Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

SCG_401

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_401

Bab 401. Untuk Berubah (3)

 

Ratu Eva menggunakan Sumpah Kerajaan dan menerima wewenang untuk mengubah jendela status Earthlings.

Berita ini menyebar ke setiap kota dalam waktu kurang dari dua hari. Itu menjungkir-balikkan mereka.

Karena earthling terbiasa dengan kebebasan yang datang tanpa biaya apa pun, mereka semua tercengang oleh berita itu.

Mereka dengan senang hati menyaksikan api dari seberang sungai. Sehingga tidak heran, jika mereka bingung, ketika api tiba-tiba menjalar dari seberang sungai dan menyapu mereka.

Tentu saja, orang-orang yang bereaksi paling kuat adalah Earthling di dalam Eva.

Terlepas dari pernyataan kuat Charlotte Aria, mereka tidak mundur dengan mudah. Mereka mengerumuni istana dan memprotes setiap hari.

Sebuah minoritas kecil bertanya-tanya, apakah akan ada pengulangan Perang Saudara Haramark yang lalu. Namun, kekhawatiran mereka ternyata tidak berdasar.

Meskipun benar jika Keluarga Kerajaan Haramark pernah mencoba melakukan hal yang sama dan gagal untuk menahan reaksi dari Earthling yang marah.

Situasi saat ini benar-benar berbeda dari masa lalu.

Haramark pada masa itu tidak memiliki satu pendukung pun dan dikelilingi oleh musuh di semua sisi. Sebaliknya, Eva saat ini mendapat dukungan dari organisasi terkuat Paradise, serta sekelompok organisasi pendukung lainnya.

Bukan itu saja. Organisasi berpengaruh di kota lain tetap diam.

Menghadapi berita ini yang tiba-tiba seperti petir, earthling biasa tidak bisa mengatakan apa-apa untuk mengubah situasi.

Pada akhirnya, mereka menuai apa yang mereka tabur.

Mereka tetap diam, saat Carpe Diem diserang oleh kelompok tak dikenal di masa lalu.

Mereka tetap diam, ketika Valhalla menyerang organisasi berpengaruh Paradise.

Dan sekarang, mereka diserang, tapi tak ada yang tersisa untuk membela mereka.

“Brengsek!”

Seorang pria pergi ke istana kerajaan untuk memprotes dan mengeluh hari ini juga. Tapi setelah diusir tanpa keuntungan apapun, dia melemparkan senjatanya ke tanah dengan marah.

Dia ingin menyerbu kembali, mencekik ratu, dan memaksanya untuk membatalkan perubahan. Tapi dia tahu betul jika lehernya akan terlempar ke udara, saat dia melangkah satu kaki lagi ke istana.

Pria itu menghela nafas, dan melirik orang-orang yang pergi untuk protes di sampingnya.

Hari ini, ada seorang wanita berambut merah yang bertugas, memutar pedang panjang di tangannya, sambil mengawasi setiap gerakan mereka dengan hati-hati. Matanya bersinar dengan antisipasi saat dia menelan ludahnya, dan menyaksikan tepat ketika mereka akan melewati batas.

Mereka diperingatkan jika mereka mengganggu ratu lagi dengan masalah ini, mereka akan dijadikan contoh ‘otoritas baru’-nya.

Sepertinya, mereka tidak punya pilihan, selain menerima perubahan baru ini.

“…Apa yang harus kita lakukan?”

Seseorang bertanya dengan suara gelisah.

Setidaknya, ada beberapa lusin orang dalam kelompok itu. tapi, tidak ada yang berbicara.

“…Aku rasa, kita tidak punya pilihan.”

Setelah hening yang lama, pria itu berbicara tanpa daya dengan ekspresi sedih.

Sepertinya, tak ada yang bisa mereka lakukan untuk mengubah situasi.

Lalu.

“Apa itu tadi?”

Seorang pria yang menggerutu, berbicara singkat.

“Jika mereka akan melanjutkan ini, lalu mengapa kita tidak menunjukkannya pada mereka!?”

“Tunjukkan pada mereka?”

