Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_418

gambar

The Second Coming of Gluttony

SCG_418

Bab 418. Masa Depan yang Tidak Bisa Dihindari (2)

 

Dia sangat berharap jika ini tidak akan terjadi dan bahkan dia sedikit berharap. Tapi kenyataannya, itu sangat dingin.

Terlihat dari jarak dekat, Scheherazade adalah tempat kekacauan.

Awan tebal asap hitam membubung dari kota yang dilalap api, dan puluhan teriakan meletus dari berbagai lokasi.

Seol Jihu akhirnya tiba di Scheherazade. Tapi setelah terbang dengan bantuan Flone dan melihat ke bawah ke kota, dia tidak bisa mengerti. Tapi, dia menjadi tidak bisa berkata-kata.

Keributan!

Tidak ada kata lain yang lebih cocok untuk menggambarkan neraka ini.

Scheherazade telah ditawan sepenuhnya. Tidak ada satu pun perlawanan yang terlihat.

Sebagian besar berlari menuju gerbang, mencoba menyelamatkan hidup mereka di atas segalanya, dan musuh dengan bebas membunuh orang-orang yang melarikan diri.

Seol Jihu menjadi semakin tidak sabar, saat situasinya semakin tegang.

‘Tenang.’

Mungkin karena efek Clear Mirror Still Water, kepalanya mendingin, dan dia mendapatkan kembali ketenangannya.

Setelah melakukan pemindaian cepat terhadap kota, dia melihat beberapa hal yang perlu diperhatikan.

Pertama, orang hanya menuju ke gerbang kota, bukan ke kuil. Kedua, succubus terlihat di depan mata.

Apa yang ditandakan kedua orang ini jelas. Gerbang warp dinonaktifkan, dan setidaknya satu Army Commander dan kemungkinan lebih, telah muncul di Scheherazade.

‘Sial…’

Seol Jihu menggigit bibir bawahnya.

Meski belum bisa dikonfirmasi, dia menganggap jatuhnya Nur sebagai fakta.

Untuk menaklukkan kota dalam satu malam, dibutuhkan kekuatan yang sesuai.

Karena itu, dia mengharapkan munculnya beberapa Army Commander sampai batas tertentu. Tapi fakta jika gerbang warp dinonaktifkan, berarti sesuatu yang lain.

‘…Aku tidak punya pilihan.’

‘Sial! Jalan mundur kami lenyap, begitu pengepungan dimulai. Apa yang harus aku lakukan, ketika kami diserang dari dalam dan luar?’

Sebagian dari masa depan yang dilihatnya saat itu, telah menjadi kenyataan.

Meskipun dia tidak bisa memastikan, itu mungkin ada hubungannya dengan aktivasi Gorad Boga.

Bagaimanapun, sepertinya kesempatan emas telah berlalu.

Tapi, itu jelas tidak berarti, dia akan melepaskan tangannya dan tidak melakukan apa-apa.

Segera, mata Seol Jihu berbinar, saat memindai kota secara menyeluruh.

Dia melihat sekelompok orang di dalam Istana Kerajaan Scheherazade. mereka melawan dengan sekuat tenaga, tanpa harus pergi ke mana pun.

Dia melihat wajah yang dikenalnya, di belakang kelompok itu.

Menilai dari cara dia berlutut di tanah, terengah-engah, sepertinya dia telah kehabisan mana.

Tidak ada alasan untuk menunda.

“Flone! Terbang ke istana!”

[Un!]

Flone terbang menuju istana, sebelum melepaskannya.

Saat turun, Seol Jihu meletakkan tangan kirinya ke depan, dan membangun mana.

Beberapa Mana Spears langsung terbentuk di depan telapak tangannya, sebelum berubah menjadi qi sword dan menembak jatuh.

Kwang, kwang, kwang, kwang!

Pedang yang dibalut qi sword petir tanpa ampun membombardir area di sekitar gerbang.

Succubus yang mendorong Earthling ke sudut, berteriak. Kepala dan anggota tubuh mereka diledakkan oleh qi sword, yang tiba-tiba turun dari langit.

Mereka yang selamat menatap si penyusup. Tapi, Seol Jihu sudah mendarat di tanah dan mengayunkan Spear of Purity dengan gerakan horizontal yang lebar.

