Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V11E06P04

gambar


6. Attack X (4)

Ark mengencangkan bibirnya, dan merasa seperti bagian dalam tubuhnya terbakar. Masalahnya menjadi sangat serius, begitu dia bertemu Kaljapeu. Jika Ark mati, maka Death’s Equations milik Razak akan rusak. Jadi, kelompok Jewel akan kembali ke desa, setelah mereka menyadari jika mereka telah ditipu.

Sudah jelas apa yang akan terjadi pada pertempuran di lokasi konstruksi.

'Lokasi kebangkitan aku di desa lembah. Jewel tidak akan melewatkan kesempatan seperti itu. Setelah kota ditempati, jam tangan konstan akan ditetapkan pada totem. Jika Lariette atau aku mati, kita tidak akan bisa bangkit lagi!'

Ark menggunakan Getah Umma dan bertahan. Namun, Getah Umma hanya memulihkan 400 HP.

Dia hanya memiliki 4 yang tersisa, sehingga dia hanya akan dapat memulihkan 1.600 HP.

"Kukukuku, tidak ada gunanya, bahkan jika kamu melarikan diri!"

Sementara Ark berpikir, Kaljapeu telah mendukungnya ke sudut, dan mengayunkan kapaknya. Ark menurunkan tubuhnya dan buru-buru menggunakan Slide untuk melarikan diri di antara kaki Kaljapeu.

Dia akan melakukan apa saja untuk hidup. Tapi secara mengejutkan, Ark menyadari sesuatu berkat tindakan memalukan ini.

"Ugh, bajingan ini….!”

Kaljapeu melompat dan menunjukkan tanda-tanda panik. Kemudian, dia melihat sekeliling sebentar sebelum menemukan Ark dan mendekat.

'Apa itu? Respons tadi?'

Waktu reaksi Kaljapeu biasanya sangat cepat. Itu mirip dengan Ark yang tidak pernah kehilangan target, ketika dia menggunakan Dark Dance. Karena itu, dia bisa langsung bolak-balik, jika seseorang menyerang dari belakang lalu menyerang balik. Tapi, Ark meluncur melalui selangkangan. Untuk sesaat, dia tidak bisa menentukan lokasi Ark.

'Mungkin pria itu…?'

"Slide!"

Ark sekali lagi menggunakan Slide, untuk melewati bawah selangkangan Kaljapeu. Meskipun dia tidak menunjukkan tanda-tanda panik daripada yang pertama kali, dia masih kesulitan menemukan lokasi Ark.

‘Tidak ada keraguan. Orang itu… tidak bisa melihat dengan benar di dekat kakinya!'

Ya, Kaljapeu mengenakan armor yang sangat tebal. Helmnya juga sangat tebal!

Dengan helm tebal seperti itu, dia secara alami tidak akan bisa melihat dengan benar di sekitar kakinya. Jadi, titik buta bukan punggungnya, melainkan kakinya.

'Aha, itu dia!'

Ark menyusun rencana, dan segera berkomunikasi dengan Dedric.

"Dedric, bagaimana situasinya di sana?"

"Ini… itu sedikit rumit… Pertempuran berjalan sesuai rencana….!"

'Oke, kalau begitu, terbang ke rumah Beseutyu sekarang!'

Ark memerintahkan sebelum berlari ke mana-mana, dan menekan rak buku. Banyak rak buku yang mengisi mansion runtuh, dan gulungan-gulungan mengalir keluar. Jumlah gulungan cukup untuk mengisi, hingga pergelangan kakinya. Kemudian, Dedric terbang ke rumah setelah melintasi desa.

“Master, aku sibuk. Jadi, mengapa Kamu tidak bisa menunggu untuk memanggil…. huk! Apa itu?"

"Kamu sudah tiba?"

Kaljapeu yang mengejar Ark, memutar kepalanya dan mengayunkan kapaknya. Tapi, Ark selangkah lebih maju dan meraih Dedric sebelum menyelam. Setelah menghindari serangan itu, kapak menabrak tanah dan merusaknya.

"Bajingan ini, di mana dirimu? Bajingan pengecut!"

Kaljapeu mengacungkan kapaknya ke mana-mana, tapi Ark sudah lari jauh. Dedric terengah-engah di ruangan lain dan bergumam.

"M-master, ada apa dengan pria besar itu?"

“Diam, tidak ada waktu. Jadi, dengarkan aku.”

Ark dengan cepat menjelaskan rencana-nya. Dedric memahami sebagian besar situasi, dan tersenyum sebelum mengangguk.

"Oh, jadi pria itu besar dan bodoh?"

"Benar.”

"Dimengerti. Aku seorang ahli.”

Dedric merangkak di antara gulungan. Bahkan saat itu, Kaljapeu masih tidak dapat mengidentifikasi lokasi Ark. Matanya tidak memiliki cara untuk mencapai kakinya, dan gulungan juga mencapai pergelangan kakinya. Kemudian, dia melihat sesuatu bergulir beberapa meter jauhnya.

"Apakah kamu di sana? Dasar bajingan!”

Kaljapeu mendekat dan kapaknya jatuh. Saat ini, gulungan tersebar dan kelelawar terbang ke langit-langit. Dedric lolos dari jangkauan kapak dan menyentuh langit-langit, sambil menjulurkan lidahnya.

"Di sini...”

