Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_097

gambar

The Beginning After The End


BAE_097

Chapter 97: Hasil

 

#PoV: Arthur Leywin

 

Selanjutnya, dengan kakiku yang diselubungi mana menginjak di daerah panggul Lucas, itu menciptakan suara hiruk-pikuk patah tulang, daging yang digiling, dan pecahnya kerikil… disertai dengan lengkingan memekik yang mematikan pikiran.

Pada titik ini, Lucas, kaki-tangan yang bertanggung jawab untuk begitu banyak malapetaka dan kematian…

Salah satu yang mendorongku ke titik ini, sudah berubah menjadi tidak lebih dari tubuh sekarat.

Mulutnya berbusa, dan dengan hanya putih matanya yang terlihat, dia terus bergumam tak jelas. Aku lalu mengangkat kakiku dari lumuran darah, salah satu orang yang berani menyakiti orang yang aku sayang. Dan sekali lagi, aku merasa senang, karena Tess masih tertidur dan tidak melihat semua ini.

Bencana yang menimpa telah usai. Pelaku yang telah membunuh tiga profesor dan bertanggung jawab atas kematian begitu banyak, sekarang terluka parah dan perlahan-lahan sekarat.

Namun, tidak ada yang bersuka-cita. Masih ada ketakutan di mata semua orang, kecuali arahnya berbeda, di mana mereka pernah diarahkan Lucas.

Itu sekarang diarahkan padaku.

Di tengah keheningan ini, adalah ketegangan kuat yang memancar dari semua yang hadir, siswa dan para staf akademi.

Sudah lama, sejak aku menerima tatapan seperti ini. Aku menikmati itu sebelumnya, kebanggaan karena kekuatan mendominasiku. Tapi sekarang, hanya desahan tak berdaya yang keluar dari bibirku.

Penyebaran nyeri membakar seluruh tubuhku, karena aku telah dengan paksa dikembalikan dari fase kedua. Rambutku kembali, rambut putih keperakan berubah menjadi pendek normal, dengan warna cokelat kemerahan.

Rune yang berada di lengan dan punggungku juga memudar, saat pandanganku kembali normal.

Ini tidak memukulku, seperti saat aku melawan Elderwood Guardian. Meskipun aku selamat, aku tidak menggunakan manaku dengan sangat efisien. Ketika mencoba untuk membuat pernyataan, aku bahkan menggunakan sihir gravitasi.

Tanpa bantuan ikatanku, aku biasanya tidak akan bisa menggunakannya.

Aku hampir tidak bisa menjaga tubuhku dari terguling, saat aku mengangkat tanganku untuk memberikan pukulan terakhir, ketika sebuah cahaya cincin menusuk mata tiba-tiba menyelaku, dan menarik perhatianku dan orang lain.

Penghalang merah yang mengelilingi sekolah, hancur dari bagian atas. Fragmen yang rusak dari penghalang berjatuhan, dan mencerminkan semangat dari Aurora Constellation, yang hampir mekar sepenuhnya, di langit malam.

Akademi yang berlumuran darah, langsung berubah menjadi sebuah adegan dari sebuah dongeng saat ini.

Turun di antara hujan pecahan berkilauan pecahan penghalang yang rusak, adalah tiga orang sosok. Bahkan, sebelum aku bisa menyadari identitas mereka, tekanan mengerikan yang mereka pancarkan mengatakan kepadaku siapa mereka ini.

Lance.

“…kak,”

Napas tegang keluar dari Lucas.

Dengan perhatianku terfokus pada Lance, aku tidak menyadari jika Lucas telah memperoleh kesadaran yang cukup untuk berbicara.

Melihat ke bawah, aku melihat mata Lucas tertuju pada di mana seorang Lances berada. Dia lalu berbicara lagi, kali ini lebih jelas.

“K-kakak…”

Sebelum aku bahkan bisa bereaksi terhadap apa yang ia katakan, gelombang cahaya tiba-tiba memukulku tepat di dada, membuatku meluncur langsung ke menara lonceng, dengan kekuatan yang mampu menerobos dinding yang sudah diperkuat mana… menguburku di bawah reruntuhan.

