Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V11E06P01 Attack X

gambar


6. Attack X (1)

"Elemental Sword Atribut Ice, Flash!"

Sebuah seberkas cahaya menyapu Nakujuk. Pada saat yang sama, hawa dingin di sekitarnya memperlambat gerakan Nakujuk, secara dramatis.

"Dark Dance!"

Ark menggunakan gerakan kaki yang rumit, untuk bergerak melalui celah di Nakujuk. Kemudian, dia menyerang Nakujuk dengan chain skill 'Dark Strike'-nya.

 'Dark Strike' dan dengan cepat memberikan crit hit. Ark menggunakan elemen kejutan untuk menimbulkan serangan kritis konstan, membuat Nakujuk berlari kebingungan.

"Ugh, apa, apa?"

“Hanya satu orang! Kepung dan segel gerakannya! "

"Heung, apakah kamu pikir, aku akan membiarkanmu bertindak bebas.”

Pada saat itu, Dedric terbang turun dari langit. Dedric menembak Nakujuk seperti panah dan berseru.

"Murid, lakukan sekarang!"

"Baik. Aku menyerukan Sacred Soil, jangan biarkan mereka menjadi rusak. Bidang Innocence!"

Setelah menggosok mereka, Lariette menggunakan sihir area luas. Cahaya intens berputar di sekitar area. Itu adalah sihir area luas Innocence Knight yang memberikan Damage terus-menerus, dan mengurangi pertahanan lawan. Jadi, kelompok Nakujuk dibubarkan di bawah kombinasi serangan Ark, Lariette, dan Dedric.

'Aku harap, Razak bertahan dengan baik…'

Ark datang dengan solusi, sebelum menyerang Nakujuk. Bagaimana dia bisa menyelamatkan Beseutyu dari desa lembah?

Ark terganggu oleh hal itu, sampai dia ingat sesuatu yang dikatakan Buksil di masa lalu. Buksil kurang tidur berkat Ark. Jadi, dia cenderung tertidur sambil bergerak. Lalu, dia tiba-tiba akan berkata, 'ugh, Ark-nim tolong selamatkan diriku. Meskipun Kamu mungkin tidak mendengarkanku, tolong berhenti membuat rubah zombie!' dia berbicara sambil tidur.

Berbicara saat tidur adalah isyarat.

'Benar, kalau dipikir-pikir itu… Skill 'Vampirisme' Dedric juga efektif pada player. Lalu, mungkin skill Razak juga bisa diterapkan pada player? Bisakah dia mengendalikan pria itu…?'

Ark memandang tubuh Duke, dan memvisualisasikan sebuah manuver yang brilian. Dia bisa menghidupkan kembali Duke menggunakan Death's Equations milik Razak. Jumlah musuh yang saat ini harus dihadapi Ark adalah kelompok 400 Nakujuk dan Jewel.

Tapi situasinya akan berubah, jika dia bisa memikat kelompok Jewel dan beberapa Nakujuk dari desa.

Tentu saja, menggunakan 'Vampirisme' pada player memiliki kemungkinan keberhasilan yang rendah. 'Death’s Equations' juga sama. Selain itu, Duke berperingkat tinggi. sehingga, dia harus menggunakan 3 tulang rusuk dalam setiap percobaan.

Itu adalah kerusakan besar. Tapi, tidak ada jalan lain.

"Razak, gunakan Death’s Equations!"

-Clack clack clack clack clack clack….

Razak menghela napas dalam-dalam, dan perlahan-lahan melepaskan tulang rusuknya. Profesi yang tak terduga yang ia kembangkan, menyebabkan Razak menjadi lebih muram. Ngomong-ngomong, 3 kali… dia menggunakan 9 tulang rusuk, sebelum skill-nya hampir tidak berhasil.

Ya, Duke yang memancing Jewel keluar, adalah zombie.

'Pada awalnya itu agak kabur, tapi bukankah itu skill yang secara tak terduga, berguna?'

Ark tidak pernah bermimpi, jika dia bisa mengambil keuntungan dari 'Death’s Equations' dengan cara ini. Bagaimanapun, operasi Ark untuk menyerbu desa itu sukses. Namun, masih ada 150 Nakujuk yang tersisa di desa. Bahkan, setelah Jewel mengambil beberapa.

'Aku bisa mengatasinya, jika aku menyerang kelompok kecil. Tapi…'

Dia tidak tahu berapa lama Jewel akan ditipu. Bahkan, 'Death’s Equations' memiliki beberapa batasan. Jarak zombie bisa menjauh dari controller cukup jauh, tapi itu tidak terbatas. Jadi, Razak bersembunyi dan mengarahkan Duke untuk membawa kelompok Jewel di sekitar wilayah desa. Jadi, ada batas waktu untuk menipu pihak Jewel.

‘Aku harus cepat menyelamatkan penduduk dan keluar. '

Ark bertekad untuk mengambil risiko. Sementara Jewel pergi, dia akan fokus menyerang satu tempat dengan semua kekuatannya. Tempat yang dituju Ark adalah…

"Keuahahak!"

