Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_415

gambar

Overgeared_415

Bab 415


Tira memiliki tiga gunung.

Gunung tertinggi adalah 723 meter di atas permukaan laut dan merupakan daerah terdekat dengan langit. Tidak ada tempat yang lebih baik untuk membidik target bergerak di langit. Tim yang memenangkan tempat ini?

Amerika Serikat. Ini adalah hasil yang tak terhindarkan. Ketujuh perwakilan AS semua kelas kemajuan ketiga dan memiliki nama-nama terbaik.

1 di antara 10 Pemula, Seorang Genius di antara Para Genius, Otak Grid, Chunni… Lauel memiliki banyak gelar, dan bahkan dia hanya biasa di tim AS. Mereka memiliki banyak kartu nama di antara mereka.

"Lauel, anak ini."

Pon yang telah berjuang untuk menduduki dataran tinggi, terkena tanah longsor dan jatuh dari tebing. Pelakunya yang menyebabkan tanah longsor adalah Lauel.

"Kuoong."

Pon nyaris tidak memasukkan tombaknya ke tebing dan menyelamatkan dirinya dari jatuh. Tapi, itu berbahaya. Bukan hal yang aneh bagi Pon untuk dikeluarkan jika dia jatuh.

-Serang Zibal… Ugh!

-Ini! Zephyr mencegah penggunaan Skil ku!

-Sialan! Tengkorak ada di belakangmu !!

-L-Lauel menyebabkan tanah longsor lain…! Kuaaack!

Pon diisolasi dan jendela obrolan party tim Spanyol hiruk pikuk. Tujuh ranker Spanyol kuat, tapi itu tidak cukup melawan Amerika Serikat. Kekuatan rata-rata Amerika Serikat luar biasa.

"Lauel itu, dia sama seperti biasanya. Tapi sekarang, dia sangat menakutkan."

Sangat disayangkan jika mereka tumpang tindih dengan tim AS.

"Kita harus menyerah pada medali."

Pon melihat rekan-rekannya dikeluarkan satu demi satu, dan mengeluarkan tombak yang menabrak tebing. Kemudian saat dia jatuh, dia menggunakan mana yang tersisa untuk menembak. Targetnya adalah bagian belakang kepala Zibal di puncak gunung.

"Aku akan menjadikanmu teman dalam perjalananku."

Pajik! Pajijik!

Petir terbentuk di sekitar tombak merah yang dipegang di tangan Pon. Itu adalah prekursor Rail Spear, yang menggunakan gaya elektromagnetik, untuk menembakkan tombak lebih cepat dari kecepatan suara.

Kurururung!

Tebing di mana banyak suka dan duka sedang berlangsung. Cahaya bersinar di tempat gelap itu dan raungan gemuruh terdengar. Saat suara terdengar, tombak sudah hampir di kepala Zibal.

"Apa?"

Mata Zibal membelalak.

"Cakar Naga. Raungan Wind Dragon. "

Kurururung!

Lauel mempertimbangkan sifat Pon dan meramalkan situasi ini, menggunakan dua Skil sekaligus untuk melindungi Zibal. Dia memanggil angin untuk memperlambat kecepatan Rail Spear, lalu menyebabkan tanah naik. Itu menciptakan penghalang untuk memblokir Rail Spear yang melemah.

Tapi itu tidak berguna. Kekuatan Rail Spear terlalu kuat. Itu hanya merobohkan penghalang angin dan bumi dengan caranya. Lauel gagal melindungi Zibal dan Zibal menerima pukulan besar. Dia perlu mundur dari pertempuran untuk sementara waktu.

"Poooooon!"

"…Hat! Hahahahat!"

Jeritan kemarahan Zibal terdengar dari puncak gunung, sementara Pon tertawa keras dari bawah. Medan perang ini menjadi lebih intens.

***

 

-Pon telah keluar! Tim Spanyol telah dimusnahkan!

-Spanyol tidak bisa menang melawan Amerika Serikat. Amerika Serikat sangat kuat! Aku dapat menjamin, jika Amerika Serikat adalah yang terkuat di acara-acara tim!

Pada awal acara, tim Korea dan tim yang bersekutu melawan mereka saling bertarung. Tim Brasil yang dipimpin oleh Jishuka, bergerak diam-diam dan mencapai kedalaman hutan utara.

