Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V09E02P03

gambar


2. Jatuh dari Tebing dan Menemui Nasib Ironis (3)

Dedric terkikik, ketika dia terbang di sekitar gua.

"Apakah kamu pikir, kamu bisa menangkapku, menggunakan gerakan seperti itu?"

-Klak klak klak klak!

Deimos juga memblokir serangan luwak menggunakan perisainya, dan kadang-kadang bahkan menyerang balik. Perubahan ini, karena pengalaman familiar-nya. Setelah Ark memasuki Nagaran, banyak lawan mereka adalah pembunuh. Dan player, belum lagi pembunuh humanoid NPC memiliki kecerdasan yang cukup tinggi.

Tentu saja, strategi dan pola serangan mereka sangat rumit. Ark dan familiar-nya telah berurusan dengan musuh seperti itu, selama sebulan terakhir. Karena mereka sekarang berhadapan dengan monster normal, pola serangan mereka mudah dilihat.

Ark juga menghadapi kesulitan besar di hutan merah belantara. Selain itu, tujuan Ark dan familiar-nya adalah memakan daging luwak.

“Dedric, gunakan kegelapan untuk menyerang luwak dari belakang! Deimos, posisi bertahan di samping!”

"Ya!"

Setelah perintah itu, familiar-nya bahkan tidak bisa dibandingkan dengan sebelumnya.

Begitu dia selesai, Dedric menabrak luwak dari belakang yang tersentak, dan berlari ke depan. Luwak itu terpaksa berlari menuju Ark, berkat Deimos yang menggunakan perisainya untuk memblokir sisi.

Kesempatan bagus!

Ark menggunakan Dark Dance untuk menyerang dua serangan terkonsentrasi. Luwak yang sudah memiliki HP diturunkan, dengan terbelah dua.

'Itu dia, sekarang untuk dua yang tersisa. Tapi dengan sebanyak ini, maka itu akan menjadi kemenangan yang mudah!'

“Plan A-2! Itu serangan terkonsentrasi!”

Ark dan familiar-nya menyudutkan luwak yang tersisa dengan serangan gelombang. Dan setelah beberapa saat, luwak jatuh, ketika pedang Gwisal memotong leher mereka.

"Itu dia. Bukan saatnya makan!”

Dedric meneteskan air liur, saat dia terbang menuju tubuh seekor luwak. Tiba-tiba bentuk merah berlari ke gua, dengan kecepatan luar biasa. Deimos melihatnya terlebih dahulu, dan berdiri di depan Dedric, sambil memegang perisainya.

Suara dering besar mengguncang gua, sementara Deimos terlempar kembali. Ark terkejut dan tersentak, saat ia mundur.

-Grrrrrrr!

Seekor luwak berjalan di depannya. Tapi, itu bukan luwak normal. Luwak ini lebih besar dari yang lain dan ditutupi dengan rambut merah!

Ketika dia memeriksa itu level 300. 50 level lebih tinggi dari luwak lainnya.

'Ini, monster spesial!'

Mata Ark menyala. Dia telah bertemu monster seperti itu, beberapa kali sebelum ini. Tubuh monster biasanya lebih besar dari yang lain. dan, itu akan memiliki pakaian atau warna kulit yang berbeda.

Monster spesial seperti ini, akan membuat cahaya bersinar di mata pemburu monster. Karena level dan statistiknya sangat tinggi dan tubuh mereka sangat besar, tidak mudah untuk menangkap mereka. Tapi, mereka memiliki kemungkinan besar menjatuhkan barang-barang mewah.

'Bertemu monster spesial di tempat seperti ini….!’

Ark menelan ludahnya dan menatap tubuh luwak merah itu.

“Wajah itu dan tulang-tulang itu… Kamu akan terlihat utuh sempurna!"

Dedric berkata sambil bergegas ke arahnya dari kegelapan. Pada saat itu, api merah muncul, ketika luwak membuka mulutnya.