"Serangan kejutan, serangan kejutan!"

Nakujuk di menara pengawas melihat mereka, dan membunyikan terompet. Pada saat yang sama, seratus Nakujuk berbondong-bondong seperti awan. Tapi, mata Ark hanya mencari mayat, tanpa memperhatikan Nakujuk.

“Radun, cepat kemas barang-barang yang dijatuhkan oleh Nakujuk.”

-Ssak ssak ssak ssak!

Radun berlari dengan berani dan memeriksa mayat-mayat itu. Daftar semua japtem yang ditelan Radun, muncul di hadapan Ark. Setelah beberapa saat, Ark akhirnya menemukan item yang ia cari dalam daftar.

[Radun telah memperoleh 'Kunci Minyak Nakujuk'.]

“Itu dia Radun. Berikan padaku!"

Radun memuntahkan kunci yang ditelannya, atas perintah Ark.

Ark mengambil kunci dan memegangnya ke pintu besi. Pintu besi terbuka dan semua anak di desa itu keluar. Ya, Ark menyerang penjara, tempat anak-anak itu dipenjara.

Anak-anak itu adalah senjata yang dipersiapkan Ark untuk mengalahkan Nakujuk. Anak-anak keluar dan bergegas menuju Ark, yang sudah menyiapkan makanan. Itu adalah hidangan yang ia masak untuk Hae Gyeol-sa, pendiri skill intimidasi untuk meningkatkan suaranya.

"Oh Ark-nim, orang-orang itu tepat di depanmu!"

"Tunggu sebentar. Apakah kamu sudah makan semuanya? ”

Anak-anak menjadi sangat lapar di penjara. Sehingga mereka mengangguk, setelah makanan menghilang dalam sekejap. Ark melambaikan tangannya seperti konduktor, dan berkata.

"Sekarang, apakah kamu ingat apa yang harus kamu katakan, ketika aku membuat sinyal ini?"

"Ya!"

"Ayah! Ark-nim menyelamatkan kita! "

"Oke bagus. Satu dua!"

“Nakujuk datang! Selamatkan kami!"

Desa bergetar dengan tangisan anak-anak, berkat makanan yang menambah volume suara mereka. Efeknya langsung terlihat.

“Apa, apa itu! Suara ini?"

"Anak-anak, suara anak-anak!"

"Ark? Siapa itu Ark? ”

“Dia adalah orang asing yang menyelamatkan Bona, belum lama ini. Dia kembali!"

"Oh, orang itu menyelamatkan anak-anak?"

"Tapi, sepertinya berbahaya. Mereka membutuhkan bantuan!"

Orang dewasa yang terlibat dalam pembangunan Menara Penerimaan, berhenti bergerak. Kemudian, pengawas Nakujuk berlari ke arah mereka dan mengayunkan cambuk dengan ekspresi bingung.

"Orang ini, kamu tidak bekerja? Kamu mau mati?"

"Diam!"

"Apa, apa? Kamu gila?"

“Kamu yang gila! Mengunci anak-anak kita dan mengancam kita….! Bolkanasu, serang!”

-Roaaaaar!

Bolkanasu memekik atas perintah kerja paksa-nya, dan menabrak pengawas. Dia bukan satu-satunya. Pekerja lain juga menggunakan monster mereka, untuk menyerang pengawas. Anggota Baran juga mengambil beliung atau sekop, dan mengayunkannya. B

erkat Ark menyelamatkan anak-anak mereka, Baran menyebabkan kerusuhan di lokasi konstruksi. Itu membuat panik Nakujuk.

"Ya, itu berhasil!"

Ark mengepalkan tinjunya, ketika dia melihat kekacauan di desa. Ya, inilah ide Ark.

Baran mengatakan, jika mereka bukan pejuang. Namun, Ark merasa ini hanya alasan sederhana. Sementara strength dan stamina mereka, tidak bisa dibandingkan dengan Nakujuk. Mereka memiliki monster terlatih, sebagai senjata. Namun, mereka tidak pernah berpikir untuk melawan karena takut.

Mereka akan tetap sama, bahkan jika Ark membantu mereka.

'Tapi….'

Ark tahu. Orang tua akan menjadi jauh lebih berani, ketika anak mereka dalam resiko. Ayahnya yang meninggal adalah seperti itu. Meskipun dia biasanya tidak pernah dihajar preman, jika Ark kembali setelah dipukul, ayahnya akan menjadi marah dan tidak ada yang takut.

Meskipun sakit, ibunya tidak pernah kehilangan senyumnya demi Ark. Dan dia belajar, jika hati para NPC di New World, tidak berbeda dengan manusia. Mereka rela mati melawan Nakujuk, untuk anak-anak mereka.

"Itu dia! Buksil, Bona, bawa anak-anak ke tempat yang aman.”

"Ya, Ark hyung. Sekarang, ikuti aku!"

Bona mengangguk, dan mundur bersama anak-anak.

"Ikuti aku Lariette-nim!"




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "ARK_V11E06P01 Attack X"