Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_429

gambar

Overgeared_429

Bab 429


Ada total delapan jalur di Hutan Anterava.

Beberapa jalur terjalin secara rumit seperti labirin, beberapa jalur memiliki banyak kendala, dan beberapa jalur cukup sempit untuk hanya memungkinkan pergerakan file tunggal.

Tentu saja, ada juga jalan lebar. Mereka semua memiliki penampilan yang berbeda. Jalan memiliki panjang dan waktu perjalanan yang berbeda, tapi mereka semua memiliki satu kesamaan.

Mereka akhirnya akan menuju ke kastil. Ya, tidak peduli rute mana yang dipilih, mereka dapat mencapai benteng musuh.

"Ini bagian yang sulit."

Bagaimana mereka bisa menang dengan bergerak maju, sambil bertahan melawan delapan jalur?

Ada terlalu banyak variabel. Itu hampir mustahil untuk menghasilkan hasil yang pasti. Tapi, Lauel percaya. Ketika kondisi lingkungan dan militer sama, faktor terpenting dalam merancang strategi adalah kecenderungan musuh.

Lauel yakin akan kemenangan, karena dia benar-benar memahami karakter Grid.

***

 

Jalan setapak melewati pusat Hutan Anterava.

Itu adalah jalan yang mengambil jumlah waktu terpendek untuk mencapai kastil musuh, dan datar, sehingga banyak orang bisa bergerak pada saat yang sama. Sisi Korea Selatan berjalan di sepanjang itu. Tidak ada artinya melawan jenius Lauel. Jadi, mereka menilai lebih baik memusatkan kekuatan mereka di satu tempat dan memainkan permainan cepat.

Tentu saja, ini yang diharapkan oleh Lauel.

"Selamat datang."

"…!"

Tentara Korea yang bergerak di sepanjang jalan terkejut, dan berhenti. Itu karena tim AS menyergap mereka dari hutan di sebelah kiri dan kanan. Tanker segera mengangkat perisai mereka, tapi …

Puk! Puuoooook!

Pepepepeok!

"Kuak!"

"Kkuk!"

Archer AS telah menembakkan panah mereka dan para mage selesai melemparkan mantra mereka, menyebabkan banyak kerusakan pada tentara Korea. Sulit untuk memblokir panah dan sihir yang tiba-tiba ditembakkan. Pasukan Korea bingung, karena serangan tiba-tiba.

"Pukul mereka!"

Puaaack!

Tanker AS dan damage dealer jarak dekat memimpin, menyerang pasukan Korea. Zibal berencana menginjak-injak Korea Selatan, tapi…

'Apa?'

Apakah NPC memiliki level yang berbeda? Itu aneh. NPC yang diterima AS dan Korea harus sama, tapi NPC Korea tampak lebih baik. Sulit untuk menguasai mereka, meskipun memulai pertempuran dengan penyergapan yang sempurna.

"Che."

Zibal diikat oleh tiga NPC. Di bagian belakang formasi Korea, Yura menembakkan peluru sihir-nya sementara para mage melemparkan mantra untuk melakukan serangan balik. Ada jeda singkat.

"Siap-siap!"

Lauel muncul, ketika perwakilan Korea buru-buru mengatur pasukan.

“Seperti yang diharapkan dari Grid. Dia dengan benar mengambil keuntungan dari Great Lord’s Sword. ”

"Great Lord’s Sword?"

Zibal telah mendengar tentang Lord's Sword. Tapi, itu adalah pertama kalinya, dia mendengar Great Lord's Sword.

"Jangan bilang, itu pedang khusus yang hanya diberikan kepada duke?"

Zibal bergetar, ketika dia merasa ragu.

"Lauel… Bagaimana kamu yakin dengan rute kami? Keberanian apa yang Kamu miliki untuk mengerahkan pasukan di sini untuk penyergapan? ”

"Sebelum awal pengepungan, Aku menyatakan kepada Grid jika Aku akan menunjukkan strategi dan taktik hebat."

Dia menekankan strategi.

“Aku ingin menanam benih di Grid. Benih-nya adalah jika Lauel akan menggunakan manuver dan strategi yang rumit. "

Akibatnya, situasi ini dibuat.

"Grid menyerah untuk memprediksi gerakanku, dan memutuskan untuk fokus bergerak cepat."

Faktanya, mustahil bagi Lauel untuk tidak tahu, jika mendesak maju dengan kekuatan adalah spesialisasi Grid. Dia berbicara dengan keras, menyebabkan Peak Sword terlihat ngeri.

"Dengan kata lain, kami menggunakan rute yang kamu tebak?"

"Benar sekali."

Papapapang!

Pada saat yang sama dengan jawaban Lauel, archer AS sekali lagi menembak busur mereka. Tapi kali ini, ranker Korea disiapkan dan diblokir panah dengan perisai mereka. Panah yang terhalang oleh perisai jatuh ke tanah, diinjak oleh swordsman.

"Apakah kamu berbicara untuk membuat kami tidak nyaman? Kalian, kamu cukup kosong. Bukankah kamu memiliki 10 pasukan lebih sedikit dari kami?"

