Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V06E05P06

gambar


5. Frenzied Night (6)

Death's Agen!

Itu adalah skill khusus Saint Assassin di mana mereka menerima izin untuk tindakan tertentu dari Dewa Kematian. Jadi, bahkan jika dia membunuh seseorang, maka dia tidak akan menjadi chaotic!

Shambala memandang langit-langit sambil menganggur menyaksikan direktur berteriak.

"Aku juga tidak suka orang-orang ini. Ark, beri tahu hyung untuk mengelilingi orang-orang ini. Jika orang lain melihat, maka itu akan menjadi sulit.”

Ark dan anggota rehabilitasi tertawa, ketika mereka berbalik dan membuat dinding. Itu karena Death's Agent tidak akan efektif, jika dilihat oleh NPC atau player lain. Segera, suara dering mengerikan terdengar, dan orang-orang itu menjadi mayat.

Setelah Shambala membereskannya, anggota rehabilitasi kembali makan dan minum, seolah tidak ada yang terjadi. Setelah beberapa saat, pemilik kedai minuman mendekat dengan makanan pembuka.

“Wanita itu membelikan ini untukmu.”

"Eh?”

Anggota rehabilitasi melihat terkejut, dan melihat player wanita itu mengedipkan mata.

"Kamu keren, ajusshi menakutkan.”

"Nona.”

Bul-kkun gemetar dan bergumam.

“Aku… New World sangat bagus.”

Roco juga merasa cukup baik dan tertawa, ketika dia berkata.

"Baik. Karena ajusshi yang berisik berada dalam kondisi ini, mari kita minum sepanjang malam.”

"Oh oh oh, sepanjang malam!"

"Ya! Roco! "

Anggota rehabilitasi berteriak, dan mulai dengan antusias memesan alkohol. Ark bingung pada perubahan di Roco, yang tidak pernah ia bayangkan. Kemudian Roco tersandung, ketika dia kembali ke tempatnya.

Ark dengan cepat menangkapnya, sebelum dia jatuh dan memegang kepala Roco.

“Hehehe, Ark oppa…. hari ini kamu sangat keren.”

Dia bisa dengan cepat mencium bau alkohol yang berasal darinya.

"Roco, berapa banyak alkohol yang kamu minum?"

"Minum, aku minum satu sebelumnya, karena aku kesal tentang orang-orang… oooooh.”

Lidah Roco melengkung, saat dia menjawab.

“Oppa, oppa, dengarkan ketika aku berbicara. Apakah Kamu ingat, pria di tempat kerja yang aku ceritakan sebelumnya? Orang itu mulai menggodaku lagi kemarin. Aku benar-benar tidak menyukai orang-orang seperti itu. Jadi, aku menampar pipinya.

Hehehe, aku melakukannya dengan baik, kan? Jika oppa melihatku pergi setiap hari, maka itu tidak akan terjadi… dan aku akan melihat oppa setiap hari… Roco sedih.”

Dari samping, Shambala memandang Ark dengan mata simpatik.

“Sungguh kakak yang menyebalkan, bisa membuatnya tidur dengan satu kata…. Ark, aku kira-kira bisa melihat masa depanmu.”

"Sial, berisik,"

Pada saat itu, suara dari pesta minum di dalam kedai minuman, berada di puncaknya. Merchant A, B, dan C yang masih berutang, masih berada di sudut gang. Mereka menggigil karena angin dingin.

Sama seperti kenyataan, New World juga mengalami malam yang cukup dingin.

"Ooh, Hyung-nim. Dingin.”

Merchant C bergumam dengan suara menangis.

“Tolong tunggu di sana. Kita tidak tahu, apakah mereka akan pergi ke tempat lain. Harus ada mata yang mengawasi mereka setiap saat.”

“T-tapi…. Batuk. dingin!"

"Sial, bukankah orang-orang itu mabuk dan bahagia sekarang?"

Merchant B memelototi kedai minuman itu.

"Huk, sementara kita harus hidup dengan roti gandum, untuk menyewa tentara bayaran…"

Merchant C hampir menangis, ketika dia mengunyah roti gandum.

"Jangan menangis. Berhenti menangis!"

Merchant A mulai menjadi marah. Tapi, dia adalah pemimpin, sehingga dia mengepalkan tangannya dengan tegas.

“Meskipun kita kedinginan dan lapar, pada akhirnya kita akan menjadi pemenang terakhir. Di akhir quest, kita akan menyewakan seluruh kedai minuman dan penginapan selama beberapa hari. Lalu, kita bisa menertawakan orang-orang itu dengan bebas. Bagus kan? Jadi untuk sekarang, tahan saja. Meskipun sulit, tahanlah.”

"Rengekan, ya, Hyung-nim. Tapi, ini terlalu dingin.”

“Adik-ku. Maafkan aku.”

“Kamu tidak harus seperti itu. Itu bukan kesalahan Hyung-nim!”

"Benar. Orang-orang itu adalah yang jahat!”

"Adik!"

“Hyung-nim!"

Ketika angin dingin berhembus melalui lorong gelap, sepertinya Merchants A, B dan C sedang memerankan kembali sebuah drama. Dan di gang lain, dua pasang mata juga melihat kedai minuman itu.

"Aku menemukan orang-orang itu. Aku akan melaporkannya ke atasan.”

Pria bertopeng menghilang ke dalam kegelapan, yang dicap dengan telapak merah.


Posting Komentar untuk "ARK_V06E05P06"

Follow Us