Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

ARK_V06E09P04

gambar


9. Legend of the Unicorn (4)

Danau yang tenang, bersinar di bawah sinar bulan. Musik rendah dan lembut bergema di atas suara lembut air.

Duduk di tepi danau, seorang wanita berpakaian putih memainkan harpa. Itu memang tampak seperti pemandangan yang indah dan menawan. Selain itu, setengah dari atmosfir yang fantastis adalah karena make up dan pencahayaan, sedangkan setengah lainnya adalah karena Bewitchment Drink.

'Sekarang, dia dilengkapi dengan segala sesuatu yang dicintai unicorn. Keluar! Dasar kuda bodoh!'

Ark dengan antusias bersembunyi di sebuah bukit yang tidak terlalu jauh. Berapa lama waktu telah berlalu? 10 menit, 20 menit…

Roco dan Ark mulai sedikit lelah, ketika sesuatu mendekat dari kolam. Itu adalah kuda putih dengan tanduk yang tajam, unicorn yang legendaris!

Roco melompat ketika tiba-tiba muncul unicorn. Kemudian, dia tersenyum lembut dan mulai memainkan harpa lagi.

'Oke bagus. Tarik dia begitu saja!'

Roco yang menerima dukungan Ark terus bermain dengan tenang. Setelah beberapa saat, unicorn yang waspada mempersempit jarak. Roco tersenyum dan berbisik dengan suara manis.

"Ya, baiklah. Ayolah. Apakah kamu tidak lelah? "

Unicorn itu tampak tersenyum, dan segera menggoyang-goyangkan ekornya. Apakah dia berencana untuk berbaring di kaki Roco?

Ark bertanya-tanya, apakah makhluk yang mewaspadai semuanya akan tiba-tiba berubah pikiran, hanya karena seorang wanita. Dia ingin membuang kesabarannya, dan langsung berlari keluar. Tapi, unicorn itu orang yang pintar. Jika itu lari ketika dia mendekat, ada kemungkinan besar, dia tidak akan bisa menangkapnya lagi.

'Menurut legenda, unicorn akan tidur di pangkuan gadis, di mana ia akan ditebas oleh pemburu.'

Seperti yang diharapkan, unicorn menyangga dagunya di atas lutut Roco, dan tertidur sambil mendengarkan.

"Baik. Sekarang... Deimos, Dedric. Dekati itu, merangkak dengan perlahan dari tiga arah. Jangan bergerak cepat, sampai aku memberimu sinyal.”

"Aku mengerti. Aku tidak suka bajingan itu.”

-Clack clack….

Deimos dan Dedric juga menemukan jika unicorn sangat tidak menyenangkan. Pokoknya, Ark dan familiar-nya mempersempit jarak dari tiga arah. Tepat saat mereka berada beberapa meter jauhnya, suara dedaunan patah, terdengar dari arah Deimos.

Suara itu seperti jarum kecil yang jatuh. Namun, unicorn berdiri dengan telinga ditusuk.

"Oh sial, kenapa telinga orang itu begitu sensitif?"

“Deimos, Dedric. Sekarang!"

Ketika Ark mengangkat suaranya, Deimos dan Dedric segera bergegas maju. Unicorn terkejut dan mencoba mundur. Itu bergantian, memandang antara Roco dan Ark.

Apakah mereka bekerja bersama? Matanya yang bersinar, sepertinya bertanya.

Unicornn marah pada Roco.

Sementara, Roco merasa bersalah dan menghindari matanya sambil menangis. Tampaknya, dia merasa dikhianati. Namun, Ark tidak akan mendengarkan keluhan monster.

"Itu dia. Roco, serahkan sisanya padaku.”

“O-oppa. Jangan terlalu keras dalam hal itu.”

"Pergi sekarang! Dedric, Deimos! Plan A-2!”

"Baik!"

-Clack clack clack! Clack clack clack!

Ark mengepung unicorn dan melakukan serangan kombinasi dengan familiar-nya. Unicorn terkejut dan mencoba melangkah mundur. Dan itu membuat tangisan aneh sambil menggelengkan kepalanya. Dan, sebuah ruang segera melengkung di belakangnya.

Ketika situasi menjadi lebih buruk, hewan itu mencoba melarikan diri.

"Jangan lewatkan, Dedric!"

"Aku mengerti, Dark Dash!"

Dedric terbang seperti orang gila, dan menutup gerbang.

Pada akhirnya, dengan pelariannya diblokir, unicorn berubah menjadi mode pertempuran. Itu adalah monster yang lembut, jadi dia takut. Tapi, Ark tidak berpikir itu lembut. Bagaimanapun juga, itu adalah monster fantasi. Level 250.

