Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_812

gambar

Overgeared_812

Bab 812

Piaro sedang duduk di bawah sinar bulan sambil menggerakkan garu. Hasil dari eksperimennya di kota vampir… Tidak, bulan purnama malam ini cukup untuk menanam 'tomat berdarah', yang telah ia kembangkan dengan bantuan seorang kolega.

"Kerja lapangan itu menyenangkan."

Piaro merasakan hal ini setiap saat, tapi bertani bukanlah lelucon. Dia harus menggali di tanah yang keras, menanam benih di dalamnya, dan menutupinya dengan tanah lagi. Semakin dia mengulangi rangkaian latihan ini, semakin efisien otot-ototnya dilatih, dan semakin banyak kekuatan yang didapatnya.

"Ini berkat kesehatan dan udara luar yang bersih."

Dia mengisap udara bersih, jauh ke dalam paru-parunya. Mungkin melebih-lebihkan, tapi dia merasa hidupnya diperpanjang satu hari, setiap kali dia menarik napas. Itu adalah sensasi yang tidak bisa ia rasakan di kota-kota vampir.

Kota-kota vampir berada di bawah tanah, dan aliran udara tidak lancar. Dia juga tidak pernah terbakar matahari karena tidak cerah. Namun…

"Aku harus segera kembali …"

Dia tidak bisa menghindarinya, hanya karena dia tidak menyukainya.

Darah Noll sangat membantu pertanian, karena mengandung banyak nutrisi. Berkat bantuan Noll, Piaro dapat meningkatkan varietas kentang baru yang ia tanam. Pada akhirnya, dia mungkin bisa mendapatkan petunjuk, tentang cara menumbuhkan kenari emas.

"Aku harus mengucapkan selamat tinggal kepada Yang Mulia besok."

Alasan mengapa Piaro kembali sebentar ke Reinhardt adalah, karena keselamatan Grid. Dia telah menunggu di Reinhardt, sehingga dia bisa menerima panggilan Grid kapan saja, ketika Grid berada di kekaisaran. Grid telah kembali tanpa terluka hari ini.

Artinya, Piaro tidak lagi punya alasan untuk tetap di Reinhardt.

"Aku ingin pergi dan menemuinya."

Namun, waktunya sudah terlambat. Tidak sopan menemukan Grid sekarang. Baru-baru ini, Piaro telah menanam kentang di tengah malam, menyebabkan dia bangun terlambat.

“Hmm?”

Piaro berharap pagi itu akan segera tiba, ketika dia tiba-tiba berhenti menggerakkan tangannya. Dia merasakan turbulensi di atmosfer beberapa ratus meter jauhnya.

"…"

Namun, kesunyian malam terus berlanjut. Satu-satunya suara di tanah pertanian yang tenang adalah teriakan burung hantu malam. Namun, Piaro merasa yakin jika… sesuatu sedang mendekat.

Apakah dia salah? Tidak.

Piaro bertani menggunakan kekuatan matahari, bumi, air, dan angin. Perasaannya yang tajam, menangkap dengan tepat perubahan di atmosfer.

"Di sana!"

Dia tahu itu. Piaro bisa mendengar teriakan seorang wanita yang datang dari jauh. Langkah kakinya yang hening, sepertinya dia diam-diam mendekat. Tapi, teriakannya menunjukkan jika itu bukan masalahnya.

"Itu adalah alam bawah sadar, yang menyembunyikan kehadirannya…"

Itu pada tingkat yang sangat baik. Saat Piaro merasa kagum…

"Berhenti!"

Teriakan datang dari sisi kanan wanita itu.

“…Hah?”

Piaro kaget. Itu karena kecepatan gerakan wanita itu cukup cepat, untuk melampaui kesadarannya. Kehadirannya telah puluhan meter jauhnya, dan sekarang itu tepat di bidang visi Piaro.

"Ini adalah tamu yang tak terduga."

Senyum muncul di wajah Piaro, saat dia mengkonfirmasi wajah wanita itu.

“P-Piaro?!”

Mata Mercedes membelalak, ketika dia memahami identitas orang yang menggali terowongan. Metode apa yang ia gunakan untuk berlatih? Piaro terbakar dengan semangat juang yang kuat, dan berteriak dengan gembira,

"Kamu telah tumbuh banyak, hanya dalam satu bulan!"

