Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_1170

gambar

Overgeared

OG_1170

Bab 1170

“Mikroorganisme ini…! Kamu lebih rendah dari binatang buas!”

Rencana awal Garam sederhana.

Dia akan menghancurkan Grid, membunuhnya, dan lalu pergi ke kerajaan Cho untuk pembalasan. Nobuldam berusaha melindungi Grid. Sebagai pelayan dewa, raja Cho secara alami harus bertanggung jawab. Namun, banyak hal menjadi bengkok.

Dia tidak bisa melihat orang lain di kerajaan ini.

“…!”

“G-Garam?”

Sebuah jalan setapak, berbaris pohon-pohon white phosphor yang mekar sekali dalam seribu tahun.

Seorang pria dan wanita yang menikmati jalan-jalan di dekat pintu masuk Kerajaan Hwan terkejut, menemukan Garam yang mendekat.

Penampilan Garam berbeda dari biasanya.

Rambutnya yang panjang yang biasanya dipilin dengan jepit rambut atau disisir dengan indah, tersebar berantakan. Dopo yang seharusnya bersih tanpa lipatan dihancurkan, dicabik, dan ternoda darah. Yang paling mengejutkan adalah darah Garam sendiri yang membasahi dopo-nya. Telinganya terputus.

Apa ini? Jenis bencana apa yang telah terjadi, untuk melukai tubuh dewa?

“Apa yang terjadi?”

“Ayo mulai dengan perawatan!”

Pria dan wanita itu bergegas ke sisi Garam dan membuat keributan. Mereka juga yangbans dari Kerajaan Hwan. Mereka benar-benar prihatin dengan saudara mereka Garam, yang lahir dan dibesarkan oleh orang tua yang sama.

Namun, Garam menganggap itu tidak penting.

Alih-alih kesal karena mereka tidak memenuhi syarat untuk menjadi dewa, mereka membisikkan sampah dan mencintainya seperti saudara. Pagma yang mengutuk Yangbans, seratus, tidak, seribu kali lebih baik daripada orang-orang ini…

“…!”

Garam memegang pedang lembutnya tanpa mengeluarkan suara, dan menebas leher pria dan wanita itu. Kebanggaan Garam terlalu kuat untuk membiarkan mereka hidup, setelah mereka menyaksikan dirinya yang jelek.

“Sial … Sial!”

Garam bersumpah, saat dia menghadapi tatapan marah dari mereka yang meninggal, tanpa tahu mengapa. Dia diliputi ketakutan dan kecemasan. Itu berbeda dari dirinya yang biasanya. Tepatnya, karena Grid yang telah memenuhi syarat untuk menjadi dewa, ada awan gelap melayang di atas masa depannya yang tidak bisa dilihat.

Lalu, bel berdenting di atas kepala Garam.

“Kamu telah melihat dewa sungguhan,”

Diikuti suara yang familier. Mata Garam melebar ketika dia melihat ke atas, dan melihat seorang pria melayang di atasnya. Pria itu mengenakan topeng dan mengenakan kalung yang terbuat dari kulit dengan lonceng besar, yang diikat padanya.

Rambut dan matanya yang terlihat garang, menyebabkan Garam membeku.

“Chiyou…”

Ekspresi Garam kaku. Dia merasakan ketidak-puasan yang mengerikan, karena lawan yang ia tidak pernah bisa tandingi, melihatnya dalam keadaan menyedihkan.

‘Berpura-pura tidak melihatku.’

Garam tidak tahan untuk memunculkan permintaan ini, dan mengubah topik pembicaraan.

“Dewa sejati? Lalu, ada dewa palsu? Dewa adalah dewa. Pertama, dia adalah manusia, bukan dewa.”

Mitos para dewa pelindung diketahui Garam. Berbeda dengan Tiga Dewa yang ada dari kekacauan dan mayoritas dewa yang diciptakan. Dewa penjaga adalah makhluk paling murni yang lahir dari aspirasi manusia.

Chiyou di depannya termasuk tipe itu, kristalisasi ‘seni militer’, lahir dari aspirasi manusia yang menginginkan kekuasaan. Bahkan Dewa Perang Zeratul yang diciptakan Rebecca, hanyalah salinan Chiyou.

