Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_366

gambar

Overgeared_366

Bab 366


Grid sangat menyadari pentingnya latihan, sebagai mantan anggota tentara Korea Selatan.

Untuk dengan cepat dan mudah mengendalikan tentara, untuk ketertiban dan persatuan, untuk mengurangi jumlah insiden, dan untuk menanamkan rasa tujuan.

Latihan adalah kebajikan yang paling mendasar dan penting bagi tentara.

“Alasan terbesar mengapa pasukan beroperasi secara efektif adalah, karena formasi. Bayangkan sekelompok besar orang. Bagaimana jika pasukan perisai ada di belakang, dan para pemanah berada di barisan depan? Bukankah itu hanya sampah? "

Semakin tinggi level pelatihan, semakin cepat kecepatan formasi. Semakin cepat kecepatan formasi terbentuk, semakin tinggi kemungkinan memenangkan perang. Grid tersenyum, ketika dia melihat instruktur menjelaskan mengapa latihan sangat penting.

"Di masa lalu, aku tidak bisa berkonsentrasi."

Pasukan cadangan dibawa ke tempat pelatihan dan diberikan pendidikan teori. Jenis permainan apa ini? Di masa lalu, Grid menggerutu dan tidak bisa berkonsentrasi pada pembelajaran.

"Hei, Blue Falcon."

Instruktur Kaesul memelototi Grid.

"Kenapa kamu tertidur, setiap kali aku mendidikmu?"

Patrian adalah kota berbenteng. Jadi, pelatihan militer sangat ketat. Tentu saja, ini juga berlaku untuk player.

"Apakah Pendidikan-ku tidak berguna? Apakah kamu sudah menguasai ini?"

Instruktur berteriak dengan marah.

"Berdiri!"

Grid berdiri. Dia tahu itu salah untuk menertawakan instruktur, dan kepatuhan mutlak diperlukan untuk menerima skor kelulusan.

"Perhatian! Istirahat parade! Luruskan!"

Grid mengikuti perintah sederhana, sementara instruktur tersenyum.

"Aku akan mengajarimu untuk tersenyum, saat aku berbicara."

Setelah itu, instruktur memaksa Grid untuk mengikuti semua jenis tindakan. Instruktur mencoba membuat itu membingungkan dan kompleks. Dengan membuat Grid bergerak ke depan, belakang, dan kanan. Maka, dia akan menghukum Grid ketika dia salah. Namun…

Cheok!

Cheok cheok cheok cheok!

'Wow.'

Instruktur Kaesul bingung, ketika Grid tidak ragu, ketika mengikuti perintah.

Blue Falcon, Grid.

Dia tidak pernah menerima tanda kelulusan dalam pelatihan apa pun, dan lebih rendah dari pasukan lainnya. Jadi, bagaimana dia bisa mengikuti ini? Meskipun staminanya lemah, dia melakukan perintah dengan sempurna, tanpa kehilangan konsentrasi.

Ada sesuatu yang bahkan lebih mengejutkan.

"Apakah matanya selalu terlihat seperti ini?"

Grid terkenal dengan Instruktur Kaeul dan para asistennya. Dia bodoh, tidak termotivasi, lemah, dan memiliki mata seperti ikan busuk. Sekarang Grid tidak bodoh, penuh keinginan, dan cukup berkonsentrasi untuk mengatasi staminanya yang lemah.

Mata ikan busuk? Itu tajam dan fokus, seperti ada pembalikan. Beberapa orang akan menyusut kembali saat menghadapinya.

"…Hum hum."

Kapan prajurit yang inferior ini tiba? Instruktur Kaesul terus memberikan perintah, dan akhirnya menyerah. Dia berdeham dan berbicara, sambil menghindari pandangan Grid.

“Kamu sudah menguasai latihan ini. Seberapa keras Kamu berlatih? Kembali ke tempatmu. ”

"Ya!"

Grid merespons dengan penuh semangat, dan bergabung kembali dengan barisan. Jujur, dia tidak merasa baik. Sebagai duke kerajaan, dia dihina oleh seorang pelatih dan diuji pada tingkat yang ekstrem? Itu memalukan. Tapi, ini bukan situasi untuk mempertahankan harga dirinya.