Dia tidak mengajukan pertanyaan sepele, tentang mengapa Mercedes sekarang ada di sini. Piaro hanya mengayunkan tangannya, dengan mimpi duel dengan orang yang kuat.

"Apa…?"

Mercedes panik. Dia telah bersatu kembali dengan seorang pahlawan tua, dengan cara yang sama sekali tidak terduga. Alih-alih merasa senang, dia menyerangnya secara acak? Apalagi itu dengan garu!

Mercedes mengerutkan kening, saat dia bertahan dengan pedangnya.

"Dia tampak berbeda dari sebelumnya?"

Satu bulan yang lalu, Piaro telah menyerangnya di bawah perintah Grid. Jadi, Mercedes sudah mengalami kekuatan Piaro. Kekuatan serangannya dengan sabit dan garu mengejutkan. Namun, Mercedes telah dipromosikan, dan sekarang menjadi legenda.

Selama Piaro tidak mencabut pedangnya, itu seharusnya diharapkan bagi Mercedes untuk mengambil alih garu-nya.

Namun, itu tidak mungkin.

Mengapa? Itu karena ini adalah tanah pertanian, dan tanah pertanian adalah medan Piaro. Aura alam membuat Piaro semakin kuat, seperti bagaimana Demon Slayer Yura yang menjadi lebih kuat di neraka.

Ini adalah sesuatu yang diabaikan Grid, karena dia tidak menjadi lebih kuat, ketika bertarung di bengkel.

“Kuk…!”

Piaro terus mengambil keuntungan dari jangkauan garu yang pendek dan kecepatan untuk menyerang.

Kekuatan serangannya bahkan lebih mengancam dibandingkan satu bulan yang lalu. Mercedes yang cepat dan kuat, bergegas untuk bertahan.

“Seperti yang diharapkan dari Piaro…! Kamu menjadi lebih kuat dalam waktu yang singkat! ”

Menghadapi legenda dengan peralatan pertanian…!

Mercedes merasakan ketidak-nyamanan, dan tidak mempertanyakan mengapa Piaro menyerangnya. Dia sangat menyadari, obsesi Piaro dengan yang kuat. Menarik satu pedang lagi, dia berteriak saat dia membela diri melawan garu Piaro,

"Apakah kamu akhirnya mencapai tingkat Sword Saint?"

Jika sudah seperti ini…

"Aku akan membantumu!"

Dia akan berduel dengan sepenuh hati, sehingga pahlawan lama ini bisa mencapai tingkat yang lebih tinggi. Sword energy perak muncul di belakang Mercedes. Itu dalam bentuk sayap yang indah, mengingatkan kita pada malaikat.

Sayap perak… terbentang.

Dia memiliki beberapa kapasitas untuk terbang, dan dia juga terus-menerus melepaskan sword energy dari sayap, untuk memberikan damage pada target.

Kekuatan besar Mercedes bertabrakan dengan Piaro. Angin kencang seperti badai naik, dan merusak tanah pertanian. Itu mengaduk-aduk biji-bijian di udara.

"Aku bukan lagi gadis muda dari ingatanmu. Keluarkan pedangmu,” Mercedes menyarankan. Namun, Piaro keras kepala. Alih-alih pedang, dia mengeluarkan sabit. Sekarang, dia memukul balik dengan garu dan sabit.

Ekspresi Mercedes menegang.

"…Kamu akan menyesalinya."

Mercedes merasa perlu meyakinkan Piaro, jika dia bukan lagi gadis muda. Dia tidak hanya ingin diakui. Itu perlu untuk memvalidasi keterampilannya, dengan rekan masa depannya.

"Pedang Kehormatan."

Kemudian, sesuatu yang luar biasa terjadi. Dua pedang Mercedes hanya mengenai satu titik. Serangannya yang cepat, dengan sayapnya yang mengepak… bergegas menuju Piaro. Itu memaksanya untuk bertahan.

‘Ha!’

Piaro bertahan melawan tikaman, yang tidak bisa diikuti dengan mata orang biasa. Garu dan sabit telah dibuat secara pribadi oleh Grid, namun retakan mulai muncul pada peralatan pertanian yang terbuat dari bahan-bahan dari Great Demon Belial.

Alasan untuk fenomena ini, bukan karena dua pedang Mercedes lebih baik daripada bajak dan sabit buatan Grid.

