Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V06E06P02

gambar


6. Aku penggemarmu! (2)

“Hyu…!”

Sid berkeringat, saat dia menatap langit biru yang cerah. Dia telah berjalan tanpa henti selama beberapa jam pertama, di jalur gunung yang curam. Dia menggunakan kereta, tapi itu bukan tugas yang mudah. Tapi, gagasan jika itu sulit, tidak berlaku sama sekali.

"Hu hu hu hu.”

Sebaliknya, setiap kali perasaan yang berat muncul di kompartemen penyimpanan, maka dia hanya akan tertawa.

“Ini yang ingin aku lakukan, sejak pertama kali datang ke sini…”

Ketika dia tiba di perbatasan Nagaran, dia telah mengalami beberapa emosi yang mendalam. Satu minggu telah berlalu, dan jam-jamnya terasa panjang ketika itu pendek, atau pendek ketika itu panjang.

Namun, Sid adalah merchant.

Jadi, itu adalah waktu paling berharga baginya. Lagi pula, warrior dan merchant berbeda. Menemukan dungeon yang belum dijelajahi dan melawan monster bos sebelum menemukan item legendaris, jauh di bawah tanah.

Itu adalah fantasi setiap warrior.

Tapi, mimpi seorang merchant adalah menemukan rute perdagangan baru, dan mendapat untung besar dari itu!

Selama seminggu dia menuju Nagaran, Sid memiliki mimpi seperti itu.

"Perang adalah uang!"

Itu adalah hukum yang tidak dapat disangkal.

Di Nagaran, akan ada perang berdarah antara guild!

Itu adalah tempat terbaik untuk menjual berbagai scroll yang ia beli dari Kairo. Tapi, keputus-asaan sedang menunggu Sid, ketika dia tiba di Nagaran.

Nagaran dinyatakan sebagai daerah perang.

Dengan kata lain, bahkan jika player membunuh seseorang, mereka tidak akan menjadi chaotic. Itu adalah hal yang sangat berbahaya. Player bisa terbunuh tanpa penalti. Berbeda dengan scroll [Robbery] yang digunakan untuk mencuri barang, tujuan para Raja Tiga Kerajaan berbeda.

Dan mereka bermaksud, agar Nagaran menjadi daerah tanpa hukum yang sederhana. Tidak, itu memang masalahnya. Karena itu, ada rambu-rambu di perbatasan Nagaran, untuk mencegah orang masuk tanpa mengetahui.

Raja-raja dari Kerajaan Schudenberg, Bristania, dan Sinius juga melarang segala bentuk scroll yang digunakan. Jika mereka menggunakan sebuah scroll. Maka, itu akan dianggap sebagai pemberontakan terhadap keluarga dari Tiga Kerajaan.

Suasana hati Sid menjadi gelap. Rasio scroll dalam 7 tasnya adalah 90%.

'Ark-nim mengharapkan untung lebih dari 50%…'

Jika tidak mungkin menggunakan scroll di dalam Nagaran, maka tidak mungkin untuk menerima harga yang wajar, untuk mereka. Tidak, dia bahkan tidak tahu, apakah dia bisa menjualnya.

'Ark-nim akan membunuhku, jika aku kembali setelah menjualnya dengan harga 60 - 70% dari harga yang tercantum!'

Sid tahu dan takut, bagaimana Ark yang terobsesi dengan uang. Jika dia mengembalikan investasi 5.500 gold dengan kerugian, maka Sid akan benar-benar dibuat untuk minum sup.

'Jika Ark dalam situasi ini, apa yang akan ia lakukan?'

Ark adalah seorang warrior, namun dia mendapatkan lebih banyak uang daripada Sid. Bahkan ketika para assassin memaksa dia untuk jatuh ke neraka, dia masih terobsesi untuk menghasilkan uang dari japtem.

Dia tidak akan pernah menyerah dalam situasi apa pun di mana dimungkinkan untuk menghasilkan uang. Sid adalah satu-satunya player yang mengamati dengan seksama obsesi Ark, dengan menghasilkan uang.

'Jika itu adalah Ark-nim, maka dia tidak akan pernah menyerah! Sebaliknya, dia entah bagaimana akan menggunakan situasi ini untuk menghasilkan lebih banyak uang. Ya, itu dia!'