“Apakah kamu hanya akan duduk diam, dan tidak melakukan apa-apa? Setidaknya, kita harus menunjukkan kepada mereka, jika kita bukan orang bodoh!”

Mata orang-orang membelalak, melihat ledakan pria itu.

“Eva bukanlah satu-satunya kota!”

Pria itu mendengus.

Di satu sisi, dia benar. Itu tidak seperti, mereka adalah anggota organisasi yang berakar di Eva. Earthling individu yang hidup seperti gelandangan di penginapan, dapat dengan mudah pindah ke kota lain, tanpa menimbulkan kerugian besar.

Jika mereka tidak menyukai Eva dan perubahan barunya, mereka bisa meninggalkannya begitu saja.

Sebenarnya, mereka tahu jika Charlotte Aria tidak salah. Namun, mengambil sesuatu, itu selalu terasa menyebalkan. Dan ketika sesuatu itu adalah hak yang selama ini mereka nikmati secara gratis, mereka mungkin mengerti dengan kepala mereka. Tapi, perasaan mereka tidak dapat menerimanya.

“Ya! Mengapa kita tidak pergi saja!? Biarkan mereka bahagia sendiri!”

Ketika satu orang setuju karena marah, orang lain juga mulai setuju.

“Benar sekali! Jika kamu tidak tahan dengan panasnya, kamu hanya perlu keluar dari dapur!”

“Biarkan mereka menabuh drum sesuka mereka! Lihat apakah kami peduli!”

“Dengar, dengar! Mari kita tunjukkan pada mereka, jika bahkan cacing akan berubah, jika kamu menginjak mereka!”

“Mereka pasti mengira, kita adalah anjing yang akan menggonggong untuk setiap perintah mereka! Apa itu tadi? Tinggalkan? Bocah itu, apa dia pikir, kita tidak akan melakukannya!?”

Orang-orang mulai berdengung, bertekad untuk meninggalkan Eva.

Beberapa dari mereka yang tak sabar segera kembali, mengemasi barang-barang mereka, dan menanda-tangani kontrak dengan kereta.

Banyak earthling pasti menganggap perubahan itu tidak dapat diterima, karena ada ratusan orang yang memuat tas mereka ke gerbong.

Perwakilan Valhalla benar-benar seorang pemula.

Seorang pria naik kereta, dan berkomentar dengan ekspresi lega.

“Dia adalah contoh sempurna, dari seorang anak yang merebut kekuasaan secara kebetulan.”

“Ya. Siapa yang peduli, jika kamu kuat? Apa dia pikir, keluarga kerajaan tidak melakukan apa-apa sampai sekarang, karena mereka idiot?”

Seorang pria yang naik kereta bersamanya, juga berkomentar.

“Saat semua orang mulai mendukungnya, dia melakukan ini. Bagaimanapun, aku yakin Scheherazade akan penuh dengan orang, mulai sekarang.”

“Ya, lebih baik bersama pengkhianat, daripada hidup sebagai budak.”

“Aku tidak bisa menunggu, sampai minggu depan tiba! Kota akan kosong! Dan hanya angin dingin yang akan bertiup di jalanan!”

“Siapa tahu? Mungkin dia akan memohon kita untuk kembali! ‘Kami meminta maaf. Kami akan menarik perubahan baru, jadi mohon!’…”

“Sial, aku akan membutuhkan lebih dari itu, untuk mengubah pikiranku. Ah, mungkin jika Star of Lust membiarkanku melakukan apa yang aku mau dengannya!”

Tawa riuh meledak dari kereta yang berlari.

Merasa lebih baik, setelah melampiaskan amarah mereka, pria itu membuka pintu kereta.

“Aigoo, Eva, ini selamat tinggal.”

Setelah bergumam dengan riang dengan kepala mengintip, dia melihat ke belakang.

Lalu.

“…Hah?”

Pria itu berseru sambil menatap kota, yang sekarang telah menjadi titik kecil.

“A-Apa itu?”

Dia berteriak dengan ekspresi tidak percaya.

“Hmm? Ada apa?”

“T-Tunggu! Hentikan keretanya!”

“Apa yang salah?”

Pria lain itu mengintip keluar dari kereta, dan menatap ke arah yang sama dengan pria pertama.