Senyum menyebar di wajah Peak Sword.

"Mungkin Kamu cemas, jika kami tidak akan menggunakan rute ini dan mengerahkan satu atau dua pasukan di jalur lain?"

Lauel bertanya, "Apakah begitu?"

"Kalian semua dalam masalah."

Lauel membuat ekspresi tertarik.

"Mengapa? Apakah Kamu pikir, Kamu dapat menembus rute ini, hanya karena ada lebih banyak dari Kalian? "

"Ayo lihat?"

Grid telah mendistribusikan kembali peran dan item NPC, memungkinkan NPC Korea menjadi lebih kuat daripada NPC AS. Tapi, level yang berbeda antara kedua negara terlalu besar. AS memiliki banyak player kuat seperti Zibal. Jadi, ada perbedaan 10 pasukan, tidak berarti kemenangan dijamin.

'Tapi.'

Sword Peak memiliki kepercayaan. Itu di Grid. Grid terpisah dari kekuatan utama saja. Dia memilih rute lain dan bergerak ke sana. Lauel telah menyisihkan rencana untuk situasi apa pun. Jadi, dia mungkin mengatur satu atau dua orang di setiap jalan. Begitu mereka bertemu Grid, mereka akan dibunuh sesegera mungkin, dan Grid akan maju ke kastil AS lebih cepat daripada orang lain.

"Sampai saat itu, kita harus bertahan entah bagaimana."

Grid akan menerobos dan rencana Lauel akan sia-sia. Mereka harus bertahan. Di bawah kepemimpinan Peak Sword, Korea mempertahankan pertahanan menyeluruh. Lauel memandang mereka dan bergumam.

"Ada satu orang yang hilang."

Seperti yang diharapkan. Tidak ada kata lain yang dibutuhkan. Mereka adalah anggota dari guild yang sama. Jadi, dia tidak ingin dengan kejam memberi mereka keputus-asaan.

***

 

Jalan melalui bagian paling selatan Hutan Anterava. Itu sangat sempit, memiliki banyak kendala dan panjang. Dari delapan jalur melalui hutan, itu adalah rute yang mengambil waktu paling banyak untuk mencapai kastil musuh.

Tapi, Skull dan delapan NPC menggunakan jalur ini. Misi mereka adalah untuk meraih kaki Grid, yang akan muncul di sini. Jika Grid tidak muncul, mereka akan pindah untuk menempati kastil Korea. Tapi Lauel yakin, jika Grid akan muncul di sini.

Jika Kamu tidak memiliki sarana untuk menang, Kamu harus bertaruh. Jika ini pertaruhan di mana kemenangan tidak dijamin.

Lauel akan bertaruh dengan psikologi seseorang.

“Grid memiliki sihir terbang, sehingga medan yang rumit tidak akan menjadi masalah baginya. Lauel mengatakan dia akan datang ke sini, tapi … "

 

Skull adalah salah satu orang yang menghargai Lauel. Tapi kali ini, dia tidak bisa menahan rasa ragu. Itu dipertanyakan, apakah Grid akan benar-benar muncul di sini. Bagaimana jika dia menggunakan rute yang berbeda? Amerika Serikat hanya akan bisa mengandalkan Panmir.

"Topi!"

Skull dan kelompok bergerak selambat mungkin sementara Magic Detection digunakan. Tiba-tiba, dia tertawa, karena frustrasi dan kecemasannya. Itu karena simbol Grid, barang-barangnya, bisa dilihat dari jauh. Ada helm di kepalanya sehingga ID itu tidak bisa dilihat, tapi siapa lagi yang bisa melihatnya?

Itu Grid!

Skull berteriak pada kelompok itu.

"Musuh! Serang dia!"

"Aku mengerti."

NPC mengeluarkan senjata mereka dan melompat ke Grid. Para mage hanya menggunakan sihir serangan dasar, karena mereka harus menjaga mantra sihir, jika terjadi kecelakaan. Tapi, itu saja sudah cukup.

Chaaeng! Chaeng!

Seperti yang diharapkan dari kelas kemajuan ketiga. Grid tidak bisa menahan serangan delapan orang dan dipaksa bertahan.

"Mati!"

Skull melihat peluang dan membidik punggung Grid.

Puok!

Meskipun demikian, dia terlalu banyak mendengar. Pertahanan Grid begitu kuat, sehingga Skull tidak bisa menyebabkan banyak damge. Tapi, dia tidak panik. Mungkin itu karena dia kehilangan ketenangan karena rencana yang salah. Tapi, Grid bergerak lambat, tidak seperti apa yang dia tunjukkan dalam pertandingan pemrosesan target baru-baru ini.

Dia sangat lemah, sehingga delapan NPC tidak diperlukan.

"Aku sudah cukup dengan diriku sendiri."

Setelah jatuh ke tanah untuk menghindari serangan balik Grid, Skull menendang dan menyerang. Grid dipukul dan dinyatakan akan segera melarikan diri. Dia berusaha untuk bertahan dan mencapai tujuannya, berlari ke arah kastil AS.

