Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V05E08P03

gambar


8. Mengalami Sparing (3)

"Apa ini? Jika kamu ingin tidur, maka kamu harus tidur di malam hari…”

Hyun-Woo menggosok matanya yang bengkak, saat dia mendengarkan keluhan.

Kemudian, Gwon Hwa-rang kentut dan meremas kepalanya.

“Orang ini, apa yang terjadi pada game? Kamu bermain game denganku. Koneksi game tiba-tiba mati. jadi, aku datang untuk memeriksamu. Tapi, Kamu hanya tidur?”

"Aku sudah bilang. Aku punya banyak hal yang harus dilakukan di Underworld. Sehingga, aku tidak pernah tidur banyak.”

“Ketika aku seusiamu, aku terjaga semalaman, selama lebih dari seminggu.”

"Apakah kamu robot super yang dirancang oleh negara?"

“Siapa saja bisa melakukannya. Ini hanya tentang mentalitas seseorang.”

“Jadi, aku harus memiliki mental yang lemah, karena aku terus tertidur.”

Hyun-Woo mencibir bibirnya. Gwon Hwa-rang tersenyum dan menjawab.

“Ngomong-ngomong, kami punya waktu untuk bertemu, sebelum Hye-sung terhubung ke permainan lagi. Karena masih ada banyak waktu bagiku untuk memperkenalkan seseorang kepadamu. Sebenarnya, aku sudah mencoba memperkenalkan mereka sebelumnya. Tapi itu sulit, karena mereka sibuk.”

"Pengantar? Apakah ini seperti kencan buta kelompok?”

“Jangan bicara omong kosong dan tunggu sebentar. Kamu harus datang.”

Suara dering terdengar, ketika seorang pria memasuki kafe dan melihat sekeliling. Dia adalah seorang pria berusia 30 tahun dengan tinggi sekitar 170 cm. Mengenakan kaus tanpa lengan, celana pendek longgar dan menyeret sandal mereka, mereka tampak seperti gangster kelas tiga.

Dia mengamati kafe, sebelum mendekati Gwon Hwa-rang dan jatuh di sampingnya. Hyun-woo bergerak, ketika dia melihat Gwon Hwa-rang. Gwon Hwa-rang adalah mantan detektif. Saat melakukan itu, dia bertemu dan berhubungan erat dengan anggota rehabilitasi. Tapi, ada banyak orang lain yang merasa berbeda.

Ketika Gwon Hwa-rang berjalan lewat, ada banyak kenakalan yang mengeluh. Setelah melihat penampilannya, Hyun-woo bisa mengerti perasaan mereka. Untungnya, Gwon Hwa-rang ingat untuk menyambutnya.

"Kenapa kamu sangat telat?"

"Aigoo, Hyung-nim. Bukankah aku bergabung dengan hyung-nim, seperti yang Kamu minta? Setelah Kamu menyerah menjadi seorang detektif? Nasibmu sudah membaik. Sejak sore hari, orang-orang muda itu telah menulis di buku catatan itu. jadi, haruskah aku memanggil Badan Kepolisian Nasional untuk membawanya pergi?”

"Berhenti bermain-main. Polisi hanya akan menghentikan penjahat, ketika Kamu tidak bisa lagi.”

“Aku yakin, untungnya lebih baik untuk polisi.”

Perusahaan itu tersenyum dan menjawab, ketika mereka melihat Hyun-woo.

"Apakah itu temanmu?"

"Ya ah! Ini Hyun-woo. Sambut dia. Dia adalah junior di universitas atletik. Ini adalah Lee Myung-ryong. Sebelum dia menjadi detektif, dia berandalan.

"Senang melihatmu. Aku Lee Myung-ryong. Seperti yang sudah Kamu dengar, aku dulu berandalan, sebelum menjadi seorang detektif.”

Lee Myung-ryong tersenyum dan mengulurkan tangannya.

Rasanya, seperti memegang batu yang diharapkan, karena terlihat seperti penjahat.

"Aku Kim Hyun-woo.”

Hyun-woo menjabat tangannya, sebelum melihat Gwon Hwa-rang. Tapi, mengapa dia mengganggu tidurnya, hanya untuk memperkenalkan seorang polisi.

"Hyun-Woo, kamu mengatakan, jika akhir-akhir ini kamu terus berolahraga?"

“Ya, aku melakukannya selama 2 jam di pagi hari.”

“Ya, itu sebabnya, keahlianmu jauh lebih mahir dalam permainan. Tapi, ada batas untuk hanya berolahraga. Karena Kantor Polisi Nasional tempat dia bekerja berada di dekat rumahmu, Kamu dapat berlatih di gym NPA sekarang.”

"Ya? Tapi…”

Hyun-woo berkata dengan ekspresi bingung. Tentu saja rasanya gerakannya tidak banyak berubah hari ini. Jelas ada batas untuk berolahraga sendirian. Nah, setelah berolahraga kekuatan fisiknya juga meningkat, sehingga mungkin cukup untuk orang biasa.

