Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_350

gambar

Overgeared_350

Bab 350


"Pounding Mortar!"

Saat itu, Piaro mengeluarkan teknik puncaknya.

Kurururu!

Suara luar biasa terdengar dari tanah. Guntur? Tidak. Itu perasaan yang lebih mengancam dan buatan.

Kuooooh!

Semakin besar bayangan, semakin berat atmosfernya.

Jjirak. Jjirak.

Tubuh Kraugel dipenuhi dengan rasa takut naluriah.

'Luar biasa.'

Kraugel berdiri di tanah yang bergejolak. Dia menatap langit dan menghadapi bencana. Itu sebesar rumah. Itu jatuh dengan kecepatan cepat.

Kuwaaaaaah!

"…!"

Kraugel bahkan tidak bisa berteriak. Lumpang besar menyebabkan penderitaan dan ketakutan yang tak terbatas, ketika pikiran dan tubuh hancur. Itu adalah tekanan yang bisa membunuh seseorang.

***

 

[Anda telah terkena crit hit!]

[Daya tahan Topi Jerami Biasa (Normal) telah benar-benar hilang, dan secara permanen dihancurkan.]

[Daya tahan Pakaian Awan Putih (Unique) telah menurun sebesar 128.]

[Daya tahan Alas Kaki Awan Putih (Unique) telah menurun sebesar 150.]

[Daya tahan Sarung Tangan Awan Putih (Unique) telah menurun sebesar 163. Ada risiko kerusakan.]

[Daya tahan White Fang (Legendary) telah menurun sebesar 61.]

[Anda tidak akan mati dalam mode sparring. HP-mu telah jatuh ke minimum. Jadi, mode sparring selesai!]

Palung yang seukuran rumah. Itu menghilang seperti 'fatamorgana', setelah menghancurkan Kraugel.

"…"

Tidak ada lagi awan hitam di langit. Ini adalah akibat dari dicabik oleh kekuatan Pounding Mortar. Kraugel kehilangan kata-kata, dan terlambat menyadari.

'Aku kalah.'

Apakah dia kalah karena Piaro di atas level 400? Itu omong kosong. Perbedaan level dalam permainan adalah karena perbedaan keterampilan. Itu berarti, proses pertumbuhannya tertinggal.

"Aku benar-benar kalah."

Bagaimana jika mereka bertarung lagi?

"Itu akan tetap sama."

Piaro saat ini berbeda dari masa lalu. Dia adalah legenda yang sepenuhnya mengatasi ketidak-dewasaannya, setelah menjadi petani dan mengandalkan ilmu pedang.

"Dia adalah tembok yang tidak bisa diatasi."

Apakah hati Kraugel tenggelam setelah menyadari hal ini? Tidak.

‘… Aku belum bisa mengatasinya.’

Orang memuji Kraugel sebagai jenius. Dia mengatasi cobaan dan kesulitan, hanya percaya pada bakat ini saja. Tentu saja, itu kesalahan besar.

"Suatu hari, aku akan melampaui dia."

Apakah ada orang genius yang mudah melakukannya? Tidak seperti apa yang dipikirkan orang lain, Kraugel terbiasa mengalahkan dan gagal. Dia selalu menghadapi tantangan, karena dia selalu menantang situasi sulit. Tapi, dia tidak menyerah. Dengan bekerja keras dan mengatasi cobaan, dia melatih dan mengangkat dirinya sendiri. Dia akan terus melakukannya di masa depan.

"Kuk… Kukukuk."

Kerusakan topi jerami mengekspos pria berambut hitam dengan wajah terluka.

[Kraugel]

Nama yang paling menonjol dunia, meledak tertawa, ketika dia berbaring di tanah.

"Kuhahahahat!"

Itu adalah suara tawa keren, yang membuat pendengar senang. Dia senang dengan tiang yang memungkinkannya untuk menyadari kekurangannya sendiri.

***

 

Ruby dan Lord hadir di pinggiran lapangan pelatihan, tempat Piaro dan Kraugel bertanding. Namun demikian, apa alasan mengapa Piaro dapat menggunakan teknik puncaknya? Itu karena, dia mempercayai Asmophel.

Kuuuuuuong!

Saat mortir besar menghantam Kraugel dan tempat latihan.

"Cepat!"

Asmophel melindungi Ruby dan Lord. Dia memegang kedua orang itu di lengan mereka, untuk melindungi mereka dari gempa bumi, dan menciptakan penghalang dari badai pasir. Ada gelombang energi.

"Terima kasih."

"Abuuuu!"

Ruby mengungkapkan rasa terima kasihnya, sementara Lord berteriak dengan keras.

"Dunia ini mungkin binasa. Tapi, aku akan melindungi kalian berdua."