"Sungguh konyol."

Skull mengejar Grid. Dia sekarang menikmati perburuan ini.

***

 

"Pant… Pant… Mereka benar-benar solid."

"Ini Amerika Serikat."

Pusat Hutan Anterava. Korea Selatan bersikap defensif. Mereka tidak bisa bergerak dengan mudah, karena HP dan stamina mereka ada di bawah. Amerika Serikat telah sepenuhnya mengepung mereka, tapi tidak bisa bersantai juga. Sebagian besar NPC mereka terpukul keras oleh NPC Korea Selatan. Tapi, apa yang bisa mereka lakukan, ketika perwakilan AS seperti Zibal lebih aktif daripada perwakilan Korea?

NPC Korea 1-2 kali lebih kuat dari NPC AS. Jadi, butuh waktu terlalu lama untuk menciptakan situasi ini.

"Bagaimana Great Lord’s Sword membuat perbedaan sedemikian besar di NPC?"

Grid yang sudah ketinggalan zaman. Zibal merasa iri. Dia memberi perintah kepada semua orang.

"Mari kita akhiri ini."

Cheok!

Pasukan AS di sekitar Korea Selatan mengangkat senjata mereka sekaligus, menyebabkan perwakilan Korea merasa frustrasi.

"Kita tidak bisa bertahan."

Terlepas dari kenyataan jika Grid memperkuat NPC, mereka tidak bisa bertahan, sebelum Grid menduduki kastil. Mereka tidak bisa malu dengan ketidak-berdayaan mereka. Amerika Serikat melangkah maju untuk melakukan pukulan terakhir. Pada saat ini, ada suara.

Chwack!

Suara memukul yang aneh terdengar dari pihak Korea. Itu adalah suara yang sangat aneh, namun ringan.

'Apa?'

Perwakilan AS dan Korea bingung, dan menoleh ke arah suara. Kemudian, mereka menjadi malu. Seorang mage gila sedang menyerang seseorang di sisi yang sama?

‘Peralatan P-Pertanian.’

Tiba-tiba, Zibal merasakan perasaan sedih dan meraih dahinya, saat dia mengingat kembali kenangan buruk itu.

"…Akhirnya."

Knight yang dipukul bergumam. Berbeda dengan NPC lainnya, dia adalah seorang Knight tanpa nama karena kepalanya terbungkus kain.

'Apa?'

Mata anggota Korea melebar. Itu karena ukuran HP yang rendah dari Knight tak berwajah itu, tiba-tiba pulih sepenuhnya. Keraguan mereka semakin dalam, dan atmosfer yang canggung mengalir.

"Apakah kamu tahu betapa buruknya perasaanku, ketika kamu bertarung dengan sengit. Aku sendirian yang berdiri diam dan dipukul berulang kali oleh flail? Itu mengerikan. Aku benar-benar berpikir, aku akan mati."

"… Heok!"

Perwakilan AS dan Korea menegang pada saat yang sama. Knight yang mengeluh melepas kain dan nama yang muncul di atas kepalanya…

"Grid!"

Benar sekali. Itu Grid.

Awalnya, dia berniat pergi sendiri untuk menangkap kastil AS, tapi dia ditangkap oleh Lauel. Meskipun memperkuat NPC dengan Pengamatan Karakter, dia memutuskan jika mereka tidak dapat mengatasi pasukan AS. Jadi, Grid hanya mengandalkan item.

Metodenya sederhana. Setelah Lucky terus menerus memukulnya dengan Motley Flail. Dia akan menolak debuff dan terus dipukul sampai buff terbaik terjadi. Itu adalah rencana berbahaya yang bisa diakhiri dengan situasi terburuk dari 'efek pasti,' seperti HP atau mana yang jatuh ke 1 poin.

Namun, dia tidak bisa menang melawan AS menggunakan metode normal. Jadi, dia harus mengambil risiko.

Dan sekarang, akhirnya.

[Anda telah menerima berkah yang luar biasa dari Motley Flail!]

[Semua sumber daya akan pulih 100%!]

[Attack power dan defense-mu digandakan selama 2 menit!]

[Akurasi-mu 100% selama dua menit!]

[Serangan berikutnya akan menjadi crit hit!]

"Aku siap sekarang."

Daripada Triple Layers yang ia dipinjamkan Swan untuk sementara waktu, Grid melengkapi perangkat Holy Light, Grid's Boots, dan Iyarugt. Dia segera menggunakan Blackening, Blacksmith's Rage, Flash Step, dan Pinnacle Kill yang terbuka.

Zibal kesakitan, karena diingatkan petani dan membiarkan pukulan itu.

[Crit hit!]

[Efek opsi Holy Light Gloves diaktifkan, menyebabkan skill '5 Serangan Gabungan' dihasilkan.]

Grid kagum pada efek yang muncul setelah waktu yang lama. Berkat ini, Zibal menerima nama buruk lain. Itu adalah nama buruk ‘karung tinju'.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_429"

Follow Us