Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V05E07P02

gambar


7. Underdog yang Mengambil Satu Langkah Lagi (2)

"JusticeMan ajusshi!"

Roco buru-buru menggunakan 'Song of Life'.

Suara Roco terdengar lembut di atas suara kecapi. Kemudian, HP JusticeMan yang berada di bagian paling bawah, dengan cepat pulih. Jika bukan karena Roco. Maka, pertempuran mungkin sudah lama terjadi.

Ketika pertempuran telah dimulai, para assassin melarang penggunaan potion menggunakan scroll [No recovery]. Namun, batas dari scroll [No recovery] adalah, tidak ada efek pada lagu Minstrel.

Che, gadis ini lagi…!”

Andel berteriak dengan wajah keras.

"Apa yang sedang kamu lakukan? Bunuh dia dulu!”

Andel berteriak pada para assassin.

"Berhenti!"

"Aku tidak akan membiarkan satu jari pun yang menyentuh Roco!"

JusticeMan dan anggota rehabilitasi berdiri, menghalangi para assassin. Namun, itu tidak cukup. HP JusticeMan dan party-nya dengan cepat menurun.

Beberapa juga jatuh ke tanah, saat mereka tertegun.

"Ajusshi! Oppa!"

Roco menjerit, dengan suara berlinangan air mata.

Dia telah berburu dengan pihak JusticeMan selama dua bulan. Pada saat dia tidak bisa bertarung, mereka selalu membantunya. Bukannya kolega, mereka sekarang seperti paman dan kakak laki-lakinya.

Meskipun itu adalah permainan, mereka masih ditikam oleh pedang dan pingsan. Itu adalah assassin yang disewa oleh Andel…

Dia merasa menyesal, ketika air mata mulai jatuh. Para assassin yang mengejutkan JusticeMan, kemudian bergegas ke Roco.

“Itu akhirnya. Minstrel!"

"Ack!"

Bilahnya melaju di bawah hidungnya. Roco bahkan tidak memikirkan serangan balik, dan hanya mengangkat lengan untuk melindungi kepalanya.

Pada waktu itu. Sesuatu yang jelas terbang melintasi ruang.

Kka kkak, kakakak! Tong!

Bentrokan keras bergema di udara.

Mengikuti suara, si assassin terlempar kembali, dengan sebuah letupan. Tiba-tiba Roco terkejut, dan mengangkat kepalanya, dengan ukuran mata yang 2 kali lebih besar.

Orang yang menggunakan 'Stealth' di depannya adalah player.

Mengenakan armor kulit dengan pedang tulang…

Itu adalah Ark.

"Ah, Ark oppa?"

"Apakah aku sedikit terlambat?"

Senyum menyebar di mulut Ark.

"Ark? Itu adalah Ark? "

Semua mata tertuju padanya, ketika Roco berbicara.

“Ark-nim!"

"Ark hyung, selamat datang kembali!"

Sid dan Lorenzo berbicara, dengan air mata.

Andel juga menatap Ark dengan wajah kaget. Ada alasan dia terkejut, jika Ark muncul. Dalam persiapan, dia telah meninggalkan seorang assassin yang ditempatkan di Quartermaster. Ark bahkan tidak melakukan kontak dengan assassin itu, dan muncul di sini. Kecuali kalau…?

"Ya kamu… Bukankah kamu benar-benar mati pada saat itu?”

"Siapa yang bilang? Aku khawatir, aku tidak mati di tanganmu.”

“Tapi, tentu saja di neraka…”

“Ah, butuh waktu untuk keluar dari sana.”

"Tidak mungkin!"

“Kamu harus menunggu sebelum menilai, apakah itu mungkin atau tidak… pendapatmu, tampaknya sangat berbeda. Apakah kamu tidak tahu, jika tekat dapat membuat banyak hal terjadi?"

"Tekat?"

"Aku sudah bilang, aku akan menelanjangi-mu.”

Ark berkata sambil tersenyum.

Andel menjawab, seolah dia bosan.

"Kamu pikir, situasinya akan berubah. Hanya karena kamu muncul?"

Dan realisasinya, terlihat di wajah JusticeMan dan party-nya.

Benar. Mereka lupa ketika Ark muncul, tapi masih ada 12 assassin yang masih level 120.

Di sisi lain, JusticeMan memiliki 15 orang dengan level rata-rata 60 - 70. Dan HP mereka bahkan tidak sampai 50%. Bahkan jika itu adalah Ark, 1 orang tidak akan mengubah situasi.

"Kukuku, bodoh. Kamu akan menyesal karena tidak melarikan diri, ketika Kamu memiliki kesempatan.”

"Aku punya perilaku baik, sepertimu.”

Namun, Ark masih tenang.

“Aku lupa memberi-tahumu, aku membawa beberapa teman bersamaku dari sana.”

"Apa? Teman?"

“Ya, mereka seharusnya sudah tiba sekarang…”

"Bersiap!"

Suara Dedric terdengar dari belakangnya. Andel secara refleks menoleh, dan wajahnya menegang.

"A-apa, apa itu?"

Di belakang Ark, tanah di sekitar kabin mulai bergetar, ketika bentuk-bentuk kecil mulai muncul. Mereka berjumlah hampir 100 orang!

