Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_038

gambar

The Beginning After The End


BAE_038

Chapter 38: Introspeksi

 

“Wah”

Menyeka keringat di tubuhku dengan handuk yang aku gantung di dekatnya, aku kenakan jubahku kembali. Aku berada di teras halaman belakang, dengan hanya bulan purnama menerangi daerah sekitar.

Sylvie meringkuk di sampingku, bulunya yang putih sekarang bergerak naik turun, sesuai dengan kecepatan napasnya.

Dengan semua orang tidur, aku merasa tenang, karena bisa berlatih sepenuh hati.

Beberapa minggu terakhir ini, aku telah melakukan sedikit latihan di luar pelatihan diriku sendiri. Selain membantu pertumbuhan Elijah dan ayahku, dengan sedikit memberikan petunjuk untuk adik perempuanku.

Ellie belum banyak berlatih, tapi kemajuannya masih lumayan bagus. Aku perkirakan jika dia akan awakening sekitar umur 11, jika dia tetap pada langkahnya. Mungkin bahkan umur 10, jika dia benar-benar berusaha lebih banyak.

Dan anehnya, aku merasa puas, ketika melihat adikku bermain dengan teman-temannya yang ia buat di School for Ladies, yang ia hadiri.

Ini pada dasarnya hanya kumpulan sekelompok kecil gadis-gadis bangsawan muda yang bersama, untuk diajarkan etika dan keterampilan dasar rumah tangga.

Sementara aku sudah tahu ini sebelumnya, populasi disini percaya jika wanita yang ‘pantas’ dan ‘beradab’ harus memiliki sopan santun dan keanggunan seorang ratu. Sementara, dia juga masih bisa memasak dan menjahit untuk suaminya.

Di duniaku sebelumnya, wanita bekerja sama seperti pria, dan seluruh ‘wanita harus tinggal di rumah’ merupakan hal yang tabu. Dan itu sering menimbulkan kemarahan banyak wanita, jika dikatakan keras-keras.

Ellie tertidur sekarang setelah membuat beberapa keributan. Dia mengatakan, dia tidak akan pergi tidur jika aku tidak tinggal bersamanya sampai dia tertidur.

Ini membuatku tersenyum, ketika aku mencoba membandingkan perilaku manja itu, dengan sosok indah dan anggun yang ia kenakan di depan teman-temannya.

Aku hampir tertawa terbahak-bahak, ketika dia memanggilku sebagai “saudara lelaki terhormat” di depan gadis seusianya, saat dia mengadakan pesta teh.

Ulang tahun saudara perempuanku akan segera datang, dan aku tahu dia sangat ingin hadiah apa yang akan aku berikan kepadanya.

Untuk itu, mungkin dia akan menyukai apa pun yang aku berikan kepadanya. Tapi dengan kepribadianku, aku ingin memberinya sesuatu yang berguna.

Masalahnya adalah aku sekarang kehabisan uang. Cincin dimensi terkutuk ini membuatku kehilangan semua gold yang aku peroleh saat menjadi seorang Adventurer.

Aku berpikir sedikit, tentang apa yang bisa aku lakukan untuk mendapatkan uang, ketika sesuatu muncul di benakku. Satu keuntungan nyata yang aku miliki adalah pikiranku dipenuhi dengan ide dan penemuan, yang belum dikembangkan di dunia ini.

Dengan senyum puas di wajahku, aku kembali berlatih.

Ada dua hal yang aku fokuskan di luar pengembangan inti mana-ku, yang aku perkirakan akan mencapai tahap dark yellow pada saat sekolah dimulai, pada musim gugur.

Salah satunya adalah pelatihan berat pada skill atribut Thunder dan Ice-ku, yang sejauh ini merupakan elemen-ku yang terkuat.

Aku telah memutuskan jika aku akan menutupi fire atau water-ku, bersama dengan Thunder dan Ice, sebagai skill rahasia selama aku tinggal di Akademi Xyrus.

Aku pikir, menjadi Augmenter dua elemen adalah perhatian yang paling aku harapkan selama di sana.

Karena Lucas hanya melihatku menggunakan skill elemen fire selama ‘tamasya’ di Dungeoin dan tempat ujian, akan lebih sulit baginya untuk menyatukan potongan-potongan petunjuk itu, jika aku hanya menggunakan sihir earth dan wind.

Jika aku dengan sengaja tidak melatih sihir earth dan wind-ku sampai aku memasuki Akademi, aku pikir itu akan lebih dari cukup untuk dikenal hanya sebagai ‘jenius berbakat’, yang tidak akan mengangkat terlalu banyak alis.

Aku membuka salah satu buku yang aku bawa dari perpustakaan.

Aku berhasil menemukan beberapa buku terbatas tentang skill irregular, yang berisi beberapa segmen tentang Thunder dan Ice.

Tampaknya, untuk thunder, ada dua metode utama yang dipilih Augmenter.

Satu internal dan eksternal.