"Saat ini, aku hanya seorang warrior level 23."

Ya, ini adalah masa lalu. Dia harus menyesuaikan diri dengan situasi ini, untuk dapat melewati pulau ke-31.

"Aku akan melakukan tes mulai sekarang!"

Setelah sekitar tiga jam pelatihan, tes dimulai. Hasilnya luar biasa. Blue Falcon Grid menduduki peringkat nomor satu dalam ujian. Dibandingkan dengan tentara cadangan lainnya, dia mempertahankan konsentrasinya dan melakukan latihan instruktur secara lengkap dan menyeluruh.

"Apakah dia makan sesuatu yang salah?"

Instruktur dan asistennya bingung.

***

 

Latihan membangun kamp. Itu tentang memanjat gunung di belakang tempat latihan, dan membuat tempat berlindung.

"Ini hanya menyekop."

"Seberapa sulit untuk menggali lubang?"

Pasukan cadangan yang memegang satu sekop, berpikir itu mudah. Namun, Grid tahu pentingnya membangun sebuah kamp. Itu untuk memberikan perlindungan dari serangan musuh, dan untuk melindungi rekan satu tim mereka.

‘Ini bukan hanya menggali lubang. Itu harus memiliki kekuatan pertahanan.’

Grid menghakimi dan memandang gunung dengan cermat. Kemudian, dia menemukan tempat di mana ada tanaman merambat, dan semak-semak di antara dua pohon. Dia mendekatinya dan mulai menggali. Tentara cadangan lainnya menertawakannya.

"Pohon-pohon dan semak-semak akan mengganggu penggalian."

"Butuh beberapa saat, untuk menggali lubang."

"Noob, tidak heran, mengapa dia diabaikan oleh instruktur."

Dia akan menerima poin terendah. Pasukan cadangan mengolok-olok Grid, dan mulai menggali di tanah. Kecepatan penggalian mereka luar biasa. Jelas jika mereka ingin menyelesaikan pelatihan yang melelahkan ini.

Di sisi lain, kecepatan penggalian Grid lambat.

‘Menggali terlalu cepat, itu melelahkan. '

Grid telah bertugas di tentara Korea selama lebih dari satu tahun. Jadi, dia terbiasa bekerja. Bagi Grid, menggali adalah salah satu dari sedikit spesialisasinya.

"Menggali berfungsi baik untuk jantung dan otot, karena bersandar pada tubuh bagian atas."

Jika dia tidak ingin pingsan karena kelelahan, itu lebih efektif untuk melakukannya perlahan dan mantap.

Puk!

Tangan kanannya memegang gagang sementara tangan kirinya memegang bagian bawah sekop. Kecepatannya sangat lambat dibandingkan dengan yang lain. Tapi, itu hanya berlangsung untuk waktu yang singkat. Kecepatan Grid menggali tanah tiga kali lebih cepat dari yang lain. Yang lain menjadi kelelahan, sementara Grid mempertahankan langkahnya.

"Hah… Mengatasi stamina rendah dengan keahlian."

Instruktur dan asisten yang mengamati pasukan cadangan, tidak bisa mengalihkan pandangan dari Grid. Keterampilan menggali Grid adalah yang terbaik. Itu sudah cukup untuk mengingatkan mereka akan penggali profesional. Wajar, kalau Grid akan menempati posisi pertama, dalam tes pembangunan kamp.

'Baik.'

Wajah Grid menjadi cerah saat dia menghapus beberapa kenangan menyedihkan dari masa lalu. Kebanggaannya yang tinggi setelah berkelahi dengan Kraugel, menjadi lebih kuat.

***

 

Pengujian senjata.

Pasukan cadangan yang mempelajari keterampilan dasar menangani tombak, pedang, dan busur, berdiri di depan orang-orangan sawah.

Instruktur Kaesul berteriak, "Pertama adalah tombak!"

Pada waktu bersamaan.

Titik-titik biru, merah, dan hijau menutupi tubuh orang-orangan sawah di depan pasukan cadangan. Titik-titik biru itu seukuran koin 500 yen, sedangkan titik-titik merah dan hijau itu seperti bola bilyar.