Kemudian, dia membuat wajah tercengang yang sama.

“Itu…”

Ada long march di mana kedua pria itu menatap.

“Fallen Angel, Cave Fairy, Sky Fairy, Beastmen, dan Dwarf…?”

“M-Mengapa Federation ada di sini?”

Memang, para anggota Federation berbaris dalam barisan panjang.

Antrean panjang dan tak berujung, menuju ke arah Eva.

Salah satu pria mengaktifkan basic skill kelas Archer, Thousand-Mile Eyes, dan melihat ras asing tertawa dan mengobrol dengan bersemangat.

Paling tidak, sepertinya mereka tidak datang untuk merebut kota.

Mereka lebih terlihat seperti delegasi skala besar, yang menjalankan misi budaya untuk menjalin hubungan persahabatan.

“A-Apa yang terjadi?”

“Oi! Balikkan kereta-nya! Cepatlah!”

Fenomena aneh terjadi.

Gerbong yang meninggalkan kota berputar, dan mulai kembali satu per satu.

***

 

“Mmm! Euhmm!”

Charlotte Aria pingsan, segera setelah dia kembali ke istana, setelah menggunakan Sumpah Kerajaan di kuil. Mungkin karena dia benar-benar mengeluarkan energi mentalnya, tubuhnya terbakar demam tinggi selama dua hari.

Seol Jihu melindungi di sisinya, merawatnya sepanjang malam.

“Mm! Mmmmm!”

Berkeringat seperti seseorang yang disiram air hujan, dia gemetar seperti daun di tengah badai.

Seol Jihu membasahi handuk dengan air sebelum memeras airnya, dan dengan hati-hati menyeka dahi Charlotte Aria.

“Maafkan aku…”

Charlotte Aria bergumam lemah, seolah-olah dia malu menunjukkan penampilan yang begitu lemah.

Seol Jihu tersenyum diam-diam.

“Aku…”

Charlotte Aria terengah-engah dengan nafas panas, lalu bertanya dengan hati-hati.

“Bagaimana aku…?”

“…?”

“Apakah aku… melakukannya dengan baik…?”

“…Akan sangat lancang bagiku untuk mengatakannya.”

“T-Tidak apa-apa… jadi, beri tahu aku…”

Seol Jihu tersenyum cerah, dan mendekatkan wajahnya ke wajah Charlotte Aria.

“Kamu sangat keren.”

Dia berbisik ke telinganya.

“Dan seksi.”

…Seksi? Seperti dalam, cantik sampai memancing kenikmatan batin?

Pong!

Uap putih keluar dari telinga Charlotte Aria.

“K-Kurang ajar…! Kamu berani berbicara dengan seorang ratu seperti itu…”

Wajah Charlotte Aria memerah, dan dia menutupi dirinya dengan selimut.

Seol Jihu tertawa pelan.

Pada saat itu, seorang utusan datang dengan berita kedatangan Federation di Eva. Namun, Seol Jihu tidak langsung pergi.

Dia tinggal di sisi Charlotte Aria, dan dengan lembut membelai selimut tempat kepalanya harus diletakkan.

“Kamu bisa pergi, jika kamu mau…”

Merasakan sentuhannya, Charlotte Aria mengintip dari balik selimut, dan bergumam pelan.

Seol Jihu hanya terkekeh, dan terus menggerakkan tangannya.

“Mengapa kamu tertawa…”

Charlotte Aria cemberut tapi menutup matanya, karena sentuhan lembutnya. Segera, hidung kecilnya mengeluarkan suara nafas yang samar.

Satu jam kemudian, Seol Jihu perlahan melepaskan tangannya dan bangkit.

Apakah Roselle memujinya di Dunia Mimpi?

Melihat Charlotte Aria menyeringai bahagia dalam tidurnya, Seol Jihu diam-diam menutup pintu.

***

 

Anggota Federation mengunjungi kota manusia.

Tujuan dari kunjungan…

‘Pertama, mulai hari ini, Eva akan merumuskan pemulihan hubungan dengan Federation.’