Asmophel menegaskan. Loyalitasnya menggerakkan hati Ruby. Di sisi lain, Lord tidak tertarik pada Asmophel.

"Abu! Abuuuu!"

Bagaimana mungkin bayi begitu kuat? Setelah dengan paksa mendorong Ruby pergi, Lord jatuh ke tanah dan mulai bergerak menuju pusat tempat pelatihan. Kecepatan merangkak, membuatnya sulit untuk percaya jika dia adalah bayi yang baru lahir.

"Pant… Pant… Umm?"

Piaro lelah, setelah menggunakan Pounding Mortar. Dia sangat senang, ketika menemukan Lord yang mendekat.

"Tuan Muda…! Apakah kamu mengenali kemampuanku?"

Piaro memiliki mata yang tajam. Dia telah melihat jenius Lord, sejak awal. Dia ingin mengusulkan seumur hidup melakukan kerja lapangan Bersama. Jadi, dia mendambakan bakat Lord.

"Seperti yang diharapkan dari tuan muda."

Dia memahami kekuatan Piaro, melalui duel ini. Dia ingin Piaro melayani sebagai mentor, dan mereka akan bekerja bersama di ladang! Tuan muda akan menjadi murid terbaiknya.

"Tidak, aku masih belum cukup baik!"

Saat itu Piaro penuh harapan. Lord yang merangkak mencapai Piaro. Lalu, dia baru saja melewati Piaro.

"…"

Hwiing…

Angin bertiup. Piaro malu.

"Bayi ini …?"

Tanah tertekan yang terkena mortir. Kraugel menemukan bayi itu merangkak ke arahnya, dan bingung. Itu sangat tidak realistis, sehingga dia tidak bisa mengatakan apa pun kepada Lord.

"Abu! Abuuuu! Bubu!"

"…?"

Kraugel tidak bisa mengerti bahasa bayi yang baru lahir. Tapi, dia samar-samar mengerti artinya. Mata biru menatapnya. Jelas ada iri, di mata yang bersinar seterang perhiasan.

***

 

[Thunder Bow

Peringkat: Unique

Daya tahan: 366/490

Attack Power: 370 - 601

* Panah tidak dapat dimuat.

* 100 mana akan dikonsumsi per serangan.

* Skill 'Menembus Flash' akan dihasilkan.

* 10% peningkatan kecepatan menembak.

Sebuah pusaka dari keluarga Bon di Kerajaan Eternal.

Sebuah busur yang terbuat dari campuran batu magis dan batu Ore, itu dikonsumsi mana pengguna setiap kali tali busur ditarik untuk membuat panah cahaya.

Jika panah biasa dimuat, itu tidak akan bisa menahan petir dan akan menjadi abu.

Pembatasan Pengguna:

Level 300 atau lebih tinggi.

Agility Lebih dari 2.000.

Advanced Bow Mastery level 5 atau lebih tinggi.]

Ini adalah busur yang dijatuhkan oleh pemanah terbaik di Kerajaan Eternal, Ferrell. Itu adalah sesuatu yang didambakan banyak archer. Namun, Grid tidak menghargai kinerja Thunder Bow.

'Berapa banyak Eternal yang akan memiliki mana yang setinggi itu?'

Mengonsumsi 100 Mana hanya untuk menembak satu panah? Bahkan Jishuka, seorang archer ahli, tidak akan bisa menembakkan lebih dari 40 tembakan. Daya tahannya buruk.

"Kekuatan serangan dua kali lebih tinggi dari busur yang sama."

Di tempat pertama, kekuatan serangan busur itu sendiri tidak penting.

"Kekuatan serangan panah lebih penting."

Namun, panah tidak dapat dimuat? Mungkinkah ini benar-benar disebut busur?

"Sampah."

Grid sampai pada kesimpulan ini dan membongkar Thunder Bow. Dia tidak ragu sama sekali. Alasan mengapa Grid mendambakan haluan ini sejak awal adalah 'batu Ore'.

"Lalu, aku mulai."

Grid mendekati tungku ledakan. Keempat God Hand membuat suhu tungku tinggi. Kemampuan mereka untuk mengendalikan bellow, berada pada level blacksmith tingkat Advance.

"Ini seharusnya cukup."

Grid mengkonfirmasi suhu dan melempar Thunder Bow yang sudah dibongkar ke dalamnya. Itu untuk membubarkan kotoran, puing-puing, dan benda asing lainnya, melalui peleburan untuk mengekstraksi batu Ore yang murni.

Setelah beberapa saat.

[Anda telah berhasil memperbaiki mineral!]

