Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_211

gambar

Overgeared_211

Bab 211


Coke bingung.

'Apa ini?'

Dia kehilangan lebih dari sepertiga dari HP-nya, ketika terkena tulang yang dilemparkan oleh pengemis?

"Bug?"

Itu dugaan yang masuk akal. Bug lebih masuk akal, daripada player level tinggi seperti dia, yang memberi damage, begitu diserang oleh tulang.

Siapa dia?

Kurang dari setengah tahun setelah memulai Satisfy, dia mencapai level 109 dan merupakan salah satu pemain paling terkenal di Patrian. Dia juga memiliki kesempatan untuk memburu salah satu monster paling terkenal di dekat Patrian, chief orc, sendirian.

"Aku akan menjadi dewa di masa depan. Jadi, aku tidak akan terluka oleh tulang…!"

Sasaran Coke adalah Grid. Keinginannya untuk disebut God Coke di panggung dunia, sama seperti Grid. Dia memiliki tujuan yang sangat tinggi, sehingga pengalaman hari ini bahkan lebih memalukan.

"Kamu memukulku, aku akan memukulmu kembali!"

Coke menggulung lengan bajunya. Kemudian, dia mengayunkan tangannya ke kepala Piaro.

"Keok."

[Anda telah menderita 3.140 damage.]

Kali ini, itu adalah kacang. Itu bahkan bukan kacang merah yang besar, tapi kacang kecil. Dia terkejut, saat kacang polong keluar dan menabraknya.

'Luar biasa! Itu bukan bug?’

Jeurereuk.

Darah mengalir dari mulut Coke, ketika dia akhirnya mengetahui situasinya. Dia mampu menyadari jika Piaro bukan seorang pengemis. Tapi, seorang NPC tingkat yang sangat tinggi.

‘Aku tidak mengerti subjeknya!’

Satisfy terkenal, karena tidak pernah memiliki bug sejak dibuka. Dikabarkan jika penciptanya, Lim Cheolho, adalah dewa.

Coke terlambat berusaha mengubah sikapnya. Dia berusaha menghindari situasi dengan meminta maaf kepada Piaro. Tapi itu masih krisis, karena player lain tidak mengerti suasananya.

“Pria itu melempar makanan! Minuman bersoda! Hancurkan dia! "

"Ajari pemula dan NPC itu pelajaran!"

Para player tidak tahu, jika Coke sudah setengah jalan untuk mati!

"Minuman bersoda! Minuman bersoda! Minuman bersoda!"

"Singkirkan pengemis itu!"

Coke kesal, karena sorak-sorai dan suasana pertempuran mereka.

"Tolong cari tahu suasananya!"

Dia tidak ingin dibunuh oleh tulang dan kacang di depan player Patrian, yang memandangnya. Coke dengan gugup memandangi Piaro, tapi Piaro tidak tertarik padanya. Dia menilai Coke di tingkat serangga terbang.

Grid merasa kagum.

"Apa yang baru saja kamu lakukan? Sepertinya, Kamu memberikan damage besar pada tulang dan kacang polong? ”

Player dengan ID Coke, berdasarkan item yang dipakainya, dia memiliki level minimum 100. Selain itu, armornya setidaknya memiliki peringkat rare. Sungguh menakjubkan, jika Coke batuk darah, setelah dipukul oleh kacang.

Piaro menjelaskan kepada Grid.

“Aku menggunakan qi. Aku dapat memaksimalkan kekuatan-k,u dengan menyuntikkan qi ke dalam objek. Di tanganku, bahkan bulu bisa menjadi pedang yang tajam. ”

"Itu seperti master wuxia."

"Wuxia? Apa itu?"

"Orang-orang kuat sepertimu, yang mengubah dunia."

Grid dan Piaro tidak peduli tentang orang lain yang membuat keributan. Para player menjadi semakin marah.

"Pengemis itu mengabaikan kita sampai akhir…!"

Coke tidak mengambil tindakan, sehingga monk level 78 bernama Pitu dan level 85 berserker Dais bangkit dari tempat duduk mereka. Ketika mereka mendekati Piaro, pintu penginapan tiba-tiba terbuka.

"Sir Dio akan datang!"

Lusinan tentara bergegas masuk ke penginapan sempit itu. Mereka berdiri dan memberi hormat, ketika seorang knight lapis baja putih masuk. Pria muda itu memiliki bulu mata pirang yang sangat mencolok.

Dia melihat sekeliling penginapan dengan mata menyipit.

"Baunya busuk. Apakah orang makan lebih buruk daripada babi? Ini sangat busuk."

Dio memegang mawar biru di satu tangan, dan mengangkatnya ke hidung. Dia menciumnya dan bertanya.

"Adakah yang melihat Duke Grid di sini?"

"Duke Grid?"