“Kamu takut dan cemas. Sangat menyedihkan, melihatmu menyangkalnya.”

Topeng yang dikenakan Chiyou bergetar, wajah di belakangnya sepertinya menunjukkan ejekan.

“Diam!”

Faktanya, Garam tahu kalau memang benar dia punya keterbatasan. Dewa yang berasal dari iman yang dipaksakan, tidak mungkin mahakuasa. Namun, apakah mereka begitu kecil, sehingga mereka bisa dicap palsu dan diejek?

Tidak, dewa adalah dewa.

Kekuatannya mungkin berbeda, tapi keilahiannya sama.

“Bahkan jika dia menjadi dewa, dia akan berada di level Empat Binatang Menguntungkan paling banyak. Orang itu seperti Empat Binatang Menguntungkan, yang lahir karena alasan abstrak. Aku mampu menanganinya. Aku akan menyegelnya, sama seperti aku menyegel Empat Binatang Menguntungkan di masa lalu yang jauh!”

Chiyou yang lahir dari kehendak khusus ‘kekuatan untuk menaklukkan para dewa’ atau ‘kemerdekaan dari para dewa’, adalah monster di luar standar. Tapi, Empat Binatang Menguntungkan berbeda.

Mereka memiliki keterbatasan, sama seperti yangbans, dan itu akan sama untuk Grid.

Chiyou menatap Garam yang mencoba mempercayai ini dan menunjuk ke tempat yang jauh.

“Lihat.”

“…!”

Kekuatan yang setara dengan Tiga Dewa dipanggil. Berkat kekuatan Chiyou, tatapan Garam bergerak melintasi Laut Merah ke Benua Barat. Dia melihat seorang pria berambut hitam. Dia adalah orang yang berkomunikasi dengan pedang.

Kata-kata Chiyou bermakna,

“Anak yang akan memotong dewa.”

“…?”

“Anak yang kamu temui hari ini, akan bersaing dengan anak ini untuk waktu yang lama. Secara bertahap, dia menjadi objek dari keinginan hati yang jauh lebih kuat, dan berbeda.”

“…!”

“Jangan berbalik. Mereka adalah dewa nyata. Dan pada akhirnya, mereka akan menghancurkanmu para dewa palsu.”

“Kamu!”

Garam tidak bisa lagi meninggalkan komentar sarkas Chiyou dan menghinanya. Dia lupa sedikit hormat untuk Chiyou dan ketakutan akan neraka, saat dia menyatakan niat membunuh. Pada waktu bersamaan…

“…?”

Chiyou menghilang dari semua akal Garam. Hanya ada dering bel.

“Percepatan!”

Garam dengan lambat mengidentifikasi lokasi Chiyou melalui suara, dan memutar lintasan pedangnya. Namun, sebelum pedangnya mencapai target, jari Chiyou menyentuh dahi Garam. Topeng Chiyou sekali lagi bergetar.

“Berjuanglah, jika kamu ingin lepas dari kehancuran.”

Chiyou memukul dahi Garam dengan jarinya, dan bidang pandang Garam terpecah menjadi beberapa bagian. Penampilan pria absurd yang ingin memotong dewa dan pria menyedihkan yang menjual jiwanya ke Baal, berpotongan dengan penampilan Grid.

Itu merangsang Garam.

“Apakah kamu tahu? Jika Kamu menghadapi mereka dengan perasaan yang sama seperti binatang buas yang terperangkap dan berjuang. Kamu akan menjadi dewa sejati dan memenuhi syarat untuk melukaiku.”

Begitu bunyi bel berbunyi lagi, Chiyou tidak lagi hadir. Mata Garam memerah.

Grid, Sword Saint, dan Kontraktor Baal.

Dia tahu jika mereka harus dihancurkan.

***

 

Grid mengawasi cakrawala di bidang pandangnya. Dia berdoa agar tanah yang akan ia datangi tetap berdiri.

[Anda telah melampaui konsep ruang!]