Qi sword emas ditembakkan dari bilah tombak, menggambar busur, dan memotong tubuh succubus yang dibiarkan berdiri, menjadi dua.

“Apakah kamu baik-baik saja?”

Seol Jihu mengalihkan pandangannya, setelah menaklukkan istana dalam sekejap.

Yun Seohui duduk dengan mulut ternganga. Dia tidak menyangka, Seol Jihu datang secepat ini.

“P-Perwakilan Seol!”

“Apa yang terjadi? Mengapa Scheherazade tiba-tiba…!”

“K-Kami selamat! Ayo cepat…!”

Earthling yang melihat bala bantuan itu berceloteh lega, tapi Seol Jihu terus mengawasi Yun Seohui.

“Di mana Roe Scheherazade?”

“…Aku tidak tahu.”

Yun Seohui mengumpulkan akal sehatny,a dan dengan cepat menggelengkan kepalanya.

“Kota berubah setelah gempa bumi tiba-tiba… dan kemudian Parasite menyerang…”

Wajahnya pucat, dan dia kesulitan berbicara.

Seol Jihu menyadari alasannya.

‘Mana-nya…’

Dia perlahan-lahan kehabisan mana.

Ini pasti efek dari Gorad Boga.

Sudah jelas, jika ini bukanlah hal yang baik. Mereka sudah dalam posisi yang tidak menguntungkan. Dan efek pengeringan mana, hanya membuatnya lebih sulit.

Seol Jihu bisa mengerti, mengapa orang menyerah untuk mempertahankan kota dan melarikan diri.

“Flone, jaga Nona Yun Seohui.”

Asap hitam melayang dan melingkari lengan Yun Seohui.

“Pertama…”

Seol Jihu melihat dirinya sendiri.

Dia punya dua pilihan, mundur dari kota atau tetap tinggal dan bertarung sampai bala bantuan tiba.

Tentu saja, dia tahu pilihan terakhir hampir mustahil.

Dia hanya bergegas ke kota mendahului rekan-rekannya, karena dia yakin bisa melarikan diri sendirian, jika terjadi kesalahan. Mengumpulkan kekuatan yang tersisa dan menahan serangan, bahkan bukanlah pilihan yang ia pertimbangkan.

Selain itu, dia tidak tahu kekuatan pasti dari pasukan penyerang.

Jadi, tepat ketika dia akan bertanya kepada Yun Seohui, dia buru-buru berbalik ke pintu masuk utama.

Selanjutnya, ekspresi Seol Jihu berubah menjadi serius.

Ratusan succubus sedang melipat sayap kelelawar mereka, dan turun dari langit.

Ada satu succubus tertentu yang memberikan kehadiran yang sangat besar.

“Oh? Siapa ini?”

Tidak mengherankan, makhluk berambut violet dengan mata berwarna darah, berjalan keluar dari kerumunan, dengan langkah ringan.

“Apakah Pangeran Tampan datang untuk menyelamatkan putrinya?”

Sixth Army Commander, Vulgar Chastity, muncul.

Seol Jihu menyisir rambutnya ke belakang dan memelototi Vulgar Chastity, yang dengan arogan mengangkat kepalanya tinggi-tinggi.

‘Bagaimana dia memperhatikan, dan sampai di sini begitu cepat…?’

Kemudian lagi, tidak terlalu mengherankan untuk mengingat, bagaimana dia membunuh succubus di daerah tersebut.

“Seharusnya kamu memanggilku jika kamu datang… Kamu mengejutkanku, tahu?”

Seol Jihu mengatur napas, saat dia menatap Vulgar Chastity yang mengejek.

Sekarang bukan waktunya untuk santai.

Yang terbaik adalah berusaha sekuat tenaga dari awal.

“Tapi, bukankah kamu datang sedikit terlambat? Kota ini sudah…”

Vulgar Chastity yang bergumam sambil mengangkat bahu, tiba-tiba tersentak.

Itu karena, mata Seol Jihu memerah. Pada saat yang sama, niat membunuh yang tak terlukiskan menyapu dirinya.

Mulut Seol Jihu terbuka dalam sepersekian detik.

Star Seeker Level 7, Skill Awakening - Berserk.

