Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_539

gambar

OG_539

Bab 539


Pagma’s Swordsmanship, Wave, memiliki attack power terendah di antara semua Teknik Grid. Level 6 Wave hanya memberi 230% attack power-nya. Itu sedikit lebih, dari dua kali lipat damage flat-nya. Itu sangat rendah, untuk skill berperingkat legendary.

Itu kadang-kadang, skill yang kuat mengingat itu adalah 'serangan area luas'. Namun, itu kehilangan utilitasnya, setelah Grid mendapatkan skill kelas kemajuan ketiga.

Tapi, itu masih memiliki kekuatan unik. Semua target yang terkena dampaknya, akan dipengaruhi oleh efek slow. Dengan kata lain, itu adalah skill CC area luas, dan itu wajar, jika attack power-nya rendah.

"Wave."

Cahaya putih yang dipancarkan hanya dengan senjata +9 yang ditingkatkan. Gelombang energi cahaya yang kuat, ditembakkan dari Failure. Tubuh-tubuh dari jarum lapis baja yang mengejar anggota Red Phoenix, rusak.

Ku kwa kwa kwa kwa! Ku kwa kwa kwa kwa!

Ledakan itu mengguncang dungeon. Darah menyembur dari jarum lapis baja, sementara bagian dari dinding dungeon, gagal bertahan setelah goncangan itu.

[Anda telah memberikan 15.310 damage pada target. Kecepatan target akan berkurang 63%.]

[Anda telah menangani 16.004 damage pada target. Kecepatan…]

[Anda telah memberikan…]

"K-Kamu …?"

Sua menatap Grid dengan ekspresi kaget. Blacksmith menggunakan ilmu pedang? Itu juga ilmu pedang yang sangat kuat!

"Apa identitasmu?"

Sua bingung. Grid menempatkan kekuatan ekstra di lengan yang melingkari pinggangnya. Itu untuk melindunginya dari darah yang seperti lava, yang berasal dari jarum lapis baja. Tapi, itu tidak mudah. Mustahil untuk menghindari semua darah, dengan kemampuan kontrol Grid.

"Darah melarutkan apa pun yang disentuhnya."

Mustahil bagi seseorang untuk selamat. Pada akhirnya, Grid meminta bantuan terbaik.

"God Hands!"

Pa pa pa pat!

Empat tangan emas segera muncul, sebagai respons terhadap panggilan Grid, dan bergerak cepat. Mereka melindungi Sua dan Grid sebanyak mungkin, dari darah.

Chiiiik!

God Hands terbakar habis, ketika disentuh oleh darah jarum lapis baja. Kejutan Sua menjadi lebih besar.

'Mereka baik-baik saja, meskipun terkena darah jarum baja… dan dapat bergerak sendiri? '

Orang-orang Benua Timur memiliki imajinasi yang luas. Di rumah-rumah harta dari berbagai kerajaan, ada banyak hal di luar akal sehat. Ya, seperti tangan emas yang saat ini dipanggil oleh Grid.

Benar sekali.

Di mata Sua, God Hands tampak seperti makhluk suci dan Grid adalah seorang penganut Taoisme, yang adalah bagaimana dia bisa menggunakan ilmu pedang, meskipun menjadi blacksmith. Dia misterius dan luar biasa.

Di sisi lain, Grid lega.

"Terima kasih Dewa, dia memakai armor."

Grid ragu-ragu, ketika dia hendak merangkul Sua untuk melindunginya. Dia khawatir tentang apa yang akan terjadi, jika Sua menyentuh tangannya. Untungnya, Sua mengenakan armor yang bagus. Tidak peduli seberapa pintar jari Grid, tidak mungkin membuat seseorang merasakan kesenangan, dengan menyentuh armor. Sua untungnya, tidak merasakan sentuhan Grid.

"Mundur."

Jarum lapis baja saat ini melambat. Grid menyerahkan Sua kepada anggota Red Phoenix dan mendesak mereka untuk mundur.

"Apa identitas aslinya?"

"Blacksmith yang menggunakan ilmu pedang…"

"Aku dengar, dia menggunakan kayu white phosphor untuk membuat Red Phoenix Bow. Apakah dia benar-benar seorang Taois?"

‘Mereka tidak tahu nama Pagma?’

White pernah menyebut blacksmith legendaris. Selain itu, Pagma adalah seseorang yang dianggap dilahirkan di Benua Timur. Grid berpikir jika orang-orang di Benua Timur akan mengenal Pagma. Namun sepertinya, tidak demikian.

"Yah, tidak semua orang akan tahu blacksmith legendaris."

Sepertinya, Pagma tidak memiliki reputasi sebanyak di Benua Timur, karena dia lebih aktif di Benua Barat.

