Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_560

gambar

OG_560

Bab 560


Darah mengalir di bawah terik matahari dan teriakan bergema.

Grid mengenakan topeng setengah aneh yang membuatnya tidak diketahui apakah dia tertawa atau menangis. Setiap kali pedangnya terayun setengah lingkaran, 10 tentara tewas. Kadang-kadang, ada 20 prajurit, saat dia menggambar bulan purnama. Pedang biru berbentuk hiu, merobek armor prajurit terpisah.

"Ada desas-desus jika keahlian pedangnya kuat."

Yah, dia sudah memiliki reputasi, karena memiliki ilmu pedang yang hebat. Tapi, ada satu hal yang sulit diidentifikasi.

"Bola putih apa yang mengelilinginya?"

Baron Duka.

Dia adalah salah satu great swordsman Eternal, yang muncul setelah Chucksley. Dia mendapatkan bantuan Duke Lucilliv berkat kekuatannya, dan dijanjikan gelar earl setelah perang ini. Tentu saja, ini berdasarkan premis, jika kinerjanya cukup.

Jika dia bisa langsung memotong kepala Grid, dia akan menjadi seorang marquis bukannya seorang earl.

Baron Duka memperhatikan Grid dengan penuh minat, sementara wakilnya berbicara.

"Menurut analisis para mage, itu diperkirakan adalah Magic Missile. Mungkin melalui artefak seperti sihir Fly."

"Huh… Magic Missile yang tidak segera diluncurkan."

Tepatnya, ada 113 bola putih di sekitar Grid. Alasannya jelas. Itu untuk membantu dalam pertempuran. Grid berniat melindungi tubuhnya sendiri dan melepaskan Magic Missile, ketika dia dalam krisis.

"Ada juga empat tangan emas yang disebut God Hands."

Setiap tangan menjaga bagian belakang Grid, sambil memegang palu. Yang menakjubkan adalah, jika palu yang diayunkan oleh God Hands membunuh para prajurit.

'Kuat.'

Itu adalah harmoni yang sempurna antara ilmu pedang yang kuat, dan artefak yang luar biasa. Grid memiliki kekuatan besar sebagai legenda.

'Mungkin berbeda, jika dia dipersenjatai dengan senjata biasa. Tetap saja, Aku tidak akan berani melawannya sendirian. "

Tapi, Baron Duka tidak takut dengan Grid. Ada 100.000 tentara di sini. Grid akan membunuh tentara yang melonjak seperti tsunami, dan menjadi lelah. Tidak mungkin bagi Grid untuk memblokir semua serangan. Saat ini, dia mengumpulkan luka dengan membiarkan serangan dari mage dan archer.

"Dalam beberapa jam ke depan, dia akan kelelahan."

Lalu, dia akan membawa para knight dan dengan mudah mengalahkan Grid.

"Hmm?"

Baron Duka tersenyum jahat pada pikiran itu.

Langkah langkah.

Dia mendengar seseorang menaiki tangga. Menara jam di alun-alun pusat. Baron Duka datang kepadanya, untuk melihat medan perang secara sekilas, dan memerintahkan pasukannya untuk tidak membiarkan siapa pun naik. Lalu, siapa yang datang?

"Marquis Bera?"

Tidak ada orang lain yang akan diotorisasi. Baron Duka secara alami berpikir, jika pemilik jejak adalah bangsawan seperti dirinya. Namun, bukan itu. Menara jam memiliki enam lantai. Seorang tentara datang ke tempat Baron Duka dan wakilnya berdiri.

Itu adalah seorang prajurit yang mengenakan baju kulit. Pribadi dengan status rendah yang wajib militer.

"Bagaimana seorang tentara datang ke sini?"

Penjaga maju untuk menanyai prajurit itu, atas nama Baron Duka.

"Memalukan meninggalkan posisi selama perang. Unit apa yang kamu miliki? Tidak, kenapa kamu datang ke sini?"

Prajurit tidak tetap, Ars. Dia menjawab sambil mengarahkan tombaknya.

"Aku seorang prajurit yang bertugas di bawah Grid. Alasanku datang ke sini hari ini adalah, untuk mengambil kepala Baron Duka."

"…?"

Kulit kayu.

Kenapa dia mendengar suara anjing menggonggong? Pengenalan prajurit yang absurd, membuat Baron Duka dan wakilnya menjadi kosong.

"Ha ha."

Baron Duka bangkit kembali dan tertawa. Tentu saja, itu bukan tawa kenikmatan. Perasaannya yang sebenarnya diungkapkan oleh wakilnya.

"Kamu gila."

Wakil itu membuat ekspresi marah, dan mengeluarkan pedangnya tanpa ragu-ragu.

“Mata-mata Grid! Aku akan memiliki kepalamu! "

Penjaga Baron Duka juga ahli dalam pedang. Dia bisa dengan mudah membunuh satu prajurit.

Seokeok!

