Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1086

gambar

Overgeared

OG_1086

Bab 1086

"Bertobat? Omong kosong! "

Tidak ada utopia.

Mungkin ada situasi yang memuaskan mayoritas. Tapi, sulit bagi situasi untuk memuaskan semua orang. Sekarang, Kasim membuktikannya.

Ketika Grid dan 10 pengikut berjasa memiliki harapan besar untuk masa depan mereka dengan kekaisaran baru, kemarahan Kasim mencapai puncaknya.

Bahkan Regas yang percaya jika Asura memiliki wajah paling menakutkan di dunia, ketakutan oleh wajah Kasim yang terdistorsi.

"Bangsa-mu menganggap kami tidak layak, hanya karena kulit gelap kami."

"…"

"Kami dituduh mendengarkan gerakan kekaisaran, karena telinga besar kami. Dan, kami disebut binatang buas, bukan manusia, karena lengan panjang kami."

"…"

"Para wanita kami dihina oleh para prajurit kekaisaranmu, yang menyerbu desa itu. Semua orang kami terbunuh dan terpotong-potong oleh para knight kekaisaran mu. Bangsawan kekaisaranmu menyimpan keluarga kerajaan kami di kandang, dan mengawasi mereka untuk hiburan. "

"…"

Itu bukan hanya keluarga dan teman-teman Kasim. Semua orang terbunuh, setelah mengalami penghinaan yang mengerikan. Desa mereka menghilang sepenuhnya.

Mata Kasim meneteskan air mata, ketika dia mengingat hari-hari terakhir itu.

Sementara, Grenhal hanya diam. Orang-orang yang menyebabkan luka, tidak bisa berkabung untuk yang terluka. Dia tahu, jika tidak ada kata-kata yang bisa menghibur Kasim saat ini.

Pembantaian Nero yang dipimpin oleh Pangeran Kekaisaran Dulandal ke-2, adalah salah satu kejahatan terburuk dalam sejarah kekaisaran. Dan, itu sangat ditentang.

Belati Kasim menunjuk ke leher Grenhal.

"Keluarga kekaisaran yang kamu layani."

"…"

"Pangeran yang bahkan tidak menyebutkan nama kami."

"…"

"Aku melihatnya memegangi kepala ketua-ku sebagai obor, sementara dia minum dari segelas anggurnya."

"…"

"Bertobat? Bertobat?! Orang mati tidak akan pernah kembali! Martabat yang telah hilang, tidak dapat diperoleh kembali! Sekarang, Kamu ingin menghilangkan rasa bersalahmu, dengan menawarkan permintaan maaf kepada mereka yang sudah mati? "

"…"

Darah mengalir dari leher Grenhal yang diam itu. Belati beracun Kasim menggali ke leher Grenhal.

"Bahkan, jika kamu benar-benar bersungguh-sungguh…! Kamu tidak dapat menenangkan jiwa orang-orang yang telah mati. bahkan, jika Kamu merenungkan kesalahan masa lalumu dan bertobat selama 10.000 tahun! Mereka yang sudah mati, tidak akan pernah memaafkanmu!!”

Aula audiensi Raja Overgeared sangat kecil, dan buruk dibandingkan dengan kaisar. Namun demikian, itu adalah ruang yang membual ratusan meter persegi. Ada bayangan yang tak terhitung jumlahnya yang diciptakan oleh puluhan pilar, dan ini sangat cocok untuk kekuatan Kasim.

Lusinan tentara bayangan mengepung Grenhal, yang wajahnya membiru karena racun. Para prajurit memegang tombak di tangan mereka. Kasim meraung,

“Aku adalah orang terakhir yang selamat dari orang Nero, Kasim! Musuh kekaisaran! Aku meminta duel sampai mati!"

Apakah karena kesetiaannya kepada Lord, yang telah lama ia layani dengan penuh kasih sayang?

Anehnya, Kasim tenang. Sungguh luar biasa, orang yang hidup untuk membalas dendam pada kekaisaran, mempertahankan akal sehatnya di depan salah satu bangsawan kekaisaran, utusan kekaisaran.

Kasim meminta duel yang adil, karena dia tahu jika dia menyakiti Grenhal secara sepihak, hubungan antara kekaisaran dan Kerajaan Overgeared bisa runtuh secara menyedihkan.

Itulah sebabnya, Kasim tidak melukai mereka, ketika duke yang terluka dikawal ke Overgeared belum lama ini.

Kasim sendiri tidak menyadarinya, tapi setelah menjaga Lor selama lebih dari 10 tahun, dia sudah menjadi anggota Kerajaan Overgeared.

"Kasim…"

Itulah sebabnya, sikap Kasim membuat Grid semakin sedih.

