Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_742

gambar

Overgeared_742

Bab 742

'Apa?'

Begitu Grid mengeluarkan buku biru, Hao merinding. Dia tahu apa identitas buku ini.

‘Holy Book…!’

*divine = holy

Swaaaaah.

Tubuh Grid dikelilingi oleh cahaya. Luka yang membuktikan keganasan pertempuran, menghilang seperti kebohongan. Mata Hao bergetar.

"Dia memilih seorang priest?"

Dalam pemilihan karakter, Hao melihat nilai priest adalah rendah.

Seorang mage memberikan kekuatan serangan yang unik, setelah mendapatkan magic staff, sementara seorang producer bisa membuat busur dan anak panah sendiri. Keduanya kelas yang sangat baik.

Secara khusus, Hao berpikir jika Grid akan memilih kelas producer. Itu adalah spekulasi, mengingat identitasnya sebagai blacksmith legendaris. Namun, dia adalah seorang priest?

Hao menelan ludah.

‘Grid, tahukah Kamu sejak awal?’

Di jendela pemilihan karakter, Hao melihat priest sebagai kelas yang buruk. Segera setelah memasuki medan perang, dia menyadari setelah melihat, jika ada puluhan kuil di peta mini.

Padahal aslinya, priest adalah kelas dengan potensi terbesar.

Mengapa?

Holy spell yang menurutnya mengandalkan keberuntungan murni, sebenarnya adalah barang-barang yang dapat diamankan secara strategis. Jika seorang priest mendapatkan sejumlah besar holy spell, Hao meramalkan, jika priest akan menjadi rintangan terbesar.

Tapi, dia tidak terlalu khawatir. Dia yakin, jika tidak ada seorang pun di antara top ranker akan memilih seorang priest.

‘Aku tidak akan menyadari, jika holy spell dapat diamankan dengan mudah, hanya dengan melihat deskripsi karakter.’

Holy spell dideskripsikan sebagai seluruh peta. Tidak ada penjelasan, jika itu dapat diamankan di area tertentu. Ranker lain cenderung mengevaluasi priest sebagai yang rendah. Tapi, Grid berbeda. Dia memilih seorang priest.

‘Grid, Kamu membaca beberapa langkah di masa depan. Memang, Kamu adalah orang yang Aku akui. Aku hanya bisa mengatakan, jika Kamu hebat.’

Hao terkesan dan senang. Sekarang, dia memiliki 7 HP tersisa. Di sisi lain, Grid menggunakan holy spell dan memiliki 15 HP.

"Aku perlu menyerangnya 15 kali."

Situasi menjadi lebih buruk. Kata 'kekalahan' masuk ke kepala Hao. Namun, Hao tidak tahu bagaimana menyerah.

‘Masih ada peluang. Kemungkinan Grid telah mendapatkan dua holy spell, sangat kecil kemungkinannya.'

Dia harus melakukan dua atau tiga serangan untuk setiap kali dia terkena!

Hao memegang tombaknya dan meningkatkan konsentrasinya ke ekstrem. Dia sudah terbiasa dengan Pagma's Swordsmanship.

‘Grid berputar, ketika dia menggunakan Link dan Wave, sementara dia bisa merespon dengan dorongan yang lebih cepat, ketika dia menggunakan Kill. Dia tidak menyerang saat menggunakan gerak kaki Revolve. Dan dia akan mempersempit jarak, saat dia menggunakan Pinnacle. '

Hao adalah orang yang dipuji sebagai penguasa pertempuran. Kemampuannya untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan musuh, dan membalikkan situasi sangat baik sanggat tinggi.

Dia memiliki kemampuan analitik dan improvisasi yang sangat baik. Sehingga, tidak sulit baginya untuk memahami Pagma's Swordsmanship.

Hao percaya, jika dia bisa mengamati arah kaki Grid selama tarian pedang dan mengatasinya. Itu memungkinkannya untuk menang dengan mudah.

Pada saat itu.

Teong!

Grid melangkah maju. Berat di kakinya berbeda dari hanya bergerak. Itu adalah prekursor Kill dan Pinnacle.

Hao dengan cepat mengidentifikasinya dan menggerakkan kaki kanannya ke belakang. Dia menyaksikan dengan jelas bagaimana kaki Grid bergerak, dan mengambil tindakan awal untuk mengatasi tikaman atau penghindaran.

Pada titik ini, Grid bergerak maju lagi. Dia mempersempit jarak ke Hao, lebih dari yang diperlukan.

'Pinnacle!'

Hao mendeteksinya!

Hao tidak ingin menghadapi Grid dengan HP-nya yang rendah, dan mundur selangkah. Dia memilih untuk mengambil tindakan menghindar. Pada waktu bersamaan.

Sakak!

Pedang Grid bergerak melalui area, di mana Hao baru saja berdiri. Itu adalah serangan dengan lebih banyak ketajaman, dibandingkan dengan menggunakan senjata tumpul. Senyum muncul di mulut Hao.

