Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_087

gambar

The Beginning After The End


BAE_087

Chapter 87: Keinginanan yang Penuh Keraguan

 

#PoV: Arthur Leywin

 

Tessia tidak bangun, sampai siang di hari setelahnya.

Untuk Virion, dia usdah pergi di pagi hari, untuk mengatasi apa yang telah terjadi dengan rumahnya. Dan dia meninggalkan catatan di sisi lain dari pintu, yang mana memberi-tahuku untuk menjaga Tessia ‘baik-baik’. Hingga, dia membereskan semua masalahnya.

Ini biasanya tidak akan pernah terdengar serius, tidak menjadi serius. Jika dia tidak membuat gambar kedipan mata, yang menarik di bagian bawah catatan. Itu membuatku mempertanyakan, apa definisi tertepat dari apa yang dimaksud merawat olehnya.

Dan lebih dari itu, apa yang terjadi di dalam kepalanya sangat tak terbaca.

“Kakek…?”

Aku sedang berlatih di lantai ruang tamu, dengan Sylvie masih tidur di pangkuanku, ketika Tess keluar sambil menggosok matanya yang setengah terbuka. Bekas tidurnya bisa jelas aku lihat.

“Hah? A-Art? Di mana Kakek?”

Bingung setelah menyadari jika Virion tidak ada, Tess cepat berbalik dan dengan panik merapikan rambutnya.

“Selamat pagi, atau lebih tepatnya, selamat siang.”

Sambil tersenyum, aku bangkit dan menyerahkan segelas air padanya.

“Kakek sudah kembali ke rumah di pagi hari, untuk membereskan semuanya.”

“O-oh. Mungkin aku harus pergi juga… aku adalah orang yang bertanggung jawab untuk semua ini, lagipula…”

“Tidak ada yang salah satu dari kita bisa lakukan di sana. Jangan khawatir terlalu banyak, untuk saat ini. Virion dan orang tuamu mungkin akan kembali ke sini nanti malam. Dan kita akan kembali ke rumahku di Xyrus, setelah memastikan semuanya baik-baik saja. Karena, kita juga harus pergi ke sekolah besok,”

Aku menjelaskan.

“Tapi… pasti ada sesuatu yang bisa aku bantu… tungu, apa? Aku akan ke rumahmu?”

Dia menempelkan tangannya ke sisi kepalanya, ketika terkejut. Dan kemudian, sekali lagi dia merapikan rambutnya yang kusut.

“Pfft… ya. Virion memintaku untuk itu kemarin. Dan akan lebih mudah bagiku jika seperti itu. Itu mungkin akan lebih nyaman, daripada tinggal di penginapan ini.”

“Aku pikir, hatiku akan lebih nyaman, jika tetap tinggal di sini.”

“Yah, tidak ada keluargamu yang bisa bersamamu di sini. Jadi aku yakin, Virion akan merasa jauh lebih tenang, jika kamu tinggal dengan keluargaku sampai kita sampai ke asrama,”

Aku membantahnya.

Dia tenang untuk sesaat, sebelum mengangguk malu-malu, sebagai tanda persetujuan. Bahkan, dengan rambutnya yang mengingatkanku tentang surai singa yang tidak terawat, dia masih entah bagaimana terlihat lucu.

“Kyu…”

Sylvie bangun, setelah aroma makanan berlama-lama tinggal di dalam ruangan, saat Tess makan sarapannya, yang sudah terlambat.

Setelah menyelesaikan sarapannya, sang putri duduk di sebelahku di lantai ruang tamu, di mana aku berlatih. Sedangkan dia mengelus Sylvie, yang membuatnya nyaman di duduk di pangkuan Tess.

“Hehe, sangat lucu,”

Tessia merayu sambil mengusap perut Asura draconic-ku yang tangguh ini.

“Tess, apa yang kamu rasakan, ketika kamu mengaktifkan fase pertama beast will-mu?” tanyaku.

“Umm, rasanya, seperti gelombang listrik tiba-tiba muncul dan mengelilingiku. Kemudian, tiba-tiba, aku tidak bisa benar-benar menggerakkan tubuhku,”

Tess menjelaskan, saat matanya melihat ke atas dan ke kiri mencoba mengingat.

“Rasanya, seperti aku terjebak ke dalam tubuh orang lain. tapi, aku tidak benar-benar merasa takut, untuk beberapa alasan.”

“Mmm,”

Aku mengangguk.

Binatang itu tidak akan menyerang inangnya. Jadi, itu masuk akal untuk Tess tidak merasa takut. Walau tidak masuk akal, tapi beast will seharusnya tidak memiliki keinginan untuk membangkang. Dan bahkan walau Tess melewatkan tahap integrasi, tubuh Tess telah sepenuhnya menyatu dengan beast will.

Memang, mungkin akan sulit baginya untuk mengontrol dan menggunakannya dengan benar. Tapi, itu tidak sampai, hingga taraf merepotkan. Ironis untuk didengar, tapi rasanya seperti beast will-nya memiliki…

Yah, memiliki kemauannya sendiri.

“Aku ingin kamu membangkitkan kehendak Elderwood Guardian.”

