Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_309

gambar

SCG_309

Bab 309. Persiapan (2)

“Star of Greed datang mengunjungi kita?”

Seol Jihu bertanya lagi dengan heran.

“Y-Ya. Dia datang tanpa pemberitahuan sebelumnya… Aku membawanya ke ruang penerimaan untuk saat ini.”

Kim Hannah yang biasanya tenang, sedikit tergagap. Dia tampaknya sama-sama terkejut.

Executor Avaritia yang berdiri di puncak Guild Mage, secara terbuka mengunjungi Valhalla.

“Mengapa seorang Executor mencariku…”

“Aku juga tidak tahu. Tapi sepertinya, dia sudah menunggu cukup lama di Eva.”

“Berapa lama?”

“Sekitar sepuluh hari.”

Seol Jihu menjulurkan lidahnya keheranan.

“Kita seharusnya memintanya untuk berkunjung lebih awal.”

“Kamu melakukan perjalanan ke Odor beberapa hari yang lalu. Kalian mungkin saling bertemu di jalan.”

“Oh itu.”

“Ngomong-ngomong, aku benar-benar terkejut. Aku akan memberi-tahu ia sebelumnya, jika dia mengirim seseorang…”

“Aku harus pergi dan menemuinya sekarang.”

“Aku akan pergi bersamamu.”

Seol Jihu bergerak dengan tergesa-gesa.

***

 

Seorang pria dan seorang wanita sedang duduk di sofa di ruang tamu.

Seorang pria muda yang tinggi jangkung, terlihat membaca buku sambil menyesap teh. Menilai oleh jubah penyihir tebal yang ia kenakan, dia pasti adalah Star of Greed. Sebaliknya, seorang gadis manis mengenakan gaun cahaya berada di tengah-tengah, penasaran dan melihat sekeliling ruang penerimaan.

Saat dia melihat sekeliling ruangan, matanya bertemu mata Seol Jihu, ketika dia baru saja membuka pintu untuk masuk.

Dia adalah seorang gadis muda dengan rambut sedikit bergelombang, coklat muda dan yang wajahnya tampak bersemangat dan penuh kehidupan.

Seol Jihu menganga mulutnya, ketika dia mengidentifikasi gadis itu.

“Ah!”

Gadis itu juga terengah-engah pada saat yang sama.

“Kamu adalah…!”

Senyum indah yang dimilikinya hilang, ketika dia berdiri untuk mengarahkan jarinya ke arahnya.

“…Orang yang meninggalkan tim kami untuk menantang misi impossible dan memonopoli kupon toko VIP!”

Mendengar sapaan ‘imut’, Seol Jihu tanpa sengaja mengeluarkan tawa kecil. Itu benar-benar salam seperti Odelette Delphine.

“Aduh!”

Namun, dia segera duduk kembali sambil membelai kepalanya, ketika tinju terhubung ke kepalanya.

“Oww! Kenapa kamu memukulku!?”

“Di mana sopan santunmu, menunjuk jarimu seperti itu?”

“Tidak! Aku senang melihatnya lagi.”

“Bukankah kamu mengikutiku, dengan syarat tidak sembrono?”

“Hnng.”

Odelette Delphine merengek pada dirinya sendiri, sambil mencibir bibirnya.

Pria muda itu menepiskan tangannya, sebelum mengangguk pada Seol Jihu.

“Aku minta maaf. Meskipun aku tidak mengajarkan etika ini kepada anak ini, aku masih meminta maaf sebagai wakilnya.”

“Tidak apa-apa. Senang melihatnya, menjadi dirinya sendiri.”

Membalas sambil tersenyum, Seol Jihu berjalan maju untuk berdiri di depannya.

“Aku Seol Jihu, perwakilan Valhalla. Aku dengar, aku sudah membuatmu menunggu lama.”

“Aku Philip Muller, perwakilan Guild Mage. Aku memang menunggu cukup lama sebenarnya.”

Dua pria yang reputasinya mendahului mereka di paradise berjabat tangan.

“Whoa!”

Saat mereka berjabat tangan, Odelette Delphine berseru kecil.

