Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_279

gambar

Overgeared_279

Bab 279


"Ada emas yang dilukis di mulutnya."

Damian adalah pemain terbesar dalam acara pidato kandidat paus. Kandidat lain mengkritik faksi, Gereja Yatan, dan menunjukkan warna politik mereka, sementara Damian menekankan amal.

Dengan memanggil doktrin dasar yang dikejar oleh Gereja Rebecca, itu menstimulasi sifat klerus dan mengingatkan mereka, tentang betapa jahatnya perilaku Pascal. Itu adalah teknik bicara berdasarkan ajaran Huroi jika perhatian audiens tersebar. Maka, lebih baik untuk mendekati mereka secara tidak langsung.

Efeknya besar. Pendukung Pascal berdiri ragu-ragu, ketika retakan ditunjukkan, dan beberapa menunjukkan afinitas kecil untuk Damian. Dalam dua minggu terakhir, Huroi telah sepenuhnya melatih Damian. Tapi, Pascal mencemooh.

"Cita-citamu tidak pernah bisa diwujudkan. Sebagian besar priest senior yang ada, sudah kotor karena Drevigo. Amal? Mengapa kamu begitu terobsesi dengan tindakan yang tidak berarti itu?"

"Apa yang ingin Kamu katakan?"

"Itu berarti, menyanjung para priest junior tidak berguna. Priest senior dengan hak memilih, tidak akan setuju denganmu. Pidatomu menargetkan orang yang salah."

Damian sama sekali tidak kesal.

“Mungkin itu masalahnya sekarang. Namun, itu akan berubah perlahan. Sebagian besar priest tidak busuk, tidak sepertimu. Aku akan mencoba yang terbaik, untuk membantu para priest memulihkan masa lalu mereka. Hari ini hanya langkah pertama. "

"Kamu…"

Suasana Damian telah berubah secara signifikan, selama dua minggu terakhir. Dia lebih bangga dan tidak tahu takut. Kepercayaan yang kuat, memberinya kepercayaan diri. Dia memiliki mata yang teguh, sejak Grid muncul.

"Ini sial."

Dia menjadi lebih seperti Grid yang kotor itu. Pascal mengangkat bahu dan berkata sambil menghela nafas.

"Yah, kamu mungkin percaya pada Grid sekarang. tapi, itu hanya berumur pendek. Cepat atau lambat, kamu akan menyadari kenyataan. Aku menantikannya. Dalam sebulan, aku akan menjadi paus dan memperlakukan Putri Rebecca dengan keras. Kamu akan menjadi tak berdaya dan harus menonton dengan putus asa. "

Berdiri di samping Damian, Isabel tersentak. Masa lalunya yang seperti neraka muncul, ketika dia melihat mata ular Pascal. Dia merasakan ketakutan lebih kuat, karena dia berada di persimpangan hidup dan mati hanya beberapa hari yang lalu.

Damian menyembunyikan Isabel di belakang punggungnya dan menyatakan,

"Bahkan jika kamu adalah paus, aku akan melindungi Isabel-chan."

"Kamu masih belum memahami hal-hal sampai akhir. Jika kamu tidak memiliki kekuatan, kamu harus tutup mulut dan duduk. Itu takdir."

Hanya yang kuat yang bisa memerintah, sementara yang lemah ada untuk diinjak-injak. Nilai kekaisaran yang menaklukkan banyak koloni, dan mengubah rakyat menjadi ternak. Jika Pascal menjadi paus, Gereja Rebecca akan diubah menjadi agama yang mengikuti kepentingan kekaisaran.

"Hahahahat!"

Damian menutupi Isabel yang ketakutan. Pascal menertawakan mereka dan meninggalkan ruangan. Damian menggelengkan kepalanya dan meyakinkan Isabel.

"Jangan khawatir. Isabel-chan akan senang. Aku akan membuatnya begitu."

"Damian…"

Hati pemuda yang murni dan sejati itu, mulai menjangkau gadis itu.

***

 

Ruang pertemuan para tetua.

23 tetua mengadakan pesta minum di tempat yang mengawasi urusan ilahi Gereja Rebecca. Beberapa orang memiliki wanita tanpa busana di samping mereka. Mereka adalah wanita panggilan yang dibawa Earl Chirita dari kekaisaran.

