Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_371

gambar

Overgeared_371

Bab 371


'Hell Sword'.

Itu adalah skill aktivasi bersyarat yang melekat pada Iyarugt, dan kekuatannya hebat. Itu sebanding dengan skill legendaris, Pagma's Swordsmanship. Jika dia menganalisanya secara detail, itu mengalahkan kekuatan Kill Lv. 4.

[Hell Sword

Menimbulkan 2.400% attack power pada target.

Setiap kali target diserang, tambahan 100% damage akan diberikan.

Konsumsi Mana: 1.000

Waktu Cooldown: 15 menit.]

Chiiiiing!

Iyarugt dikombinasikan dengan Failure.

Pachik!

Pachichik!

Percikan hitam naik di sekitar Iyarugt. Garis berbentuk bulan sabit ditarik.

Sakak!

"…!"

Tiramet dipotong lurus dari rambut hingga ke bawah. Sebanyak 24 sinar hitam berkumpul di sekelilingnya, membuatnya tidak bisa berteriak. Grid bergerak dan mengendalikan segalanya.

'Satu.'

Peng!

'Dua.'

Pepeng!

'Tiga.'

Mengintip!

Dia memanipulasi arah, dengan menggerakkan jari-jarinya. Dari 24 sinar, hanya tiga yang berhasil mengenai Tiramet. 21 sisanya tidak ada, setelah batas waktu satu detik.

"Ini terlalu sulit."

Dia tidak bisa beradaptasi dengan input perintah terus-menerus. Itu rumit dan waktunya terlalu singkat. Itu bukan sesuatu yang ia bisa beradaptasi, setelah satu atau dua kali.

"Jika aku tahu, aku akan pergi ke ruang permainan lebih sering, ketika aku masih muda…"

Dia membuang-buang waktu dengan duduk di meja dan belajar. Di sudut bidang tampilan Grid, jendela notifikasi sedang diperbarui secara berurutan.

[Crit hit!]

[Anda telah menangani 1.229.112 damage pada target.]

[HP telah diserap, karena efek opsi dari Iyarugt's Ring.]

[Anda telah menangani 17.071 damage pada target.]

[Anda telah menangani 17.071 damage pada target.]

[Crit hit!]

[Anda telah menangani 51.213 damage pada target.]

[Durasi Blacksmith's Rage berakhir.]

Setelah Hell Sword, dia mengikutinya dengan kombo Transcended Link, Linked Kill, Link, Kill, Pinnacle, dan Revolve. Dia bahkan menggunakan Item Combination dan Blackening. Pada titik ini, Grid bertaruh di pihak Tiramet.

"Dia seharusnya tidak hidup."

Dia menggunakan semua kekuatannya melawan Tiramet, sejak awal. Dia hanya memiliki 33 MP yang tersisa, setelah menggunakan skill terkuatnya secara berurutan. Bagaimana jika Tiramet selamat?

Grid akan dipaksa bertahan, sampai cooldown mana potion dan skill berakhir.

Tapi, itu tidak akan terjadi.

'Hell Gao dengan satu fire stone, tidak akan mampu menahan combo ini…'

"Apa?"

Ekspresi Grid menegang.

"Kenapa dia tidak mati?"

Dia tidak menerima pesan apa pun tentang kematian Tiramet, atau exp dan item yang didapat. Grid tetap waspada.

"…Ahh, ya, ya. Inilah sebabnya, Elfin Stone menderita. ”

Tiramet membuka mulutnya, sementara pengukur HP-nya benar-benar habis.

"Itu karena tubuhnya lemah, tidak seperti aku."

'Apa?'

Grid bingung, tentang mengapa orang ini tidak mati. Tubuh Tiramet terkoyak seperti kain, tapi magic power naik di sekitarnya, seperti kain.

"Di antara saudara kandungku, aku lemah dalam sihir. Tidak seperti saudara kandungku yang lain, aku tidak bisa menggunakan sihir dengan efektif. Tapi sebagai gantinya …"

"…!"

Mata Grid melebar. Itu karena, dark magic power di sekitar Tiramet sepenuhnya memulihkan tubuhnya.

"Aku memiliki kemampuan untuk memfokuskan magic powerku pada regenerasi. Itu adalah keabadian yang sempurna."

Tiramet tertawa, memperlihatkan gigi runcing.

"Sekarang, mari kita mulai lagi."

Cheok!

Tiramet mengambil sikap bertarung. Dia seperti seorang seniman bela diri yang terampil. Ya, itu adalah bentuk yang mengingatkan kita pada Regas. Itu mencerminkan keinginan untuk tidak terperangah lagi.

"Sebagai referensi, aku menjadi lebih kuat, setiap kali aku setengah mati dan hidup kembali."

Peeeong!

Tiramet menggerakkan satu kaki dan mengayunkan tinjunya, menyebabkan magic power dan tekanan angin meledak pada saat bersamaan. Itu adalah kombinasi dari magic dan physical damage.

"Ini adalah viscount?"