"Apakah dia berbicara tentang God Grid?"

Tidak ada monster tingkat tinggi di dekat Patrian. Itu karena, para knight dan tentara Patrian menggunakan monster untuk melatih.

"Mengapa mereka mencari player tingkat tinggi di Patrian?"

"Tidak. Kenapa God Grid datang ke tempat seperti ini?"

"Kamu benar-benar tidak tahu."

Pada akhirnya, Dio mulai memeriksa wajah para player.

"Kamu tidak. Kamu juga tidak melakukannya. Kamu juga. Um…?”

Tatapan Dio mengarah ke sebuah sudut. Ada seorang petualang pemula yang duduk di sebelah seorang pengemis.

"Buka topimu. Heok?"

Dio mendekati Grid dan memerintahkan, hanya untuk menjadi ketakutan. Itu karena, bau busuk yang menyebar.

"Lelaki kotor…!"

Dio adalah bangsawan dan knight. Jadi, dia memiliki temperamen obsesif yang luar biasa tentang menjadi bersih. Dia menjadi marah pada Piaro yang tidak mandi, setidaknya selama sebulan.

"Beraninya kamu berkeliling dengan cara yang menjijikkan! Bajingan yang tak tahu malu! Hidungku akan lumpuh, karena dirimu! Jangan membuatku mual dan pergi!"

"Ohh!"

Para player terganggu oleh Piaro, berpikir ini adalah pernyataan yang keren.

"Ayo pergi."

Grid bangkit dari tempat duduknya. Dia menilai, jika akan lebih baik untuk pergi, karena Earl Ashur tampaknya telah memperhatikannya.

‘Aku tidak ingin menunda waktu.’

Kota besar Reidan. Dia memiliki harapan yang luar biasa tentang kotanya. Dia ingin tiba dengan cepat dan memeriksa, berapa banyak pajak yang akan ia dapatkan. Dio menyusul Grid yang berusaha pergi.

"Bukankah aku sudah memberitahumu untuk melepas topimu?"

"…Perahu itu mungkin sudah berlayar."

Grid menyeringai pada Dio dan bertanya.

"Apakah kamu benar-benar berpikir, jika aku adalah Duke Grid?"

Dio terus terang menjawab.

"Benar sekali. Aku menerima tip, jika Duke Grid ada di sini. "

Wajah Grid berubah.

"Lalu mengapa kamu berbicara seperti itu?"

"Uh …?"

Tekanan besar dilepaskan. Dio, para prajurit, dan player di penginapan kewalahan oleh tekanan dan ragu-ragu. Itu karena, stat dignity Grid, sebanding dengan raja suatu bangsa. Dia melepaskan topinya.

"G-Grid…!"

"God Grid!"

Dio tercengang, sementara player lain berteriak. Grid menekankan jarinya ke dahi Dio.

"Jika kamu tahu aku adalah Duke Grid, mengapa kamu berbicara tanpa menggunakan kehormatan? Eh? Apa yang awalnya Kamu katakan? Apakah Kamu memanggilku bajingan? Eh? Apakah kita teman?"

Grid memiliki perasaan buruk, terhadap para knight Earl Ashur juga. Orang yang membunuh Grid, ketika dia memperoleh Buku Langka Pagma bukanlah Earl Ashur, tapi knight Earl Ashur. Dan Dio adalah salah satunya.

"Aku mencoba menahannya, tapi bajingan ini terlalu sombong."

Grid tidak bisa menahan amarahnya, dan menampar Dio. Itu adalah pengalaman yang mengerikan bagi Dio, yang bahkan tidak pernah dimarahi oleh orang tuanya.

"K-Kamu memukulku…!"

Dia menggigit bibirnya, ketika Grid memukul pipi Dio lagi.

"Kamu bahkan tidak meminta maaf, karena tidak membungkuk! Bajingan kasar ini! "

Grid telah matang setelah beberapa insiden, tapi akar manusia tidak mudah berubah. Kecenderungan alami Grid tidak baik. Grid menampar Dio di depan semua orang ini, tanpa mempertimbangkan posisi Dio sama sekali.

Menampar! Menampar! Menampar!

Wajah tampan Dio dengan cepat membengkak seperti katak. Pada akhirnya, serangkaian alasan membuat Dio tersentak. Dia meraih pedangnya, lupa perintah Earl Ashur untuk 'anggun' dan membawa Grid kepadanya.

"Penghinaan seperti itu…!"

"Apa? Apakah kamu berani menunjukkan rasa tidak hormat kepada seorang duke? Kamu ingin seperti ini sampai akhir?"

Mata Grid bersinar. Itu sama, seperti ketika dia dipanggil Psikopat Tukang Daging.

"Kamu dijatuhi hukuman mati."

Jeeeong!