Muntah darah, dan apa yang terasa seperti sisa dari ususku, aku mencoba menarik diri keluar. Tapi rasanya, seolah-olah seluruh tubuhku terpaku ke dinding. Walau bingung dan linglung, aku terus mencoba untuk keluar. Dengan pandangan blur, aku melihat seseorang yang telah merapal mantra itu padaku.

Ini adalah salah satu Lance. Aku tidak melihat jelas dengan mataku saat ini. Tapi, sebelum dia mampu menembakkan tembakan lain, aku melihat Sylvie melepaskan semburan api padanya.

‘Sylvie, tidak. Kamu tidak bisa melawan mereka,’

Aku memanggilnya, suaraku terdengar bahkan lemah di kepalaku. Tapi, itu sudah terlambat. Lance itu menahan ledakan seperti itu adalah bola mainan, sebelum salah satu Lance lainnya menangkap Sylvie dalam kubah es.

Meskipun setiap tulang dalam tubuhku merasa seperti itu sedang digergaji, dan kepalaku merasa seolah-olah itu telah ditusuk berulang kali… aku bisa mendapatkan sedikit pencerahan, tentang apa yang terjadi.

Dari sosok sederhana dan rambut panjang putihnya, Lance yang menangkap Sylvie dengan kandang es sepertinya perempuan. Dan dari kelihatannya, Sylvie tidak mampu memecahkan atau mencairkannya.

Dalam posisiku saat ini, aku tidak bisa mengerti dan merasa lega jika dia hanya dikurung. Karena aku yakin sekali, jika Lance lain akan memilih mengalahkannya.

Sementara itu, Lance yang telah menyerangku sekarang berlutut di samping Lucas. Dia tampaknya cukup muda, yang mungkin pada akhir dua puluhan, bila aku mencermati wajahnya. Hidungnya lurus hingga mencapai matanya yang sempit, ada kemiripan yang sangat berbeda dengan Lucas.

Lalu, untuk yang jauh lebih tua, Lance itu tak membuang-buang waktunya dalam mengumpulkan dan mengatur siswa dan profesor yang tersisa. Dia segera mewawancarai beberapa siswa, mengangguk dalam menanggapi mereka. Dan kemudian, dia memutar kepalanya untuk menatapku.

Entah itu karena kebingunganku, atau bagaimana betapa khawatirnya aku untuk Sylvie, aku butuh waktu untuk menyadari hal yang sangat penting. Lucas memanggil ‘saudara’ kepada Lance yang menyerangku…

Sebelum aku bahkan bisa mengutuk nasib burukku sendiri, Lance yang bisa aku asumsikan sebagai saudara Lucas, telah menyerbu ke arahku saat tubuhnya merilis petir kuning.

“Kematian tidak cukup untukmu. Untuk melakukan sesuatu yang begitu mengerikan kepada Wykes, untuk saudaraku…”

Dia tidak berbicara tenang keras. Pada kenyataannya, itu hampir tidak terdengar. Namun, suaranya sangat jelas terdengar olehku. Seolah-olah, dia berbicara langsung ke telingaku. Badai listrik membuntuti di sekelilingnya, menari seperti ular yang gelisah dan ingin segera menyerang ke arahku.

Aku mencoba untuk menggerakkan tubuhku. Tapi setelah beberapa perjuangan putus asa, aku sadar jika aku pada dasarnya sudah disalibkan ke dinding, dengan apa yang tampak seperti gaya elektro-magnetisme.

Meskipun situasinya gawat, aku tidak bisa mengerti dan memuji jumlah kontrol yang ia, miliki terhadap atribut thunder. Baginya, tidak ada kebutuhan untuk berkonsentrasi pada memanipulasi mana dalam petir sepertiku.

Petir hanya bisa membungkuk dan menari dengan kehendaknya, seperti itu adalah anggota tubuhnya.

Memutar pandanganku ke arah Sylvie, yang masih berusaha keras untuk melarikan diri dari kandang es, dan kembali ke Lance berbalut petir…

Aku akhirnya menyadari, apa yang seorang mage inti white mampu lakukan.

“Bairon, kamu tidak bisa meletakkan tangan pada dirinya,”

Lance tua itu memerintahkan, saat dia selesai berbicara dengan salah satu profesor.

“Hah?”

Bairon menoleh untuk melihatnya.

