Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V10E06P01 My Fair Lady

gambar


6. My Fair Lady (1)

'Ah tidak…. itu tidak mungkin lagi.'

Kesabaran Ark perlahan-lahan mencapai batasnya. Ketika Lariette menjadi lebih buruk dalam pertempuran, Dedric mulai secara terbuka mengganggu mereka. Dia masih mengumpulkan bahan untuk makanan mereka….

[Terima kasih kepada player, familiar-mu bisa makan dengan nyaman dan menjadi puas.

Affection +2]

Tidakkah bisa dimengerti, kalau jendela pesan itu menggosok garam di lukanya?

Stres Ark terus menumpuk.

‘Apakah ada cara lain? Pasti ada cara untuk membuat Lariette lebih berguna dalam pertempuran, dan untuk memperbaiki perilaku buruk Dedric anak itu! Jika aku tidak dapat menemukan jalan, maka aku benar-benar akan mati.'

Ark mengerang dan melirik Lariette. Bahkan, dia sangat sulit untuk Ark. Itu sulit, karena dia seorang wanita. Dia tidak bisa secara terbuka memberi-tahunya. Tapi, dia menderita dan hampir mati, karena dia.

"Haruskah aku menutup mataku sekali saja, dan mencoba mengatakan sesuatu?"

Dia memikirkannya berkali-kali, tapi akhirnya berputar-putar. Bukan hanya wanita lain, ini adalah Lariette. Dia sangat alami dengan Roco, sehingga dia tidak akan kesulitan memberi-tahunya.

'Hah… itu mengingatkanku pada Guru Lee Myung-ryong….'

Ark memikirkan Lee Myung-ryong. Ada banyak polwan yang hadir di gym. Tapi, Lee Myung-ryong tidak memperlakukan mereka berbeda, dari anggota tim lainnya. Nah, jika dia terganggu dengan bertindak kasar terhadap wanita. Maka, dia tidak bisa menjadi pemimpin tim SWAT.

"Jika seorang wanita ingin diperlakukan dengan baik. Maka, dia harus tinggal di rumah mencuci pakaian!"

Itulah pemikiran Lee Myung-ryong. Tentu saja polisi wanita itu tidak menyatakan ketidak-puasan mereka. Jika mereka tidak berlatih dengan benar di gym, mereka akan dimarahi.

'Eh? Tunggu?'

Ark mengangkat kepalanya pada pemikiran itu.

"Itu benar, mengapa aku tidak memikirkan itu?"

Ark telah menemukan cara untuk menyelesaikan semua masalahnya. Dia berdiri dan pergi ke Lariette.

"Lariette-nim, aku punya sesuatu untuk dikatakan.”

“Tolong katakan itu.”

“Lariette-nim sekarang adalah seorang knight. Bukankah Innocence Knight mirip dengan Saint Knight? Kemudian, divine magic lebih banyak digunakan sebagai support. Mempelajari cara bertarung dengan pedang dan perisai, lebih penting daripada divine magic. Bukankah Lariette terjebak dalam perkelahian, karena kamu menikmatinya? "

"Ya….”

Lariette menjawab dengan suara kecil. Ya, Lariette sudah tahu tentang hal itu dari menonton Alan. Jadi, dia belajar skill bertarung dan mendekati monster, karena dia ingin berguna untuk Ark.

“Tapi, kamu telah menghabiskan banyak waktu sebagai mage. Sehingga, kamu tidak bisa tiba-tiba menguasai pertempuran jarak dekat. Jadi, mari kita fokus pada mendukung pertempuran menggunakan sihir pemulihan. Sementara Kamu perlahan mempelajari skill tempur dasar, langkah demi langkah. Jika Kamu suka, maka aku akan senang mengajarkanmu dasar-dasar.”

"Ark-nim akan mengajariku?"

"Ya. Aku akan mengajarimu segalanya mulai dari menggunakan pedang, hingga bergerak dalam pertempuran.”

Lariette bimbang sejenak sebelum mengangguk.

“…Mari kita coba.”

Senyum terbentuk di mulut Ark. Ya, jika dia tidak tahu bagaimana bertarung dengan benar, maka ajari dia saja. Selain itu, Ark dan Lariette sekarang menjadi mentor dan murid. Dia tidak tahu, bagaimana berbicara dengan seorang wanita. Tapi jika itu adalah seorang murid, maka tidak bisakah dia mengatakan semua yang ia inginkan?

‘Aku tidak tahu seberapa bagusnya. Tapi, lebih baik daripada bergerak maju secara membabi buta.'

Ark membawa Lariette ke tempat yang cocok, dan ditunjukkan.

"Sekarang, mari kita mulai segera. Pertama-tama, ayunkan pedangmu 1.000 kali!"

"Hah? 1.000 kali?"

“Prajurit lain telah mengayunkan pedang mereka, sejak mereka level 1. Jika kamu memiliki dasar seperti itu. maka, kamu bisa bertarung melawan monster level 200. Jika Lariette-nim ingin mencapai standar itu. Maka, Kamu perlu mengayun sebanyak itu setiap hari.”