“HUAAAAAAAH!”

Jeritan yang hampir tidak bisa disebut manusia itu, meledak.

Sementara Vulgar Chastity tersentak, Seol Jihu mengangkat lengannya dan mengacungkan tombaknya. Setiap kali bilah tombak memotong udara, riak emas yang tak terlihat terlempar keluar dan berubah menjadi embusan angin.

Badai meletus dalam sekejap mata.

Star Seeker Level 7, Secret Technique - Mutilate.

Chweek!

Bilah angin tajam menyapu wajah Vulgar Chastity. Jika dia tidak menoleh secara instan, kepalanya akan terpenggal menjadi dua.

Vulgar Chastity melebarkan sayapnya, dan terbang dengan kaget. Kemudian, dia menggertakkan giginya saat pasukan yang da kumpulkan sedang dimutilasi oleh bilah emas.

“Kamu…!”

Namun, dia tidak bisa marah, karena Seol Jihu berlari ke arahnya dengan mata merah.

Vulgar Chastity bereaksi dengan cepat.

Keduanya tampak berpapasan di udara, sebelum terjalin serangan bolak-balik dan melayang ke langit.

Boom, boom, boom, boom!

Vulgar Chastity meragukan telinganya, sambil dengan panik menghindari serentetan tusukan.

Ledakan!

“Ah!”

Kepalanya hampir meledak, saat dia tersentak.

Seol Jihu mencabut tombaknya, tapi tombak tanpa bentuk menargetkan kepalanya.

Bukan itu saja. Setiap mengacungkan tombaknya, itu diikuti ledakan besar. Seolah-olah, akan terjadi ledakan. Dia tidak bisa meremehkan kekuatan serangan musuh.

Vulgar Chastity tidak hanya membiarkannya berbaring. Puluhan ribu helai rambut melonjak dalam sekejap, dan terlempar ke arah Seol Jihu, seperti ular berbisa.

Detik berikutnya, Vulgar Chastity terkejut, hingga tidak bisa berkata-kata.

Seol Jihu hanya menyapu udara dengan tangannya, tapi helai rambut yang terbang ke arahnya, semuanya berputar kembali ke arahnya.

Itu adalah Grand Cosmic Shift.

“Ah…!”

Terkejut, Vulgar Chastity secara refleks mengambil kembali energi yang ia masukkan ke helai rambutnya. Ketika dia melihat ke depan lagi, dia melihat qi sword terbang ke arahnya.

‘Apa!? Bagaimana dia… begitu kuat!?’

Itu tidak sampai tingkat ini, pada saat Perang Benteng Tigol.

Vulgar Chastity buru-buru terangkat, sambil berteriak secara internal.

Dia menjadi linglung segera setelah itu.

Tong!

Itu karena suara ledakan udara terdengar, diikuti oleh niat membunuh yang menusuk tulang, yang merayapi dirinya.

Ketika dia tanpa sadar menoleh dan mendongak, dia melihat Seol Jihu mengarahkan tombaknya ke kepalanya.

Seol Jihu telah memperkirakan gerakannya, dan bergerak sesuai dengan Ethereal Shift.

Bilah tombak menebas dengan intensitas yang menghancurkan bumi.

Vulgar Chastity memelintir kepalanya, mengelak sedikit demi sedikit, lalu mengertakkan gigi.

“Cukup!”

Dia meraih poros tombak dan secara instan menarik dengan kuat, dan wajah Seol Jihu semakin dekat.

Saat mereka bertukar pandang dari dekat, mata Vulgar Chastity bersinar dengan cahaya neon. Dia mencoba menghipnotisnya, tapi itu sia-sia.

Lagipula dia berharap sebanyak itu. Jadi dia membuka mulutnya, mengeluarkan gas beracun yang menelan Seol Jihu.

“Hah! Melayanimu dengan benar, karena begitu sombong…!”

Vulgar Chastity bergumam dengan Spear of Purity yang ditangkap tangannya. Namun, ekspresinya berubah masam di saat berikutnya.

Perisai tiga lingkaran mengambang di atas lengan kiri yang ia pegang, di depannya.

Berkat dari Sirkum.

Salah satu perisai tiga lingkaran menjadi hitam, dan jatuh.

“….”