"Apa, apa? Seekor kelelawar? Ugh!”

Wajah Kaljapeu menegang, ketika sesuatu menyerang sfingter-nya. Sementara Kaljapeu berkonsentrasi pada Dedric, Ark menyelam di antara kakinya, dan menusuk selangkangannya dengan pisau. Meskipun Kaljapeu menyadari serangan itu, dia tidak bisa berbuat apa-apa.

"Ini… bajingan ini…!"

Kaljapeu segera mencoba menyerang. Tapi, Ark dan Dedric sudah menyelam di antara gulungan. Setelah itu, Kaljapeu menjadi benar-benar bodoh. Ark dan Dedric bersembunyi di antara gulungan, dan akan muncul pada waktu yang berbeda untuk menyerang Kaljapeu.

"Di sini bodoh!"

Dedric akan lari dan berteriak, sementara Kaljapeu memusatkan pandangan padanya. Kemudian, Ark akan menutup jarak dan menyerang X. Kaljapeu tidak sepenuhnya bodoh. Jadi setelah beberapa kali pengulangan, dia akan mengayunkan kepalanya 180 derajat ke arah yang berlawanan. Sehingga, bayangan melompat.

Dia memutuskan jika Dedric muncul terlebih dahulu. Sehingga, Ark akan menyerang dari belakang. Tapi tentu saja, Ark akan memikirkan tanggapan itu.

“Kamu salah paham. Aku nyata kali ini.”

Kali ini Ark tersenyum, dan lari.

"Oh, Kaljapeu itu bahkan tidak bergerak sedikitpun!"

"Ark-nim adalah keturunan Rarukan, seperti yang diharapkan!"

Guran dan Beseutyu berseru dari tempat mereka menonton, di kandang.

…Sejujurnya, itu bukan pertarungan yang cukup bagus, sehingga mereka bisa berseru seperti itu. Mereka hanya terjebak seperti kecoak pada gulungan. sebelum muncul, dan menyerang atau melarikan diri.

Tapi, metode ini memiliki efek terbaik. Dengan menggunakan strategi ini, Ark mampu mendorong Kaljapeu ke kondisi kritis. Kemudian….

"Waktunya menyelesaikan ini!"

Ark sekali lagi menyerang sfingter (lubang belakang tubuh=A**S) Kaljapeu. Jeritan mengerikan muncul, seperti pasien penyakit wasir!

Kaljapeu menjerit besar dan meraih sfingter-nya, saat dia mati. Komandan Nakujuk telah mendorong Ark ke sudut beberapa kali. Dan sekarang, itu tampak menyedihkan, ketika dia meninggal setelah sfingter-nya diserang beberapa kali.

[Level telah meningkat.]

[Level telah meningkat.]

Meskipun sulit, dia hanya naik 2 level.

"Bukankah ini sedikit menyedihkan, karena aku sudah melihatnya?"

Namun, Dedric hanya menendang kakinya ke pisau yang tersangkut di sfingter Kaljapeu.

"Hahaha, itulah yang kamu dapat, karena mengayunkan kapakmu di semua tempat.”

Kemudian, Kaljapeu menjatuhkan dua item.

[Kaljapeu's Key]

[Sarung Tangan Berlapis Kebencian yang Terkorupsi (Magis)

Tipe armor: Sarung tangan Berlapis

Defense: 55 (+15)

Daya tahan: 55/90

Berat: 40

Pembatasan pengguna: Level 200 atau lebih Knight

Sarung tangan berlapis digunakan oleh komandan Nakujuk Kaljapeu. Klan Nakujuk memiliki sejarah kebencian yang intens untuk ras lain. Kebencian mereka begitu gelap dan bejat. Sehingga, itu meresap ke peralatan yang mereka gunakan.

Selain itu, kebencian Kaljapeu meningkat melampaui imajinasi di saat-saat terakhirnya, dan telah menciptakan opsi khusus.

Opsi:

Strength +20

Defense +15

Opsi Khusus:

Anda dapat menggunakan 'Berserk'.

Ketika Berserk digunakan, kebencianmu diperkuat dan pelanggaran-mu akan meningkat 5% selama 20 menit. Tidak tersedia, untuk mereka yang tidak memiliki status 'Hatred'. Waktu pendinginan: 2 jam.]

"Eh? Apa ini?"

Kaljapeu adalah monster bos. Jadi tentu saja, dia akan menjatuhkan item magis. Tapi, Ark menemukan sesuatu yang berbeda, ketika membaca jendela informasi. Kaljapeu meninggal ketika dia marah, dan menciptakan opsi khusus baru.

Bukankah itu berarti properti item bisa bervariasi, tergantung pada keadaan kematian?

'Apakah itu berarti, aku dapat menerima barang yang lebih baik, jika aku membunuh Nakujuk saat mereka marah? Lalu, aku mungkin bisa membuat item spesial, dengan cara yang sama dengan monster lainnya.’

Barang dengan efek samping yang lebih baik, akan dijual dengan harga lebih tinggi.

"Aku sudah menemukan beberapa informasi yang bagus!"

Menyerang lokasi X adalah strategi yang memastikan lawan, akan menjadi sangat marah. Ark menjadi bertekad untuk memperbaiki skillnya yang baru dipelajari untuk menyerang lokasi X, dan mengambil kuncinya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "ARK_V11E06P04"