“Anak itu menyiksa dan menghina saudaraku, Olfred. Apa kamu baru bilang, jika aku tidak boleh menyakitinya? Apakah kamu ingin melawanku juga?”

Ombak petir di sekitar Bairon menebal, melenyapkan apa saja yang mereka menyentuh.

“Anak itu adalah orang yang menyelamatkan semua orang di sini dari saudaramu. Dan sejak kapan, kamu cukup punya rambut pada bolamu, untuk berpikir jika kamu bisa menantangku?”

Pria bernama Olfred berkata dengan tegas.

Aku menggunakan kesempatan ini untuk mencoba kembali menggunakan fase kedua. Berharap, aku bisa mengumpulkan kekuatan yang cukup untuk setidaknya melarikan diri. Tapi, itu tidak berguna. Tubuhku bahkan tidak mampu mengumpulkan mana pada saat ini.

Memfokuskan kembali perhatianku ke kedua Lance, aku bisa mengatakan, jika Bairon itu tampak bingung. Namun, apakah itu karena harga dirinya atau keraguannya, dia memilih untuk bertahan.

“Jangan bermain denganku, Olfred. Aku tidak berminat untuk berpartisipasi dalam kebodohanmu. Adikku meninggal dalam pelukanku. Aku harus membalas apa yang pembunuhnya lakukan kepadanya.”

Dia menolehkan kepalanya, melotot ke arahku dengan racun murni di matanya.

Bairon mulai berjalan ke arahku lagi, ketika tiba-tiba dua knight hitam muncul dari tanah di sampingnya, mennahannya.

“Olfred!”

Bairon meraung, saat dia berjuang melarikan diri dari genggaman dua knight, yang tampaknya tidak terpengaruh oleh petir di sekitarnya.

Bairon tiba-tiba melepaskan gelombang kejut, mengetuk pergi dua knight batu, sebelum dia bergerak ke arah Olfred. Petir di sekitarnya berkumpul di tangan pipih-nya, mengubahnya menjadi tombak berderak.

Di sisi lain, Olfred sudah merubah seluruh lengan kanannya menjadi senjata dari lava yang mengeras. Tapi saat keduanya hendak bertukar pukulan, Lance perempuan muncul di antara mereka.

“Cukup.”

Seketika, baik Bairon dan Olfred terjebak dalam peti mati es, dengan hanya menyisakan bagian leher ke atas. Tidak ada penurunan bertahap dalam suhu udara atau air di atmosfer, untuk memicu proses pembekuan.

Hanya ruang di sekitar dua Lance itu saja yang membeku. Dan meskipun ada senjata dari lava di sekitar lengan kanan Olfred. Tapi, es itu tidak mencari dan bahkan tidak mendesis sama sekali.

“Bairon, kamu bukan orang yang bisa membuat keputusan dalam hal ini. Semua terserah Dewan untuk menentukan apa yang harus dilakukan kepada anak itu… dan dragon-nya,” katanya.

Tidak ada emosi dalam suaranya, itu bahkan melebihi cara Kathlyn bicara sebelumnya. Bahkan, saat ia menatap dragon raksasa-ku, tidak ada emosi yang ditampilkan di wajahnya. Dia hanya menganggap dragon sebagai sesuatu yang mirip dengan tiang lampu.

Dengan asumsi jika keduanya telah tenang, Lance perempuan akhirnya menghilangkan peti mati esnya. Saat itulah Bairon tiba-tiba mencambuk ke sekitar dan menembakkan peluru petir tepat ke arahku. Tapi, itu segera diblokir oleh dinding es, dengan gerakan cepat dari tangannya.

Dengan cepat, Lance perempuan itu juga mengayunkan lengan ke arah leher Bairon, di mana pedang es tipis sudah terwujud di sana. Sementara, dia menekan tenggorakan Bairon dengan sedikit tekanannya. Goresan yang cukup dalam untuk mengeluarkan darah terbentuk.

“Pembangkangan tidak akan ditoleransi,” katanya ketus, saat es perlahan-lahan menyebar dari ujung pisau ke leher Bairon.