Vulgar Chastity menatap dengan linglung, sebelum dia tiba-tiba merasakan getaran menjalar di punggungnya.

‘Bagaimana dia bisa memiliki mata yang rileks, di tengah pertempuran yang kacau ini?’

Untuk seseorang yang memiliki mata yang dipenuhi dengan cahaya merah, Seol Jihu secara paradoks tenang dan terkumpul. Seolah-olah, Seol Jihu tidak peduli tentang apa pun, selain mengambil nyawa musuh.

Mereka cukup dekat, sehingga hidung mereka saling bersentuhan.

Setelah sepersekian detik, Seol Jihu menarik kepalanya ke belakang, dan kemudian menabrak ke depan.

Retak!

Tanduk ganda di dahi Vulgar Chastity pecah, saat kekuatan yang kuat masuk ke otaknya.

“Kak…!”

Sementara Vulgar Chastity membuka mulutnya karena terkejut, Seol Jihu melepaskan Spear of Purity. Dia kemudian memeluk musuhnya, mengusap punggungnya, dan kemudian meraih sayapnya yang menonjol.

Vulgar Chastity menahan napas.

“Wai…!”

Sebelum dia bisa menyelesaikannya, dia merasakan kekuatan yang kuat menarik sayapnya.

Chwaaak!

Sayap kelelawar robek.

“KYAAAAAACK!”

Jeritan menusuk akhirnya meledak.

Vulgar Chastity jatuh ke tanah, dan Seol Jihu mengejarnya, Spear of Purity terbang kembali ke tangannya.

KWANG!

Saat dia meremukkan perut Vulgar Chastity setelah dia menghantam tanah, aliran darah mengalir dari mulutnya.

“Keuk…!”

Dia ingin melepaskan divinity-nya, tapi Seol Jihu sudah menyerang dengan tombaknya. Seolah-olah, dia tidak akan memberinya kesempatan.

Kemudian, tepat saat dia akan menusuknya…

Dentang!

Spear of Purity terbang ke udara dengan cincin logam.

Seol Jihu melirik ke samping, melepaskan tombaknya, karena benturan tiba-tiba.

Dia tidak bisa merasakan apa pun, sampai hal itu sampai padanya.

Alih-alih energi, sepertinya tepat untuk mengatakan, jika dia dipukul dengan suara.

Seolah ingin membuktikan dugaannya, dia merasakan dering di telinga kirinya.

Dia juga merasakan dua kehadiran yang menyaingi Vulgar Chastity.

‘Dua Army Commander.’

Bersamaan dengan pemikiran ini, gelombang suara frekuensi tinggi menggali gendang telinganya.

Seol Jihu menarik napas singkat, melalui hidungnya.

Serangan ini sepertinya sulit dihentikan, jadi dia harus mundur dan menghindarinya. Tapi, dia juga tidak mau melepaskan ikan yang ia pancing.

Seol Jihu dengan cepat mengeluarkan sesuatu dari sakunya, dan memasukkannya ke mulut Vulgar Chastity.

Kemudian, sebelum gelombang suara frekuensi tinggi yang menghantamnya menembus seluruh tubuhnya, dia menggunakan Ethereal Shift dan keluar dari tempatnya.

“Kuk…?”

Vulgar Chastity yang terengah-engah, merasa pikirannya kosong. Melihat ke bawah, dia melihat sebongkah batu besar, setengahnya mengintip dari mulutnya.

Batu itu bereaksi terhadap mana Seol Jihu, dan mengeluarkan cahaya biru.

“Uup!”

Menyadari apa itu, Vulgar Chastity mencoba meludahkannya dengan tergesa-gesa. Tapi…

Flash!

Batu seukuran telapak tangan, dengan hati yang dingin meletus dengan cahaya yang kuat.

Selanjutnya, cahaya biru berbentuk salib, melintas dari tengah mulut Vulgar Chastity.

LEDAKAN! LEDAKAN!

Suara gemuruh bergema, dan ledakan mengerikan muncul di tanah.

“Apa…”

Exploding Patience yang datang untuk membantu Vulgar Chastity, menarik napas dalam-dalam… saat melihat ledakan yang menakutkan itu.

“Bagaimana… bahkan sebuah Thunder!?”

Itu bukan Thunder biasa.