Itu bukan lawan untuk dianggap enteng. Selain itu, unicorn memiliki kecepatan, yang tidak bisa dibandingkan dengan monster lain.

"Purrruk!"

Unicorn itu berlari maju seperti seekor banteng, dengan tanduknya menunjuk ke depan. Kecepatan terburu-buru begitu cepat, sehingga Dedric yang merupakan monster terbang, tidak bisa mengikutinya.

Kkakak!

Ark memblokirnya dengan pedangnya. Tapi, itu didorong mundur beberapa meter, berkat kekuatan yang berat.

'Aku pikir, begitu aku mengeluarkannya, itu akan mudah… tapi, bukankah hewan itu kuat?'

Ark mendorong ke depan, dan memperbaiki postur tubuhnya.

Itu level 250, jadi dia tidak bisa gegabah. Tapi, setelah berburu di Pegunungan Argus tanpa istirahat, Ark sekarang level 151. Selain itu, unicorn tidak tahu, jika bulan perlahan naik di langit.

Dengan bonus atribut dark 40%, dia berada di level 211!

Statistik familiar-nya juga terus berkembang ke level 90. Bahkan, jika itu bukan kemenangan yang mudah, tidak ada alasan baginya untuk kalah. Unicorn kembali berlari maju, dengan tanduknya.

'Jika aku mengejarnya dengan mataku, maka sudah terlambat. Yang penting adalah intuisi!'

Itu adalah kata yang ada di benaknya, setelah pulang dari pelatihan dengan Lee Myung-ryong. Ark menangkap waktunya dengan intuisi-nya, dan mengayunkan pedangnya.

Kkakakak, Teteng!

Dia berhasil menangkap tempo dan memblokir serangan. Dia menggunakan Riposte untuk memecahkan tabrakan, dan unicorn didorong mundur beberapa meter.

Yang paling penting dalam pertempuran selalu waktu. Dia harus mengambil kesempatan kapan pun ada kesempatan!

Dia mempersempit jarak, dan chain skill lainnya meledak dari pedang Ark.

"Dark Dance!"

Jejak kaki merah muncul dalam kegelapan seperti film. Ark menggerakkan tubuhnya dengan cepat, dan mengikuti jejak, seperti hantu. Dia telah meningkatkan kemampuannya di Pegunungan Argus.

Dia memastikan untuk menggunakan keahliannya dalam setiap pertarungan, sampai dia kehabisan MP.

Karena pertempuran itu tidak mendesak, dia bisa membuat hidangan untuk pemulihan, setelah setiap pertarungan.

 Berkat itu, kemampuannya dalam berbagai keterampilan telah meningkat pesat. Karena dia menjadi lebih mahir dalam Dark Dance, persentase penyelesaiannya meningkat secara signifikan. Persentase penyelesaiannya adalah 80%, membuat gerakannya sangat rumit dan sepertinya ilusi dibuat dari tubuhnya.

Unicorn mengayunkan tanduknya ke segala arah, saat itu menjadi bingung. Tapi, Ark tidak terkena serangan buta. Dia menghindari semua serangan dan mengembalikannya dengan menggunakan Dark Blade.

Itu adalah skill sambungan dari Dark Dance!

Cairan mengalir dari tubuh unicorn.

“Hahaha, mati! Aku benar-benar benci pria berpenampilan mulus sepertimu!”

Dedric yang memiliki kompleks bekerja lebih keras dari biasanya.

-Tadadada… Clack clack clack!

Deimos juga memiliki nyala api di matanya, saat dia tertawa. Kadang-kadang, dia sangat berkonsentrasi pada serangan itu. sehingga, dia mengabaikan instruksi Ark. Dia sepertinya benar-benar menginginkan tulang dari kaki unicorn.

Jelas… unicorn itu kuat. Namun, Dedric cemburu sementara Deimos menginginkan tulang kaki. Dan unicorn tidak begitu kuat, sehingga bisa menahan serangan Ark, yang melihatnya sebagai uang.

Setelah 5 menit, unicorn berada dalam kondisi kritis.

Setelah ditabrak oleh Dark Blade Ark, unicorn terhuyung dan runtuh ke samping. Seluruh tubuh menjadi merah tua, karena ada kesempatan untuk double crit chance. Ark bukan tipe yang melewatkan kesempatan untuk membunuhnya.

“Hahaha, akhirnya!”

Ark tertawa, ketika mengayunkan pedangnya ke bawah.

“O-oppa! Tidak!"

Roco menjerit dan berlari di depan Ark.

Ark panik dan buru-buru mengayunkan pedang, sehingga menyentuh tanah.

Posting Komentar untuk "ARK_V06E09P04"

Follow Us