Mereka bertudung, jadi tidak mungkin untuk memeriksanya dengan cermat…. tiga atau empat kumis yang menonjol dari hidung, terpapar pada sisi di bawah tudung.

Itu benar, itu adalah rakun, penghuni Underworld.

Ark telah menerima panggilan, saat dia meninggalkan Underworld.

Panggilan telepon berasal dari #1407, yang telah meninggal lebih awal. Andel telah membawa 14 assassin untuk menyerang kabin.

Ark bermasalah, saat dia merenung.

Jika ada 14 assassin, maka mereka harus berhasil mengalahkan party JusticeMan. Tapi bahkan jika Ark muncul, hasilnya akan sama. Kemudian, pasukan rakun muncul di benak Ark.

"Ya, mereka dapat muncul di Kairo, melalui Yggdrasil!"

Ark segera memanggil Yggdrasil, melalui benih Popo.

Popo secara spiritual terhubung dengan Yggdrasil dan dapat berkomunikasi dengannya. Ark menjelaskan situasinya kepada Yggdrasil, dan meminta bantuan dari para tetua.

Permintaan dukungannya diterima, dan divisi artileri ke-2 dikirim untuk membantu mantan komandan mereka. Sementara itu, Ark meninggalkan Dedric untuk mempersiapkan pertempuran, dan bergegas ke kabin.

“Izinkan aku memperkenalkan teman-teman baruku.”

Ark tersenyum pada Andel.

"Katakan lagi. Jumlah karyawan dari beberapa waktu lalu adalah…”

“Ini, anak ini… Apa yang sedang kamu lakukan? Bunuh mereka!"

Andel berteriak pada mereka untuk menyerang. Ke-12 assassin bergegas ke depan, dengan pedang mereka. Level 120.

Itu jelas level yang luar biasa. Tapi, siapa artileri pasukan rakun? Pasukan yang telah menjalani pelatihan sederhana Ark, dan mengalahkan monster berlevel 150 dan 250.

Saat ini, belasan pasukan rakun yang menonton dari hutan, mengambil senjata mereka. Dan…

denting, denting…

Meriam dipersenjatai dengan gerakan cepat, dan kemudian ditembakkan serempak.

Bang bang double bang!

Adegan yang memastikan, akan menyebabkan jantung berdetak kencang.

Kembang api berwarna-warni, meledak dari mana-mana.

Assassin tidak berbeda dari daun musim gugur yang jatuh. Setiap kali mereka dipukul dengan amunisi, HP mereka dengan cepat menurun.

9 assassin meninggal karena metode sederhana ini, sementara sisanya tersebar berantakan.

JusticeMan dan kelompoknya hanya melihat dengan ekspresi bingung.

"Ini, ini konyol!"

Andel mengangkat suaranya, ketika 9 assassin segera mati, karena serangan itu. Kemudian, Ark mengangkat suaranya, untuk menghentikan pemboman dan berbicara.

“Aku akan memberimu kesempatan.”

"Apa?"

"Masih ada 3 assassin. Itu adalah nomor yang kamu gunakan, untuk mengejarku di masa lalu. Yang lain akan mundur dan menonton, saat aku berduel dengan para assassin. Dan apa pun hasilnya, bagaimana kalau aku melupakan hubungan buruk kita?"

Ark memperhatikan Andel, saat dia berbicara.

“Jujur… ini menjengkelkan. Karena aku tahu orang-orang sepertimu tidak suka menyerah. Dan aku juga tidak akan bisa melakukan apa pun, selama Kamu mengejarku. Jadi, mari kita simpulkan dengan pertempuran ini.”

Andel memutar matanya dan bertanya dengan pandangan ragu.

"Bagaimana aku bisa percaya itu?"

“JusticeMan ajusshi.”

Ketika Ark menoleh dan bertanya, JusticeMan langsung mengangguk.

“Jika ada kondisi seperti itu. maka, tidak ada alasan bagiku untuk ikut campur. Aku mengerti. Kami tidak akan ikut campur.”

“Sekarang, bagaimana dengan itu? Hanya pilihan Kamu yang tersisa.”

Andel mempertimbangkan sejenak, sebelum mengangguk.

"Ini bagus. Assassin…. aku tidak akan menyebabkan masalah.”

"Lalu, kita akan mulai?"

Tawa muncul dari mulut Andel.

“Orang bodoh ini masih sama. Apakah dia sudah lupa, menghadapi jumlah yang sama belum lama ini?"

“Memori itu... Aku mengingatnya dengan sangat jelas.”

Ark menatap Andel dengan tatapan dingin, saat dia menjawab.

“Maka, kamu seharusnya sudah tahu, apa yang akan terjadi! Pergi, bunuh dia!”

Andel memerintahkan para assassin, yang segera mengeluarkan sebuah scroll.

[No Recovery], [Tidak mungkin melepaskan status pertempuran], [Steal]. Itu adalah kombo scroll yang sama yang memaksa Ark ke neraka. Assassin menggunakan scroll untuk mencegah kemungkinan random, sebelum bergegas masuk.

Serangan pedang dari tiga arah!

Lalu, mata Ark mulai bersinar.

'Sekarang, ini adalah kesempatan untuk membalas dendam, atas kekalahanku sebelumnya!'


Posting Komentar untuk "ARK_V05E07P02"

Follow Us