Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V05E06P01 Dark Piece

gambar


6. Dark Piece (1)

"Apa yang sedang kamu lakukan? Insinyur! Dedric, Deimos, cepat bawa para insinyur!”

Ark berteriak pada tentara rakun yang tak bernyawa. HP Popo menurun dengan cepat.

Popo mengangkat tangannya yang gemetaran.

“Ah, Ark-hyung…”

Ark berteriak ketika dia menggenggam tangan Popo.

"Ya, aku di sini. Tunggu dan bertahan. Luka ini akan sembuh dengan cukup cepat.”

“Hyung… apakah kita gagal? Akhirnya… untuk menghentikan rencana orang jahat ini… tidak mungkin?"

"Ini belum selesai!"

“Master, aku sudah membawa para insinyur.”

Kemudian, Dedric dan Deimos muncul, menyeret satu insinyur di belakang mereka.

Ketika insinyur menuangkan potion, HP Popo langsung pulih. Tapi, gejala di mana HP-nya terus menurun, tidak membaik. Tidak, sebaliknya, itu sepertinya semakin cepat.

Insinyur yang bingung menuangkan potion detoksifikasi racun untuk mencoba membersihkannya. Tapi, hasilnya sama.

"Ibu ayah… Menangis. Subarutalp adalah…”

Popo dalam kondisi mental mengigau dan menangis.

"Sial, apa yang terjadi padamu?"

Dia mengira, semuanya sudah teratasi beberapa saat yang lalu.

Tapi dalam waktu singkat, situasinya segera menjadi lebih buruk. Pasukan rakun jatuh ke dalam keadaan panik dan kehilangan jiwa mereka. Dan, perusakan segel masih berlanjut. Dan sekarang, Popo yang dia anggap sebagai adik laki-laki, sedang sekarat. Ada begitu banyak hal yang terjadi sekaligus. Sehingga, tidak mungkin untuk menampung semuanya.

'Mari kita coba menyelamatkan Popo.'

Anehnya, yang dipilih Ark adalah Popo.

Dan tentu saja, itu bukan hasil dari penilaian logis.

Dia tahu, itu hanya NPC. Dan begitu segelnya rusak, akan sulit bagi Ark dan pasukan rakun untuk bertahan, serta Popo juga. Jika dia menggunakan penilaian yang rasional, dia akan memutuskan untuk memindahkan pasukan rakun dan untuk mencari cara untuk menghentikan segel, agar tidak hancur.

Tapi… dia tidak bisa membiarkan Popo mati di depannya.

Itu penilaian emosional, bukan yang logis.

…Itu manusia.

Tidak ada seorang pun yang akan mengorbankan hidup mereka, untuk perdamaian dunia.

Tapi, ada banyak orang yang akan mengorbankan hidup mereka, untuk orang yang mereka sayangi.

Bahkan, jika dia pandai matematika sederhana. Itu adalah matematika yang penuh dengan kontradiksi. Tapi, kasih sayang bukan masalah yang bisa dihitung menggunakan pro dan kontra.

"Popo, tetap bersamaku. Kamu tidak akan mati. Aku tidak akan membiarkanmu melakukannya.”

Ark meraih tangan Popo dan menggunakan skill keperawatannya.

Pada saat itu, sebuah fenomena yang tidak dapat ia mengerti, terjadi di sekitar Ark. Waktu bersama dihentikan. Tanah yang bergetar dan rakun yang bergetar. Bahkan, debu yang beterbangan di udara… semuanya diam.

"Apa, apa?"

Flash!

Ark berbalik, saat cahaya hijau yang berasal dari mata Popo, menjadi lebih intens. Dan di satu sisi dinding, gambar digambar seperti layar proyektor. Itu adalah gambar yang terjebak di tempat-tempat, seperti kebisingan di film lama.

Video Yggdrasil, memegangi langit-langit underworld dengan pepohonan raksasanya.

Di sekitar kota, asap naik dan menunjukkan keluarga rakun hidup dengan damai. Itu menunjukkan gambar yang menenangkan dari pikiran. Dalam video itu, Popo terlihat tertawa sambil memegang tangan orang tuanya.

***

 

Pada saat itu, penampilan dari dekat memberi cahaya.

'Penulis…. Red Man?'

Wajahnya bertopeng, tapi dia dikenali sekilas.