"Reputasiku di sini mungkin melampaui reputasi Pagma."

Hatinya melompat ke pemikiran ini. Area yang tidak dapat dijangkau oleh orang lain.

Grid merasakan sukacita, atas kesempatan untuk mendapatkan prestasi baru. Senyum Grid terdistorsi oleh keserakahan, ketika dia mempertanyakan Sua dan anggota Red Phoenix.

"Kalian semua ceroboh, untuk kelompok yang terus menjelajahi dungeon. Apakah kamu awalnya seperti ini? Atau, kamu dalam kondisi yang buruk hari ini?"

Grid merasakan kekecewaan besar pada anggota Red Phoenix. Mengalami krisis dalam pertunangan pertama mereka, setelah memasuki dungeon. Itu tidak masuk akal dan menyedihkan. Jarum lapis baja itu kuat. Tapi, skill kelompok Red Phoenix tidak sebanyak yang ia harapkan.

"Jika…"

Nada sarkastik Grid. Itu sudah cukup untuk melemahkan harga diri mereka, sebagai orang-orang yang mengabdikan hidup mereka untuk membela Pangea. Tapi, Red Phoenix tidak tersinggung. Tidak, mereka tidak bisa merasa tersinggung. Mereka tidak memenuhi syarat. Mereka mengerti nada sarkastik Grid.

"…"

Sua menjelaskan, bukannya anggota Red Phoenix yang diam.

“Awalnya, jarum lapis baja jarang bepergian bersama. Kami telah datang ke sini selama beberapa tahun. Dan ini adalah pertama kalinya, kami diserang oleh lima monster. "

Taktik dasar kelompok Red Phoenix adalah membentuk tim yang terdiri dari delapan orang. Diperlukan delapan orang untuk berburu satu jarum lapis baja. Dan jumlah tertinggi yang muncul pada satu waktu, adalah tiga.

Itu tidak biasa, bagi lima jarum lapis baja muncul pada saat yang sama. Anggota Red Phoenix pantas dipuji, karena tidak langsung jatuh ke dalam kebingungan.

Tapi hasilnya? Itu yang terburuk. Mereka pasti akan musnah, jika bukan karena Grid.

"Aku tidak bermaksud mengatakan, jika kita beruntung hari ini. Aku sangat malu dengan ketidak-mampuan kami, untuk secara menyeluruh mempersiapkan situasi hari ini. Dan terima kasih."

Grid tidak menanggapi Sua yang membungkuk. Itu karena, konflik antara jarum lapis baja dan God Hands!

'Sudah?'

Grid bingung. Termasuk undead yang menyatu, ada total enam jarum lapis baja. Tapi tetap saja, apa God Hands itu? Dia pikir dia bisa mengambil keuntungan dari stun yang tak terbatas dan mengikat kaki mereka setidaknya selama 20 detik. Tapi, itu gagal bertahan, bahkan setengah dari 20 detik.

"Mereka dapat mematahkan serangan Mjolnir, dengan serangan lambat mereka?"

Grid menyadari, ketika dia menghadapi tinju penjaga gerbang. Tapi, jarum lapis baja itu kuat. Buktinya adalah, jika mereka mengalahkan God Hands.

God Hands yang memimpin, memegang Ultimate Enhanced Mjolnir, dan itu adalah senjata dengan kekuatan maksimum. Dia telah bertarung sejak lama, tapi sekarang diikat oleh benang perak. Tiga God Hands yang tersisa, dengan tergesa-gesa menghindari benang perak.

"Aku harus berusaha keras."

Grid mengategorikan mereka sebagai monster bos, dan memanggil Noe dan Randy.

"Noe!"

"Nyang!"

Ada efek suara lucu, ketika Noe muncul dan berteriak.

“Binatang iblis neraka terbaik telah muncul! Nyang! "

"Randy!"

"Aku akan membantu."

Kemudian, Randy muncul dan menyalin penampilan Grid.

Seekor kucing berbicara. Dua Grid.

Anggota Red Phoenix tercengang, ketika mereka menonton Grid.

‘Makhluk suci!’

‘Kloning!’

'Daois! Dia jelas seorang daois! '

Itu wajar bagi anggota Red Phoenix untuk berpikir begitu. Grid terlalu spesial. Grid tidak peduli dengan apa yang mereka pikirkan, dan memerintahkan Noe dan Randy.

"Noe, ambil statistik dari jarum lapis baja yang menyatu. Randy akan menggunakan skill jarak jauh untuk membantuku. Buat celah, agar God Hands dapat menyerang jarum lapis baja."

"Aku mengerti! Nyang!"

"Ya."

Grid yakin, ketika dia melihat jarum lapis baja yang menghancurkan stun yang tak terbatas God Hands.