“…Keuk! ”

Angin berhembus ke wajahnya, dan Grid berdiri di cakrawala yang berada di tepi bidang pandangnya, beberapa saat yang lalu. Itu adalah ekspresi dari keterampilan pergerakan ruang, Shunpo.

Sebagai hadiah untuk epik keempat-nya, Grid telah membangun transendensi dan peluangnya untuk memicu Shunpo sekarang hampir 20%. Itu adalah lompatan ke depan, dibandingkan dengan waktu ketika itu digambarkan memiliki probabilitas yang mengerikan.

‘…Semakin jauh Aku melompat, semakin banyak sumber daya yang dikonsumsi.’

“Pant, Pant.”

Grid bernafas dengan kasar, ketika mana dan stamina-nya berkurang setengahnya. Ini adalah biaya untuk melompati ‘jarak maksimum’. Biaya mana untuk melompat lima meter adalah 2.000 dan tidak ada penurunan stamina.

Itu hanya satu lompatan jauhnya, tapi jumlah sumber daya yang dikonsumsi meningkat secara dramatis, seperti taksimeter setelah lima meter. Namun sepertinya, masalah ini dapat diselesaikan setelah transendensi lebih terakumulasi.

“Hmm?”

Apakah itu karena suasana hatinya? Semakin lelah dia, semakin bahagia dirinta tentang jantung red phoenix. Dia merasakan staminanya pulih, setiap kali jantung red phoenix berdetak. Kemudian, dia melihat gedung-gedung yang didekorasi dengan indah di cakrawala baru.

Dia tiba di Kars.

Hanya butuh setengah hari baginya. Keutamaan Shunpo tinggi, tapi title ‘Penjaga Tanah Dewa Lama’ yang ia peroleh sebagai hadiah untuk epos keempatnya sangat bagus.

[Guardian of the Land of Old Gods

Ketika aktif di tanah dewa lama, ‘willpower’ akan meningkat 1.5 time dan adaptasi medan dijaga 100%.]

Adaptasi medan sangat penting. Bergantung pada variasi di medan, perilaku seseorang dapat dibatasi dan diperlambat. Namun, jika kemampuan beradaptasi medan dijaga 100%. Maka, batasan fisik akan hilang.

“Ada tiga tempat lagi selain Pangaea di tanah para dewa lama?”

Seperti Pangea, tempat-tempat di mana Blue Dragon Spear, White Tiger Dao, dan Black Tortoise Diamond disegel, juga akan diklasifikasikan sebagai tanah para dewa lama. Grid percaya, jika gelar barunya akan sangat membantu dalam proses mendapatkan senjata lain dari makhluk suci.

“Ngomong-ngomong…”

Grid menggunakan Lightning Speed ​​dan naik tinggi di langit, menempatkan Kars dalam bidang pandangnya. Pemandangan Kars damai, tidak seperti apa yang ia harapkan. Itu hal yang baik, tapi dia ragu.

“Apakah Garam gila itu salah jalan?”

Garam telah menyatakan, jika dia akan menemukan dan menghukum semua pasukan yang bersahabat dengan Grid, termasuk raja Cho.

Inilah sebabnya, mengapa Grid menuju Kars daripada mencari tempat-tempat suci yang tersembunyi. Dia tidak berniat melawan Garam lagi dan mempertaruhkan nyawanya. Tapi, dia tidak bisa berpaling, setelah mengetahui ada orang-orang yang diam-diam membantunya.

“Mempertimbangkan keterlambatanku di kuil, sangat tidak mungkin Garam akan datang lebih lambat daripada aku.”

Lalu, mengapa Kars begitu tenang? Grid mengerutkan kening pada pikiran itu.

‘Sudah jelas. Ini jebakan.’

Alasan pertama Grid takut pada Garam adalah, karena Garam berbahaya. Rencananya untuk menangkap Grid dengan memikat semua blacksmith dari Benua Barat ke Benua Timur adalah, sesuatu yang tidak akan pernah dilupakan Grid.

“…Tidak.”

Apakah itu benar-benar jebakan? Mengapa memasang jebakan, ketika dia dapat dengan cepat menangkap lokasi Grid dan menunggu. Grid tahu kepribadian Garam. Semakin lemah lawan, semakin dia mengangkat hidung.