Terlepas dari kekuatan serangan yang luar biasa, kecepatannya juga lebih cepat. Grid memanggil God Hand dan mengambil pertahanan aktif. Itu akan cukup, sampai cooldown mana potion dan skill berakhir.

Tapi, statistik Tiramet secara signifikan lebih tinggi dari sebelumnya. Sulit bagi Grid yang tidak bisa menggunakan satu skill.

Jjejeong! Jjeejeeeong!

Ketika jumlah tendangan dan pukulan Tiramet meningkat, interval di mana God Hand menegang menjadi lebih pendek. Grid menyadari jika God Hand akan segera dinetralkan.

"Ini buruk bagiku."

Dalam kasus Elfin Stone yang menggunakan Blood Field, dia terampil dalam CC dan sihir. Tapi, kemampuan fisiknya sendiri tidak istimewa. Elfin Stone tidak dapat mengerahkan banyak kekuatan terhadap Grid, yang bisa menetralkan CC dan beberapa mantra. Tiramet adalah kasus sebaliknya. Dia adalah lawan yang sulit untuk dimanfaatkan Grid. Karena, dia bergantung pada skill fisik.

"Pertama-tama, kemampuan kebangkitannya konyol."

Grid bodoh menggunakan kombo skill terkuat, untuk mengakhirinya dengan cepat. Jika dia tidak tumbuh, dia akan jatuh ke dalam kekacauan.

Pepeng!

Pepepepeng!

Saat Grid terlihat lebih buruk, momentum Tiramet naik. Kecepatan di mana dia mengepalkan tangan dan kakinya perlahan-lahan naik. Grid berusaha memblokir, tapi tidak ada jalan keluar.

"Aku Viscount, bukan karena aku lebih lemah dari Elfin Stone. Aku hanya tidak ingin diganggu oleh tanggung jawab."

Taack!

Grid mulai mengandalkan Divine Shield.

Tiramet menggunakan perisai sebagai batu loncatan, dan berputar seperti borm saat ia jatuh. Magic power yang terkonsentrasi pada jari-jari kakinya menyebabkan tornado, menyebabkan daerah itu dipengaruhi oleh aura yang kuat.

'Tidak berguna.'

Grid menghakimi dan mengambil tindakan menghindar, tapi tidak mungkin untuk melarikan diri dari Tiramet. Itu karena, durasi Flash Step sudah berakhir.

“Hahahahat! Ya, Kamu manusia paling cocok berada di tanah! ”

Kaki Tiramet meremukkan pundak Grid.

Kwaaaaang!

"Kuaaaaak!"

Grid menjerit mengerikan. Tiramet meraih kepala Grid, dan berbisik dengan suara suram.

"Aku akan menghancurkanmu, mulai sekarang."

Chaaeng!

Lutut Tiremet menghantam wajah Grid.

Jjang!

Pukulan kedua.

Jjejejeok!

Tiga pukulan berturut-turut.

Yura menjerit ketika darah berhamburan dari kepala Grid.

"Grid!"

***

 

[Mana telah dikonsumsi untuk memperbaiki 'Peluru Kepunahan'.]

[Magic Gun-mu tidak mendukung mode senapan. Ada kemungkinan meleset sangat tinggi.]

[Peluru Kepunahan gagal diluncurkan dengan benar.]

[Daya tahan Emilfa Magic Gun telah turun 95. Mungkin saja dihancurkan.]

[Mana telah dikonsumsi untuk menggunakan 'Vindictive Sword'.]

[Magic Gun-mu tidak mendukung mode bayonet. Ada kemungkinan yang sangat tinggi jika Vindictive Sword tidak akan bermanifestasi.]

[Pedang Pembalasan gagal diaktifkan.]

[Daya tahan Emilfa Magic Sword telah jatuh ke 0 dan telah hancur!]

[Item yang hancur tidak dapat dipulihkan!]

Demon Slayer Yura masih belum bisa mengerahkan kekuatan penuhnya. Apakah itu karena dia gagal menyelesaikan quest kelasnya? Benar sekali. Apakah itu karena statistiknya belum melewati kebangkitan ketiga? Itu juga benar.

Tapi alasan yang paling penting adalah, jika senjata sihirnya hanya level 180. Senjata Sihir. Untuk kenyamanan, Magic Weapon adalah senjata yang hanya bisa diproduksi di fasilitas alkemis.

Faktanya, Magic Weapon yang diproduksi oleh fasilitas alkimia, hanyalah produk yang belum selesai. Alkemis manusia hanya memahami prinsip-prinsip yang bisa dikerjakan dari Magic Weapon. Tapi, mereka belum memahami struktur yang tepat. Magic Weapon sejati yang mendukung mode pistol, mode senapan, dan mode bayonet hanya bisa dibuat oleh para dwarf.

Namun, Yura diblokir untuk melanjutkan dengan quest kelasnya, dan tidak dapat memasuki kota dwarf Talima.

"Grid…!"

Satu-satunya pria yang menggerakkan hatinya. Yura merasa sedih, karena tidak bisa melakukan apa-apa, meskipun dia diinjak-injak. Dada Yura terasa sakit.