Anggota Red Phoenix tidak lemah. Mereka adalah elit dari para elit. Hanya saja, jarum lapis baja itu terlalu kuat. Dengan demikian, itu akan menjadi tantangan kekuatan. Tidak ada ruang untuk menahan kekuatannya.

"Linked Kill Wave."

Jarum lapis baja adalah monster undead. Kecerdasan mereka sangat rendah. Mereka bergerak tanpa berpikir dan saling bertabrakan, ketika bergerak di sepanjang lorong yang relatif sempit. Mustahil bagi mereka untuk menghindari Linked Kill Wave di bagian ini.

Kwa kwa kwa kwang!

Linked Kill Wave membual damage yang beberapa kali lebih tinggi dari Wave. Itu menembakkan delapan bilah energi yang mengandung 1.500% dari attack power-nya. Jarum lapis baja yang terkena oleh mereka, langsung berubah menjadi kain dan ukuran HP mereka turun lebih dari setengah.

Momentum Grid meningkat. Dia dengan tenang memutuskan untuk menghabisi mereka, saat mereka bergegas.

‘Jika memungkinkan, jangan mencoba mengkonsumsi jimat dalam pertarungan ini.’

Itu berarti, dia tidak bisa diserang! Itu konyol, untuk berurusan dengan enam monster bos tanpa diserang. Namun, Grid serius.

"Transcend."

Adegan transendensi selesai dalam sekejap, ketika rambut Grid disapu ke atas. Telinga dan mata tajam Grid terpapar, ketika dia melangkah mundur dari jarum lapis baja, dan memegang pedangnya dua kali.

Kemudian, dua bilah energi ditembakkan.

Pepeng!

Pepepeng!

-Kyaak!

Kemampuan Transcend telah terbukti berkali-kali. Itu menggantikan serangan default Grid, dengan serangan jarak jauh, yang memiliki dua kali lipat attack power-nya. Bagaimana jika skill buff digunakan dalam kondisi ini?

Itu adalah pemboman yang tak seorang pun bisa bertahan.

"Rage Blacksmith."

[Blacksmith's Rage telah digunakan. Attack power akan meningkat sebesar 25% dan Attack speed akan meningkat sebesar 40% selama 35 detik.]

-Kyaaaak!

Jarum lapis baja marah. Mereka marah, karena diserang mangsa mereka. Mereka mulai bergerak lebih cepat menuju Grid.

Pepepepeng!

Pepepepeok!

Setelah menggunakan Rage Blacksmith, Grid memegang pedang tiga atau empat kali, sambil melangkah mundur. Momentum jarum lapis baja menurun. Secara khusus, orang yang berada di garis terdepan berada di ambang kehancuran HP-nya. Grid bersemangat.

"Hahat! Kuhahahahat! Kamu terlalu lambat! "

"…"

Sua dan anggota Red Phoenix baru saja menonton pertempuran. Kejahatan yang telah merenggut begitu banyak nyawa… Jarum lapis baja yang mengerikan, hanya orang-orangan sawah di depan Grid.

"Bagaimana dia bisa begitu… Ah!"

Anggota Red Phoenix tersentak bersamaan.

Puoook!

Itu karena beberapa helai benang perak muncul di belakang Grid. Sebuah jarum lapis baja diam-diam menembaknya melalui tanah, untuk menyerang Grid.

"Bahaya!"

Sua buru-buru berteriak, tapi sudah terlambat. Grid sibuk dengan jarum lapis baja di depannya dan tidak memperhatikan bagian belakang.

"Ah…!"

Saat di mana Sua dan anggota Red Phoenix merasa putus asa.

"Keluar! Overgeared Skeleton! ”

Pahat!

Sedikit di depan, di mana benang perak muncul. Dua Skeleton muncul di belakang Grid. Kemudian, mereka diserang oleh benang perak, bukannya Grid.

"Hah?"

Ada sejumlah besar orang di Benua Timur yang bisa memanggil Skeleton. Tapi, itu tidak biasa bagi orang untuk menggunakannya sebagai perisai. Grid memanggil Skeleton itu lagi.

"Bagus, jika Benua Timur memiliki tingkat regenerasi mana yang tinggi."

Itu adalah lingkungan yang paling selaras dengan Absurditas’s Ring.

Ketak! Klak klak klak klak!

Peok! Pasak!

Noe, Randy, dan God Hands digunakan untuk tujuan serangan, sementara untaian benang perak diblokir oleh Skeleton Overgeared. Lalu, sebuah jendela notifikasi muncul di depannya.

[Overgeared Skeleton (1) dan Overgeared Skeleton (2) secara bertahap tumbuh dan terbiasa dengan benang perak.]




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_539"

Follow Us