Pria itu memiliki mata merah, rambut merah, dan aura merah. Dia memegang pedang merah, dan membuat desa rakun menjadi lautan darah. Rakun yang kewalahan jatuh satu demi satu.

Di antara mereka, orang tua Popo nyaris tidak menyembunyikan Popo. Red Man telah membunuh semua keluarga rakun, dan datang ke pedalaman Yggdrasil.

Yggdrasil menggunakan semua kekuatannya, tapi tidak mampu melawannya. Red Man mengusulkan sesuatu kepada Yggdrasil. Namun, Yggdrasil menolak dan Red Man membidik Yggdrasil dengan pedangnya.

Kemudian, satu rakun menyerang Red Man dari samping. Popo harus bersembunyi, dan menyaksikan kematian orang tuanya. Untuk membalas dendam, dia telah meraih belati dan berlari mengejar Red Man. Namun, Popo pingsan karena pendarahan dengan satu pukulan.

Yggdrasil melindungi arwahnya sendiri, adalah batas pertahanan. Namun, kematian klannya telah mengganggu pesona pertahanan.

Red Man tidak melewatkan pembukaan.

Dia membiarkan Popo mengejarnya, demi momen ini!

Red Man meremas Bead Heartsoul, dan merobek pesona. Dan Manik Heartsoul memiliki sihir yang kuat, yang ditelan oleh Yggdrasil.

Kekalahan yang memalukan!

Namun, bahkan pada saat putus asa itu, Yggdrasil tidak menyerah. Menggunakan kekuatan terakhirnya, Popo dibengkokkan ke tempat yang aman.

Ini adalah pengaturan untuk melindungi sumpah kuno.

***

 

…Video berakhir di sana.

Pada saat yang sama, kecemerlangan di mata Popo menghilang, dan waktu yang telah berhenti dimulai kembali.

Tiba-tiba, Ark mendengar suara Popo di telinganya.

"Ark-hyung.”

“Popo… apa itu?"

“Aku pikir, semua sudah berakhir sekarang.”

Ada sedikit keyakinan di mata Popo.

“Aku sudah mati saat itu.”

"Meninggal?"

“Karena sebagian dari tubuhku yang hidup, berasal dari Yggdrasil.”

“…!”

“Yggdrasil sudah tahu waktu itu. Dia tidak bisa menghentikan Red Man dengan kekuatannya. Sebelum dipukul dengan sihir, sebagian rohnya pindah ke diriku. Untuk menemukan penyelamat yang akan menghentikan ambisi orang itu… dia tahu sekarang.”

Popo menatap Ark dengan mata baru.

“Penyelamat yang ditunggu Yggdrasil, adalah keturunan Hero Maban… itu adalah Ark-hyung. Lalu, dia menyuruhku membawanya ke Yggdrasil. Sekarang giliranku.”

"Giliranmu…?”

Ark bertanya dengan suara khawatir.

Popo mengangguk dengan senyum pucat.

"Kamu tahu. Kekuatan Yggdrasil diperlukan untuk melindungi segel. Sekarang, aku akan memberikan kembali kekuatan yang Yggdrasil berikan kepadaku. Itu harus cukup, untuk mencegah kebangkitan Nídhöggur.”

Popo mendorong Ark, dan perlahan mengangkat tubuhnya.

Dan dia mendekati tempat di mana segel itu terletak, dengan langkah-langkah lemah.

Ark melihat wujudnya dan mencoba berbicara berkali-kali, tapi dia hanya menutup mulutnya. Dia ingin bertanya, tapi takut dengan jawabannya. Popo menundukkan kepalanya ke segel untuk sementara waktu, dan bergumam dengan suara rendah.

“Aku ingin hidup sedikit lama lagi.”

“….!”

“Aku bertemu hyung dan menemukan dunia luar… Aku ingin mendengar lebih banyak hal. Dunia ini… dan hyung… petualangan apa yang dimiliki hyung… bagaimana dia hidup… aku ingin tahu. Dan jika mungkin… Jika mungkin mengatakan…”

Air mata jatuh dari mata Popo.

“Sekarang, tunggu sebentar! Tunggu, pasti ada jalan lain!”

Posting Komentar untuk "ARK_V05E06P01 Dark Piece"

Follow Us