Bilah tajam itu membentang ke arah leher Ars. Pedang yang tajam mencapai leher Ars dalam sekejap. Penjaga itu tidak terlalu memikirkannya. Prajurit di depannya akan mati tanpa menyadari kepalanya terpisah dari tubuhnya. Tapi, itu aneh.

"Eh?"

Di mana prajurit yang kepalanya harus dipotong? Dan mengapa pandangannya jatuh ke tanah?

Duk.

Kepala Penjaga jatuh ke tanah.

Benar sekali. Penjaga tidak menyadari kepalanya terputus, ketika dia meninggal.

"… Apa identitasmu?"

Bawahan Grid dengan cepat menggunakan tombak, untuk memotong kepala wakil. Baron Duka menatap abu Penjaga-nya yang berserakan dan kemudian tombak berdarah itu. Ars mengambil pedang itu dan menjawab,

"Aku tentara Grid."

"Omong kosong!"

Seseorang yang bisa membunuh swordsman tidak mungkin seorang prajurit rendahan!

Niat membunuh memenuhi mata Baron Duka. Pedangnya menuju Ars. Itu adalah ilmu pedang yang luar biasa yang memotong dari kiri dan kanan, tanpa perbedaan waktu.

Chaaeng!

Namun, Ars mengarahkan tombak untuk memblokir kedua pedang sekaligus, dan menertawakan Baron Duka.

"Ilmu pedangmu buruk, dibandingkan dengan great swordsman lainnya."

Baron Duka baru saja menjadi great swordsman. Itu kurang dibandingkan dengan ketika Piaro adalah swordsman kerajaan. Ars telah tumbuh dengan mantap saat melayani di bawah Grid, dan Baron Duka tidak cocok untuknya.

Baron Duka menggigil, ketika dia menyadari perbedaan antara keterampilan mereka.

"Kamu adalah…! Kirinus! "

Spearman terbaik di benua itu melayani Grid?

" Spearsmanship Reidan 3th Style, Membelah Tujuh Lautan."

Peeeeeong!

Pedang Baron Duka dibelokkan, dan tombak emas bergerak dalam garis lurus. Ini adalah teknik yang tidak bisa dihindari Nautilus dari Red Knight. Jadi, Baron Duka sangat terpukul.

"Kuaaaack!"

Baron Duka tersapu oleh kilatan emas dan menghilang. Ars menyelesaikan misinya dan menuruni menara jam. Target berikutnya adalah Earl Carrion. Earl telah menjadi swordsman satu langkah di depan Baron Duka. Ars akan memusnahkan siapa pun yang bisa mengancam Grid.

***

 

‘Ini lebih mudah dari yang Aku kira. Apakah ini masih pagi?’

Kematian dalam game tidak sebanding dengan kematian dalam kenyataan. Itu tidak berarti, akhir yang sempurna. Tapi, player yang memainkan game lebih takut mati, daripada yang lain. Mereka takut kehilangan level dan item hasil jerih payah mereka.

Ya, Grid luar biasa. Dia pikir dia gila, ketika dia terjun ke 100.000 pasukan sendirian. Tapi ketakutannya menghilang, saat dia bertarung. Dia menunjukkan kekuatannya yang luar biasa dan merasakan kesenangan, alih-alih rasa takut.

[Crit hit!]

[Efek opsi +9 Failure diaktifkan, menyebabkan skill '5 Serangan Gabungan' dihasilkan!]

[Anda telah memberikan 155.900 damage pada target.]

[Anda telah memberikan 149.540 damage pada target.]

[Anda sudah memberikan…]

Level, statistik, dan item prajurit umum buruk, dibandingkan dengan Grid. Damage dasar Grid seperti damage skill dan semua prajurit dalam jangkauan serangan tewas dalam satu serangan.

"Magic Missile."

Grid menahan diri dari menggunakan skill untuk menjaga staminanya. Dia menggunakan Magic Missile yang tidak mengkonsumsi stamina apa pun, karena itu adalah sihir level terendah. Mana maksimumnya meningkat, dan itu tidak sulit untuk digunakan. Dia juga ingin meningkatkan level Magic Mastery yang ia pelajari dari Kepulauan Behen.

"Kamu monster!"

"Mati!"

Puk! Puuok!

Grid bukan Kraugel. Dia memiliki kontrol tingkat ranker, tapi itu tidak berarti dia adalah dewa. Dia tidak bisa sepenuhnya memblokir serangan semua prajurit. Tapi, itu tidak masalah.

[Anda telah menderita 230 damage.]

[Anda telah menderita 155 damage.]

"Bagus. Kamu melakukannya dengan sangat baik. Serang aku lagi. ”

Manfaat bagi Grid sangat signifikan, setelah menerima damage dari banyak orang sekaligus.

[Weapon Mastery telah meningkat ke Lv. 5.]

[Exp Tiramet's Belt (Unique) telah meningkat sebesar 0,01%!]

Exp skill dan karakter-nya meningkat dengan kecepatan yang luar biasa. Grid menjadi lebih kuat secara real time.

