Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

BAE_119

gambar

The Beginning After The End


BAE_119

Chapter 119: Pembawa Berita Suram

 

Sensasi yang tak terlukiskan meledak dari dalam inti mana-ku, saat aku mengaktifkan Realmheart.

Es cair menjalari pembuluh darahku, putus asa mencari cara keluar dari tubuhku. Aku melihat rune emas mulai terbentuk di lenganku. Itu bersinar hangat pada kulit dinginku, saat pandanganku mulai menjadi akromatik.

“Aku hanya mampu melihat sekilas tampak seperti apa rune-mu sebelumnya. Tapi, itu benar-benar menarik,”

Myre bergumam sendiri sambil menatapku.

Tetap duduk dan tidak bergerak saat pengurusku, terus memeriksa rune pada tubuhku. Aku tidak bisa mengerti dan menjadi terpesona pada apa yang aku alami.

Ini adalah pertama kalinya, aku benar-benar mengambil langkah mundur untuk mempelajari perubahan dalam persepsiku, saat menggunakan Realmheart.

Aku menonton partikel yang berbeda bergerak. Seolah-olah, itu masing-masing berisi kecerdasan dan tujuan, yang mana membuatku menyadari sihir atau lebih tepatnya disebut sebagai ‘mana manipulasi’ di dunia ini.

Menguji firasat dalam pikiranku, aku membayangkan api kecil muncul di ujung jariku. Benar saja, partikel merah di sekitarku mulai bereaksi, seperti sedang membuat api. Meskipun apa yang aku gunakan adalah mana halus dari intiku, ada respon definitif untuk partikel di jariku.

Aku melakukan ini dengan menggunakan mantra dari unsur-unsur, yang berbeda untuk melihat respon dalam partikel. Tapi tidak peduli apa yang aku lakukan, hanya bintik ungu yang tetap tidak berubah.

“Menyenangkan, bukan?”

Asura itu masih dalam bentuk Realmheart-nya juga. Mata lembut ungunya mengintip melaluiku, saat tepi bibirnya melengkung ke atas geli.

“Bagaimana mungkin aku tidak pernah menyadari ini?”

Aku bertanya, lebih pada diriku sendiri, daripada bertanya padanya.

“Dapat dimengerti, kamu berasumsi jika hal ini adalah kemampuan peningkatan kekuatan, bukan sarana untuk mengamati dan mempelajari apa yang tidak biasanya dapat dirasakan.”

Melepaskan lenganku yang telah ia periksa, Myre mengambil beberapa langkah.

“Aku tidak tahu pasti berapa lama kamu bisa tinggal dalam mode ini, saat kamu telah mencapai tahap di mana bisa merasakan Ether. Tapi, ada beberapa hal yang aku ingin kamu lihat, sebelum kamu melepaskan Realmheart.”

Asura mengangkat tangannya ke depan agar aku bisa melihat, matanya menyipit dalam konsentrasi.

Tiba-tiba, partikel ungu di sekitar kami yang menolak untuk mematuhi kehendakku, perlahan-lahan mulai melayang ke arah Myre. Gerakan masing-masing secercah kecil cahaya ungu itu, tampak berbeda satu sama lain.

Daripada memanipulasi mana, ini lebih seperti asura itu sedang menggiring satu legiun kunang-kunang kecil, yang menuju tangannya.

“Seperti yang aku sebutkan sebelumnya, Ether berperilaku secara fundamental berbeda dari mana. Kamu akan gagal, jika kamu mencoba untuk memanipulasi Ether seperti yang kamu lakukan pada mana.

Biarkan aku tegaskan kembali poinku, tentang secangkir air yang digunakan sebagai analogi. Kamu bisa minum, berkumur, dan meludahkan air selama kamu tahu bagaimana caranya. Tapi, kamu akan menjadi bodoh, jika kamu mencoba hal yang sama dengan cangkirnya.

Ether adalah semua yang hadir di sekitar kita, itu adalah pembatas yang aku dan kamu tidak bisa lewati,” jelasnya, saat partikel Ether mulai melayang di sekitar tangan yang ia angkat sampai benar-benar menyelimutinya.