‘Melampaui aliansi sederhana, Eva akan menjadi pilar dukungan untuk Benteng Tigol dan mengambil peran saling membantu dengan Federation.’

…Adalah benteng pertahanan Eva.

Selangkah lebih maju, itu adalah untuk membahas landasan dan kemitraan permanen Federation dengan umat manusia.

Di sini, di kota bernama Eva.

Keuntungan terbesar Federation adalah keberadaan Benteng Tigol yang kuat. Tapi, itu juga merupakan kelemahan terbesar mereka.

Meskipun itu bukan seolah-olah perbatasan mereka yang lain tak aman, mereka tidak sekuat Benteng Tigol.

Dengan kata lain, saat Benteng Tigol jatuh, hanya masalah waktu sebelum seluruh wilayah Federation akan direbut. Ini secara alami akan membawa bencana besar bagi umat manusia, dengan memperluas medan pertempuran mereka.

Ini tidak akan menjadi masalah, jika Benteng Tigol benar-benar tembok yang tidak dapat ditembus. Tapi, Benteng Tigol telah direbut sekali. Menilai masalah ini menjadi prioritas tinggi, eselon atas Federation telah membuat permintaan kepada Seol Jihu, setelah perang berakhir satu tahun lalu.

Mereka ingin bertanya, tentang memperkuat Eva hingga ke tingkat Benteng Tigol dan membangun hubungan yang saling bekerja sama. Sehingga, mereka akan memiliki tempat yang aman untuk mundur, jika Benteng Tigol ditaklukkan lagi.

Tentu saja, Seol Jihu tidak punya alasan untuk menolak tawaran mereka.

Dia sudah prihatin dengan betapa terobsesinya Ratu Parasite, dalam mencoba mengambil alih Benteng Tigol. Tampaknya, bukan ide yang buruk untuk mengambil kesempatan ini, dan memastikan dia bahkan tidak akan bermimpi untuk menyentuh Benteng Tigol.

Bahkan, dia melihat ini sebagai kebutuhan.

Dan dengan keadaan seperti ini, Earthlings Eva yang meninggalkan kota, bukanlah urusannya.

Karena tanpa mereka, ras asing akan tinggal di Eva bersama umat manusia. Dan dia tahu benar, jika Earthling pengecut seperti itu jauh lebih lemah dan tidak setia daripada ras asing, yang penuh dengan kebencian terhadap Parasite.

Bukan hanya Eva juga.

Kota-kota lain akan segera mengulangi proklamasi Eva, dan anggota Federation akan pergi ke kota-kota itu juga.

Jadi, Scheherazade harus membuat keputusan.

Baik untuk menundukkan kepala dan mengikuti tren atau…

‘Untuk dihancurkan.’

Seol Jihu berjalan sambil bersenandung dalam hati.

Upacara penyambutan pasti telah berakhir, saat dia menidurkan Charlotte Aria. Karena, dia bisa melihat beberapa ras asing berjalan-jalan.

“Inikah tempat kita akan tinggal mulai sekarang?”

“Un! Jauh lebih aman di sini!”

“Uwoah!”

Dua Foxmen muda berpegangan tangan satu sama lain, dan berseru dengan tatapan penuh harapan.

Setelah melihat lebih dekat, Seol Jihu menyadari jika mereka adalah Haeryeo dan Haeya.

Dia merasa aneh, melihat anggota Federation berlarian di dalam kota manusia.

Orang-orang yang tidak tahu tentang latar belakang cerita, menatap mereka dengan bingung. Dan, orang-orang yang mengetahuinya turun ke jalan, dan menyapa anggota Federation.

Sepertinya, dia melihat pengulangan festival di Benteng Tigol, pada malam sebelum mereka pergi.

Saat Seol Jihu tersenyum puas, matanya terbuka lebar.

“Ah…!”

Dia melihat anak kucing belang menyeberang jalan dengan dagu, dan ekornya berdiri tegak. Sepertinya, dia menikmati berada di pusat perhatian.

Di belakang, anak kucing belang ini ada enam anak kucing putih dan kuning.

Anak kucing!

“…Kiing?”

Mereka pasti memperhatikan Seol Jihu, saat mereka tersentak.