Dia mengayunkan Failure. Dio tidak dapat mengatasi satu serangan dan terlempar kembali ke dinding.

"Uhuk uhuk!"

Para prajurit panik, ketika mereka menyaksikan Dio batuk darah. Haruskah mereka melindungi pemimpin mereka? Tapi, bukankah itu dianggap sebagai pemberontakan melawan duke?

Saat para prajurit bermasalah, bilah dingin itu dipegang di rahang Dio.

"Apakah kamu ingat hari itu?"

"Hari itu…?"

"Hari, ketika aku menemukan Buku Langka Pagma."

"Aku ingat dengan jelas."

Dio tidak bisa melupakan, karena itu adalah hari ketika kemarahan Earl Ashur menembus langit. Grid mengertakkan gigi,

"Pada hari itu, aku terbunuh oleh pedangmu. Aku akan memberimu kesempatan untuk mengalami rasa sakit yang sama."

Tidak seperti player yang akan hidup kembali jika mereka mati, kehidupan seorang NPC terbatas.

Di Satisfy, membunuh NPC sama dengan membunuh pada kenyataannya. Grid tidak mau melukai NPC. Terlebih lagi, setelah membentuk hubungan dengan Khan. Karena itu, dia tidak berniat untuk membunuh Dio, dan hanya berencana untuk menakut-nakuti dia.

Namun, Dio benar-benar takut dan membuat marah dirinya sendiri. Dia mulai berbusa di mulut dan kehilangan kesadaran. Itu adalah peristiwa yang akan menjadi trauma seumur hidup bagi Dio, yang telah menjadi bangsawan sejak kecil.

***

 

"Tampaknya aneh, jika kamu adalah duke kerajaan." Piaro berkomentar.

Grid mengangkat bahu.

"Ini adalah kasus yang kotor. Aku memiliki chemistry yang buruk dengan tempat ini."

"Jadi itu sebabnya, kamu menyembunyikan identitasmu."

Kedua orang itu meninggalkan penginapan dan bergerak untuk keluar dari Patrian. Coke bergegas mengejar mereka.

"Grid! Grid!"

Grid mengerutkan kening.

"Tidak bisakah kamu melihat jika aku bergerak secara rahasia? Mengapa kamu memanggil nama seseorang tanpa berpikir?"

"Aku benar-benar minta maaf. Aku sangat senang, jika Aku tidak berpikir…"

Coke mengambil selembar kertas dan bertanya pada Grid.

"Tolong tanda-tangani ini!"

"…Tanda?"

Ekspresi Grid yang terdistorsi menghilang.

"Apakah kamu penggemar-ku?"

"Kamu idolaku! Aku ingin sepertimu!"

"Hmm hmm."

Dia adalah idola. Grid telah diabaikan oleh orang lain seumur hidupnya, jadi dia harus senang. Dia menanda-tangani selembar kertas Coke.

"Terima kasih."

Itu adalah saat ketika Coke yang akan dimasukkan dalam 10 Rookies berikutnya, menjadi penggemar nyata Grid.

Sementara itu, Earl Ashur menerima berita tentang Dio.

"Aku tidak bisa membiarkan ini sendirian."

Rasa malu bawahannya adalah rasa malu pemiliknya!

Earl Ashur menjadi lebih marah pada Grid, dan memahami posisinya yang tepat dengan bola ajaib. Kemudian, dia menggunakan Mass Teleport untuknya dan para knightnya.

Grid berhenti, ketika dia meninggalkan Patrian. Dia melihat cahaya dari langit dan Ashur muncul di depannya.

"Pada akhirnya, kamu datang ke sini. Apakah kamu benar-benar ingin mati? Apakah kamu gila?"

Earl Ashur dengan marah bertanya pada Grid.

"Aku tidak seperti dulu. Aku tidak lagi bisa dianggap enteng. Bisakah Kamu melawanku?”

Grid bertanya dengan arogan, dan Earl Ashur mendengus.

"Aku satu-satunya great mage di Kerajaan Eternity, dan satu dari 10 great mage di benua ini."

Itu tidak berlebihan. Earl Ashur adalah orang terkuat di kerajaan. Itu sebabnya, dia diangkat ke titik strategis Patrian.

"Aku tidak takut dengan Pagma’s Descendants. Kamu bukan Pagma. Aku punya cukup keterampilan untuk menyingkirkanmu… Heok?"

Earl Ashur tiba-tiba menjadi kaget. Itu karena, sejumlah besar energi dipancarkan.

"Aku ingin bersaing dengan salah satu dari 10 great mage di benua ini."

Itulah saat semangat kompetitif Piaro terpicu.

"S-Siapa kamu?"

Earl Ashur tidak bisa lagi khawatir tentang Grid, karena kemunculan monster yang tak terduga. Itu menempatkan kereta di depan kuda.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_211"

Follow Us