Ark tanpa henti, begitu itu menjadi hubungan mentor dan murid.

“Aku akan kembali, setelah kamu melakukan 1.000 ayunan. Kemudian, kita akan menindak-lanjuti dengan pelatihan pertahanan.”

Setelah Ark membuat kereta Lariette, dia mendekati Dedric, Razak, dan Buksil yang berada di kamp. Dia menyeringai lebar dan membuka mulutnya.

“Hei, semuanya ikuti aku.”

"Huk, apa, apa? Tentunya, Kamu tidak membawa kami ke tempat yang gelap untuk memukuli kami?"

"Menghajar? Itu pelatihan. Lariette-nim bekerja keras untuk menjadi lebih kuat, sementara kalian hanya bermalas-malasan dengan makan nasi. Karena kita harus tinggal di sini beberapa hari untuk melatih Lariette-nim, aku juga akan membuat kalian berlatih. Tapi, semua orang sudah lulus dari latihan dasar. Jadi, aku kira sudah waktunya untuk sparing.”

"T-tidak, aku tidak mau!"

"Aku tidak akan. Mengapa merchant harus melatih….”

"Berisik, ikut saja denganku!"

Ark menyeret familiar dan Buksil ke hutan. Lalu… dia menggunakan kepura-puraan perdebatan untuk menangani kekerasan tanpa pandang bulu, untuk waktu yang lama. 2 jam kemudian, wajah familiar-nya dan Buksil benar-benar bengkak. Sehingga, Ark mengakhiri pelatihan (?) dan mereka kembali ke kamp.

Lariette yang mengacungkan pedangnya berkata dengan terkejut.

"Omo, wajahmu….”

“Itu pelatihan. Setelah melihat Lariette-nim, orang-orang itu sangat termotivasi. Sehingga, mereka ingin berlatih juga.”

Wajah Buksil berkerut dengan Ark berbohong, tentang pelatihan. Tapi, ketika Ark tersenyum dan menyikutnya, Buksil langsung mengangguk dengan keringat di wajahnya.

Efek 2 jam pendidikan muncul.

'Ah, betapa menyegarkan! Seperti yang diharapkan, aku harus menghancurkan mereka, untuk mengajari mereka sopan santun.'

Ark sangat segar, sehingga dia merasa seperti kehilangan 10 tahun. Selama beberapa hari berikutnya, Ark tinggal di tempat itu dan fokus pada pelatihan. Untungnya, Lariette mempelajari skill-nya 'Sword Mastery' dan 'Heavy Defense' sementara Buksil dan familiar-nya kehilangan semua berat, yang mereka dapatkan. Sebagai bonus, mereka sekali lagi mendengarkannya setelah disiplin.

'Huhuhu, aku seharusnya melakukan ini lebih cepat…. sekali lagi kontrol ada di tanganku.'

Setelah Lariette memahami postur dasar, Ark segera memulai bagian selanjutnya dari pelatihan.

"Sekarang, aku akan menunjukkan kepadamu formasi party pertama. Jadi tolong, perhatikan baik-baik. Dedric, Razak!"

"Ya, Master!"

-Clack clack clack!

Dedric yang disiplin menjawab sambil melayang.

“Formasi akan berkisar dari Plan A ke D, tergantung pada perintah. Pergi!"

Ark memimpin familiar-nya dan memulai pertempuran melawan sekelompok Kurun. Mata Lariette membelalak. Bahkan, dia tidak mengerti apa-apa saat menonton Ark di pertempuran sebelumnya.

Waktu untuk menghindari serangan, sudut pedang dan gerak kaki!

Semuanya adalah teknik standar. Tapi, dia tidak bisa memahaminya, karena dia bukan warrior yang terlatih. Tapi sekarang, dia memiliki tingkat pengetahuan yang tinggi berkat Ark, yang mengajarkan skill bertarungnya. Selain itu, dia juga belajar banyak tentang kerja sama party dengan familiar.

'Ini adalah level yang lebih tinggi! Sekarang, aku tahu seberapa besar hambatan yang pernah aku alami, Ark-nim. Tapi, dia tidak pernah mengungkapkannya…. dia takut mempermalukanku. Jadi, dia mengajariku skill bertarung.'

Lariette sekarang memandangnya dengan penuh hormat. Bagaimanapun, Ark telah memberinya buku teks, yang menjelaskan pembentukan familiar standar. Setelah pelatihan, skill Lariette sekitar warrior tingkat 30. Jadi, Ark memerintahkannya menggunakan familiar-nya dengan benar.

Bahkan, di masa lalu dia tidak akan pernah membayangkan memerintahnya. Tapi, setelah mereka menjadi seorang mentor dan murid, tidaklah sulit mengajarkan hal-hal padanya. Tidak, sampai-sampai dia tidak mengerti, mengapa dia ragu-ragu sebelumnya.

‘Ya, dia hanya orang lain yang aku kenal.'




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V10E06P01 My Fair Lady"