Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_1265

gambar

Overgeared

OG_1265

Bab 1265

Pelindung wajah seorang knight mewakili integritas, sementara tanduk kambing melambangkan iblis. Helm di air terjun lava, berbentuk burung dengan tanduk kambing, yang melekat pada helm knight.

“Ini memiliki bau yang mengerikan.”

Grid ingin tahu tentang penciptanya. Ketika Grid mengamati helm itu, helm itu juga menyadari situasinya.

-Benar sekali. Apakah Kamu Pagma’s Descendants? Apakah Kamu ingin memintaku untuk membebaskan jiwa permaisuri?

“Benar sekali.”

Benar saja, itu tidak salah. Itu adalah helm, jadi dia memiliki pikiran yang baik. Grid yang anehnya yakin membuat permintaan berani,

“Bebaskan jiwa permaisuri.”

God Hand yang melayang di sekitar Grid perlahan-lahan terbang, menuju air terjun lava. Nama helmnya adalah ‘Talima’s Shame’.

-Kukuk, itu bukan komedi atau drama, tapi sebuah tragedi. Itu sudah berpisah. Benar saja, Kamu benar-benar Pagma’s Descendants.

“Berpisah?”

-Aku sedang berbicara tentang jiwa permaisuri.

Lampu merah dari Talima’s Shame menyapu keempat God Hands, diikuti oleh peralatan Grid lain, secara bergantian. Setiap item yang mendapat perhatian Talima’s Shame memiliki kesamaan. Itu adalah item yang terbuat dari Greed, yang berisi pavranium.

“Ah!”

Grid mengerti. Awalnya, jiwa permaisuri menghuni mineral yang disebut pavranium. Namun, pavranium terpecah beberapa kali, dan berulang kali terlahir kembali dalam bentuk baru. Bisakah jiwa permaisuri aman selama proses itu?

Itu tidak mungkin. Bahkan, Braham telah menderita setelah kerusakan jiwa-nya.

“Jiwa permaisuri tidak akan lengkap dari awal.”

Pada saat Grid mulai mengumpulkan pavranium, pavranium sudah terkoyak menjadi beberapa bagian. Jiwa permaisuri telah hancur, saat pertama kali bertemu Grid. Itu adalah saat, ketika terungkap mengapa komunikasi dengan jiwa permaisuri (pavranium) tidak lancar.

“…Bagaimana keadaan jiwa permaisuri saat ini?”

-Dia hanya kain. Apa lagi? Dia idiot dengan hanya instingnya yang tersisa.

“….”

Rasa bersalah melanda Grid. Namun, Grid belum tahu tentang jiwa permaisuri. Dia tidak bermaksud menyakitinya. Grid berusaha menghilangkan rasa bersalahnya, dan terus mengajukan pertanyaan.

“Apakah ada cara untuk menyembuhkan jiwa?”

-Dia akan naik, jika Kamu membebaskan jiwanya. Apakah perlu menyembuhkannya?

“Naik?”

-Sebuah jiwa yang telah kehilangan tubuhnya, akan dipulihkan ke surga atau neraka. Itu sama bagi kami, yang menggunakan battle gear sebagai tubuh kami.

“Bagaimana jika jiwa menolak naik?”

-Hahat, menolak secara sukarela untuk naik, hanya dimungkinkan bagi monster.

Dia senang. Bagaimanapun, jiwa permaisuri akan naik ke surga, selama dia membebaskan jiwa. Grid yang lega memicu Talima’s Shame.

“Kalau begitu bebaskan dia.”

-Apakah Kamu serius? Apakah battle gearmu tidak akan berkurang menjadi besi tua, saat jiwa permaisuri bebas?

Ini tidak berarti jika fungsionalitas item akan memburuk. Itu akan menjadi barang biasa yang tidak dapat membuat penilaian, atau bertindak untuk dirinya sendiri. Grid secara alami menyadarinya.

“Aku hanya akan menyuntikkan ego baru.”