Karena sifat unik petir dibandingkan dengan elemen lain dan irregular mereka, ada beberapa individu yang fokus menggunakan internal thunder skill, yang dinyatakan jauh lebih sulit.

Thunderclap Impulse adalah salah satu teknik internal thunder yang aku kembangkan, yang juga bisa dikatakan sebagai batu loncatan ke skill yang jauh lebih kuat.

Buku ini hanya mengatakan, untuk pengguna internal thunder, sebagian besar mencapai batas cukup awal dan beralih ke teknik eksternal untuk belajar.

Ini berarti, jika internal thunder skill belum cukup dikembangkan bagi orang untuk benar-benar menemukan keuntungan.

Ini juga rute yang aku pilih.

Sementara aku akan memiliki beberapa external thunder skill di bawah ikat pinggangku, aku tahu dari pengalaman, jika keterampilan internal yang jauh lebih kuat dibandingkan dengan rekan-rekan eksternal-nya.

Tentu saja, ini mungkin tidak mencolok. Tapi yang aku inginkan bukanlah pertunjukan cahaya yang menyilaukan, tapi kekuatan absolut.

Butuh waktu dan kesabaran untuk berkembang. Tapi aku sudah tahu hasilnya akan luar biasa, karena aku membayangkan tingkat di atas, hanya menggunakan arus kecil petir untuk mempercepat reaksiku.

Adapun keterampilan elemen Ice, aku ingin fokus pada berbagai skill, fokus pada pertempuran melawan banyak lawan.

Skill kombinasi White Fire dan Absolute Zero adalah skill terkuatku, yang hanya dapat kugunakan di bawah kekuatan massive yang aku dapatkan dari fase kedua Dragon Will.

Aku membayangkannya…

Untuk saat ini, bahkan jika aku memiliki teknik dan teori untuk skill thunder atau ice. Aku harus berada dalam fase Integrasi, jika aku ingin menggunakan skill yang lebih kuat.

Aku tidak bisa mengerti, untuk tumbuh dan menjadi sedikit tidak sabar pada kenyataan ini. tapi, tidak banyak yang bisa aku lakukan sekarang, kecuali berlatih.

Aku memiliki banyak keuntungan, tapi aku masih belum puas pada tingkat kekuatan yang aku miliki. Aku dapat mengatakan dengan keyakinan, jika aku bertarung melawan diriku yang dulu dari dunia lamaku, aku akan menang.

Jumlah mana di dunia ini dan fakta jika aku memiliki Dragon Will di samping rotasi mana, aku hanya bisa mengalahkan diriku yang sebelumnya. Namun, dunia tempatku kini dipenuhi dengan bahaya yang jauh lebih besar daripada bahaya di dunia lamaku,

Jadi, tumbuhnya rasa puas diri, pada akhirnya akan sangat merugikan.

Aku mengambil buku lain yang aku bawa, yang sedikit membahas beast will. Aku sudah membacanya sekali, jadi aku lompat ke bagian pelatihannya. Yang mana itu membuatku menghela nafas tak berdaya.

Aku mengerti, tapi aku tidak bisa mengerti dan menjadi sedih, ketika aku membacanya pertama kali.

Tampaknya, cara terbaik untuk melatih makhluk buas adalah diajarkan oleh makhluk buas itu sendiri.

Satu-satunya alternatif lain yang disebutkan adalah mempelajari dengan seksama tentang binatang itu sendiri agar beast tamer dapat belajar dan mempraktikkan sifat-sifat binatang itu.

Pilihan satu jelas tidak berguna, mengingat Sylvia sudah meninggal atau disandera oleh sosok makhluk bertanduk hitam itu.

Pilihan dua juga memiliki batasnya.

Fakta jika aku bahkan bisa menggunakan salah satu dari skill ‘memperoleh’ dan bahkan masuk ke fase Integrasi, adalah karena keistimewaan menjadi tamer, di mana sejumlah wawasan datang bersama kehendaknya.

Bahkan untuk seekor dragon, dia tampak sangat unik.

Aku bahkan tidak bisa membayangkan kekuatan macam apa yang ia miliki. Aku hanya berharap, dia telah meninggalkanku beberapa petunjuk, tentang apa beberapa kekuatannya, sebelum semuanya terjadi.

*Slap*

“Keluarlah!” kataku keras-keras sambil memukul kedua pipiku. Menyerah pada apa yang tidak aku miliki tidak akan menyelesaikan apa pun.

Selain melatih thunder dan ice, skill lain yang kufokuskan adalah pembatalan sihir.

Teorinya adalah memanipulasi atribut mana, entah itu melalui bentuk mantra atau melalui pengetahuan luas akan mantranya, dengan tujuan yang diproyeksikan atau ke dalam tubuh katalisator sendiri.

Berbicara secara teknis, partikel mana ini pada dasarnya dikodekan untuk mempengaruhi atmosfer atau target spesifik untuk menghasilkan hasil tertentu. Ada penundaan yang sangat kecil dari saat mage, melemparkan partikel mana yang dikodekan, dan ketika partikel-partikel itu memiliki efek dan membentuk mantra.

