki perasaan yang tidak menyenangkan dan menegang. Sementara, paus memerintahkan dengan senyum dingin.

"Dapatkan Rin. Dia pasti pengkhianat yang dibicarakan sang dewi. Aku bermaksud menghukumnya."

Isabel tidak setuju.

"Anak perempuan Rebecca hanya setia pada Dewi Rebecca dan Yang Mulia! Tidak ada pengkhianat di antara kami. "

"Rin ada di sebuah kuil, di sebuah desa kecil dan belum menjawab panggilanku tiga kali. Bagaimana dia bisa melakukan itu, kecuali dia berpikir untuk mengkhianatiku?"

Pada akhirnya, Isabel tidak bisa menyembunyikan kemarahannya.

“Tentunya dia punya alasan untuk tidak menanggapi panggilanmu! Yang Mulia! Apakah Kamu yakin pesan ilahi yang diberikan kepadamu benar? Yang Mulia, Aku tidak tahu, Kamu bisa mendengar pesan ilahi! "

"Sungguh lancang!"

Paus meraih tenggorokan Isabelle dengan satu tangan. Kemudian, dia berbicara dengan cara yang mengancam.

"Kehendakku adalah kehendak Dewi Rebecca. Apakah Kamu tidak mempercayaiku? "

Isabel telah dibesarkan di Ordo.

Seperti priest atau paladin lainnya, dia telah dilatih untuk memiliki kesetiaan mutlak kepada Dewi Rebecca dan paus. Itu adalah jenis pencucian otak, jadi dia tidak bisa menentang paus. Bahkan, jika dia secara inheren berjiwa bebas.

"…Aku percaya kamu."

Isabel nyaris tidak berhasil mengatakannya. Kemudian, Paus melepaskan tangan yang mencekiknya. Dia tersenyum ramah padanya yang tampak menyeramkan.

"Aku akan memberimu dua hari. Bawa Rin kembali ke sini. "

Kwang!

Paus memerintahkannya dan meninggalkan ruangan. Cassus yang telah membungkuk sepanjang waktu, bergegas bangkit. Dia dengan hati-hati meraih Isabel dan berkata.

"…Apa yang akan kamu lakukan?"

Isabel terdiam beberapa saat, setelah kunjungan paus. Lalu, dia menundukkan kepalanya dan berkata dengan suara lemah.

"Apa yang dapat Aku lakukan? Aku harus melakukan apa yang dia katakan. "

Rin juga seorang Putri Rebecca. Paus mungkin sampah dan Ordo jatuh. Tapi, tidak mungkin Rin mengkhianati mereka. Rin mungkin tidak tahan dengan Ordo yang busuk dan berkeliaran sebentar.

Isabel tahu lebih baik daripada siapa pun. Tapi, dia terpaksa mengikuti perintah.

"…"

Cassus bersimpati pada Isabel yang menderita, dan dengan cepat mengalihkan pandangannya ke jendela. Dia berdoa ke arah bulan.

"Dewi Rebecca… Tolong kirimkan hukuman ilahi kepada paus yang rusak…"

***

 

Sudah empat hari sejak Grid meninggalkan Winston. Dalam empat hari itu, Grid mencapai level 130. Itu semua karena Malacus 'Cloak. Grid telah mengenakan Malacus ‘Cloak sejak meninggalkan Winston.

"Ini bagus."

Grrrung.

Perbatasan Kerajaan Immortal dan Kekaisaran Sahara. Lusinan monster berkumpul, saat Grid menyeberangi Pegunungan Suaz. Mereka tertarik pada bau berdarah yang berasal dari Malacus ‘Cloak.

Selama empat hari terakhir, Grid telah berulang kali berburu dengan cara ini.

"Haap!"

Monster di Pegunungan Suaz memiliki tingkat rata-rata 160. Saat ini, Grid cukup kuat, sehingga dia tidak perlu menggunakan skill melawan monster level 160. Sebagai bagian dari pelatihannya, dia menggunakan ilmu pedang murni untuk memotong monster satu per satu.

-Kuaaak!

Menyalak! Menyalak!

Tubuh Grid adalah fenomenal dan melampaui batas manusia, berdasarkan statistiknya yang luar biasa. Tubuh Grid bergerak sesuai dengan kehendaknya, memungkinkannya untuk menampilkan ilmu pedang, yang tidak mungkin. Bahkan, ketika dia masih seorang warrior.

Sukakak!

Grid melompat sambil memegang Dainsleif dengan kedua tangan, berputar tiga kali untuk menggunakan kekuatan sentrifugal untuk menghancurkan tubuh yeti. Kemudian, dia segera menanggapi kapak yang diayunkan oleh troll, di luar tubuh yeti yang hancur.

Pada saat yang sama, kapak raksasa berayun di udara dan tiga batu dilemparkan oleh yeti. Sisi kanannya terhalang oleh pohon-pohon besar. Dia memotong leher troll, tapi itu tidak mati saat mengayunkan kapaknya lagi.

Chengkang!

Grid menghindari kapak troll dan melompat ke kanan. Setelah menghindari kapak raksasa, ia menggunakannya sebagai tumpuan kaki dan mengalahkan musuh dengan Dainsleif. Kemudian, dia memasuki pusat yeti yang kecewa.

Papat! Pa pa pa pa!

Pedang hitam bergerak dalam orbit yang tidak terduga melalui tubuh yeti. Yeti itu secara singkat kehilangan bidang pandang mereka, karena jubah yang mengepak. Dan mereka dengan cepat menemukan diri mereka yang tertebas.

Grid berlari dan mengejar monster yang melarikan diri. Setelah menembus jantung yeti, dia melemparkan yeti yang sekarat, ke arah gargoyle yang turun dari langit.