'Jika ini terus berlanjut, Weapon Mastery semoga akan naik satu level lagi hari ini, dan Tiramet's Belt mungkin mengakumulasi 30% exp.'

Weapons Mastery adalah skill pasif yang meningkatkan attack power dan attack speed-nya terlepas dari senjata apa yang dikenakan. Magic Mastery adalah keterampilan pasif yang meningkatkan kekuatan sihir. Tiramet's Belt mengurangi damage dan memungkinkannya untuk memanggil vampir Tiramet, jika mencapai peringkat legendary.

Grid senang dengan pertumbuhan ini. Dia mampu mengurangi stress, karena evil power meningkat, setiap kali dia membunuh seseorang. Pada saat ini, Grid memandang medan perang sebagai tempat kerja. Tidak ada ketegangan. Mengapa?

"Tidak satu pun dari mereka yang cocok untukku."

100.000 pasukan. Itu hanya angka. Tidak ada musuh yang bisa mengancam Grid.

"Apakah tidak ada knigth?"

Braham berbicara kepada Grid yang ingin tahu.

(Musuh sedang menunggumu lelah. Maka, mereka akan mengeluarkan kekuatan sejati mereka.)

'Aku tahu.'

Dia harus waspada. Grid mengendalikan pikirannya, dan melihat para prajurit bergegas kepadanya dengan perisai.

"Sekarang, mereka menggunakan taktik?"

Gunakan perisai di ujung untuk memblokir Grid, sambil menyerang Grid dari belakang dengan tombak.

Duke Lucilliv menggunakan taktik dasar, tapi efisien, untuk menekan di Grid. Itu adalah cara untuk mengurangi pasukan yang hilang, dan mempercepat konsumsi stamina Grid. Tapi, bagaimana jika dia menembusnya?

"Apakah kamu ingin menghentikan pedangku, dengan perisai murahan ini?"

Seokeok!

Grid tidak dibebani oleh perisai. Dari sudut pandang publik, para prajurit dengan perisai besar, tampak sangat kuat. Tapi, Grid menebas mereka tanpa ragu. Kemudian…

"Kuaaaack!"

Pedang menembus perisai dan armor mereka, membunuh para prajurit.

"Heok."

Tombak yang percaya pada perisai panik. Tubuh bagian atas mereka terbuka dan Grid berputar, memotong pada mereka.

Seokeok!

"…!"

Serangan luar biasa yang membuat kombinasi perisai dan tombak, tidak berguna!

Moral tentara Eternal turun dengan cepat, setelah mereka menyaksikan ini.

[Moral para prajurit ada di bawah. Serangan dan pertahanan tentara akan turun 20%, dan kecepatan pemulihan mereka berkurang.]

"Wow."

Para player Eternal dikejutkan, oleh jendela peringatan yang muncul di depan mereka. Mereka tidak dapat menangkap waktu untuk menyerang Grid. Mereka menginginkan hadiah untuk quest 'Fight the Rebel Leader'. Tapi, bisakah mereka benar-benar mendapatkannya? Kemungkinan besar mereka akan dibunuh oleh Grid.

Momentum Grid melesat ke atas.

Pepepepeok!

Kemudian pengeboman sihir dari atap rumah-rumah berlantai dua di sekitar alun-alun, dimulai. Duke Lucilliv meraih perhatian Grid dengan infanteri perisai, dan menggunakan para mage di celah ini.

[Anda telah menderita 2.200 damage.]

[Anda telah menderita 930 damage.]

[Anda telah menderita 1.660 damage.]

[Anda telah menderita 3.490…]

"Ugh."

Wajah Grid menjadi tegang untuk pertama kalinya. Damage sihirnya cukup memberatkan, karena dia memakai Triple Layers, bukan set Holy Light. Pengeboman itu mengalir ke arahnya dari segala arah. Sulit untuk menghindari atau berhenti.

Namun, apakah dia mengganti perlengkapan perangnya dengan perangkat Holy Light? Tidak, itu tidak ada artinya. Damage dari panah yang mengalir akan meningkat, sebagai gantinya.

Reaksi pemirsa diperbarui secara real time.

- Gila;; Ratusan mantra sihir mengalir deras. Ini sukses besar.

- Anggota Overgeared tidak akan bisa menahan itu. ; Sepertinya, itu sangat berbahaya.

- Pembalikan… Itu akhir untuk Grid.

- 5.000 orang adalah omong kosong. Dia bahkan tidak bisa membunuh 2.000 orang. ㅋㅋ Kraugel akan membunuh jauh lebih banyak. ㅋㅋ

Pepepepeok!

Di tengah-tengah pengeboman sihir.

"Item Transformation."

Grid mengubah dua God Hands melindunginya. Mereka berubah menjadi busur. Red Phoenix Bow. Satu Red Phoenix Bow dipegang oleh dua God Hands, sementara yang lain dipegang oleh Grid.

"Fly Up!"

Kiiiiiiing!

Kastil Bairan. Dua burung phoenix merah muncul di langit, di atasnya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_560"

Follow Us