"Wah! A-api! P-panas!”

Dedric menjerit dan mengepakkan sayap-nya, ketika dibakar.

'I-ini…!'

Dedric mengatakan memiliki banyak HP, sehingga bukan masalah besar. Tapi, Deimos tidak bisa menahan serangan luwak, dengan perisainya. Setelah dilalap api, maka dia akan langsung mati.

Dia tidak akan bisa memanggil Deimos, bahkan setelah 24 jam berlalu.

Namun, masalah yang lebih besar adalah, jika Ark akan menerima kerusakan, ketika Deimos meninggal. Deimos memiliki pertumbuhan yang stabil dan HP-nya saat ini adalah 1.800.

50% dari itu adalah 900 damage. Itu adalah 30% dari HP Ark, yang akan menjadi bencana besar jika Deimos mati.

Ark membungkus mantel di sekitarnya, dan melompat ke dalam api. Itu adalah Veil of Fire, yang mempunyai fire resistance 50%!

Ark berteriak dan menusukkan pedang Gwisal ke mulut luwak, yang memancarkan api.

[Anda telah melakukan crit hit!]

Chiing, luwak bergoyang dan mundur.

“Deimos, mundurlah ke belakang.”

-Clack clack clack! Klak klak klak klak!

Deimos mundur dari api, setelah Ark masuk dan menyelamatkannya.

'Gua ini terlalu sempit. Jika dia menggunakan serangan api yang sama. maka, Dedric dan Deimos tidak akan memiliki ruang untuk menghindar. Serangan itu akan fatal bagi familiar-ku, karena mereka tidak memiliki fire resistance.'

Apalagi, Dedric dan Deimos sudah kehilangan 15% dari HP mereka. Jika mereka terkena kobaran api sekali lagi. Maka, mereka akan dengan cepat jatuh ke dalam kondisi kritis. Dan jika salah satu dari mereka mati. maka, Ark akan menerima damage tambahan, dari penarikan paksa.

“Dedric, Deimos, kalian mundur jauh.”

"Apa? Master…. Kamu akan bertarung?"

Dedric menggosok ekor-nya di atas es.

"Kalian tidak akan bisa membantu.”

"Tapi Master…"

Dedric menatapnya dengan mata gelisah, tapi pergi. Dalam situasi ini, Ark tidak mampu untuk bersantai. Mereka menjatuhkan empat luwak relatif mudah. Dia tidak mengharapkan monster lain segera keluar. Sehingga, dia tidak memperhatikan HP-nya.

Karena itu, HP-nya saat ini hanya 30%. Ark meraih pedangnya dengan erat.

'Jika 1-vs-1, maka ada kemungkinan untuk menguntungkanku!'

-Kkuaaaa!

Pada saat itu, luwak yang telah menunggu kesempatan, bergegas ke arahnya. Ark mengayunkan pedangnya dengan gerakan memutar. Menggunakan gerakan memutar, Ark melakukan serangan balik di dada musuhnya.

"Riposte!"

Tung…

suara dering tumpul terdengar, saat luwak mundur. Ark terus menyerang sampai dia akhirnya beristirahat, dan menggenggam tas pedangnya.

'HP-ku tidak cukup. Aku harus lebih memperhatikan pertahanan daripada serangan.'

Pedang Gwisal memiliki attack speed yang lambat. Itu berarti, ada banyak celah dalam serangannya.

'Aku bisa bertarung jarak dekat dengan pedang Lancel, dan aku juga bisa bolak-balik di antara taekwondo. Tapi, karakter pedang Gwisal sangat berbeda. Karena menggunakan kedua tangan, jangkauan serangannya sempit, dan waktu respons terhadap serangan balik musuh sangat lambat.

Longsword adalah kelemahan dalam pertempuran jarak dekat. Jika aku tergoda oleh perasaan menggembirakan itu. Maka, aku tidak punya pilihan selain menerima menerima damage yang cukup besar.'




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "ARK_V09E02P03"