Wajah Pascal bengkok.

"Apa yang kamu lakukan? Apakah kamu lupa, berapa banyak orang dari seluruh dunia yang datang untuk melihat Vatikan hari ini? Kamu harus berhati-hati hari ini, ketika ada banyak mata!"

"Sekarang, sekarang. Jangan marah. Bukankah kita di tempat rahasia? "

Earl Chirita bangkit dari tempat duduknya, di antara para tetua. Dia menarik Pascal ke kursi dan tersenyum padanya.

"Orang itu bernama Grid, dia seharusnya sudah mati sekarang."

Pascal menekan emosinya.

"Apakah kamu yakin?"

"Bukankah sudah jelas? Knight ke-19 Fulito mampu membunuh ribuan prajurit sendirian. Begitu Grid menjadi sasarannya, tidak ada ruang untuk melarikan diri. Tidak peduli trik apa yang ia gunakan."

Tidak ada keraguan. Red Knight mungkin kurang dari generasi sebelumnya, tapi kekuatan Knight di urutan 10-an adalah mutlak. Mereka tidak bisa dikalahkan.

"Ayo minum untuk anakku, dia akan menjadi ayah dari 80 juta anggota, dalam sebulan."

Pascal menerima minuman Earl Chirita. Mereka adalah ayah dan anak, tapi perilaku mereka sangat wajar.

"Hrmm."

Grid merusak pemandangan.

Pascal tidak bisa menahan perasaan senang, membayangkan Grid mati. Sepertinya, rambut baru akan tumbuh dari tambalannya yang botak.

"Akhirnya, aku bebas dari kerontokan rambut."

Pascal merasa segar di atas segelas alkohol, ketika pintu terbuka. Apakah itu Fulito yang kembali setelah misinya? Semua orang berpikir begitu.

"Kuak!"

Tang Tang Tang Tang!

Seseorang melewati pintu tanpa izin. Tidak, salah satu Knight Earl Chirita datang terbang. Dia adalah salah satu dari enam Knight yang menjaga pintu masuk. Dia sudah sekarat.

"L-Lari."

Knight itu tergagap. Dia ketakutan. Sepertinya, dia telah menyaksikan malaikat maut.

"Melarikan diri?"

Ini adalah ruang pertemuan para tetua. Sebagai salah satu tempat paling suci di Vatikan, keamanannya dijamin selama ratusan tahun. Ini adalah benteng terakhir yang menyembunyikan orang, bukan lari!

Jadi, apa yang orang ini katakan sekarang?

Seorang tetua mabuk bangkit dari tempat duduknya.

"Siapa yang berani mengganggu tempat suci ini?"

“Apakah ini tempat suci? Aku pikir, itu adalah tempat yang busuk? "

Kemudian, suara sarkastik terdengar dari balik pintu.

Langkah langkah.

Langkah-langkah itu semakin dekat. Itu adalah seseorang yang tidak diharapkan oleh siapa pun. Identitas penyusup…

"G-Grid?"

"Luar biasa!"

Pascal dan para tetua tampak seperti melihat hantu. Bukankah Grid seharusnya dibunuh oleh Red Knight dan Black Knight!?

"Tidak mungkin!"

Rasa dingin turun ke tulang punggung Pascal.

"Grid mengalahkan Knight ke-19?"

Ketika kebingungan menyebar, Grid memandang para wanita itu. Ada beberapa wanita dengan dada besar, dan biasanya pandangannya akan tertuju pada mereka.

"Lihat ini."

Pada saat ini, Grid yakin.

"Dewi Rebecca salah."

Mereka melanggar doktrin dan melakukan tindakan jahat. Tapi, mereka masih memiliki kuasa ilahi selama mereka dengan tulus percaya padanya?

Dia adalah dewi yang berpikiran sempit dan ceroboh.

"Tidak, dewi itu mungkin murni."

Masalahnya adalah, dengan mereka yang menyalah-gunakan kemurnian dewi.

'Apapun itu, itu tidak masalah bagiku.'

Sekarang, hanya ada satu hal yang diinginkan Grid.

"Kalian semua akan mati di sini."

"…!"

Pascal dan para tetua tersentak ketakutan. Grid menyeringai pada mereka, dengan ekspresi keras di matanya.