Aku berlutut di depan, sebelum menginstruksikan.

“A-apa? Apa tak masalah untuk itu?”

Tess mendongak, matanya melebar.

“Seharusnya, kamu tidak akan memulai tahap pertama. Hanya rasakan saja beast will yang ada di dalam inti mana-mu. Dan lalu, biarkan itu mengalir keluar ke seluruh tubuhmu. Dengan begitu, aku akan bisa merasakan lebih jelas apa yang sebenarnya terjadi.”

Aku memanjangkan lenganku ke Tess, membuat putri semakin menjauh.

Bukankah dia yang begitu berani memulai ‘kissing’ terakhir kali?

Mengapa dia begitu malu sekarang?

“Aku harus menempatkan tangan di perutmu, Tess. Jangan bergerak,”

Aku mendesah, lalu bergeser lebih dekat ke depan.

“Kamu membuat ini terdengar, seperti bukanlah sesuatu yang serius,”

Tess cemberut, mendecakkan lidahnya.

“Ini bukan masalah, jika itu untuk kepentingan pelatihan.”

“Cih…”

Saat dia mulai bermeditasi, aku meletakkan telapak tanganku di perutnya, sambil menghentikan rasa ingin tahu tubuh 13 tahun-ku dari keinginan untuk bertualang ke bagian atasnya. Menutup mata, aku mulai memeriksa inti mana nya.

Tak lama kemudian, saat Tess mulai melepaskan mana bawaan dari beast willnya, banjir partikel berwarna hijau zamrud muncul bersamaan dengan bintik abu-abu emas dari atribut wood dan tree, yang beredar di dalam tubuhnya.

“Mm.”

Tess memiliki terlihat tegang, saat butir-butir keringat membasahi pipinya. Percikan kecil mana mulai meledak keluar dari tubuhnya, saat wajahnya menjadi semakin pahit. Itu terlihat, jika dia sedang berusaha yang terbaik untuk menahan beast will.

“Tessia, tidak apa-apa! Berhenti sekarang!”

Aku buru-buru berteriak.

Di saat putri mulai mencoba menutup kembali beast will kembali ke inti mana-nya, dia mulai kejang-kejang. Tanganku kembali ke inti mana-nya untuk mencoba dan merasakan aktivitas yang terjadi di dalam tubuhnya. Saat itu, aku tidak bisa mengerti, tapi terkejut.

Beast will Elderwood Guardian yang menidami inti mana Tess dan terintegrasi dengan seluruh tubuhnya. Itu ternyata sedang melawan, mencoba untuk mengambil kendali atas sisa mana bawaan Tess.

Apa yang sedang terjadi?

Bagaimana bisa binatang itu melawan tuan-nya seperti ini?

Ini berbeda dari Tess yang kesulitan mewujudkan fase pertama beast will-nya. Partikel mana beast will ini masih dalam tubuhnya, ketika hal ini terjadi.

Perbandingan agak kasar muncul dalam pikiranku, ketika memikirkan ini. Orang di dunia ini tidak benar-benar menderita oleh hal ini. Tapi di duniaku, nonpractitioners yang tidak bisa memperkuat tubuh mereka dengan Qi akan menderita penyakit.

Sementara ada penyakit mengerikan yang mengurangi usia tubuh dua kali lebih cepat atau membakar organ dari dalam.

Aku harus mengatakan jika penyakit yang paling menakutkan adalah Drackins Virus.

Virus ini akan menyebar melalui saraf, dan membuat korban kehilangan kendali dari anggota badan mereka, dan akhirnya pikiran mereka. Karena virus tidak bisa menginfeksi praktisi dengan cepat. Tapi tetap saja, epidemi yang berlangsung setahun ini, telah menelan lebih dari tiga ratus ribu korban jiwa.

Dan fenomena yang terjadi pada Tess ini, mengingatkanku akan sesuatu yang mirip dengan virus itu. Sama seperti Drackins Virus, beast will ini tidak mengintegrasikan dan memperkuat tubuh Tess.

Melainkan, itu melemahkan mana yang terbentuk dari inti mana. Walau tampak itu tidak bisa mencapai tingkat, di mana dia bisa mengambil alih tubuh dan pikiran Tess. Tapi, itu masih menakutkan.

Saat pertempuran internal antara mana bawaan Tess dan beast will-nya akan terjadi. Aku bisa merasakan tingkat inti Mana Tess perlahan berkurang.

Beast will jelas tidak terlalu kuat, daripada ketika kami berada di pelatihan dasar ketika di Xyrus Academy.

Apakah itu berkat bantuan dari Windsom, aku tidak bisa yakin. Namun, aku ragu bahkan Windsom meramalkan ,jika kehendak Elderwood Guardian yang aku peroleh, akan menjadi tak terduga seperti ini.

Tess terus berjuang, mencoba menahan beast will yang bahkan tidak sepenuhnya ia rilis.

Aku lalu mengumpulkan beberapa mana ke dalam tubuhnya juga, memastikan untuk memasukkan keempat atribut elemen agar tidak akan ditolak olehnya.