Bagaimanapun, dia akan belajar bagaimana membuat ego, saat dia menyelesaikan quest dengan aman. Sejak saat itu, ego yang terpisah akan dimasukkan ke dalam item, yang dibuat dengan Greed. Senjatanya akan memiliki ego yang lebih agresif, sedangkan armor akan memiliki ego yang lebih hati-hati.

Itu tidak akan lebih buruk dari sekarang.

-Sebuah ego baru? Kukuk, apakah Kamu menemukan mainan baru, untuk menggantikan jiwa permaisuri?

“Tidak seperti itu. Aku berbeda dari Pagma.”

Dia tidak punya niat membatasi jiwa seseorang dengan benda…

Itu sebabnya, Grid enggan menggunakan skill Granting an Ego, dan menjauhkannya. Talima’s Shame menatap keinginan yang ditentukan di matanya. Dia mengguncang rantai yang mengikatnya.

-Hahahat! Pagma’s Descendants menyangkalnya! Sangat menarik! Ya, itu bukan pilihan yang buruk. Hanya orang nomor dua, yang akan memaksa jiwa ke perlengkapan pertempuran.

Pembicaraan itu bagus.

Grid yang gugup menghela nafas lega, begitu Talima’s Shame menunjukkan sikap kooperatif. Kemudian, ekspresinya segera menegang.

-Ngomong-ngomong. Mengapa Aku harus membantumu?

Rantai yang mengikat Talima’s Shame lebih lama dari yang diharapkan. Panjangnya sekitar 50 meter saat helm itu terbang melalui air terjun lava, menuju Grid di tebing. Namun, itu tidak bisa lebih jauh dari itu.

Talima’s Shame berhenti, tepat sebelum ujung hidung Grid, dan berbisik dengan muram.

-Apakah kamu tidak membiarkan satu pintu terbuka, ketika kamu datang ke sini?

Rantai yang telah diregangkan sampai batas penuh dikontrak. Talima’s Shame ditarik kembali ke air terjun lava dan berteriak.

-Aku akan mengendalikan tubuhmu, dan melarikan diri dari tempat ini! Kukuk! Kuhahahat!

Grid sudah lupa.

Semua battle gear yang terjebak di Pandemonium disebut keberadaan jahat, dan dia tidak bisa mempercayai mereka. Mustahil untuk mengendalikan mereka, selain menindas mereka dengan kekuatan.

“…!”

Grid bingung dengan perubahan sikap Talima’s Shame, dan melihat ke belakang dengan terkejut. Terdengar deru keras, dan dia bisa melihat 2.000 battle gear melewati koridor ke arahnya. Mereka adalah item dari kamar ke-10.

Berbagai senjata, armor, dan aksesoris bergegas menuju Grid.

“Sialan.”

Tidak pernah ada yang mudah. Grid mengerutkan kening dan membawa God Hand ke sisinya. Kemudian dia memanggil Noe, Randy, dan Skeleton Overgeared.

“Fokus pada senjata.”

“Nyong.”

“Ya!”

-Klak klak! Clack clack clack!

Semua lawan adalah item ego. Mereka menggunakan skill dan sihir mereka bahkan tanpa pemakai. Itu sama dengan God Hand menggunakan senjata, dan menembakkan Magic Missle.

“Che!”

Tubuh Grid berangsur-angsur mengembangkan luka, karena pemboman battle gear. Namun, situasinya tidak terlalu buruk. Itu berkat kinerja armor yang luar biasa, dengan karakteristik pemecah senjata.

Sebagian besar senjata yang menyerang Grid gagal memberikan damage besar padanya. Mereka pecah secara terbalik, jatuh ke lava, dan meleleh.

Performa Randy juga luar biasa. Level Randy telah meningkat secara signifikan di Chaos Mountains, dan sekarang memiliki 50% dari statistik Grid. Kekuatan serangannya melebihi pangkat tinggi, dan dia dengan cepat merusak daya tahan senjata.