'Sekarang!'

Sudah waktunya untuk melakukan serangan balik. Hao menggerakkan kaki kanannya dengan lebar. Tombak di tangannya terentang seperti kilat. Itu ditujukan tepat pada jantung Grid. Hao yakin, jika dia akan benar-benar menusuk Grid.

Tapi pada saat itu. Pedang Grid yang jatuh ke tanah, berhenti di udara. Saat Hao datang lebih dekat pada Grid. Rute bilah menurun diubah menjadi tikaman.

Pinnacle Kill

'Apa?'

Puk!

Tombak Hao menusuk dada Grid.

Puoook!

Pedang Grid menusuk jantung Hao. Tentu saja, Grid lebih cepat. Sebelum Hao bisa menarik kembali tombaknya, Grid mengambil pedang dan menyerang untuk kedua kalinya. Itu mungkin, karena longsword lebih pendek dari tombak.

Seokeok!

"Kuk…!"

Bahu Hao tertebas.

Grid mempersiapkan pedangnya lagi dan Hao yang juga sudah selesai menarik tombaknya, terlambat menyerang untuk kedua kalinya.

Hao berusaha mempertahankan ketenangannya. Jika dia bisa menekan dua kali lagi, mereka akan kembali ke titik awal. Karena itu, dia memutuskan untuk tidak resah. Namun, pukulan kedua Hao meleset.

Jjejeong!

Tepat sebelum tombak Hao mencapai dada Grid.

Grid memutar pedangnya ke udara dan memblokir tombak Hao.

Revolve.

'Apa yang terjadi?'

Mata Hao berkedut. Pedang Grid tidak hanya menjadi lebih beragam, tapi juga mengejutkan. Karena, itu dikaitkan dengan waktu yang lebih cepat daripada sebelumnya. Ini mungkin perubahan kecil, ketika orang lain melihatnya. Tapi dalam kasus Hao yang telah berurusan dengan langsung Grid. Dia menilai Grid tampaknya telah berubah, menjadi orang yang berbeda.

Hao bingung.

"Tarian pedang, tarian pedang. Tidak heran, kalau pedang lebih cocok untuknya daripada senjata tumpul."

Grid memberi-tahunya tentang situasi ini.

Benar sekali. Grid berubah, saat dia beralih dari senjata tumpul ke pedang. Sekarang, dia memamerkan bakat yang sebenarnya.

"Aku tidak bisa kalah dengan pedang!"

Sejak awal, Grid melihat Hao sebagai lawan yang tangguh. Karena itu, dia sangat membidik pedang, sejak saat pertempuran dimulai. Di sisi lain, Hao melihat Grid seperti di bawahnya. Dia tidak terobsesi dengan pedang pada awalnya.

"Ini adalah hasil dari kecerobohan!"

Hao menyadari, perbedaan antara dirinya dan Grid. Grid rendah hati, sementara Hao sombong.

Perbedaan ini terlihat pada hasil saat ini. Hao berpikir begitu. Tapi, kenyataannya agak berbeda.

Hao menggunakan berbagai senjata berkat Weapons Mastery. Dia terampil dengan semua senjata, karena bakatnya yang luar biasa. Itu sebabnya, dia tidak terobsesi dengan senjata tertentu.

Di sisi lain, Grid tidak punya bakat seperti Hao. Dia menggunakan berbagai senjata, tapi dia tidak terbiasa dengan senjata selain pedang. Karena itu, dia tidak percaya diri dengan senjata lain. Inilah mengapa, dia sangat terobsesi dengan pedang.

Orang yang memiliki bakat dan orang yang tidak. Keduanya dibagi di sini. Itu bukan karena Grid rendah hati. Itu adalah kebenaran yang tidak ada yang tahu.

"Aku tidak bisa menang."

Hao dinilai. Dia merasakannya, saat Grid menggunakan dua tarian pedang berturut-turut.

"Mencapai tarian pedang yang rumit dengan statistik tubuh ini… Bakatnya sebanding dengan Kraugel."

Perbedaan antara surga dan bumi!

Hao tercerahkan dan meninggalkan senjata di tangannya.

"Aku kalah. Bunuh aku."

"Hah?"

Grid bingung ketika lawannya menyerah pada akhirnya.

“Kenapa kamu menyerah? Bukankah kamu menumpuk sebanyak mungkin damage padaku, bahkan jika kamu kalah?"

"Aku akan melakukan ini, jika aku membencimu."

Hao sangat menyukai Grid. Itu sebabnya, dia mengunjungi Korea Selatan. Dia tidak ingin menyebabkan damage pada Grid, dengan berjuang sampai akhir. Dia ingin bersorak pada Grid, daripada meraih pergelangan kaki Grid.

Grid memperhatikan hatinya dan tersenyum.

“Kamu benar-benar Pon. Terima kasih."