“Selama tiga menit berikutnya, tiga jenis titik akan muncul secara bergantian. Kamu akan mendapatkan satu poin saat memukul titik biru, 5 poin untuk titik merah, dan 10 poin untuk titik hijau. Kamu akan lulus, jika Kamu mendapatkan setidaknya 50 poin dalam tiga menit. "

Di masa lalu, ini adalah ujian yang belum pernah berhasil dilakukan Grid.

Titik-titik dengan tiga warna berkedip terlalu cepat sebelum menghilang, dan tidak ada keteraturan. Di masa lalu, Grid tidak bisa melakukan banyak kontrol atas tombak, dan tidak bisa mendapatkan 50 poin dalam tiga menit.

Sekarang berbeda.

Cheok!

Grid menggerakkan kaki kanannya ke belakang dan memegang tombak. Dia berburu dengan spearman terkuat Pon, dan melihat teknik dan gerakan tombak.

Lebih dari segalanya, Grid saat ini…

"Aku adalah orang yang mengerti tombak ilahi."

Begitu dia memahami struktur senjata, dia secara alami menyadari bagaimana menggunakannya.

Flash!

Mata Grid melihat sinyal di depannya.

Beeeok!

"…!"

Instruktur, asisten, dan bahkan pasukan cadangan terkejut dengan suara, dan mengalihkan perhatian mereka ke Grid.

Grid telah menusuk tepat pada titik biru, pada orang-orangan sawah. Semua orang yang melihatnya terkejut luar biasa, tapi Grid tidak puas.

"Memang, agility-ku terlalu rendah."

Kecepatan tombaknya lambat dan tidak terlalu tepat. Dia mencoba membidik pusat titik biru, tapi itu menyimpang ke kiri. Grid mengeluh, ketika dia tiba-tiba menyadari sesuatu.

"Kraugel tidak akan mengeluh sepertiku."

Dia akan mengatasi cobaan itu, tidak peduli seberapa buruk kondisinya.

"Ya, Aku tidak punya waktu untuk penyesalan."

Dia berkonsentrasi lebih keras, dan mencoba menggunakan tombak sebaik mungkin.

Peeeeeong!

Tombak mengeluarkan suara lagi, saat dia menyerang. Instruktur tidak dapat menutup mulutnya, ketika dia melihat Grid sekali lagi mengenai titik biru.

"Tidak, ada apa dengannya hari ini?"

Dia tahu Blue Falcon. Dia tampak seperti orang yang sama sekali berbeda.

Diririri…

Setelah beberapa saat, papan skor orang-orangan sawah mencapai 100 poin.

"Apa…?"

Instruktur menjadi pucat. 100 poin dalam 1 menit dan 23 detik. Grid membuat rekor yang bahkan tidak bisa dikalahkan oleh murid knight paling berpengalaman. Instruktur tidak tahu, apakah ini mimpi atau kenyataan.

Jendela notifikasi muncul di depan Grid.

[Anda telah menetapkan rekor baru di pasukan cadangan Patrian melatih Tes Tombak!]

[Skill langka ‘Spear Shot’ telah diperoleh sebagai hadiah tersembunyi.]

[Spear Shot Lv.1

Melempar tombak yang memberikan 600% damage pada target. Musuh akan jatuh.

* Anda harus merebut kembali tombak yang dilemparkan. Jika Anda gagal mengambilnya dalam 30 detik, Anda akan kehilangan kepemilikan tombak.

Konsumsi Mana: 150

Waktu Cooldown: 1 menit]

"Wow."

Grid tercengang, oleh manfaat yang sama sekali tidak terduga.

Itu merepotkan untuk mendapatkan kembali tombak yang dilemparkan. Tapi, dibandingkan dengan Pagma's Swordsmanship, waktu cooldown skill ini sangat pendek dan damage -nya juga bagus. Selain itu, itu adalah skill jarak menengah, yang akan berguna dalam banyak hal.

"Ini … Apakah aku bisa mendapatkan keterampilan langka, dalam tes pedang dan tes panahan?"

Motivasi Grid semakin meningkat.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_366"

Follow Us