Pada saat ini, aku sudah menyerah untuk melarikan diri. Jika sebelumnya aku berpikir, jika aku berubah ke fase kedua akan memberiku kesempatan melarikan diri… aku tidak ingin memikirkannya lagi, setelah melihat Lance perempuan itu, yang menganiaya dua Lance lainnya, dengan kecepatan menakutkannya.

Bairon akhirnya mengalah. Tapi, dia tetap tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk menatapku dengan tatapan tajamnya. Aku tidak berbohong, aku membalasnya dengan mengedipkan mata.

Setelah kurang dari satu jam, Lance telah mengumpulkan informasi yang cukup dari saksi-saksi, tentang apa yang sebenarnya telah terjadi. Tapi, itu tidak memberiku sebuah hak istimewa untuk dengan anggun menjauh dari Bairon. Sebaliknya, kaki dan tanganku malah diborgol bersama-sama.

Tapi, aku juga menemukan sebuah kesempatan.

Selama waktu itu, aku berhasil mengatakan, jika dragon itu adalah ikatanku. Yang mana, itu juga membuatku mampu melihat ekspresi pertama pada Lance perempuan sejak ia tiba, dia memiliki perubahan dalam ekspresinya.

Dan jelas, aku melihat alis sebelah kirinya sedikit terangkat. Dia kemudian membebaskan Sylvie dari kendang. Segera setelah itu, Sylvie berubah kembali menjadi bentuk miniatur rubahnya, dan akhirnya dirantai sepertiku juga.

Setelah meninggalkanku, dijaga oleh salah satu knight yang dipanggil Olfred, Bairon dan Lance perempuan bekerja sama untuk menghancurkan penghalang. Di sisi lain, Olfred mengumpulkan semua siswa dan professor, dengan bantuan dari sepuluh knight batunya.

Aku tidak bisa mengerti dan mengagumi penghalang yang menutupi sekolah. Itu dirancang dengan sangat baik, melihat bagaimana itu memungkinkan akses masuk. Namun, juga membatasi semua orang pergi. Apalagi, melihat para Lance harus beristirahat, setelah merusak penghalang pertama. Itu hanya berarti, jika penghalang ini benar-benar sangat kuat.

Tessia, serta semua tawanan lainnya, masih tak sadarkan diri, selama seluruh kejadian ini.

Dan akhirnya, setelah dua dari mereka benar-benar merusak penghalang, tim mage yang dikirim oleh Guild Adventurer dan Guild Mage segera masuk ke tempat kejadian. Mereka segera menyembuhkan semua orang yang membutuhkan perhatian segera, dan membawa pergi semua orang yang terluka ke fasilitas medis.

Sangat kacau saat itu, tangisan sedih dari keluarga para siswa yang terlibat. Suara ramai dari orang yang tampak seperti wartawan dan sedang menulis dalam buku catatan mereka.

Dan, para pengamat yang menambahkan kericuhan dengan berkumpul di sekitar gerbang depan akademi. Mereka berharap untuk mendapatkan gambaran secara sekilas, tentang apa yang terjadi.

Untungnya, kedua guild telah mengambil tindakan pencegahan untuk memastikan, jika tidak ada yang datang terlalu dekat dengan akademi dari beberapa titik. Ada gerbang didirikan di sekitar kampus, untuk menjaga orang dari masuk tanpa izin. Dan, itu dijaga oleh penjaga berseragam, yang ditempatkan setiap beberapa meter atau lebih.

Dipaksa untuk tinggal di belakang, sampai petunjuk lebih lanjut diberikan, aku memastikan untuk tetap dekat dengan Lance perempuan, agar Bairon tidak punya cara untuk meluncurkan lagi serangan cepatnya padaku.

“ARTHUR!”

Aku menoleh cepat, untuk menemukan sumber suara yang familiar itu. Setelah beberapa saat mencari-cari, aku lalu menemukan keluargaku melambai padaku dari balik gerbang.

Bahkan dari jarak ini, tampilan kekhawatiran jelas tampak terukir di wajah orang tuaku, saat ayahku bahkan mencoba untuk melompati gerbang, yang hanya untuk ditahan oleh salah satu penjaga.

Aku lihat adikku juga menangis, saat dia mencengkeram ke lengan ibuku. Di sampingnya adalah Vincent dan Tabitha yang bisa kuasumsikan, sedang mencari putri mereka.

“Apakah aku diizinkan untuk berbicara dengan keluargaku?”