“Yah, ini salahku untuk tiba-tiba berkunjung tanpa pemberitahuan. Tetap saja, aku tidak berpikir, kita akan melewatkan satu sama lain sejauh ini. Terutama karena kamu pergi ke Odor, di mana aku tinggal.”

“Aku juga terkejut. Kita akan bisa bertemu lebih cepat, jika kamu meninggalkan pesan.”

“Sebenarnya, aku datang ke Eva sekali sebelum ini. Untuk bertemu denganmu.”

Seol Jihu mengedipkan matanya pada pengakuan mendadak itu.

“Aku tahu setelah aku tiba, jika kamu sudah berangkat ke Zona Netral. Tidak ada cara untuk bertemu denganmu pada waktu itu. jadi, aku hanya bisa kembali.”

“Lalu pada waktu itu…”

“Jadi aku bertujuan untuk pertemuan lain ketika Zona Netral berakhir. Tapi, kita saling melewatkan lagi.”

Philip Muller tersenyum tipis.

“Segala macam pikiran terlintas di pikiranku pada saat itu. Jika mungkin beberapa makhluk transendental yang bisa membaca jalur bintang-bintang, dengan sengaja mencegah pertemuan kita.”

Seorang transendental yang mencoba mengganggu pertemuan mereka… Mungkin, itu karena dia adalah seorang Mage. Tapi, kata-kata Philip Muller terdengar, seperti kata seorang romantisme.

Salah satu bagian dari Seol Jihu mulai bertanya-tanya, mengapa sosok sekaliber seperti itu berusaha menemuinya.

“Kamu membuatku lebih penasaran, tentang mengapa kamu mengunjungiku.”

“Tidak banyak.”

Philip Muller membalas dengan ringan.

“Aku ingin bertemu denganmu secara pribadi, sejak perang di lembah. Aku menjadi yakin, setelah aku mendengar berita tentang insiden Malam Eva. Dan…”

Philip Muller berhenti, ketika dia memperbaiki kacamatanya.

“Aku punya banyak hal yang ingin aku ketahui, setelah melihat tindakanmu baru-baru ini.”

Seol Jihu memiringkan kepalanya.

Dia tidak bisa memikirkan sesuatu yang istimewa, tentang tindakannya baru-baru ini.

“Aku dengar seseorang yang berpangkat tinggi dari Federation mengunjungi Eva belum lama ini.”

“Ya.”

“Dan setelah kunjungan mereka, kamu mulai bergerak sangat sibuk.”

Seol Jihu dengan hati-hati menatap pria muda tampan berkacamata, yang memancarkan aura ilmiah.

Itu bisa dimengerti, jika dia adalah anggota Valhalla. Lagipula, sangat jarang bagi orang luar, terutama earthling pada saat itu, untuk menunjukkan minat pada masalah-masalah Federation.

“Aku menganggap itu karena Parasite. Tapi, aku ingin mendengarnya langsung darimu. Bisakah kamu memberi-tahuku?”

“Bukan apa yang tidak bisa aku lakukan, tapi… itu panjang dan rumit.”

“Itu lebih baik.”

Mata Philip Muller berbinar, ketika dia menopang dagunya dengan punggung tangannya.

“Aku lebih suka masalah yang sulit, daripada yang mudah.”

“Itu bagus kalau begitu.”

Seol Jihu berdeham, sebelum mulai menjelaskan.

Dia mulai dari kunjungan Federation, dan berakhir dengan mengapa dia baru-baru ini membebaskan Hoshino Urara dan membawanya kembali.

Philip Muller yang diam-diam mendengarkan, berbicara… ketika Seol Jihu sedang menjelaskan fenomena aneh yang dirasakan Hoshino Urara di tempat itu.

“Dunia Astral.”

“Apa?”

“Perasaanmu menjadi kabur dan pemandangan di depanmu tetap terpaku, meskipun melihat dari sudut yang berbeda. Deskripsi itu sangat cocok dengan yang ada di Dunia Astral.”

Seol Jihu menatap kosong.

Tidak menyebutkan Kazuki, bahkan Philip Muller segera menebaknya, begitu dia mendengarnya.