"…"

Orang ini, dia masih tidak tahu identitas Hao, meskipun berjuang begitu lama? Hao menjadi frustrasi, begitu dia menyadari, betapa lemah kehadirannya.

"Keterampilanku kurang."

Hao pernah menjadi musuh Grid. Jika Grid terkesan oleh Hao, akan mungkin baginya untuk mengidentifikasi Hao di pertandingan ini. Tapi, Grid tidak tahu identitas Hao.

Itu berarti, Hao tidak meninggalkan kesan intens di Grid.

Hao menyalahkan dirinya sendiri, karena kurang. Tapi, itu tidak benar. Alasan mengapa Grid mengira Hao sebagai Pon, bukan karena ia meremehkan kemampuan Hao. Sebaliknya.

"Bagaimana? Kamu Pon kan? Hanya Pon yang bisa menggunakan tombak dengan cara yang luar biasa."

"…Haha, aku Hao."

Senyum lebar muncul di wajah Hao.

***

 

- Hao itu menyedihkan!

- Menyerah tanpa berjuang sampai akhir…! Itu adalah aib bangsa yang hebat!

Para penonton Cina marah. Top Ranker Cina dikalahkan oleh ranker 'negara kecil.'

- Hao harus dibuang selamanya dari Cina!

- Benar! Tidak dapat diterima, jika perwakilan dari 1,5 miliar orang berlutut ke perwakilan Korea! Seluruh dunia menyaksikan Cina menyerah pada Korea Selatan! Benar-benar memalukan!!!

- Usir Hao!

- Kirim dia ke tempat sampah!

Internet dalam kekacauan. Orang-orang Cina marah pada berbagai komunitas dan jejaring sosial. Tentu saja, ini bukan semua orang Cina. Tapi, beberapa orang mempermalukan negara Cina, dengan keegoisan dan kesombongan mereka.

- Aku kasihan Hao.

- Ya. Berapa banyak medali yang telah diperoleh Hao untuk Cina, sejauh ini… Salah satu hasil telah, menyebabkan dia disebut pengkhianat.

- Bukankah mereka sangat sensitif, karena Grid adalah orang Korea? Orang Cina agaknya mengabaikan Korea Selatan.

- Mengapa mereka mengambil kompetisi antara Grid dan Hao, seperti kompetisi antara Korea Selatan dan Cina? Toh itu event tunggal.

- Benar sekali. Apa masalah kewarga-negaraan seseorang?

Saat ketika netizen dari masing-masing negara menuduh beberapa netizen China, netizen Korea merasakan kesenangan yang luar biasa.

- God Grid sendiri dapat membalikkan benua. ㅋㅋㅋ Sangat menakjubkan.

- Orang Korea Selatan tampaknya sangat baik, secara genetis. Populasi kami tidak tinggi, tapi satu orang di setiap bidang selalu unik.

- Ah, Aku sangat suka Grid. Terima kasih kepada Grid, Aku senang di setiap Kompetisi Nasional.

- Eh? Apa ini?

- Wow. Itu besar.

Semua orang yang menonton Battlefield menjadi gelisah. Saat Grid dan Hao saling berhadapan, perwakilan Australia membidik Grid melalui semak-semak. Tepat sebelum Grid tertangkap basah.

- Hindari itu!

- Perhatikan itu!

Tidak peduli seberapa cepat netizen mengetik atau teriakan penonton, isinya tidak bisa mencapai Grid. Grid berpikir, apakah lebih baik membunuh Hao, yang sudah mengakui kekalahan, atau bekerja sama dengan Hao. Kemudian.

Teong!

Sebuah panah terbang menembus semak-semak dan mengenai Grid.

[Anda telah menderita 2 damage.]

"Kuk…!"

Kekuatan destruktif tinggi!

Grid memutar pandangan bingung, ke arah mana panah itu berasal.

"Ambil ini. Jika Kamu mengalahkanku, maka Kamu lebih baik menang. "

Hao menyerahkan buku biru itu ke Grid, dan bergegas melewati semak-semak.

Puk!

Sebuah panah menghantam dada Hao. Sekarang, HP Hao turun di bawah 3. Visinya mulai berkedip merah, sebagai peringatan. Namun, Hao tidak berhenti. Dia bergerak akurat ke arah panah, dan menusuk tombak pada lawan yang menyergap Grid.

"Kotoran…! Aku pikir, Aku bisa makan gratis! Bukankah Kamu musuhnya? "

Perwakilan Australia bergetar, ketika dia ditikam oleh tombak. Dia juga dalam kondisi HP yang buruk, karena berperang melawan perwakilan lainnya.

Paaaat!

Hao dan perwakilan Australia berubah abu-abu pada saat bersamaan.

"Hao!"

Berkat Hao, Grid menjaga HP-nya. Sekarang, ada kurang dari 400 orang yang tersisa di Battlefield.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_742"

Follow Us