Melelahkan…

[Batu Ore

Mineral yang diproduksi, hanya ketika great demon Astaroth hadir di dunia manusia.

Atribut petir dapat diberikan ke item, dan itu juga baik untuk memberi makan ke binatang iblis.

Binatang iblis akan sangat senang, saat diberi makan.

Berat: 5]

"Konsep mineral itu mirip dengan fire stone yang muncul, ketika Hell Gao muncul… Eh?"

Grid tenggelam dalam membaca penjelasan item, dan tiba-tiba membuat ekspresi tidak masuk akal.

"Beri makan itu ke binatang iblis?"

Apakah dia gila?

"Orang gila macam apa yang akan memberi makan mineral berharga ini, kepada binatang iblis?"

Itu adalah fungsi yang benar-benar tidak berguna. Dia tidak punya niat untuk memberi makan ini kepada Noe. Grid memasukkan tiga batu Ore ke dalam inventory-nya. Dia berencana untuk menggunakannya sebagai mineral, ketika membuat item baru.

Pada saat itu.

Kuuong!

Bengkel besar yang berisi 100 blacksmith bergetar hebat. Segala sesuatu yang dipajang di satu sisi, jatuh ke tanah. dan nyala api di puluhan tungku, melonjak ke atas. Mineral-mineral itu dibakar dan kehilangan nilainya.

"Gempa Bumi?"

"Apa yang kamu lakukan? Pergi dan ambil mineralnya!"

Bengkel itu langsung menjadi berantakan. Gempa bumi di tengah kota gurun?

Blacksmith tidak terbiasa dengan bencana alam, tapi mereka menunjukkan profesionalisme, mengumpulkan mineral, dan mematikan api.

Di sisi lain, Grid marah.

"Ini bukan gempa bumi."

Wawasannya yang tinggi memberi tahu dia. Guncangan sebelumnya adalah akibat dari pertempuran.

"Khan, tolong atasi situasinya di sini."

Adalah baik memiliki seseorang untuk dipercaya. Grid mempercayakan bengkel itu ke Khan dan pergi.

***

 

Kraugel memulihkan staminanya sampai batas tertentu.

"Saudaraku, kamu benar-benar hebat. Aku bisa belajar banyak hal. Aku tidak berbohong, ketika aku mengatakan, jika aku mengagumimu."

"…"

Piaro selalu ingin menjadi yang terkuat. Itu adalah takdir yang terkuat, untuk terhubung dengan orang-orang kuat. Tapi, ada sesuatu yang tidak bisa dihindari. Bakat Kraugel berada di luar prediksi, jadi Piaro harus bersiap.

"Sungguh? Suatu hari, kamu akan melampauiku. "

Dia telah mempelajari ini dari Tuan muda. Tuan muda telah pergi ke Kruagel. Tuan muda merasa, jika pemenang hari ini adalah Piaro. Tapi, itu akan berbeda di masa depan. Kraugel bertanya pada Piaro yang cemburu.

"Ngomong-ngomong, ada apa dengan anak ini?"

Sekilas, bayi ini tidak biasa. Bukan Piaro yang menjawab Kraugel yang bingung.

"Anakku."

Suara berat bergema di seluruh tempat latihan.

"Aku menyapa Tuanku!"

Piaro, orang yang benar-benar terkuat yang bisa memandang rendah seluruh dunia, dan knight terbaik Asmophel, membungkuk. Itu mengejutkan bagi Kraugel.

Langkah, langkah.

"Abu! Abuuuu!"

Lord tersenyum cerah. Pemilik suara, Grid, tersenyum pada Kraugel.

"Apa yang dilakukan player peringkat 1 di tanahku?"

Grid menunjukkan sikap bermusuhan yang jelas. Itu alami. Dia tidak merasa senang, karena dia menyaksikan seseorang yang ia tidak kenal, tertawa dengan keluarga dan teman-temannya. Bukankah dia juga pelakunya, karena penghancuran tempat latihan?

"…"

Kraugel tidak bisa membuka mulutnya. Piaro berbicara atas namanya.

"Tuanku, orang ini bernama Kraugel. Dia adalah saudara yang memiliki persahabatan dekat denganku."

'Saudara…'

Hati Kraugel menghangat. Dia tersentuh, jika Piaro mencoba membelanya. Tapi, kesan ini tidak bertahan lama. Piaro tidak 'membela' tapi 'melaporkan'. Saudara? Itu penting, tetapi kesetiaannya didahulukan.

"Setelah tidak bertemu untuk waktu yang lama, dia menawarkan sparing dan aku menerimanya. Lalu, itu menghasilkan tempat latihan seperti ini. Aku akan memperbaikinya, sesuai dengan keputusan Tuanku."

"…"




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_350"

Follow Us