Aku bertanya kepada Lance perempuan, suaraku lebih lemah dari yang aku harapkan.

Bairon segera menjawab,

“Setelah apa yang kamu lakukan kepada saudaraku, apa kamu pikir, kamu memiliki hak untuk membuat permintaan seperti…”

“Nak, aku akan membawamu menemui keluargamu,” sela Olfred.

Aku tidak memiliki kekuatan atau kebebasan untuk menggerakkan anggota badanku dan benar-benar berjalan saat ini. Jadi, knight yang dipanggil Olfred harus membantuku.

Tapi, aku dibawa di bahu seperti karung beras, bukan hal yang ingin aku kerumunan orang untuk lihat. Sayang, aku tidak dalam posisi untuk mengatakan itu.

Tapi, secara mengejutkan, Knight panggilan ini bertindak lembut di depan keluargaku. Olfred juga berdiri di belakangku, memutar punggungnya. Apakah dia melakukan itu untuk sopan santun, atau untuk berhati-hati pada Bairon, yang mungkin akan menembak kami berdua dari belakang. Yah, terus terang, aku tidak perlu tahu itu.

Ada keheningan yang menegangkan saat mereka menatapku, tidak dapat menemukan kata yang tepat untuk diucapkan. Menatap tubuhku, aku hanya bisa mengutuk dalam hati. Ada darah kering di sekitar mulutku dan pakaianku diselimuti oleh darah yang aku muntahkan.

Kedua kakiku juga dicelup dalam warna merah darah. Pakaianku compang-camping dan aku sepucat mayat. Yah, aku mungkin tampak persis seperti vampir tunawisma yang baru saja berpesta, dan kemudian mulai menari di kolam darah.

“Hai, Bu. Hi Ayah. Hi, Ellie.”

Aku berusaha tersenyum, tapi tampaknya, itu hanya membuat mereka menjadi lebih khawatir.

“Arthur, sayangku, a-pa kamu baik-baik saja?”

Ibuku membentangkan lengannya melalui pagar, dan aku mencengkeram tangannya

“Nak, apa yang terjadi?” tanya ayahku, kekhawatiran terpampang jelas dari alisnya yang berkerut.

“Aku baik-baik, Bu. Lebih baik dari hari sebelumnya. Dan aku akan baik-baik saja, dengan sedikit istirahat. Aku sendiri bahkan tidak terlalu mengerti, Ayah.”

Aku menggeleng, mengencangkan peganganku di tangan ibuku, untuk meyakinkannya.

Aku alihkan pandanganku ke Ellie kemudian, yang masih menatapku dengan ekspresi yang masih tampak memutuskan apakah akan marah, sedih, atau lega.

“Kenapa kamu diborgol?”

Ayahku berbicara lagi, matanya terfokus pada belenggu transparan yang mengikat kaki dan tanganku.

Aku tidak tahu bagaimana menanggapinya. Aku tidak ingin memberi-tahu mereka, jika aku telah membunuh seseorang dan mungkin akan berada di bawah penyelidikan. Ayahku mungkin bisa mengerti, tapi aku benar-benar tidak mau mengatakannya di depan Ibu dan Ellie.

Saat aku sedang mencari kata-kata untuk menjelaskan, aku melihat Lance perempuan mendekat, dengan gulungan terbuka di tangannya.

Aku kembali berdiri canggung, karena belenggu yang mengikat kakiku saat menghadapi Lance perempuan.

Tanpa membuat kontak mata, dia mulai membaca gulungan itu.

“Arthur Leywin, anak Reynolds dan Alice Leywin. Dewan telah menyatakan, karena tindakan terbarumu berupa kekerasan yang berlebihan dan keadaan tidak meyakinkan dalam keterlibatan, inti mana-mu akan ditahan. Tittle-mu sebagai mage akan dilucuti, dan kamu akan dipenjara sampai penghakiman lebih lanjut...”

Suara mendesah terdengar, saat dia menggulung gulungan komunikasi yang bergema dalam pikiranku. Itu jelas terdengar, meskipun kerumunan besar berkumpul di sekitarku. Dia akhirnya menatap tepat padaku.

“…segera efektif.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "BAE_097"

Pemberitahuan Update via Email