Peok!

Gargoyle menendang yeti dengan gugup. Grid tertawa setelah menggunakan Fly untuk bergerak di atas kepala gargoyle.

"Halo?"

-Kyaack!

Gargoyle itu kaget dan buru-buru menembakkan sebuah nafas batu. Mereka sangat dekat, sehingga Grid tidak bisa menghindari itu, tapi dia terus terbang langsung ke sana. Gargoyle berpikir, jika Grid akan berubah menjadi batu, dan berteriak dengan penuh semangat.

Tapi Grid baik-baik saja. Gargoyle yang bingung, menerima Dainsleif ke lehernya.

"Hahat!"

Grid masih tertawa. Semakin dia bertarung, semakin banyak exp dan level yang dia dapatkan. Itu membuatnya merasa, seperti dia semakin kuat.

"Ayo pergi!"

Masih ada sejumlah besar monster di tanah. Grid mengeluarkan pavranium dari inventory-nya. Selama empat hari terakhir, dia telah berusaha meningkatkan komunikasinya dengan pavranium, dan itu meningkat dengan pesat.

Saat ini, pavranium tidak hanya memutar dan melindungi Grid. Sebagai gantinya, dia menyerang musuh terlebih dahulu, sebagai tanggapan atas kehendak Grid.

Pipit!

Disk emas bergerak seperti bumerang dan menyapu tendon Achilles dari ogre. Grid menerkam ogre yang jatuh dan pembantaian satu sisi dimulai. Lebih banyak monster berbondong-bondong, karena Malacus ‘Cloak saat dia bertarung.

Dan malam datang dengan cepat.

"Heok… Heok…"

Statistik stamina dan kekuatan Grid sangat tinggi, sehingga tidak masuk akal. Tapi, bahkan Grid akan kelelahan, jika dia bertarung sepanjang hari. Setelah berburu ratusan monster …

Grid menaikkan levelnya ke level yang memuaskan, melepas jubah, dan beristirahat. Jika dia menjangkau itu. sepertinya, dia akan bisa menangkap bintang-bintang di langit malam.

"Akan menyenangkan bisa naik level saat mengenakan Malacus 'Cloak, dan bergerak… Tapi, ada monster di mana-mana. Jadi, kecepatan gerakannya terlalu lambat."

Untuk melakukan quest kelas, ia harus pergi ke Order of Judar, Dominion, dan Yatan, serta Order of Rebecca. Sepertinya, butuh waktu lama untuk menyelesaikan quest. Jadi, dia tidak bisa menunda terlalu lama.

Haruskah dia melepas jubahnya mulai besok?

Grid bermasalah, sebelum membuat keputusan.

‘Aku tidak bisa sering berkeliaran… Setelah quest ini, Aku harus menikah dan bekerja di bengkel… Ya, mari kita manfaatkan sekarang.’

Hari berikutnya. Hari itu cerah dan staminanya diisi ulang, jadi Grid memakai Malacus ‘Cloak lagi. Kemudian, dia terus berburu sambil melintasi gunung. Akibatnya, Grid menghabiskan seminggu melintasi Pegunungan Suaz, yang bisa dilintasi orang biasa dalam tiga hari.

Berkat itu, Grid menikmati dirinya sendiri.

Tapi pada titik ini.

Orang yang menderita karena Grid…

"Grid… Kapan kamu akan kembali…?"

Grid menghilang dari bengkel Khan. Ada seorang pria botak berjongkok di sudut bengkel. Dia adalah Vantner. Dia bergumam sambil melihat pintu masuk bengkel.

"Grid… Ayo sekarang … Cepat… Kembalilah…"

Akhirnya, dia menunggu!

Gilirannya untuk menerima item Grid. Namun, bajingan itu tidak membuat item dan menghilang dalam sebuah quest, dan sekarang sudah 10 hari. Kapan dia akan kembali?

"Mengapa…? Kenapa giliranku …? ”

Di tengah-tengah ini, Pon dan Ibellin menaikkan level mereka berkat Grid. Level Pon jauh di depan Vantner, dan sekarang Ibellin mengejar Vantner.

"Tolong segera kembali…!!"

Anggota guild lain membawa barang-barang mereka ke Khan untuk diperbaiki, dan menemukan Vantner.

"Kenapa dia bertingkah seperti itu?"

“Mungkin dia melihat Pon dan Ibellin menyapu monster dengan senjata mereka. Setelah itu, dia tidak bisa pergi berburu. "

"Tidak, bukankah dia dalam situasi yang lebih baik dari kita? Bukankah Grid memperkuat kapaknya melalui appraiser?"

"Tetap saja… Dia tidak bisa berburu di tempat berburu yang cocok untuk levelnya, karena defense-nya terlalu lemah."

"Benar, jika dia sedikit lebih memperhatikan defense-nya … Meskipun menjadi guardian knight, dia menempatkan semua poinnya dalam strength, dan hanya peduli dengan senjata. Ini akhirnya, yang mengacaukannya."

Lalu suatu hari, Vantner membuat saran untuk Jishuka.

"Lain kali Grid melakukan quest, semua anggota guild harus menemaninya. Kami akan bekerja sama untuk menyelesaikan quest -nya. Kemudian, Grid tidak akan membuang waktu untuk quest dan dapat mengabdikan dirinya untuk membuat item-item kita."

"… Grid juga harus menikmati bermain game."

“Dia blacksmith! Dia harus melakukan tugasnya! "

"…"

Jantung Vantner terkunci pada bengkel, tempat ia ingin Grid membuatkan item untuknya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "OG_118"

Pemberitahuan Update via Email