"Mengapa kamu melakukan ini untukku?"

Kenapa dia harus mengorbankan dirinya? Dia merasa kasihan pada Grid, dan membenci ketidak-berdayaannya sendiri.

"Aku harus menyelamatkannya, entah bagaimana."

Dia mencoba menggunakan skill terkuatnya, hanya untuk senjatanya dihancurkan. Yura segera mempersenjatai diri dengan senjata sekundernya, level 120 Rianfa Magic Gun, dan bergegas ke Tiramet.

Dia merasa bersyukur dan bersalah kepada Grid, juga harga dirinya. Kombinasi emosi yang dihubungkan Bersama, untuk membuatnya berperilaku seperti itu.

"Kamu telah melupakan lawanmu…!"

Berhenti!

Yura berteriak pada Tiramet dan menunjuk moncongnya, hanya untuk berhenti. Itu karena, dia mendengar suara Grid.

"Santailah. Aku baik-baik saja."

"…Grid?"

Suara itu terlalu bagus untuk orang sekarat yang ditangkap oleh Tiramet. Suaranya datang dari lokasi yang aneh. Tiramet melompat kaget.

"Palsu?"

Benar sekali. Grid yang dipukuli oleh Tiramet adalah Randy, bukan tubuh asli. Grid jatuh dari atas kepala Tiramet. Itu adalah saat ketika skill baru Randy, setelah mencapai level 200 di Kepulauan Behen, 'Ubah posisi dengan target yang disalin' digunakan untuk efek besar.

"Orang-orang ini bertukar …!"

"Kill!"

Puok!

"Kuaaaaak!"

Tiramet menangis kesakitan, setelah kepalanya ditusuk Iyarugt. Namun, terlalu banyak untuk mengatakan, jika Grid akan menang. Grid masih kekurangan mana dan cooldown skill lain, belum kembali sepenuhnya.

Selanjutnya.

"Bagaimana jika aku menuangkan semuanya ke dalamnya, dan dia tidak mati?"

Itu yang terburuk. Maka itu akan benar-benar berakhir.

"Ada kemungkinan bos tidak bisa dikalahkan, sampai kondisi tertentu terpenuhi."

Grid menyarankan kepada Yura.

"Mari kabur."

Namun pendapat Yura berbeda. Dia merasa lega ketika menyadari jika Grid aman, dan mendapatkan kembali kepalanya yang dingin. Dia menemukan cara untuk membunuh Tiramet dengan otaknya.

"Ada luka, di mana dia diserang oleh mantan Demon Slayer."

Mengapa lukanya tidak sembuh, meskipun kekuatan regeneratifnya yang luar biasa? Jawabannya kemungkinan berada di kelas yang disebut Demon Slayer.

"Mungkin hanya aku yang bisa membunuhnya."

Itu penilaian yang rasional. Seseorang bertepuk tangan atas penilaiannya.

Stick.

Dia menyaksikan pertempuran dari luar daerah berbahaya, dan dia menyeringai di Yura.

"Itu kesimpulan yang benar."

"Kamu…?"

Itu adalah pertama kalinya Yura melihat Elf. Dia bingung sejenak dan menyadari.

"Grid, apakah kamu berhasil datang ke sini dengan bantuannya?"

Grid mengangguk.

"Itu benar. Sage yang tersembunyi, Stick."

Stick menyerahkan sebuah kotak kecil kepada Yura.

"Ini adalah pistol yang digunakan Alex, di masa mudanya."

Alex.

Seorang mantan Demon Slayer, dan seorang pria yang merupakan teman dekat Stick.

Grid yang baru saja mempertahankan ketenangannya, tersentak.

"Kamu tidak punya barang apa pun yang digunakan Pagma di masa mudanya?"

"Tidak, aku tidak dekat dengan Pagma."

Stick menjawab dengan tegas. Grid berpikir itu tidak adil.

***

 

Damian yang telah tinggal di Reidan selama sebulan.

Dia bersenang-senang. Apakah dia menonton proses pembangunan kuil? Itu nomor dua.

Lord Steim.

Sangat menyenangkan bermain dengan putra Grid.

"Kamu sudah memahami prinsip-prinsip untuk memanifestasikan divine power. Lord bukan hanya seorang jenius, tapi seorang jenius super."

"Bubu!"

Lord mengangguk bangga, ketika sinar cahaya hangat keluar dari ujung jarinya. Itu adalah cahaya yang lemah, tapi mengingat jika dia hanya berlatih selama sebulan, Lord benar-benar jenius. Dia mengerti apa yang diajarkan. Jadi, Damian merasakan kepuasan.

“Kamu bisa menggunakan divine power untuk melindungi temanmu dan dengan mudah berurusan dengan demonkin. Misalnya, para vampir.”

Damian bertekad untuk mengajar Lord.

Kasim dan para assassins Silver Dragon yang bersembunyi di kegelapan sedang menjaga punggung Lord.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_371"

Follow Us