Selama penundaan itu, jika aku bisa berpotensi mengacaukan partikel mana itu dengan mana milikku sendiri, yang dapat membatalkan mantra tersebut. Aku akan dapat secara diam-diam mengakhiri mantra, tanpa bahkan memberikan kesempatan itu membentuk wujudnya.

Sementara dalam teori ini terdengar luar biasa, ada beberapa masalah.

Satu, agar ini bisa berfungsi, aku harus tahu mantra apa yang digunakan lawan.

Itu bukan masalah, ketika Conjurer atau bahkan Augmenter. Tapi dalam kasus nyanyian tanpa kata, atau bahkan tanpa casting, aku harus tahu apa mantra itu beserta susunan mananya, dalam sepersekian detik.

Ini membutuhkan pembelajaran mantra yang luar biasa, dan mencari tahu skill mana yang dapat membatalkannya secara efektif.

Hanya memikirkan hal itu membuatku sakit kepala.

Sebagian besar dapat dipecahkan dengan teori sihir, tapi mampu hampir secara instan memikirkan mantra yang tepat untuk menangkal lawan. Berarti, aku harus mengetahuinya dengan hati. Namun, aku tahu jika menguasai skill ini akan sangat berharga.

Terutama karena hanya orang sepertiku, yang mampu memanipulasi keempat elemen,yang dapat melakukan ini.

Mengenai hal ini, Aku mulai memikirkan kapan Aku memasuki fase Integrasi. Visiku menjadi hitam dan putih dan Aku jelas bisa melihat fluktuasi mana di sekitarku.

Ketika menggunakan sesuatu seperti membatalkan sihir, itu akan sangat berguna.

Aku mengambil buku-buku dan handuk dengan satu tangan, dan mengambil Sylvie dengan yang lain dan kembali ke kamarku. Vincent menawarkan kamar lain untuk Elijah. Tapi, orang tuaku tidak mengizinkannya, karena dia adalah tamu Leywin. Yang berarti, dia seharusnya berada di salah satu kamar kami.

Sebagai kompromi, Aku meminta mereka untuk hanya membawa tempat tidur lain untuk Elia, karena ruangan itu lebih dari s.p.a cukup sadar.

Kembali ke kamarku, Elijah sudah tertidur lelap, dia tidur lurus dengan tangan terlipat di dadanya. Dia membuatnya tampak seperti sedang berbaring di peti mati.

Bahkan ketika dia tidur, dia terlihat seperti orang yang adil dan layak. Elijah adalah teman yang baik dan itu bagus.

Elijah sangat aneh.

Meskipun penampilannya lurus dan tegas (terutama karena rambutnya), dia adalah anak yang sangat emosional.

Dia logis dalam hal menetapkan prinsip-prinsip yang tidak pernah ia bisa singkirkan, membuatnya sangat jujur ​​dan dapat dipercaya. Tapi, ketika menyangkut orang dan hubungan, dia sering berpikir dengan ‘hati’ dan membuatnya menjadi cukup rentan, jika orang memilih untuk mengambil keuntungan darinya.

Aku hanya bisa membayangkan, ketika dia mengalami pubertasnya. Jika dia belum memulai, dan mulai berpikir dengan nafsu-nya alih-alih kepalanya, ketika berbicara tentang lawan jenisnya.

Bagiku, entah itu, karena aku hidup dan mengingat kehidupanku sebelumnya atau tidak. Aku hanya bisa melihat diriku sendiri, sebagai orang yang berpikiran logis dan agak licik.

Aku harus mengakui, jika aku memang kesulitan mempercayai orang lain sepenuhnya, dan selalu berusaha berpikir beberapa langkah ke depan.

Aku agak menyesali kurangnya kepolosan yang aku miliki dibandingkan dengan anak-anak normal berusia 11 tahun lainnya. Tapi satu hal yang aku sadari adalah, ketika sampai pada beberapa hubungan dekat yang aku miliki.

Aku menjadi sangat berinvestasi di dalamnya, hampir sampai titik membuat kesalahan. Apakah ini ada hubungannya dengan menjadi yatim di kehidupanku sebelumnya?

Apa karena satu-satunya orang dekat yang aku miliki adalah penjaga yang menjemputku dan kemudian dibunuh?

Bahkan sebagai Raja sebelumnya, aku tidak bisa mengatakan dengan yakin, jika aku adalah yang paling dewasa. Dalam banyak aspek, aku sendiri bahkan akan mengatakan, jika aku tidak terlalu seperti Raja.

Tapi, satu hal yang aku tidak bisa ubah adalah jumlah keyakinan yang aku miliki, untuk mereka yang aku sayangi.

Setelah mandi dengan cepat, aku tenggelam ke tempat tidur, menyebabkan Sylvie menggeliat dalam tidurnya. Dia melingkar di sampingku dan mulai bernapas dengan tenang lagi.

Irama napasnya yang lambat membuatku tertidur.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_038"