-Apakah ada kebutuhan untuk bertarung? Kamu tidak boleh melupakan tujuan mendasar dari menembak target.

Pepeng!

Pepepepeng!

Benar-benar pemanah yang saleh. Jishuka melepaskan tembakan tanpa istirahat, dengan cepat menjaga target terbang di daerah itu. Jishuka menangani beberapa target lagi dan bertanya kepada anggota tim.

“Huhu, bagaimana dengan itu? Bukankah kita yang pertama? "

"Tentu saja! Eh?"

Seorang serdadu Brasil merespons dan kemudian memeriksa papan skor, hanya untuk merasa kaget. Tidak peduli bagaimana mereka melihatnya, skornya aneh. Jishuka menjadi cemas, ketika dia melihatnya kaku dan memeriksa papan skor. Kemudian, dia terkejut.

1 Korea Selatan – 41 poin.

2 Brasil – 23 poin.

3 Amerika Serikat – 18 poin.

4 Rusia – 11 poin.

"Apa apa?"

Bagaimana Korea bisa berkembang, meskipun menjadi target berbagai tim sejak awal? Jishuka yang kebingungan meledak tertawa.

‘God Hands.’

Grid menghadapi tim sekutu, sementara God Hands menghancurkan target di langit. God Hands sangat sederhana dan mudah dikendalikan. Jadi, itu mungkin.

"Dia benar-benar pria hebat."

Jishuka tidak bisa mengerti, mengapa Grid menghancurkan target dan menarik perhatian saat permainan dimulai. Tapi sekarang, dia merasakan makna mendalam Grid.

‘God Hands telah sepenuhnya menghilang dari benak musuh. Grid mengambil keuntungan dari kehadirannya.’

Dia bahkan menggunakan Yura sebagai umpan. Di medan perang saat ini, jarang ada orang yang menyadari kehadiran God Hands di langit. Jika Korea Selatan mampu menahan serangan itu, mereka jelas akan mendapatkan medali.

Karena tim sekutu sebagian besar negara yang lebih lemah, yang tidak bisa memenangkan medali di tempat pertama, ada kemungkinan jika Korea bisa menanggung ofensif aliansi. Selain Grid, Korea Selatan juga memiliki Yura dan Peak Sword.

‘Grid, Kamu hebat. Tapi Aku minta maaf. Medali emas adalah milikku. '

Jishuka hanya memulai perburuan target setelah memasuki hutan dan mengamankan keselamatannya. Dengan kata lain, dia memulai pertandingan sangat terlambat dibandingkan dengan tim Korea Selatan. Namun demikian, kesenjangan itu secara bertahap menyempit.

Tim Brasil dapat dengan aman berkonsentrasi pada perburuan target, sementara Korea Selatan harus berurusan dengan tim musuh. Jadi, ada perbedaan kecepatan. Secara khusus, skill memanah Jishuka sangat bagus.

"Grid, puaslah dengan medali perak."

Jishuka tahu bagaimana membedakan antara masalah publik dan pribadi. Dia tidak khawatir tentang rekan-rekannya dan menginginkan rasa hormat.

Kkirik!

Jishuka menarik tali busurnya sambil merasa kasihan pada Grid di hatinya. Dia akan memenangkan medali emas, menjadi lebih kuat, dan mendapatkan gelar wanita terkuat. Tatapannya menjadi lebih intens dan lebih seksi. Namun, matanya yang bersinar terang segera menjadi terguncang.

"Aku tidak bisa meninggalkanmu sendirian. Jadi, aku mengejarmu."

Suara rendah terdengar dari hutan gelap. Pemilik suara menawan muncul di antara pepohonan. Jishuka dan peringkat Brasil memucat saat mereka melihatnya.

"L-Langit di atas langit…!"

Player peringkat ke-1, Kraugel. Rambut panjang pinggangnya diikat, dan matanya yang indah bersinar.

"Aku minta maaf, tapi aku harus melakukan ini."

Dia akan menjadikan Rusia nomor 1 di peringkat keseluruhan. Itu adalah kondisi pembayaran untuk obat baru yang dikembangkan oleh pemerintah Rusia, yang akan membantu ibu Kraugel. Kraugel hanya menerima persyaratan ini untuk ibunya.