Namun, Hyun-woo menerapkan taekwondo ke dalam game.

Jadi, dia punya keinginan serakah, untuk meningkatkan skillnya lebih. Tapi, mengapa tiba-tiba gym NPA? Karena dia tidak pernah mendengarnya sebelumnya, Hyun-woo memandang Lee Myung-ryong, dengan mata bingung.

Wajah Lee Myung-ryong menegang, saat dia bermain tanpa mempedulikan Gwon Hwa-rang.

“Itu bukan beban. Di NPA banyak warga sipil datang dan pergi seperti gym biasa. Ada juga seorang lelaki yang pernah menjadi anggota tim nasional taekwondo. Meskipun sifatnya mungkin kotor, Kamu bisa belajar taekwondo secara langsung. Pernahkah Kamu mendengar, tentang perwakilan yang harus mundur, karena insiden kekerasan?"

“Apakah kamu pikun? Bagaimana Kamu bisa mengatakan hal seperti itu, di depan anak-anak?"

“Ngomong-ngomong, tidak akan masalah menggunakan gym? Aku akan berhenti datang, jika di gym NPA mengatakan sesuatu.”

"Astaga, itu tidak akan menjadi masalah. Tapi sebagai hyung-nim mu, Kamu harus tahu, jika gym NPA sangat berbeda dari gym lingkungan biasamu. Tidak masalah apa karaktermu atau jika Kamu adalah teman dari hyung-nim. Jika Kamu bermain-main, maka kami tidak akan menganggap enteng…”

Lee Myung-ryong memandang Hyun-woo dengan mata ragu-ragu.

"…Kukuku, kamu belum mendengar. Meskipun dia berasal dari universitas atletik dan terlihat sepele, dia adalah murid yang sangat mahir. Di masa lalu, bukankah aku memberi-tahumu, tentang seorang pria yang mendaratkan tendangan hantam di rahangku? Dia pria itu.”

“Ho-oh, teman itu? Orang yang ada di jalanan, mencari pertengkaran?”

"Pertarungan? Jangan konyol. Sungguh. Itu sudah lama sekali. Sedemikian rupa, sehingga aku akan takut dengan pendekatannya. Jika dibandingkan dengan sekarang, itu benar-benar orang yang berbeda. Itu seperti sangkar.”

"Ah, ajusshi!"

Hyun-woo berteriak dengan wajah merah.

Itu adalah peristiwa, di mana dia terbang ke Detektif Gwon Hwa-rang, yang membuat organisasi teroris bahkan gemetar dan menendang rahangnya!

Itu adalah sesuatu yang tidak akan ia lupakan. Tak lama setelah kecelakaan lalu lintas ayahnya, Gwon Hwa-rang telah mengunjungi Hyun-woo, yang berkeliaran sebentar. Ibunya ingin berbicara dengannya.

Itu adalah kata-kata pertama Gwon Hwa-rang.

Namun, sebelum dia bisa menyelesaikan kata-kata, Hyun-woo dengan tajam berbalik dan menendang Gwon Hwa-rang di rahang. Korban lain akan berpikir menyewa pengacara, untuk mendapatkan kompensasi.

Gwon Hwa-rang hanya berbalik, ketika dia tersandung. Namun, setelah beberapa saat Gwon Hwa-rang hanya tertawa, dengan ekspresi yang menyenangkan.

…Hyun-woo mengingatnya dari sini. Setelah itu, dia pingsan ketika dipukuli ke tanah, dan terbangun di depan unit perawatan intensif, tempat ibunya berbaring. Dia sejujurnya tidak tahu, apakah air mata yang ditumpahkannya adalah air mata penebusan dosa, atau karena rasa sakit yang dideritanya.

'Apakah itu pertama kalinya sejak aku lahir, jika seseorang membuatku pingsan, karena haus darah? Apakah itu sebabnya, aku takut untuk mendekat? '

Ketika Hyun-woo menatapnya dengan ketidak-puasan, Gwon Hwa-rang berpura-pura tidak tahu, dan hanya memalingkan muka. Tiba-tiba, dia merasakan tatapan tajam padanya. Itu adalah Lee Myung-ryong, yang ditata sebagai gangster tingkat ketiga.

"Ho-oh, orang ini yang menendang dagu hyung-nim?"

“Tidak, itu hanya kecelakaan. Ajusshi hanya patuh.”

“Dia baru saja menerimanya? Orang ini? Apakah itu lelucon?"

Mulut Lee Myung-Ryong terangkat, saat dia mengangguk.

"Oke, berdiri. Gym kosong, jadi aku harus melihatnya sendiri.”

"Ya? Tapi, aku benar-benar…”

“Pria apa yang akan merengek begitu banyak? Ikuti aku!"


Posting Komentar untuk "ARK_V05E08P03"

Follow Us