“Vivum, pengaruh atas semua komponen hidup. Inilah kekuatan yang telah aku gunakan untuk mengembalikkan kakimu yang hancur.”

Kabut perak yang Myre telah tembakkan ke arahku dalam demonstrasi sebelumnya, tampak seperti awan ungu yang ada di sekitar tangannya, saat aku menggunakan Realmheart. Namun, ketika dia merilis pengaruhnya atas Ether, partikel-partikel kecil tersebar kembali ke ruang asli mereka.

“Aku melihat Ether berkumpul di tanganmu. Tapi, bagaimana tentang bentuk vivum? Bagaimana itu menyembuhkan kakiku?”

Satu juta dan lebih banyak pertanyaan berjalan melalui kepalaku. Di satu sisi, mampu menjadi saksi dan melihat tontonan ini, benar-benar nasib yang baik bagiku. Tapi, melihat ini, hanya membuatku dipenuhi dengan frustrasi karena kurangnya pemahamanku.

“Setelah menemukan jika afinitasku condong terhadap cabang hidup, aku belajar vivum selama berabad-abad. Namun, walau begitu, aku tidak percaya diri, jika aku akan mampu menjelaskan kepadamu apa yang kamu benar-benar ingin tahu,”

Dia mengaku sungguh-sungguh.

“Apa yang aku bisa jelaskan dengan pasti, itu cukup terbatas.”

“Aku ingin belajar.”

Aku menatapnya, bertekad untuk memahami apa yang aku bisa.

Sementara matanya tetap serius, sedikit senyum terbentuk.

“Sangat bagus. Hal pertama yang perlu kamu tahu adalah jika tidak seperti mana, kamu tidak dapat menyerap Ether. Kamu hanya mengubah kehadirannya dan mempengaruhi realitas.”

“Apakah itu berarti, inti tidak diperlukan untuk dapat mempengaruhi Ether?”

“Inti seorang individu, adalah apa yang menghubungkan tubuh dengan dunia itu, walau Ether tidak dimanipulasi secara langsung dalam cara yang sama dengan mana. Inti mana tetaplah sangat penting,” jawabnya.

Sementara kata-kata Myre ini cukup sederhana, mereka mencerminkan kebijaksanaan yang mendalam, yang tidak bisa dibandingkan denganku.

“Kamu akan menyadari jalanmu ketika saatnya tiba. Tapi, karena kamu masih dalam tahap awal pelatihan. Yang terbaik adalah untuk tidak membanjirimu dengan pengetahuan yang tidak perlu untuk saat ini,” lanjutnya sambil tersenyum lembut padaku.

“Untuk saat ini, hanya tahu jika setelah batas tertentu. Pelatihanmu akan berhenti tergantung pada kemampuan hafalan untuk membentuk mana. Tapi, itu juga tergantung pada mendapatkan wawasan pengetahuan yang tidak dapat diturunkan.”

Aku merenungkan kata-kata samarnya. Otakku gatal dengan pertanyaan, tapi aku tahu ini bukan waktu untuk mengeluarkannya.

Dia mengangguk puas, saat aku menunggunya melanjutkan.

“Aku tidak yakin, apakah ini hanya kebetulan atau nasib. Tapi ada alasan, mengapa kamu seperti terbatas dalam memanfaatkan Ether. Dapatkah kamu menebak apa itu?”

“Aku pikir, itu karena Sylvia’s Will?”

Aku menjawab.

“Hal ini sebagian karena Sylvia’s Will yang membuatmu mampu menahan beban Ether. Tapi, ini bukan alasanmu sulit memanipulasinya.”

Hanya ada satu jawaban lain yang datang ke pikiran.

“Apakah karena aku bisa memanipulasi semua empat elemen?”

“Tepat!”

Myre memuji.

“Ini adalah tentang kemampuan untuk mendapatkan informasi dari empat elemen mendasar yang mampu kita lihat. Berbeda dengan air dan cangkir kaca yang kita gunakan tadi.”

“Bukankah itu berarti, dragon adalah ras yang jauh lebih kuat dari ras lain?”

Aku berkomentar.

Menggelengkan kepala, asura itu mengklarifikasi.