Itu batasan peralatan pertanian. Peralatan pertanian menggunakan jumlah logam yang jauh lebih kecil daripada senjata, membuat mereka kurang tahan lama.

Ini adalah cacat yang sudah ditemukan Mercedes.

"Aku tidak menyangka, akan diserang dengan strategi ini,"

Piaro mengagumi fakta, jika Mercedes benar-benar memiliki wawasan yang luar biasa, ketika dia memutar garu dan sabit-nya yang disilangkan.

Kemudian…

Kakakang!

“ …!"

Pedang Mercedes didorong ke samping. Piaro berharap langkah Mercedes menjadi bengkok, dan kehilangan keseimbangan.

“Hah!”

Namun, Mercedes menggunakan gerakan transcendental, untuk menjaga keseimbangannya. Dia mengayunkan pedang lainnya dan menyerempet dada Piaro, yang memutar bagian atas tubuhnya bersama dengan pedang.

"Tolong tarik pedangmu sekarang."

“Garu dan sabit adalah senjata terbaikku. Kenapa aku harus menghunus pedang?”

"Keras kepala sampai akhir…!"

Selama 12 tahun terakhir, apakah Piaro menjadi seperti ini, untuk mengatasi penderitaan yang mengerikan? Mercedes yakin akan hal ini.

"Jelas jika Piaro telah mengalami kemunduran."

Bagaimana dia bisa membuat kemajuan? Bagaimana dia bisa melatih pikiran dan tubuhnya, ketika sulit hanya bertahan hidup? Mercedes memutuskan, jika Piaro menjadi picik, karena apa yang telah terjadi.

"Resolution Knigth."

Pedang energi terbentuk di dadanya, dan pikiran dan tubuhnya menjadi lebih kuat. Mercedes merasakan kewajiban. Dia merasa berkewajiban untuk mengalahkan Piaro, untuk mengingatkannya akan kenyataan yang menyakitkan, dan memberinya kesempatan untuk berkembang lebih jauh.

"Piaro harus menjadi Sword Saint."

Bagaimana dengan Kraugel? Dia tidak bisa menerima seseorang yang belum ia dengar, yang tiba-tiba menjadi seorang Sword Saint. Saat Mercedes membuat tekadnya …

"Free Farming Style 7th."

Ribuan dan kemudian puluhan ribu benih tersebar, setelah pertempuran.

"Polishing."

“ …?! ”

Pepeng!

Serangkaian ledakan terjadi di tanah dan di udara. Ada ribuan atau bahkan puluhan ribu ledakan. Benih-benih itu meledak, ukuran setiap ledakan tidak besar. Namun, itu cukup besar untuk dibandingkan dengan sihir.

“Ugh…!"

Mercedes terperangkap dalam ledakan itu, dan tidak bisa mengambil satu langkah pun. Dia membungkus tubuhnya dengan sword energy perak, untuk meminimalkan kerusakan.

'Apa ini…?'

Benih tiba-tiba meledak? Mungkinkah memanfaatkan sword energy untuk melakukan hal seperti ini?

"Tidak mungkin!"

Mercedes menyusut kembali dengan sayapnya, dan terlambat menyadari, jika Piaro telah mencapai ranah yang sama seperti dirinya. Dengan kata lain…

"Seorang Sword Saint…"

Ledakan berakhir, dan ekspresi Mercedes menjadi gembira, saat dia membuka sayapnya yang compang-camping.

"Apakah kamu sudah menjadi Sword Saint?"

Mercedes bertanya.

Dia mengharapkan kebangkitan yang brilian dari para pahlawan lama. Namun, Piaro secara brutal menghancurkan harapannya.

"Tidak, Aku seorang petani."

“…?”

Apakah dia masih bercanda sekarang? Mercedes yang bingung mencoba membuka mulut untuk berbicara. Kemudian, Piaro mengeluarkan garpu rumput.

“Free Farming Style 4th, Membajak Ladang.”

Supapak!

Tanah di sekitar Mercedes dengan cepat dibersihkan.

“Menabur Benih! Tumbuh!"

Tanaman baru ditanam, dan Piaro menggunakan energi alam untuk membuatnya tumbuh.

"…"

Mercedes tertegun, saat dia tiba-tiba dikelilingi oleh ladang gandum emas. Malam itu adalah mimpi buruk.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_812"

Follow Us