Talima’s Shame memperhatikan situasi dan berteriak.

-Aku keinginan dwarf! Puncak dari semua perlengkapan pertempuran! Aku memerintahkan boneka-boneka tak berjiwa untuk mundur!

“….?!”

Grid dan Randy kagum. Peralatan yang mereka kenakan sedang dilepas.

‘Apakah ini keahlian melucuti yang luas?’

Grid melampaui kekecewaan dan merasakan kekaguman pada kekuatan Talima’s Shame.

Armor, alas kaki, sarung tangan, sepatu, jubah, dan segala macam aksesori memaksa diri mereka pada tubuh Grid. Tujuan dari item ego itu sederhana. Itu untuk memindahkan tubuh Grid, sesuai dengan keinginan mereka. Dengan kata lain, itu mendominasi dia.

Saat itu, rantai yang mengikat Talima’s Shame mulai putus. Itu adalah hasil dari pedang ego yang memotong rantai.

-Ukuk! Kuhahahat! Aku akhirnya akan melarikan diri dari penjara yang melelahkan ini!

Talima’s Shame dipercepat, setelah menjauh dari lava. Itu terbang ke arah kepala Grid, yang berjuang untuk mengendalikan tubuhnya. Talima’s Shame ditempatkan di atas kepala Grid.

Tanduk raksasa yang mengingatkan seekor kambing, memancarkan sinar merah.

-Sekarang tubuh dan pikiranmu adalah milikku…?

Setelah ratusan tahun menunggu, akhirnya ada tubuh manusia. Talima’s Shame tertawa senang hanya untuk tiba-tiba berhenti. Itu tidak bisa tertawa lagi.

-Apa ini?

Rasanya, seperti tubuhnya bukan tubuhnya. Talima’s Shame bingung oleh sensasi yang dirasakannya untuk pertama kalinya dalam hidupnya, dan berjuang. Namun, itu tidak berguna.

Itu tidak bisa bergerak. Item ego lainnya di tubuh Grid sudah sama. Angin pemberi-tahuan arus, sedang diperbarui di bidang tampilan Grid.

[Efek kelas dari Pagma’s Descendant telah memungkinkanmu untuk melengkapi Armor of Destruction.]

[Efek kelas dari Pagma’s Descendant telah memungkinkan mu untuk melengkapi Pelindung Kaki Kekecewaan.]

[Efek kelas Pagma’s Descendants memungkinkanmu untuk melengkapi Gauntlet Quattro.]

[Efek kelas dari Pagma’s Descendant telah memungkinkanmu untuk melengkapi Cincin Cekung.]

[Efek kelas Pagma’s Descendants memungkinkanmu untuk melengkapi…]

[Efek kelas Pagma’s Descendants …]

[……]

[…]

[Efek kelas dari Pagma’s Descendant telah memungkinkanmu untuk melengkapi Talima’s Shame.]

“…Apa yang sedang kamu lakukan?”

-I-Ini gila!

Para dwarf itu arogan. Mereka percaya karya, mereka adalah yang terbaik. Tidak ada keraguan dan keinginan mereka, untuk membuktikannya sangat kuat. Membuat karya terbaik… tidak berlebihan untuk mengatakan, jika ini adalah cita-cita semua dwarf. Dan, itu sama untuk keluarga kerajaan dwarf.

‘Karya harus dibuat oleh satu orang.’

Mereka melanggar aturan tak tertulis para dwarf, dan menurunkan karya-karya mereka. Pada awalnya, itu adalah pedang… dua generasi mengabdikan hidup mereka dan sebuah maha karya lahir. Berikutnya adalah perisai…

Tiga generasi mengabdikan hidup mereka, dan sebuah maha karya lahir. Setelah itu adalah helm…

Lima generasi mengabdikan hidup mereka, untuk menciptakan karya terbesar di dunia, dan seekor monster lahir.