“Kami tentu memegang keunggulan yang adil atas ras lainnya. Kami dragon memiliki kemampuan untuk mengendalikan Ether. Tapi, sejauh apa? Bahkan, dragon yang paling kuat hanya mampu menggores permukaan tak terbatas dari apa yang Ether mungkin bisa buat.

Namun, ras-ras lain juga memegang wawasan yang jauh lebih dalam elemen yang sesuai dengan mereka, dibandingkan dengan dragon.”

Aku tidak yakin berapa lama kami telah berbicara, tapi aku mulai merasakan kekuatanku meninggalkanku, karena terus menggunakan Realmheart. Melihat ekspresi tegangku, Myre menyatakan jika akan baik-baik saja bagiku, untuk menarik kemampuan ini.

Warna mulai menyerap kembali ke dunia saat aku merilis Realmheart. Dan seperti biasa, rune yang muncul menghilang.

“Jadi, Myre, apa kamu menemukan kemampuan Ether mana yang paling cocok untukku?”

Aku bertanya, membiarkan napas lega.

“Ya, tapi sebelum kamu terlalu bersemangat, izinkan aku untuk memperingatkanmu, bahkan aku tidak bisa memprediksi, apakah kamu akan dapat secara sadar mengendalikan Ether seperti yang kita bisa.

Meskipun kamu memiliki kemampuan untuk memanipulasi empat elemen dan memiliki Dragon’s Will dan Realmheart Physique, kamu masihlah seorang manusia.”

Sementara pesannya cukup keras, kata-katanya tidak menekan atau merendahkan.

“Aku mengerti,” gumamku.

Aku akan berbohong, jika aku mengatakan aku tidak kecewa. Dalam dunia ini, bukan hanya manusia, tapi ras lain yang lebih kuat juga hidup berdampingan. Aku mulai melihat langit-langit tak terlihat, yang tak aku lihat di kehidupan masa lalu.

“Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, kamu tidak dapat membandingkan Ether dengan mana. Ether dapat dianggap sebagai suatu organisme, hampir hidup. Jadi, kamu perlu membujuk dan memaksa mereka dalam bertindak.

Karena itu, manipulasi Ether adalah beban yang berat. Kamu mungkin pernah merasakan ini, setiap kali kamu menggunakan kemampuan manipulasi waktu.”

“Kamu benar. Dan tidak peduli berapa kali aku menggunakannya, itu tidak pernah menjadi lebih mudah,”

Aku mengaku, bersandar di kepala tempat tidur kayu, yang dijadikan tempat tidurku.

“Dan aku ragu itu akan terjadi. Sayangku, meskipun aku tidak yakin mengapa kemampuanmu adalah memanipulasi waktu. Meskipun sebentar, apa yang menunjukkan dirinya padamu, aku tahu kamu tidak pernah dimaksudkan untuk pergi ke rute aevum.”

Mengambil pena dan perkamen kecil dari laci meja, dia mulai menggambar beberapa simbol.

“Arthur, kamu mampu untuk memasuki Ether hanya karena Sylvia’s Will. Jadi bisa aku bayangkan, jika kamu tidak bisa mendapatkan pemahaman tentang cara kerjanya.”

“Dalam hal teori, aku masih tidak tahu bagaimana hal itu terjadi,”

Aku mengakuinya dengan enggan. Menggunakan fase pertama Sylvia, memungkinkanku untuk menghentikan waktu sesaat. Tapi setiap kali aku telah menggunakan kemampuan ini, rasanya seperti aku hanya melihat sebuah naskah dalam bahasa asing.

Walau aku tahu apa yang terlihat, tapi aku tidak tahu bagaimana membaca atau apa artinya.

“Ini sebabnya.”

Myre mengangkat kertas kecil yang telah ia tulis, mengungkapkan sebuah array simbol akrab.

“Sama seperti Sylvia’s Will, kamu juga dimaksudkan untuk mengontrol tatanan batas-batas yang membuat dunia itu. Kamu berasal dari genus spatium.”

Meskipun mengetahuinya, aku tidak merasa senang. Tidak semuanya.