“Sederhananya… Mari kita asumsikan Odelette Delphine di sini membuat kesalahan saat berteleportasi. Menurutmu apa yang akan terjadi, jika dia secara tidak sengaja tumpang tindih dengan batu di atas gunung?”

“…Mereka akan bergabung bersama?”

“Tidak. Mereka akan meledak. Keduanya.”

Odelette Delphine mengerutkan kening, mendengar komentar mengerikan itu tiba-tiba.

“Itu karena dia menentang hukum dunia yang mengatur volume, massa, dan lainnya. Artinya, dunia tidak mentolerir fenomena yang ada.”

Odelette Delphine memprotes, mengapa dia harus menggunakan dia sebagai contoh. Tapi, Philip Muller dengan santai melanjutkan.

“Tentu saja, ruang dan benda tidak dapat dibandingkan dengan alasan yang sama. Namun, itu tidak mengubah fakta, jika benda-benda akan pecah ketika dua hal berbeda secara tumpang tindih. Kami menyebut ruang tempat batas-batas dari dunia yang berbeda saling tumpang tindih dan menjadi ambigu itu, Dunia Astral.”

Mempertimbangkan jika para pendengar tidak memiliki pengetahuan di lapangan, Philip Muller dengan sengaja menjelaskan dalam kalimat yang sederhana dan ringkas. Berkat itu, Seol Jihu bisa mengerti sedikit dari apa yang ia katakan.

“Sehingga Galaev memikirkan metode semacam itu, ya. Untuk menyeberang ke dunia lain dengan menemukan celah di tengah batas-batas yang ambigu. Kedengarannya masuk akal, tapi…”

Philip Muller bergumam pada dirinya sendiri, sambil mengelus dagunya.

“Idenya bagus, tapi menemukan celah seperti itu. Sepertinya, itu hampir mustahil. Kecuali jika kamu dapat melihat kedua dunia yang tumpang tindih pada saat yang sama, akan sangat sulit untuk menemukan jalannya.”

“Aku sudah mengurusnya.”

“Hah?”

“Aku sudah memberi-tahumu. Tentang Halep bersaudara.”

“Ah! Tunggu.”

Sepasang mata di balik kacamatanya menyipit.

“Apakah gadis itu mungkin…”

“Menurutnya, dia memiliki Eye Spirit.”

Philip Muller berseru ringan.

Itu adalah seruan kecil, tapi melihat bagaimana Odelette Delphine tampak terkejut. Itu pasti respons yang langka.

“…Seperti yang diharapkan.”

Bibir Philip Muller sedikit melengkung ke atas. Dia memiliki ekspresi puas di wajahnya, saat dia mengangguk.

“Dimulai dengan Zona Netral, kamu telah melakukan dengan baik, dalam mengurus semua masalah yang menjengkelkan. Tidak heran, Gula memperhatikanmu.”

“…?”

“Tidak, tidak. Bukan apa-apa.”

Philip Muller melambaikan tangannya.

“Singkatnya, kamu mencoba untuk menyeberang ke Alam Spirit untuk menghidupkan kembali World Tree sebagai persiapan untuk invasi Parasite ke Federation.”

“Benar.”

“Bagus. Sangat bagus. Luar biasa! Nama panggilan ‘Pemecah Masalah’ tidak sia-sia bagimu.”

Seol Jihu merasakan hatinya bersinar, setelah mendengar rentetan pujian dari Star of Greed.

Anggota organisasinya sendiri tidak mengakui usahanya. Mereka malah mencurigai kecenderungannya untuk menjemput wanita, karena membawa Eun Yuri. Namun, Mage di depannya sepenuhnya mengakui dirinya.

“Karena kamu sudah melakukan semua ini sendiri… Tunggu, tidak, aku ingin pertama-tama memintamu untuk mendengarkan tiga permintaan.”

“Permintaan?”

“Yang pertama adalah aku ingin kamu membawaku, ketika kamu pergi ke tempat itu. Aku tahu kamulah yang menyiapkan segalanya. Tapi jika kamu tidak keberatan, aku ingin ikut.”

Seol Jihu hanya bisa meragukan telinganya.