Itu adalah hasil dari terlalu banyak God Hand dan Greed. Hasil pekerjaan yang diselesaikan oleh lima generasi itu jelek. Keluarga kerajaan menganggapnya sebagai hal yang memalukan, dan menyegelnya di Pandemonium.

Pada saat ini, segel dilepaskan. Itu didasarkan pada karakteristik kelas Grid, untuk dapat memakai semua item tanpa syarat.

-Lepaskan! Lepaskanku sekarang!!

Itu sedang didominasi oleh manusia, ketika itu seharusnya mendominasi mereka?

Talima’s Shame berjuang, tapi itu tidak berguna.

“Bebaskan jiwa permaisuri.”

-Kamu! Apakah Kamu pikir, Aku akan mendengarkanmu?

“Itu tidak berguna.”

Talima’s Shame sekarang ada di kepala Grid. Itu tidak ada artinya, tidak peduli berapa banyak Talame’s Shame menolak. Grid menggunakan skill unik yang melekat pada Talima’s Shame.

“Soul Control.”

Kekuatan untuk mengendalikan jiwa. Skill yang diciptakan oleh keinginan penguasa dwarf menarik keluar potongan-potongan jiwa permaisuri dari God Hand dan Greed.

Potongan-potongan cahaya muncul, dan mulai bergabung bersama. Grid menunjukkan senyum pahit, karena segera mengambil bentuk gadis dwarf imut yang mengatakan kepadanya,

“Aku bersyukur.”

Sudah waktunya untuk mengucapkan selamat tinggal.

***

 

“Ini seharusnya, sudah selesai sekarang.”

Itu sebelum Trauka membangun sarang di dekat Talima. Para dwarf percaya, jika Pandemonium adalah tempat paling berbahaya di dunia. Panas lava, godaan ego, dan keberadaan monster yang disebut Talima’s Shame.

Mereka yang memasuki Pandemonium hanya akan dibunuh, kecuali mereka adalah bagian dari keluarga kerajaan dwarf yang memiliki kemampuan untuk menekan ego.

Raja Charles percaya, jika Grid akan mati di Pandemonium, setelah dua jam hening.

“Aku akan pindah ke array segel.”

Meterai.

Itu adalah ruang yang untuk sementara waktu mengikat tubuh dan jiwa orang mati di Pandemonium. Raja Charles dan para dwarf pindah ke tempat, yang menyerupai titik kebangkitan para player. Mereka menunggu tubuh Grid muncul.

Ekspresi Pelot menggelap, dan Antrino menggelengkan kepalanya. Tidak ada yang meragukan kematian Grid. Namun, itu agak aneh.

“…?”

“…?”

Satu jam, dua jam, tiga jam… bahkan setelah setengah hari, tubuh Grid tidak muncul. Saat malam tiba, Raja Charles yang bingung tampak tak percaya pada wajahnya.

“Apakah segel gagal berlaku?”

Atau apakah dia masih hidup? Tidak, itu tidak mungkin.

“Lalu, segelnya rusak?”

Ini tidak mungkin demikian. Segel itu adalah inti dari teknik sihir.

“Apa…”

Para dwarf jatuh ke dalam kekacauan, ketika suara terdengar dari pintu masuk Pandemonium. Itu merupakan suara keras yang membuat mereka merasa, seperti gunung yang hebat telah runtuh.

Itu adalah suara pintu masuk Pandemonium yang sedang dibuka.

“…!”

Dia kembali hidup? Apakah dia benar-benar membebaskan jiwa permaisuri?

“Trik apa yang ia gunakan?”

Bagaimana dia bisa membujuk monster Pandemonium?

Raja Charles yang bingung melupakan martabatnya, dan berlari ke Pandemonium. Kemudian, dia menyaksikan sesuatu bersama dengan orang-orang yang mengikutinya. Itu Grid, dengan monster di kepalanya.

TerkesiapTerkesiap… Ini berat.”

Pelot dan Antrino berlari ke Grid yang jatuh tanpa kekuatan di kakinya.


Posting Komentar untuk "OG_1265"

Follow Us