Itu adalah Thunder khusus yang diberikan para dwarf kepada Seol Jihu, atas bantuannya dalam Perang Benteng Tigol. Sejauh potensinya, dia memiliki kekuatan yang sama, dengan gabungan sepuluh Thunder normal.

Segera, ketika ledakannya mereda, Exploding Patience tersengal-sengal.

Vulgar Chastity berada dalam kondisi yang sangat buruk, sehingga rasa malang tidak mulai menggambarkan dirinya.

“Kiik… Kiik…”

Cara dia kejang secara berkala, sepertinya dia tidak mati. Tapi, dagunya terlepas sepenuhnya, mengeluarkan darah seperti air mancur, dan tubuh bagian atasnya juga dimakan. Itu memperlihatkan tulang-tulang yang hangus.

Kulitnya yang hangus berbusa atau pecah, seperti tanah gersang yang terkena angin.

Pada titik ini, tanduknya yang patah dan sayapnya yang robek, bahkan tidak terlihat seperti luka.

Pzzzzzzt!

Pada saat itu, derak listrik lagi terdengar.

Ekspresi Exploding Patience berkerut.

Setelah mengaktifkan Thousand Thunder, Seol Jihu berbalik, melepaskan listrik dari seluruh tubuhnya.

Dia kemudian menendang tanah dan terbang menuju Ratu Banshee, yang melayang di udara.

Pang! Pang! Pang!

Mengaktifkan Festina Earring tiga kali, dia menembak ke arah targetnya, seperti anak panah.

Seolah-olah dia berkata, ‘sekarang giliranmu’.

Melihat kecepatan pengisiannya yang menakutkan, melebihi imajinasinya yang paling liar… Exploding Patience terbang kembali dengan segera, dengan kecepatan penuh.

Meski dia benci mengakuinya, musuhnya kuat.

Ini mungkin cerita yang berbeda, jika dia adalah Sung Shihyun atau Unsightly Humility, yang sama-sama ahli dalam pertempuran jarak dekat. Atau, petarung serba bisa seperti Twisted Kindness.

Tapi, sebagai Army Commander yang mengkhususkan diri pada kutukan dan sihir, melawan pria ini dari jarak dekat sepertinya cara yang pasti, untuk berakhir seperti Vulgar Chastity.

Exploding Patience tentunya tidak membuat penilaian yang salah. Namun, dia langsung membuat wajah bingung.

Itu karena Seol Jihu yang telah menyerangnya seperti banteng yang marah, melihatnya terbang kembali dan segera berputar kembali.

“Dasar bajingan….!”

Menyadari jika dia telah ditipu, Exploding Patience mengeluarkan gelombang suara yang menyertai amarahnya. Namun, dia semakin tidak sabar di dalam.

Itu karena, Seol Jihu telah menggunakan Ethereal Shift dan baru saja akan mencapai Vulgar Chastity.

Pada titik ini, hampir bisa dipastikan, jika dia akan mencapai rekannya, sebelum serangannya mencapai dia.

Seorang Army Commander akan mati, tanpa melepaskan divinity-nya?

Sangat tidak masuk akal?

Benarkah?

Melihat Seol Jihu menyerang dengan tombaknya, Exploding Patience menjadi tertegun.

Lalu.

“Datang! Enam Domain dari Alam Keinginan!”

Teriakan subliminal bergema di medan perang.

Dari simpul heksagram yang muncul di langit sebelum ada yang menyadarinya, enam petir menyambar.

Setiap petir berwarna darah terbang menuju Seol Jihu yang telah mendekati Vulgar Chastity, untuk menghabisinya.

Mata Seol Jihu membelalak, untuk pertama kalinya.

Dia ingat melihat serangan yang sama di Alam Spirit.

Itu adalah serangan yang langsung membuat Raging Temperance menjadi daging panggang.

Jika dipukul, dia akan mati tanpa keraguan.

Saat itu, Seol Jihu bergerak dengan cepat. Setelah menggunakan Thousand Thunder sebelumnya, hanya untuk amannya… itu berguna.

Listrik yang mewarnai tubuhnya berkumpul di ujung tombaknya, menjadi titik.

Skill Spatial Unique Seol Jihu - Sangat Memisahkan!