Dia bersumpah untuk merobohkan para pesaing, menginjak-injak mereka, dan memimpin Rusia menuju kemenangan. Tujuannya dalam pertandingan pemrosesan target adalah untuk membunuh para damage dealer jarak jauh, dan Jishuka adalah korban kelimanya.

Benar sekali.

Tidak seperti Grid, Kraugel telah diam-diam dan dengan setia bertindak dalam perannya sebagai damage dealer jarak dekat untuk membunuh empat damage dealer jarak jauh. Sementara, Grid menarik perhatian publik. Mereka bahkan tidak mengetahuinya.

"Siapa bilang aku akan mudah?"

Dia tidak berpikir, dia akan ditangkap oleh orang sebesar itu…

Jishuka merasa heran, frustrasi, dan putus-asa saat dia menarik tali busurnya.

Kkirik!

Busur yang awalnya ditujukan pada target beralih ke Kraugel …

Mengintip!

Archer ahli. Panah Archer ahli yang melebihi kondisi manusia meninggalkan tali busur.

Kiiiing!

Pepepepeng!

Panah berputar dan dibagi menjadi lima panah, meledak dan menghalangi jalan keluar Kraugel. Jishuka menarik tali busurnya lagi, saat Kruagel tertunda. Dia berharap Kraugel sendirian.

"Pertama-tama, aku akan memberikan kerusakan sebanyak mungkin, sementara anggota tim mengambil formasi penjepit."

Mereka memiliki peluang untuk menang. Bahkan, jika lawannya adalah Kraugel. Jishuka peringkat 14 memenuhi syarat untuk membuat analisis positif ini. Namun, lawannya adalah langit di atas langit, yang bahkan membuat dewa tidak berarti.

Skil bawaannya dan Skil pasif Keen Senses. Berarti, jika dia lolos dari sebagian besar panah Jishuka yang meledak. Kraugel menghindari cedera besar dan bergegas melalui ledakan menuju Jishuka.

"…Oh?"

Dia tidak berpikir akan ada seseorang yang bisa muncul tanpa cedera, dari serangan itu. Jishuka bingung, tapi dia dengan tenang melepaskan busurnya.

Swaeek!

Panah tajam menghujani kepala Kraugel.

Suuk.

Kraugel memutar dan menghindari panah. Seperti yang diharapkan, panah Jishuka meledak untuk mencoba dan menimbulkan damage pada Kraugel. Kraugel menggunakan White Light Steps dan dengan mudah menghindarinya. Dia terus menerobos ranker Brasil.

"Kuack!"

"Eek!"

"Hai!"

Gerakan Kraugel tidak serkeras Grid dan Chris, dan gerakan itu tidak secantik Faker atau Regas. Tapi, dia sekuat Grid dan Chris, secepat Faker, dan tidak konvensional seperti Regas.

Dia seperti air yang mengalir. Semua tindakannya tampak alami.

"…Kenapa kamu kalah dari Grid?"

Kraugel menghindari panah Jishuka yang terus menerus menembak dan menghilangkan tim Brazil dalam sekejap. Beberapa panah menghantam tubuhnya. Tapi, dia dengan indah menghindari pukulan fatal. Alasan mengapa Kraugel disebut langit di atas langit, Jishuka mengerti setelah melihatnya secara langsung.

***

 

-Jishuka telah keluar! Tim Brasil telah musnah!

-Sekali lagi, dunia luas dan ada banyak orang kuat. Benar?

Pon dan Jishuka. Grid tidak tahu, jika beberapa orang terkuat di Overgeared tersingkir secara berurutan.

Tim-tim dari 11 negara juga tidak bisa membayangkan. Fakta jika mereka akan dihancurkan oleh negara yang lemah di Satisfy, Korea Selatan.

"M-Monster…"

Korban terakhir berubah menjadi abu-abu. Semua anggota tim sudah mati, dan Grid berada di tengah. Dia bernapas dengan kasar,etapi tidak ada luka yang jelas di tubuhnya.

Armor yang terlihat seperti itu, terbuat dari sisik naga hitam. Gauntlets merah raksasa mengingatkan tinju raksasa. Jubah hitam yang berubah warna, setiap kali mengepakkan angin. Legging emas dan helm pelat dengan tanduk naik di kedua sisi.

Berbekal barang baru, penampilan Grid seperti gunung yang luar biasa. Dunia terkejut, karena sepertinya dia tidak akan pernah runtuh.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_415"

Follow Us