Seorang Executor ingin berpartisipasi dalam ekspedisi yang dipimpinnya?

“Aku memiliki minat pribadi pada Dunia Astral. Dan Alam Spirit juga. Yah, itu bukan hanya karena keingin-tahuanku. Tapi bagaimanapun juga, aku yakin jika aku bisa membantumu.”

Tak perlu dikatakan lagi. Tentu saja, dia akan sangat membantu. Dia adalah earthling yang berdiri di puncak sihir. Hanya saja, permintaan yang begitu mendadak sehingga sulit dipercaya.

“Benarkah? Apakah kamu benar-benar akan ikut dengan kami?”

“Aku bukan tipe orang yang suka bercanda. Bagaimanapun, bisakah aku menganggap jawabanmu sebagai, ya?”

Seol Jihu buru-buru mengangguk.

“Yang kedua adalah…”

Philip Muller tiba-tiba meletakkan tangannya di kepala Odelette Delphine yang duduk diam.

“Hei!”

“…Apakah kamu bisa menyediakan tempat untuk anak ini?”

Odelette Delphine tiba-tiba membuat tanda-V dengan jari-jarinya, seolah-olah dia sudah tahu.

“Aku ingin menempatkan Odelette Delphine sebagai kepala cabang di Eva. Di mana saja tidak masalah. Aku ingin kamu berbagi, dari sepetak dari tanahmu yang tersisa.”

“Apa?”

Pada saat itu, Kim Hannah yang diam sampai sekarang, memberikan persetujuan yang tulus.

“Tentu saja! Tentu saja, kami bisa!”

“Itu bagus. Walaupun, perwakilan yang harus membuat keputusan akhir.”

Philip Muller menjawab, tapi matanya masih tertuju pada perwakilan Valhalla.

Seol Jihu tiba-tiba merasa Kim Hannah tanpa ampun menyodok punggungnya. Dia tidak tahu mengapa dia tiba-tiba bertindak seperti itu. tapi dia berpikir, jika memiliki cabang Guild Mage di kota adalah hal yang baik untuk Eva.

“Tapi, kenapa dia menusuk begitu keras?”

Odelette Delphine menggigit bibirnya, sambil melihat goncangan Seol Jihu. Dia kemudian berbicara, sambil berusaha menahan tawanya.

“Ini untuk membuat dalih bagi kita.”

Seol Jihu tiba-tiba menyadari sesuatu. Dia akhirnya tahu, mengapa Philip Muller tiba-tiba mengatakan mendirikan cabang di Eva.

Jika Guild Mage mendirikan organisasi cabang di Eva, cabang itu akan berada di bawah payung organisasi perwakilan kota, sementara masih berafiliasi dengan guild. Akibatnya, Valhalla sekarang akan memiliki koneksi langsung dengan Guild Mage yang berbasis di Odor.

Kemudian, dalam kasus insiden tak terduga di Eva, Guild Mage akan memiliki lebih dari cukup pembenaran untuk campur tangan. Sebagai contoh, jika perang pecah, Guild Mage bisa mengirim pasukan untuk melindungi cabang mereka.

“Ini untuk meminimalkan perselisihan internal, ya.”

Seol Jihu terdiam beberapa saat.

Bagaimana dia harus meletakkan ini? Itu adalah perasaan yang tidak dikenal. Sepertinya, dia telah menerima hadiah yang sangat ia harapkan dalam hatinya. Tapi, dia itu berharap untuk dijawab.

‘Aku hanya dilecehkan sampai sekarang…’

Tapi mereka mengatakan, jika mereka datang atas kemauan sendiri untuk membantu. Karena ini adalah pertama kalinya dia mengalami hal ini, dia tidak punya pilihan selain bersikap skeptis.

Melihat Seol Jihu terdiam beberapa saat, Philip Muller mendecak bibirnya.

“Alasan kami menginginkan area untuk diri kami sendiri adalah, untuk meningkatkan jangkauan operasi guild kami, dengan mempertimbangkan rencana masa depanmu. Tentu saja, aku tidak akan menyangkal jika kami akan mendapat untung dari ini. Tapi aku tidak berpikir, kamu cukup bodoh untuk tidak tahu niatku yang mendasarinya.”