Mereka kemudian mengedipkan mata kecil mereka yang seperti kacang, menjulurkan lidah, dan berlari sambil mengibas-ngibaskan ekornya.

Putar, putar.

Saat bola bulu kecil mulai mengelilingi kaki Seol Jihu, mata Seol Jihu juga berputar.

Ketika anak kucing bergaris hitam berdiri dengan kaki belakangnya dan menyenggol betisnya. Dia tidak bisa menahan dirinya lagi.

“Ya, nugget kecil!”

‘Siapa yang menyuruhmu menjadi begitu manis!?’

Seol Jihu berteriak dalam hati, sebelum langsung membungkuk, dan memeluk bola bulu kecil yang melompat-lompat dalam kegembiraan.

“Aku sangat ingin melihat kalian! Kamu tidak tahu, betapa aku merindukan bulu dan lemakmu.”

‘Bulu? Lemak?’

Bola bulu kecil itu memiringkan kepala mereka. Tapi, melihat betapa senangnya Seol Jihu, mereka menjilat wajahnya.

Saat mereka menggosok wajah mereka bersama, batuk kering terdengar.

“Yo.”

Seorang individu ras asing bertubuh besar dengan surai di sekitar wajahnya.

Beastman King, White Tiger, mengangkat tangannya dan memberi salam canggung.

Seol Jihu memalingkan wajahnya yang masih terkubur dalam bola bulu, dan mengirim pandangan tajam kepada Raja Beastman.

“…Aku ingin meminta bantuanmu.”

“Sudah… hmm?”

“Bisakah aku menahan orang-orang ini sebentar? Tidak apa-apa, meski hanya saat aku tidur!”

White Tiger berkedip dengan bingung. Kemudian…

“… Hoh, betapa beraninya.”

Dia tampak seperti terkesan.

“Untuk mengatakan hal seperti itu di depan mata… Hmm, aku rasa tidak apa-apa. Sebagai pahlawan dan laki-laki, semangat seperti itu wajar saja! Baik! Aku akan mengizinkanmu tidur dengan putriku!”

White Tiger tertawa terbahak-bahak.

“Lagipula, aku bukan orang tua yang tegas. Tapi, cobalah untuk menahannya selama beberapa bulan. Aku ingin melihat cucuku juga. Tapi kamu harus menunggu, setidaknya sampai dia dewasa…”

Seol Jihu tidak tahu apa yang sedang terjadi. Tapi dia senang mengetahui, jika dia bisa tinggal dengan bola bulu kecil.

“Kamu bersiap-siap untuk menikah secepat ini?”

Pada saat itu, Gabriel muncul sambil melemparkan rambut peraknya ke belakang.

“Ah.”

Seol Jihu akhirnya sadar, meskipun dia memegang bola bulu yang berjuang lebih erat.

“Selamat datang.”

“Sudah sekitar satu jam, sejak kami tiba.”

“Seharusnya, aku keluar untuk menyambutmu… Maaf. Ratu sedikit sakit.”

“Tidak apa-apa. Administrator kerajaan Eva memperlakukan kami dengan baik. Aku melihat pidatonya juga. Sejujurnya, itu membuatku melihatnya dalam sudut pandang baru. Katakan padanya, jika itu adalah pidato yang sangat bagus, yang cocok dengan posisi ratu.”

Gabriel tersenyum.

“Pokoknya, terima kasih. Itu semakin ramai. Akhirnya, ada ruang untuk bernafas.”

Benar, wilayah Federation adalah yang terkecil, di antara tiga kekuatan Paradise.

Lima ras hidup bersama dalam apa yang seharusnya hanya cukup untuk satu atau dua ras saja untuk hidup. Jadi, tidak mungkin Federation tidak ramai.

Ras Beastman pernah menurun populasinya hingga titik kepunahan. Itu benar-benar memprihatinkan. Tapi berkat beberapa spesies yang begitu subur, mereka telah mendapatkan kembali kemakmuran masa lalu mereka, sampai taraf tertentu.

Hanya saja, periode antara kehamilan dan kelahiran tidaklah lama. Dan seorang ibu tunggal bisa melahirkan delapan atau bahkan dua belas bayi sekaligus.