"Bukankah aku memberi-tahumu? Aku berada di posisi yang berbeda dari Damian. Jadi, aku bisa berurusan denganmu sesukaku. Ini adalah kebenaran, tapi terima kasih telah membidikku."

Pascal dan para tetua berubah merah. Sistem mengakui, jika mereka telah mengirim Red Knight dan Black Knight sebagai pembunuh. Karena itu, dia bisa menyerang mereka tanpa takut akan Kutukan Dewi.

Earl Chirita berteriak pada Grid yang menyeringai.

“Dasar keparat bodoh! Apakah kamu tidak tahu siapa aku? Siapa kamu datang dan mengatakan hal-hal acak seperti itu? "

Berkat putranya, Earl Chirita telah kehilangan akal sehatnya. Dia berpikir, jika semuanya akan selalu berjalan sesuai keinginannya.

"Apa yang kamu lakukan? Pergi dan bunuh dia!"

Dia memerintahkan para Knight yang terluka. Lagi pula mereka akan mati. Para Knight Earl Chirita bangkit kembali. Kemudian, mereka langsung menyerang Grid. Mereka tidak merasakan semangat juang, atau keinginan untuk hidup. Mereka hanya merasa takut. Namun, mereka belum berlevel 200-an dan tidak bisa menjadi lawan Grid.

Seokeok!

Keuntungan terbesar dari great sword adalah kekuatan penghancurnya. Pedang yang luar biasa memotong Knight berkeping-keping. Darah para Knight tersebar di seluruh meja yang dipenuhi dengan makanan lezat.

"Kyaaak!"

Para Wanita dan Earl Chirita jatuh kembali.

"B-Benar-benar… Dia lebih kuat dari Fulito …"

Earl Chirita bergumam kosong, sementara Pascal mencoba menenangkan Grid.

"Duke Grid, apa yang terjadi yang membuatmu begitu marah? Pertama-tama, mari kita duduk dan membicarakan kesalah-pahaman ini."

Memang, Pascal adalah penipu sejati. Pada saat ini, aktingnya benar-benar alami.

Grid mendengus.

“Apa yang harus kita bicarakan, ketika kamu mengirim Red Knight dan Black Knight untuk membunuhku? Diam saja dan mati. "

Pascal dengan marah membantahnya.

"Tidak, apakah ada hal seperti itu? Aku tidak tahu apa-apa tentang itu."

"Berhenti berakting."

"Ah!"

Grid tidak percaya padanya, jadi Pascal melirik ke arah Earl Chirita.

"Earl Chirita, kan? Apakah kamu mengirim pembunuh untuk membunuh Duke Grid?"

"A-Apa…?"

Orang ini berusaha menjual ayahnya sendiri? Earl Chirita menerima kejutan besar dan terdiam. Pascal berbisik padanya,

“Korbankan dirimu. Akulah yang akan menjadi paus. "

"Pascal …! Bagaimana kamu bisa melakukan ini pada ayahmu?"

Ekspresi Pascal menjadi marah, ketika dia menatap Earl Chirita.

"Selama beberapa dekade terakhir, kamu bisa menjadi lord yang baik terima kasih kepadaku. Bukankah aku sudah melakukan yang terbaik sebagai anakmu? Di sisi lain, bagaimana denganmu? Apakah kamu melakukan sesuatu untukku, sebagai ayahku?"

"P-Pascal…"

"Kamu harus menjadi ayah sekali, sebelum kamu mati. Bukankah itu benar?"

"U-Ugh…"

Earl Chirita akhirnya menitikkan air mata. Itu bukan karena takut pada Grid. Dia terkejut dan sedih, ketika dia diperlakukan tidak penting oleh putranya, yang merupakan satu-satunya kebanggaan baginya. Saat dia menundukkan kepalanya dan menangis, Pascal menyeringai ke arah Grid.

"Haha, seperti ini. Earl Chirita tampaknya telah melakukan sesuatu yang bodoh. Sekarang Duke Grid. Tuangkan amarahmu ke arah earl dan terima gelas alkoholku…”

"Bajingan gila."