"Oke,"

Grenhal menerima permintaan duel Kasim.

"Duel kita disebabkan oleh dosa kekaisaran terhadap orang-orang Nero. Bawahanku akan membuktikan, jika Kerajaan Overgeared tidak terlibat. "

"Tuanku!!"

Bawahan Grenhal berteriak. Mereka tahu, jika Shadow King Kasim adalah pembunuh terbaik saat ini. Mereka tidak meragukan kemampuan Grenhal. Namun, lawan itu tidak mudah, dan itu bisa menyebabkan kecelakaan besar.

Pasukan Grenhal menginginkan Grenhal untuk menghindari pertikaian.

"Dendam Nero adalah masalah bagi Pangeran Kekaisaran ke-2, untuk bertanggung jawab! Kamu tidak harus bertanggung jawab untuk itu!"

Seorang bawahan yang tidak sabar berteriak.

Namun, Grenhal tetap berdiri.

"Diam! Aku tidak berbeda dari pangeran! "

Kebijakan genosida kekaisaran, telah dilakukan atas nama tatanan kekaisaran. Grenhal telah bergabung berkali-kali. Dia tidak melakukan genosida, tapi dia telah merebut wilayah mereka dan menawan mereka.

Lagipula, dia tidak bisa menolak perintah kekaisaran.

Insiden Nero begitu tidak biasa, sehingga dikritik di dalam kekaisaran, dan Pangeran ke-2 Dulandal dicap sebagai orang buruk…

Namun, itu semua adalah alasan.

Grenhal juga menjadi objek kebencian bagi seseorang. Apakah dia harus terus membuat alasan, setiap kali dia bertemu Kasim kedua atau ketiga? Itu tidak mungkin.

Mereka yang berdosa, pantas untuk dimintai pertanggung-jawaban. Baru pada saat itulah, kekaisaran bisa bergerak maju. Bukankah kaisar sudah menunjukkannya kepada mereka?

"Aku Duke Grenhal dari kekaisaran."

Grenhal menggunakan mana, untuk mengusir racun dan melepas armor-nya.

"Aku akan melihat kebencian Nero melalui pedangmu. Aku akan menyadari, betapa mengerikan dan sulitnya jalan pertobatan yang akan dijalankan kekaisaran di masa depan, dan menyarankan kepada kekaisaran jalan pertobatan yang benar. "

“Kamu benar-benar berbicara dengan sangat baik! Jika Kamu memiliki rasa malu, matilah dengan rela!"

Teriak Kasim, dan puluhan tentara bayangan menikam tombak mereka secara serempak.

Grenhal menghindari sebagian besar serangan, tapi dia tidak bisa mengatur semuanya dan bagian atas tubuhnya terluka. Luka itu membuat Grenhal lebih cepat dan lebih kuat. Ketika dia bergegas melewati tentara bayangan seperti tsunami dan mencapai Kasim, Grenhal berteriak,

"Kematianku bukan pertobatan! Jika orang yang menggantikanku tidak bergabung dengan jalan pertobatan. Maka, itu akan sangat disayangkan! "

"…!"

"Aku akan hidup dan bertanggung jawab!"

Aula penonton dengan cepat menjadi berantakan.

Pertempuran antara Kasim yang bersembunyi dan bergerak dalam kegelapan, dan Grenhal yang memiliki kecepatan dan kekuatan penghancur, begitu sengit.

Sehingga mereka takut, jika bangunan itu akan runtuh. Administrasi Rabbit mengetuk sempoa. Dia mempersiapkan terlebih dahulu biaya perbaikan, yang akan ia berikan kepada Kasim dan Grenhal.

"Sial…"

Wajah 10 pengikut berjasa terdistorsi, ketika mereka menyaksikan pertempuran berlangsung. Jishuka dan Peak Sword bahkan mengucapkan kata-kata kasar. Mereka menyaksikan kekuatan penuh duke kekaisaran, ketika dia dengan cepat mulai mengalahkan Kasim, dan menyadari betapa tidak signifikannya keterampilan mereka.

Sejauh ini, kesenjangan antara player dan NPC bernama telah diterima dengan alasan 'keterbatasan player'.

"Grid sekuat para duke."

Grid telah membuktikannya berulang-ulang. Faktanya adalah jika para player tidak memiliki batasan. Kelemahan mereka, adalah kurangnya usaha.

"Kami saat ini terlalu lemah untuk membantu Grid."

"Grid tidak memanggil kami karena ini."

"Kami tak tahu malu."

10 pengikut berjasa menyadarinya. Mereka tidak dalam posisi khawatir tentang Grid. Kekhawatiran mereka tidak ada artinya, karena kesenjangan mereka saat ini dengan kekuatan Grid.