Sejak Beastmen tumbuh dengan cepat, itu bagus untuk Federation yang membutuhkan tentara. Tapi karena tidak ada perang serius selama setahun terakhir, mereka membutuhkan wilayah baru untuk menangani populasi mereka yang meledak.

“Pokoknya, jika kamu minta maaf, buka saja beberapa kota lagi untuk kita nanti.”

Gabriel tersenyum.

“Jangan khawatir. Ada tempat bagus bernama Haramark.”

“Haramark tidak buruk. Padahal, pertama-tama kita harus menyesuaikan diri dengan Eva, dan menunjukkan jika kita bisa membantu… Hmm.”

Gabriel mendecakkan bibirnya di tengah pembicaraan.

Seol Jihu memiringkan kepalanya.

“Mengapa? Apakah ada masalah?”

“Aku tidak akan menyebutnya masalah… tapi, aku perlu meminta pengertianmu.”

Gabriel tersenyum pahit dan menjelaskan.

Begitu dia selesai, Seol Jihu buru-buru berjalan ke gedung Valhalla, di mana dia melihat sekelompok orang gemuk berkumpul.

Itu adalah para dwarf.

Mereka semua memiliki ekspresi tidak nyaman di wajah mereka.

Vidalif, Raja Dwarf, khususnya. Dia tidak hanya menunjukkan ketidak-senangannya.

Dia melihat sekeliling ke segala arah dengan wajah cerah, sementara tangannya gemetar tak terkendali. Seperti, pasien dengan gangguan obsesif-kompulsif.

‘Apakah dia seperti itu sebelumnya?’

Seol Jihu ingat Vidalif bersikap tenang dan senang pada pertemuan itu.

“Ah! Itu dia datang!”

Beberapa Dwarf yang mengenali Seol Jihu berlari.

“Oh Pahlawan, raja kami sangat marah!”

“Apa yang terjadi? Apakah seseorang melakukan sesuatu?”

“Tidak, tidak, raja kita marah karena kota ini!”

Dwarf itu menggelengkan kepalanya.

“Maafkan sopan santunku, tapi tembok kota dan bangunan ini… Bagaimana kamu bisa membangunnya seperti ini?”

“….”

“Bagaimana… Bagaimana….”

Melihat betapa mereka kehilangan kata-kata. Sepertinya, mereka menerima kejutan budaya, dari melihat bangunan yang dibangun manusia.

Selanjutnya, dwarf itu meraih lengan Seol Jihu dan memohon.

“Mungkinkah gedung ini menjadi tempat tinggal pahlawan kita?”

Seol Jihu mengangguk tanpa disadari.

“Oh tidak… Kalau begitu bolehkah kita meminta bantuan?”

‘Bantuan?’

“Mari kita merombak gedungnya!”

Dwarf itu berteriak.

“Dengan bangunan sebesar ini, hanya perlu waktu beberapa hari! Jadi, tolong!”

“….”

“Kami mengerti, jika kami mungkin terlihat tidak masuk akal. Tapi tolong, coba untuk memahami sisi kami. Kami, terutama raja kami, memiliki pola pikir… jika segala sesuatu yang dibuat dengan tangan, harus sempurna…!”

Dari apa yang dikatakan Gabriel, para dwarf adalah ras yang…

‘Jika tiga batu bata putih disejajarkan saat membangun tembok kiri, mereka tidak akan puas sampai sisi kanan juga disejajarkan dengan tiga batu bata putih.’

…semuanya tanpa kesalahan sedikit pun.

Terlepas dari permintaan tiba-tiba itu, Seol Jihu memasang wajah serius. Dia berempati dengan Vidalif.

Dia juga mengukur tepat 550mL air saat membuat ramen. Bahkan tidak 550,0001mL dapat diterima. Dia mengukur 550mL dengan akurasi yang tepat.

Ini adalah semangat seorang pengrajin ahli.

Meskipun kelihatannya tidak terlalu banyak, detail yang tidak signifikan, sering kali merupakan perbedaan antara ciptaan biasa dan sebuah mahakarya.