Ketika dia selesai berpikir, sebuah ide muncul di kepala Sid.

[Episode II: Usia perintis Orang Asing telah dimulai.]

Perubahan yang terjadi di New World, bukan hanya Nagaran yang dibuka untuk umum.

Sejauh ini, hanya segelintir player yang dapat memenuhi syarat, untuk melakukan perjalanan antar perbatasan, yang terbuka untuk semua orang!

Namun, cara terbaik untuk bergerak adalah Nagaran, yang telah menjadi zona perang.

Bahkan, ketika Nagaran menjadi stabil, player harus bergerak melalui jalur gunung yang curam. Dalam situasi ini, tidak dapat dihindari, jika masalah akan terjadi.

Dengan demikian, di masa damai akan segera menjadi kurang diinginkan. Sid membawa barang bawaan dan segera pergi ke desa-desa di dekat perbatasan.

Pelanggan utama baginya adalah pejuang yang tampak mencurigakan.

Scroll itu bisa dijual kepada mereka untuk 100% dari harga pasar. Alasannya jelas. Dengan tidak adanya kedamaian di perbatasan. Mereka akan menggunakan scroll untuk mencoba dan merampok merchant, yang melintasi perbatasan.

'Hu hu hu hu, ini dia!'

Sid mulai menangkap perasaan itu. Ketika scroll itu dijual, Sid segera pergi ke desa yang bersebelahan. Mudah untuk menjual ratusan scroll robbery. Tentu saja, keamanan di wilayah itu berada pada skenario terburuk.

Itu adalah kondisi di mana merchant akan segera merasa takut, dengan desas-desus tentang bandit yang menunggu untuk merampok mereka di jalur gunung.

Pelanggannya juga para merchant.

Itu adalah aturan jika tempat yang menjual pisau, juga akan menjual perisai. Kairo juga memiliki barang yang bisa menghentikan berbagai scroll tipe chaotic.

“Barang standar untuk melarikan diri dari krisis! Scroll [Warp]. Kamu dapat menyewa tentara bayaran dengan percaya diri dengan [Sword of Justice], melindungi dirimu dari [Robbery] dan [Steal] menggunakan scroll [Bag Protection] atau [Item Protection]. Dari scroll [Elimination] yang menghilangkan satu efek scroll. Ada penjualan massal pada semua item, untuk rute perdagangan yang aman. Silakan gunakan kios Sid.”

Merchant segera berbondong-bondong seperti awan.

"Berapa banyak untuk scroll [Warp]?"

"45 gold. Jika Kamu membelinya dalam 10 set, aku akan mendiskon 10 gold.”

"Ya? Bukankah itu 110% dari harga di toko? Jika aku membelinya dari toko, aku juga bisa mendapatkan diskon 30%…”

“Aku melewati banyak risiko, untuk membawa scroll dari Kairo ke sini. Aku bertemu dengan bandit sepanjang jalan, beberapa kali. Karena seperti itu, aku menjualnya dengan harga 110% dari harga toko.”

"Tapi, itu 45 gold untuk satu scroll…"

“Jika kamu tidak memiliki uang tunai sekarang, maka aku juga menerima berbagai potion. Tapi, potion harus 80% dari harga yang tercantum. Karena aku bisa menjualnya lagi untuk mendapat untung. Sebagai seorang merchant, Kamu harusnya mengerti kan?"

Satu merchant ke samping menusuk yang lain, dan berbisik.

“Tidak ada banyak waktu tersisa, pada tanggal jatuh tempo untuk perdagangan. Jika seorang bandit merampas kita, maka quest akan gagal dan kita akan kehilangan banyak kredibilitas.”

“Hyu… Aku mengerti. 2 scroll [Sword of Truth] dan 2 scroll [Warp], tolong.”

"Ya, ini dia! Semoga selamat sampai tujuan!"

Sid bertujuan untuk ini. Seorang merchant akan memahami pola pikir merchant lainnya. Setelah perbatasan dibuka, banyak merchant menerima quest untuk mengangkut barang-barang eksotis. Tapi, untuk menyelesaikan quest dalam jangka waktu tertentu, mereka harus melintasi perbatasan.

'Hu hu hu, aku telah mempelajari ini dengan mengikuti setelah Ark-nim.'


Posting Komentar untuk "ARK_V06E06P02"

Follow Us