Garam adalah massa kebanggaan yang dengan mudah menyakiti manusia. Tapi, tidak pernah membiarkan manusia membidikkan pisau padanya.

“Orang seperti itu tidak akan pernah muncul, dalam keadaan berantakan di depan orang lain.”

Orang itu harus kembali ke Kerajaan Hwan terlebih dahulu. Dia akan menuju Kars setelah cukup membersihkan dirinya.

“Ini satu-satunya kesempatanku.”

Grid sampai pada kesimpulan dan tidak menunda. Dia mempercepat langkahnya. Dia terbang ke istana kerajaan yang berdiri di pusat Kars.

“Bajingan apa itu?”

“Seorang musuh!”

Sebuah tantangan datang dari awal. Jimat yang tersebar luas di sekitar istana kerajaan mendeteksi intrusi Grid, dan mulai melontarkan berbagai mantra. Sementara, prajurit dan tentara berdatangan.

“Level-nya tinggi.”

Ini adalah salah satu dari empat negara yang mewakili Benua Timur. Grid sangat terkesan dengan pertahanan Istana Kars, yang sebagus Istana Overgeared. Namun, itu hanya sampai disini.

Grid tidak merasakan apa pun selain kekaguman, ketika dia lolos dari tentara yang mengejar dan berhasil memasuki aula raja.

“Seorang penganut Taoisme abadi?”

Seorang lelaki dengan tangan di belakang punggungnya, menyapa Grid.

Itu adalah raja Cho. Matanya di bawah mahkota emas, sedalam danau.

Grid dengan kasar menghitung jumlah dan level prajurit yang mengawalnya, para pembunuh yang bersembunyi di balik bayang-bayang, dan para Taois di balik kerudung.

Lalu, dia membuka mulutnya,

“Kirim orang-orang.”

Tidak jelas persis di sisi mana raja Cho berada. Dia tidak bisa mengesampingkan kemungkinan, jika ada fanatik yangban di antara para penjaga raja Cho. Ada sejumlah variabel, sehingga Grid hanya ingin melepas topeng kulit, ketika dia sendirian dengan raja.

“Kamu gila!”

Para prajurit menyatakan kemarahan atas permintaan masuknya si penyusup, dan bergegas ke Grid. Para pembunuh dalam bayang-bayang melemparkan belati untuk mendukung para prajurit, sementara para Taois di balik tabir, memberikan mantra untuk menyilaukan semangat Grid.

Beberapa mantra membangkitkan keberanian dan kekuatan para pejuang.

Tentu saja, mereka adalah elit dari elit. Jelas jika level rata-rata mereka setidaknya 400. Secara khusus, ada satu orang yang sulit bagi Grid, untuk membaca lokasi yang tepat menggunakan wawasannya. Dia tampaknya menjadi prajurit bayangan raja Cho, dan memiliki kekuatan kuasi-legendaris.

Namun, orang-orang ini bahkan tidak akan menjadi mangsa Garam. Grid yang tampak pahit membuka Rune of Gluttony.

“Storm Fire God.”

[Storm Demonic Energy Field - Modified

Badai dahsyat itu memancarkan api yang bersirkulasi dari jantung red phoenix, dan tidak lagi terkena cuaca. Itu lebih destruktif daripada sebelumnya.]

“…?!”

Para prajurit terkejut oleh pusaran api dan kehilangan momentum mereka. Mereka adalah pejuang terhebat di Kerajaan Cho. Tapi, mereka tidak berani terjun ke dalam nyala api. Di tengah-tengah keterkejutan dan kebingungan mereka…

“Api red phoenix!”

Wajah raja Cho menjadi merah. Identitas penyusup adalah orang yang dibedakan. Suara lonceng bisa terdengar dari dinding yang jauh. Mereka adalah lonceng yang memberi tahu waktu bagi orang-orang Kars.

Itu adalah sinyal yang menunjukkan jika waktu, sejarah, dan nasib Benua Timur, yang telah ditangguhkan selama ratusan tahun terakhir, telah dimulai lagi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_1170"

Follow Us