Dalam hal membuat mie, bakat Seol Jihu melampaui ‘kejeniusan sederhana’ hingga ke tingkat ‘jenius yang luar biasa’. Karena itu, dia bisa berempati dengan Vidalif yang bergelar God’s Blacksmith.

“…Itu akan menjadi kehormatan bagiku.”

“Terima kasih!”

Kulit dwarf itu langsung menjadi cerah, dan dia berbalik dengan tergesa-gesa.

Segera, Vidalif mengulurkan tangannya, seperti seorang jenderal yang memerintahkan anak buahnya untuk maju.

“Uwaaaaaah!”

“Iyaaaaaah!”

Rombongan para dwarf mengeluarkan peralatan mereka dan menyerbu ke arah gedung Valhalla, mengaum.

Clank, clank!

Mengayunkan peralatan mereka dengan kecepatan yang menakutkan, mereka mulai merombak bangunan. Seolah-olah, mereka menghancurkan sesuatu yang seharusnya tidak ada di dunia ini.

“A-Apa yang terjadi?”

Phi Sora bergegas keluar dengan pedang panjangnya pada perang yang tiba-tiba, dan melihat sekeliling.

Sssk, sssk!

Melihat para dwarf memulai renovasi mereka dari taman, dia membuat wajah tercengang.

“Kami sedang dalam proses memperkuat Eva.”

Seol Jihu berbicara dengan santai.

“Hah? Aku pikir, kamu akan memperbaiki dinding atau sesuatu.”

“Bangunan juga. Kami akan memodifikasi semua bangunan menjadi golem kuno, yang dapat bertarung di saat darurat.”

“Apa? Ini pertama kalinya aku mendengar ini… Apa itu mungkin?”

“Pikirkan tentang struktur Benteng Tigol. Seluruh dinding mereka bisa bergerak. Apa yang bisa dikatakan, Federation tidak bisa membuat beberapa golem?”

“Ah! Sekarang setelah kamu menyebutkannya…”

Phi Sora menginjak telapak tangan kirinya, dengan tangan kanannya.

Seol Jihu menatapnya dengan canggung.

Dia terlalu mudah untuk ditipu.

“Dengan ini, bangunan Valhalla akan mengalami evolusi! Yang harus kita lakukan hanyalah menontonnya.”

Seol Jihu berbicara dengan sungguh-sungguh. Lalu…

“Pokoknya, mereka bilang itu tidak akan lama. Mengapa kita tidak menikmati orang-orang ini dan menunggu.”

Dia meraih salah satu bola bulu di pelukannya, dan mengunyah perutnya yang montok.

-Kiing!

“Hmm….”

Senyum puas muncul di wajah Seol Jihu.

Ini adalah rasa yang ia rindukan!

Saat Seol Jihu menggigit, bola bulu halus bergaris itu gagal, karena digelitik.

“…Apa yang sedang kamu lakukan?”

Phi Sora menatapnya dengan aneh, dan Seol Jihu memberinya anak kucing kuning.

“Cobalah menggigitnya. Mereka enak. “

“Lezat…? Apa? Kamu akan menerima hukuman ilahi.”

Phi Sora mengambil anak kucing kuning dengan bingung, dan berkedip.

-Kamu siapa?

Bola bulu kecil itu terengah-engah, sambil mengedipkan mata hitamnya yang penasaran. Dia harus mengakui, itu menggemaskan.

Ketika dia sadar, dia menemukan dirinya dengan ringan menggigit bulu kuning berbulu halus itu.

‘Oh?’

Mata Phi Sora membelalak.

“I-Ini bagus. Begitu lembut dan hangat. Seperti anak kucing yang baru saja kamu keluarkan dari kukusan…”

“Bagus? Ini adalah jenis rasa yang ingin kamu pertahankan setiap saat.”

Seol Jihu menggigit anak kucing putih yang menggeliat untuk menyelamatkan temannya.

“Pffffffft!”

Sementara itu, Phi Sora meniup perut anak kucing kuning itu.

-Kiing….

Anak kucing putih dan kuningnya bergetar kuat sebelum terkulai seperti kain lap.

 

[TL: anak kucing = anak macan.]




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_401"

Follow Us