“…Bukan itu.”

Seol Jihu berbicara dengan suara yang sedikit serak.

“Itu hanya sedikit, tidak, sangat tidak terduga.”

“… Tidak terduga? Apakah kamu berpikir untuk melakukan semua ini sendiri?”

“…”

Seol Jihu tidak menjawab.

“Hmm. Apakah kamu tipe yang sama dengan Evangeline Rose? Kamu tidak terlihat seperti itu.”

Philip Muller menggelengkan kepalanya dan melanjutkan.

“Tidak perlu berterima kasih padaku. Seperti yang aku katakan sebelumnya, semuanya mungkin karena rencana yang kamu buat. Ditambah, ada permintaan yang tersisa, yang mungkin lebih sulit untuk kamu setujui.”

“Kamu memang menyebutkan, jika kamu memiliki tiga permintaan.”

“Mmm. Ada sesuatu yang perlu aku katakan kepadamu sebelum ini. Mungkin terdengar pesimistis, tapi aku percaya, kita perlu mengasumsikan skenario terburuk untuk setiap situasi. Terutama mengingat perbedaan saat ini antara manusia dan Parasite.”

“Dengan skenario terburuk, maksudmu…”

“Aku tidak berusaha membesar-besarkan hal-hal jadi jangan salah paham. Rencanamu jelas merupakan metode terbaik yang dapat digunakan manusia untuk membantu Federation. Tapi, aku tidak yakin seberapa besar pengaruhnya terhadap Parasite.”

“…..”

“Sejujurnya, aku tidak berpikir Ratu Parasite akan duduk diam dan tidak melakukan apa-apa, saat kita mencoba menyelamatkan Alam Spirit. Dia pasti sudah memiliki sesuatu yang direncanakan. Dan bahkan jika kita entah bagaimana berhasil menghidupkan kembali World Tree, kita perlu berpikir apakah Benteng Tigol masih akan berdiri saat itu. “

Kegembiraan Seol Jihu tiba-tiba tenggelam.

“Bahkan jika semuanya berjalan sesuai dengan rencanamu, tidak diketahui apakah itu akan 100% berakhir pada kemenangan kita. Tidak ada yang bisa kita yakini sekarang.”

Dia tidak salah. Saat ini ada perbedaan besar antara Parasite dan kekuatan lawan mereka. Sangat disayangkan, tapi itu adalah kenyataan yang harus diakui.

“Bagaimanapun, kita harus berjuang dengan sekuat tenaga, untuk setidaknya mendapatkan waktu. Tapi…”

Philip Muller bertanya, sambil mengetuk sandaran tangannya.

“Apakah Eva akan ambil bagian dalam perang ini?”

“Tentu saja.”

“Bagus. Odor tidak akan menjadi masalah, karena aku yang bertanggung jawab atas itu. Aku perlu bicara dengan Star of Angry dan Vanity.”

“Dua star lagi… Apakah kamu pikir, mereka akan membantu?”

“Aku tidak bisa menjamin apa pun. Medan perang tidak akan berada di wilayah manusia. Tapi sebaliknya, berada di milik Federation. Tetap saja, karena rencanamu sudah sepenuhnya siap. Aku pikir, itu patut dicoba.”

Bagaimanapun, keduanya juga utusan dewa. Philip Muller menjelaskan, jika selama mereka berbagi nilai-nilai para dewa yang mereka layani. Mereka akan bertindak mengingat, jika situasinya tidak sepenuhnya sia-sia.

Dia juga menambahkan, jika mereka dapat mengharapkan partisipasi tambahan dari dua keluarga kerajaan.

Seol Jihu tidak bisa berharap untuk mengharapkan bantuan lagi. Tapi, Philip Muller tidak selesai berbicara.

“Masalahnya adalah Haramark.”

“Aku mungkin bisa membujuk mereka.”

“Itu mungkin terjadi untuk keluarga kerajaan. Tapi, aku berbicara tentang Sicilia.”

Ekspresi Philip Muller berubah serius.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_309"

Follow Us