 Waktu yang terbuang untuk mengkhawatirkan Grid, harus diinvestasikan untuk menutup celahnya.

Lauel telah menyerah pada kekuatan pribadinya, sejak hari Kerajaan Overgeared didirikan. Selain dia, 10 pengikut berjasa mengepalkan tangan mereka dengan erat. Mereka semua dipenuhi dengan keinginan, untuk menjadi lebih kuat dengan cepat.

Hasil duel diputuskan.

Saat HP-nya turun di bawah 30%, Grenhal memiliki kekuatan yang tak tertandingi dan menghancurkan puluhan tentara bayangan. Prajurit bayangan yang tersebar kembali ke tempat mereka, dan Kasim yang compang-camping itu, jatuh.

Kasim batuk darah sambil duduk di tanah dan menyatakan dengan marah,

"Bunuh aku."

Dia ingin membalas dendam pada kekaisaran yang memerintah dunia…? Itu benar-benar mimpi ilusi. Hatinya cukup lemah untuk terpesona oleh Kerajaan Overgeared, yang ia coba gunakan sebagai alat balas dendam. Dan kekuatannya sangat lemah, sehingga dia tidak bisa mengalahkan satu duke, apalagi kekaisaran.

Lebih baik mati dalam damai. Kasim menutup matanya dengan hati yang buruk.

Namun Grenhal berkata kepadanya,

"Selamat."

"Jangan bersimpati denganku."

“Itu bukan simpati. Aku hanya ingin memastikan, jika kekaisaran akan berjalan di jalan pertobatan yang benar."

“Kukuk, kamu frustasi. Bukankah Aku sudah bilang, jika itu akan sia-sia. Bahkan, jika Kamu bertobat selama puluhan ribu tahun? "

"Aku juga tahu, jika kekaisaran tidak bisa dimaafkan. Ini bukan tindakan untuk menghilangkan rasa bersalahku. "

"…?"

"Kekaisaran hanya ingin tidak mengulangi kesalahan yang sama. Aku harap, Nero kedua atau ketiga tidak akan terjadi. "

"…"

“Bertahan sampai akhir dan saksikan kekaisaran. Peringatkan kami untuk tidak kehilangan kewaspadaan kami. Selain itu, mengenai perbuatan jahat yang dilakukan kekaisaran terhadap penduduk Nero… Sungguh… Aku benar-benar, sangat menyesal, "

Grenhal meminta maaf berlutut, sambil membungkuk dalam-dalam pada Kasim.

Apakah sebagian dari perasaannya akan disampaikan sekarang?

"Aku…"

Mata hitam Kasim yang besar bergetar. Dia melihat ketulusan kekaisaran melalui sikap Grenhal dan hancur. Kehilangan semua motivasinya secara instan, keinginan untuk hidup keluar dari tubuh Kasim.

Kasim merasakannya.

Dia tidak akan bisa berdiri lagi. Tubuh, pikiran, dan jiwanya tenggelam ke dalam kegelapan. Mata Kasim menjadi bingung, ketika dia menatap langit-langit.

"Guru!"

Lord telah menunggu di luar ruang audiensi, berharap pekerjaan ayahnya akan berakhir dengan cepat. Pangeran muda, murid pertama Kasim dan satu-satunya teman, bergegas masuk. Dia memeluk tubuh Kasim yang telah runtuh, seperti tanaman layu.

"Guru, tinggal bersamaku!"

"…"

"Aku akan membuatmu bahagia!"

Itu adalah intuisi orang paling berbakat di dunia. Atau apakah itu hanya karena dia sudah lama melihat Kasim? Lord memperhatikan krisis Kasim dan berteriak. Itu membangkitkan jiwa Kasim yang telah tenggelam dalam. Mata jernih Lord yang seperti ibunya, menangkap wajah Kasim.

“Guru adalah yang selamat terakhir dari klan Nero! Begitu Guru mati, penduduk Nero akan menghilang!”

"…"

“Aku akan tinggal bersamamu, untuk waktu yang lama! Aku akan bekerja denganmu, sampai penduduk Nero dihidupkan kembali lagi! "

"…Pangeran."

Suhu tubuh Lord mendingin, dan menghidupkan kembali hati Kasim.

Kasim yang percaya, jika balas dendam adalah satu-satunya alasan keberadaannya, sekarang menemukan sesuatu. Hidupnya tidak sia-sia. Jika hidupnya sia-sia, maka dia tidak akan memiliki teman yang begitu baik di sisinya.

Ketika dia melihat Kasim mengangguk, Grid menghela nafas dan kembali duduk di singgasananya dengan lega.

Sebuah era baru, sedang menyembuhkan hantu-hantu zaman dulu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1086"

Follow Us