Alasan mendasar, mengapa Grid membenci Pascal adalah, karena dia adalah tipe yang menginjak-injak yang lemah. Dia dalam suasana hati yang buruk, setiap kali dia melihat Pascal. Karena, dia diingatkan pada orang-orang yang mengejek dan mengganggunya di masa lalu. Tapi pada saat ini, Grid menemukan alasan lain untuk membenci Pascal.

"Bajingan tidak berbakti."

Grid lahir dan tumbuh di Asia Timur. Dia adalah anak lelaki yang berbakti, yang memberikan kaki ayam kepada orang tuanya, setiap kali mereka makan ayam. Pascal yang mengorbankan ayahnya, tidak bisa diterima. Itu menyebabkan Grid merasa sangat benci.

“Jangan coba trik ini padaku. Bagaimanapun juga, aku satu-satunya yang bisa meninggalkan tempat ini hidup-hidup.”

Grid berubah dengan jelas, saat dia melengkapi topeng dan penutup mata. Pascal diancam oleh lampu merah dan berteriak.

"Berhenti bersikap bodoh! Kekaisaran Sahara akan menghukummu, jika kamu menyentuh duta besarnya! Apakah kamu tidak takut pada mereka?"

"Tentu saja aku takut."

Dia belum bisa menjadi musuh Kekaisaran Sahara dulu. Reidan akan dihancurkan dalam setengah hari, jika harus menghadapi kekuatan kekaisaran.

“Jadi aku harus membunuh kalian semua. Fakta jika aku membunuh Red Knight dan Black Knight, tidak bisa diteruskan ke kekaisaran."

"Kamu harus khawatir! Bahkan jika kamu membunuh kami, segalanya akan di luar kendali! Apakah kamu pikir, tidak ada orang yang menyaksikanmu menuju ke sini? Kamu akan mati setelah ditunjuk sebagai penjahat, dan Damian tidak akan menjadi paus, sejak dia memiliki ikatan denganmu! "

"Tidak perlu khawatir tentang itu. Saat ini Aku sedang mengobrol dengan anggota gereja di taman Vatikan. "

Doppelganger Randy.

"Aku punya alibi yang sempurna."

"Aku tidak tahu, apa yang kamu bicarakan!"

"Itu tidak masalah. Kamu akan segera mati."

"Ugh!"

Niat membunuh Grid menebal. Pascal menyadari, jika pertempuran itu tidak terhindarkan, dan berteriak kepada para tetua.

"Kita bisa bertahan, jika kita menggunakan buff dan Heal! Paladin akan tergesa-gesa, begitu kekacauan tumbuh!"

Kekuatan suci Pascal saat ini dekat dengan mantan paus Drevigo. Sungguh luar biasa memiliki divine power tingkat paus, meski belum dinobatkan menjadi paus. Bagaimana jika Pascal dan 23 tetua memutuskan untuk bergabung?

"Kami tidak akan mati!"

Selama mereka tidak terbunuh oleh satu serangan, mereka bisa terus saling menyembuhkan. Itu pemikiran yang cukup rasional. Tapi masalahnya adalah, lawannya adalah Grid. Divine power dan kekuatan dark magic adalah kebalikan dari satu sama lain.

" Blackening."

[Kekuatan dark magic-mu telah meningkat.]

[Anda tidak memiliki kekuatan dark magic. Itu akan diganti dengan evil power.]

[Ketika Blackening diaktifkan, spesies-mu akan berubah menjadi setengah iblis.]

[Sebagai setengah iblis, HP maksimummu berkurang 50%. Attack power, magic power, dan agility, masing-masing akan meningkat masing-masing 20%.]

[Semua serangan akan dikonversi ke atribut dark magic.]

Blackening.

Ini adalah keterampilan milik aksesori yang diberi peringkat legendaris, Earrings Dark Bus. Ini memiliki kompatibilitas yang baik dengan Grid, yang memiliki evil power.

Sururuk.

Kulitnya menjadi putih pucat dan tidak ada putih di matanya, karena itu menjadi hitam seluruhnya. Rambut hitam berkibar dengan energi iblis, membuatnya tampak tidak menyenangkan. Penampilan Grid saat ini, tidak jauh berbeda dari iblis yang dibayangkan oleh manusia.

"Transcended Link."

Kekuatan iblis mengamuk memenuhi ruangan. Ruang pertemuan para tetua dipenuhi dengan ketakutan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_279"

Follow Us