“Tapi, seperti yang kamu katakan, terlepas dari pengetahuan ini, itu masih cukup mungkin… jika aku tidak akan bisa dengan sadar mengontrol kemampuan ini.”

Myre mengganggap ucapanku dengan serius, sambil menatap. Tapi, tidak menanggapi.

“Dari apa yang telah katakan kepadaku sejauh ini, aku hanya mampu menggunakan kemampuan manipulasi waktu. Karena, itu tertanam ke kehendak yang Sylvie berikan kepadaku, sebelum dia dibunuh.”

Aku melakukan yang terbaik untuk menahan rasa frustrasiku. Tapi, suaraku terus berkembang lebih keras.

“Tolong, Myre. Katakan padaku, apa yang harus aku lakukan. Sejauh ini, semua yang telah kamu katakan kepadaku, hanya tentang kemampuan besar dan aku memiliki kualifikasinya. Tapi karena keterbatasan fisik ras-ku, aku tidak akan mampu menangani bebannya!”

Asura itu tinggal tenang untuk waktu yang lama, tidak melakukan apa-apa. Kecuali, menyisir lembut rambut acak-acakku.

“Aku benar-benar kasihan padamu, nak. Kamu memiliki potensi yang luar biasa, tapi kapasitasmu terhalang oleh sesuatu yang tidak bisa dikendalikan.

Alasanku mengatakan kepadamu semua itu adalah, agar kamu tidak merasa diejek untuk sesuatu yang kamu tidak akan pernah dapat capai. Melainkan, itu untuk mendorongmu melakukan sesuatu yang luar biasa.

Bahkan walau kamu maju ke tahap white dan seterusnya, kamu mungkin tidak dapat mengendalikan Ether seperti yang dragon bisa. Tapi itu tidak berarti, kamu tidak memiliki kemampuan yang kamu inginkan.

Pengetahuan adalah kekuatan tak terukur yang dapat mengatasi batas-batas yang bahkan asura tempatkan pada diri mereka sendiri.”

“Kamu benar, aku minta maaf untuk menyatakan rasa frustrasiku padamu. Aku tahu, kamu hanya ingin melakukan apa yang terbaik bagiku,” bisikku.

“Ya, sayangmu. Hanya apa yang terbaik untukmu,” ulangnya.

Ketika aku menatap Myre, bagaimanapun, wajahnya dilapisi dalam ekspresi kesedihan.

“Apa yang salah?”

“Arthur. Aku telah melanggar banyak aturan, dengan menyampaikan semua pengetahuan ini padamu. Pengetahuan ini tentu dapat digunakan untuk melawan ras dragon, jika jatuh ke tangan yang salah. Jadi tolong percaya padaku, ketika aku mengatakan, jika aku benar-benar ingin untuk melakukan hal yang paling terbaik untukmu.”

Aku masih tidak tahu, mengapa Myre menunjukkan begitu banyak kebaikan padaku sejak awal. Tapi dengan satu hal yang aku pelajari dalam hidupku sebelumnya, aku bisa membaca niat dari orang di sekitarku.

Asura ini benar-benar bermaksud baik, meskipun fakta jika kita hanya sedikit mengenal satu sama lain.

“Bahkan, jika Realmheart tidak dapat dimanfaatkan secara maksimal, hal itu bisa menjadi aset yang tak tergantikan dalam pertempuran yang datang melalui fungsi sensorik. Dengan Realmheart, kemampuanmu untuk memanipulasi empat elemen, serta kecakapan tempur luar biasamu. Kamu memiliki banyak alat yang kamu inginkan, untuk mengambil keuntungan dari…”

Suara Myre melemah, mengisiku dengan ketakutan untuk kata-kata selanjutnya.

“Tapi?”

Aku bertanya.

Mengeluarkan napas dalam-dalam, dia mengambil waktu sejenak dan menatap mataku.

“Tapi teknik gerakan yang kamu buat ini. salah satu yang menempatkanmu ke rumahku dalam keadaan mengerikan… tidak bisa menjadi salah satu dari alat itu.”

Seakan kata-katanya yang tidak jelas sudah cukup, dia mengklarifikasi padaku sekali lagi.

“Jangan pernah menggunakan teknik itu lagi.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "BAE_119"