Menembakkan petir secara bersamaan, kilat yang mengerikan meletus.

Tzzzzzzzzzt!

Enam Domain Petir yang bisa membakar bahkan para dewa. Lebih dari tiga ribu petir emas terjalin dan bertempur dalam pemandangan yang luar biasa.

‘Sial.’

Merasakan gelombang suara frekuensi tinggi, yang membidik punggungnya sedikit terlambat. Seol Jihu mengertakkan gigi.

Ada tiga Army Commander.

Sementara dia berhasil mengambil satu dari komisi sejak awal, Twisted Kindness yang dikatakan sebagai Army Commander terkuat, muncul.

Pada akhirnya, menilai jika tidak ada pilihan lain, Seol Jihu menggunakan Ethereal Shift untuk menghindari serangan Exploding Patience.

Lalu…

“…!”

Dia menyadari kesalahannya, segera setelah itu.

Dia merasakan serangan pedang yang dingin, memotong ke arah sayapnya.

Itu adalah Twisted Kindness.

Seventh Army Commander mengayunkan pedang kembarnya, tepat di tempat ia pindah. Seolah-olah, dia tahu apa yang akan ia lakukan, dan ke mana ia akan pergi.

Seol Jihu secara naluriah menyadari, begitu pisau tajam itu menyentuh tubuhnya.

“Aku tidak bisa menghindari yang ini.”

Bilah itu akan memotongnya, bahkan sebelum dia bisa menggunakan Ethereal Shift. Dan pikiran ini dengan cepat menjadi kenyataan.

Whish!

Detik berikutnya, Twisted Kindness mengerutkan alisnya.

Pedangnya pasti mengiris area yang tepat. Tapi sepertinya, tubuh Seol Jihu menghilang, sesaat sebelum muncul kembali.

‘Jangan beri tahu aku.’

Benar, Seol Jihu telah mengaktifkan World Tree Blessing, kekuatan khusus dari Ego Te Defendere yang telah dihadiahkan Vidalif kepadanya.

Dengan melakukan pentahapan tubuh dan jiwanya ke Alam Spirit sejenak, Seol Jihu telah sepenuhnya membatalkan serangan Twisted Kindness.

Harga membiarkan belokan adalah serangan balik. Pada saat Twisted Kindness menyadari hal ini, Seol Jihu sudah memegang Spear of Purity tinggi-tinggi.

Selanjutnya, saat Twisted Kindness mengangkat lengan kirinya, Spear of Purity menarik busur dan menembakkan sword qi emas.

Keuk!

Zzzzzk!

Twisted Kindness merasakan rasa sakit, yang mendesis menyerang jauh ke lengannya saat berteleportasi.

Setelah mengamankan jarak aman dan memeriksa lukanya, dia melihat lengan kirinya menyembur keluar darah.

Dia tidak bisa memasukkan kekuatannya ke dalamnya, dan tingkat pemulihan juga melambat.

Dentang!

Pedang di tangan kirinya tergelincir dan jatuh ke tanah.

Setelah beberapa saat menggeliat dengan keras, lengannya menjadi lemas.

“Hanya apa…”

Twisted Kindness menatap dengan bingung, dengan wajah tercengang.

Seol Jihu dengan ringan mendarat di tanah.

Twisted Kindness menatap pria itu, berperang melawan tiga Army Commander, dan dengan tenang mengatur napas. Dia tak percaya itu.

Tiba-tiba, dia teringat percakapannya dengan Unsightly Humility.

Tepat setelah Perang Benteng Tigol, mereka membandingkan Sung Shihyun dan Seol Jihu.

‘Aku tidak berencana untuk menyalahkanmu. karena melihat First Army Commander dengan hormat.’

‘Aku yakin penilaian berasal dari pengalamanmu.’

‘Tapi sepertinya… apa yang kamu alami, berbeda dari apa yang aku alami.’

‘Ini mungkin terdengar seperti aku sedang berbicara tentang orang lain. Tapi, jika kamu bertanya kepadaku…’

Pada saat dia mengatakan Seol Jihu bukan tandingan Sung Shihyun, Unsightly Humility mengatakan ini.

‘Pria itu lebih kuat. Jauh lebih dari First Army Commander.’




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_418"

Follow Us