Sebelum mentransfer langsung ke inti mananya. Walau aku tidak memberikan Tess mana yang sama seperti yang aku berikan kepada Pangeran Curtis saat di Dungeon. Aku masih merasa inti mana-ku dikuras secara nyata saat ini.

Sementara itu, Sylvie berputar di sekitar kamu, khawatir. Karena mengetahui sesuatu ada yang salah. Dia memiringkan kepalanya dan mengintip di sekitarku, berusaha untuk mendapatkan penglihatan yang lebih baik tentang apa yang terjadi. Sampai akhirnya, Tess terjatuh tepat di atas punggungnya.

Dadanya naik dan turun karena kekurangan napas.

“Yah, itu tidak berjalan seperti yang direncanakan,”

Aku mendengus, bersandar di lenganku juga.

“Katakan… katakan padaku, apa yang terjadi. Aku tidak mengerti, apa yang sedang terjadi. Rasanya, seperti aku menahan gerbang, mencoba untuk menjaga beberapa rakasa yang dikurung di dalamnya dari melarikan diri.”

Aku tidak bisa mengerti, tapi tertawa kecut, dengan betapa tepatnya metafora itu. Inti mana Tess secara harfiah memang berperan sebagai ‘kandang’, yang terus konsisten menahan beast will-nya pergi.

Dengan masih banyak tumpukan pertanyaan yang belum terjawab, kami lalu memutuskan untuk tidak menyentuh kehendak Elderwood Guardian, untuk saat ini. Tapi, kami tetap akan mencari cara untuk mengontrol kekuatannya.

Kakek Virion, bersama dengan orang tua Tessia, Alduin dan Merial Eralith, kemudian tiba di penginapan Suite di malam hari.

Tak perlu dikatakan lagi, mantan Raja dan Ratu elf lega, setelah mereka melihat jika putri mereka aman.

Kami berlima dan Sylvie, yang meringkuk di pangkuanku dan tidur, duduk di sofa. Sebelum akhirnya, masuk ke topik yang akan dibahas.

Kami membahas secara singkat, tentang apa yang sebenarnya terjadi di istana. Tapi, ketika Tess berusaha bicara, Virion memotongnya dan menjelaskannya sendiri. Kakek memainkan seluruh peran, dan menyebutkan jika bagian dari ledakan itu sebenarnya kesalahannya. Dan jika dia hanya sedang mencoba untuk menguji batas-batas beast will Tess.

Aku duduk di sana, bingung sejenak, mengapa ia menyembunyikan kebenaran. Tapi ketika mata kami bertemu, tatapannya mengatakan kepadaku, jika ia akan menjelaskannya nanti.

Diputuskan, sementara benteng Eralith akan dibangun kembali, keluarga, minus Tess, akan tinggal dengan Rinia.

Nah, itu nama yang aku tidak dengar dalam waktu yang lama.

Aku berutang banyak kepada nenek, yang memiliki kemampuan yang sangat langka itu. Dia adalah salah satu yang memungkinkanku untuk melakukan kontak dengan orang tuaku, setelah pertama tiba di Kerajaan Elenoir, tepat sehabis menyelamatkan Tess pada saat itu.

“Arthur, mengapa kita tidak pergi bersama-sama ke rumah Rinia, sebelum kamu dan Tessia berangkat ke Xyrus? Perjalanan ini agak jauh, karena ia pindah. Tapi, karena dia terakhir kali melihatmu saat masih seorang anak. Aku yakin, dia akan sangat menghargai, jika kamu datang dan menyapa,”

Merial menimpali.

“Dia akan sangat terkejut, melihat betapa dewasanya kamu saat ini”

“Aku suka itu,”

Aku menjawab kembali dengan senyum nostalgia, yang mencapai pipiku.

“Ooh, aku belum bertemu Nenek Rinia, dalam waktu yang lama juga!”

Tessia membungkuk ke depan, ekspresinya menunjukkan jika ia menantikan ini juga.

“Hmm, karena kamu akan di sana, membuatnya membaca masa depan mungkin ide yang baik.”

Tatapan Virion ini difokuskan pada beberapa tempat acak di tanah, sambil merenungkan gagasan itu.

Alduin mengangguk setuju sebelum berkata,

“Ya, aku pikir juga begitu. Ayah, aku ingat kamu memberi-tahuku, jika Rinia agak tertarik dengan masa depan Arthur.”

Setelah itu, diputuskan jika sebelum berangkat ke Xyrus di sore hari, kami akan mampir rumah nenek Rinia. Atau, pondok untuk lebih tepatnya.

Tak perlu dikatakan, ini aneh.

Aku saat ini, sedang tidur di tempat tidur yang sama dengan kakek Virion, sementara Tess dan orang tuanya tidur di kamar lain. Aku tak masalah dengan tidur di tempat yang sama bersama keluarga kerajaan dari para elf.

Tapi, aku masih ingin tidur di ruang tamu. Demi kenyamanan, walau kakek menolak, mengatakan jika ini adalah bagaimana para elf menjalin ikatannya.

Itu dan mandi bersama-sama…

Seharusnya…

Elf memiliki beberapa kebiasaan aneh.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_087"

Pemberitahuan Update via Email