Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V14E02P01 Quest Pengubah Profesi

gambar


2. Quest Pengubah Profesi (1)

[Catatan TL: set ‘King’ diganti dengan set ‘Animal King’]

"Hei, Baekgu.”

"B-Baekgu? Siapa itu?"

Albert yang sedang berbaring di tanah mendongak, dan bertanya. Ark menjawab dengan ekspresi lihai.

“Itu namamu mulai sekarang.”

"T-tapi, aku dipanggil Albert…”

"Ohh, kamu tidak suka nama yang aku berikan padamu?"

Albert tersentak dan mundur, saat wajah Ark menegang. Dia masih berusaha menjaga semangat pemberontakannya?

Itu tidak tampak seperti itu, saat ini… dengan telinga dan ekornya terkulai, saat tubuhnya bergetar. Albert memohon dengan suara bergetar.

"Ya aku mengerti. Panggil aku Baekgu, atau apa pun yang kamu inginkan. Aku akan datang, kapan pun kamu memanggil…”

'Hmm, sepertinya, pendisiplinanku efektif.'

Ark mengangguk dengan wajah senang. Bahkan, ada alasan mengapa dia memukuli Albert, dengan sangat keras. Untuk memelihara anjing peliharaan, hubungan antara tuan dan pelayan harus diperjelas sejak awal.

Jika pada mulanya, ia bersikap gampang pada beast. Maka, akan lebih sulit untuk menjinakkannya nanti. Albert adalah anggota spesies serigala. Ark tidak memiliki jaminan, jika dia tidak akan menjadi pemberontak di kemudian hari.

Itu juga alasan, mengapa dia mengubah nama Albert, menjadi nama yang biasa digunakan untuk anjing. Sekarang, Albert akan mengingat rasa sakit hari ini, setiap kali dia dipanggil Baekgu.

“Oke Baekgu. Aku tidak perlu mengatakannya lagi, tapi mulai hari ini dan seterusnya Kamu akan menjadi anjing peliharaan Buksil. Apakah kamu mengerti? Peringkatmu di grup ini, ada di paling bawah. Tentu saja, Buksil dan familiar-ku adalah atasanmu. Paham?”

“Buksil…”

Albert, tidak Baekgu menggeram ‘nama Buksil’ dengan suara rendah. Meskipun dia telah tunduk pada Ark, Baekgu masih menjadi anggota spesies serigala. Tidak apa-apa, jika dia melayani Ark yang merupakan keturunan Hero Maban. Tapi menjadi bawahan babi, melukai harga dirinya.

“Ada apa dengan tampang itu? Apakah Kamu punya keluhan?"

"Ah, tidak apa-apa!"

Namun, dia segera menjadi anjing peliharaan lagi, begitu Ark mengerutkan kening. Ark membelai kepala Baekgu sedikit, sebelum melihat Buksil.

"Baiklah baiklah. Itu anjing yang baik. Hai Buksil. Apakah Kamu memiliki masalah dengan bawahanmu? Kamu akan mengurus Baekgu, mulai sekarang.”

"Hah? A-aku?”

"Tentu saja. Kamulah yang membutuhkan bantuan.”

Meskipun Baekgu adalah seorang pelayan, masih perlu biaya untuk memberinya makan. Alasan Ark ingin Buksil menaikkan Baekgu adalah, agar semua biaya akan ditanggung Buksil.

Buksil merasa ingin menangis, setelah mengeluarkan biaya makanan untuk Baekgu. Tapi dia tidak berani mengeluh, setelah melihat kekerasan Ark sebelumnya.

'Sial, seperti yang aku duga, aku tidak bisa menentang Ark-nim.'

Pada akhirnya, Buksil dibiarkan dengan penyesalan. Untuk mengubah suasana, Ark bertepuk tangan.

"Sekarang, mari kita mulai bekerja dengan sungguh-sungguh!"

"Hah? Kerja? Apa yang harus Kamu lakukan?”

“Yah, ada satu hal lagi yang penting.”

Ark mengangguk dengan wajah serius.

'Huhuhu, sekarang tiba epilog bahagia setelah akhir yang bahagia.'

Ya, informasi yang sangat penting dalam dongeng bukanlah tubuh. Bagian yang selalu membuat kagum para pembaca adalah, apa yang terjadi setelah akhir yang bahagia. Apakah protagonis yang baik dan pekerja keras menjadi kaya?

'Namun, dunia tidak sepenting yang digambarkan dalam cerita. Pada kenyataannya, hero akan mati, setelah menderita secara menyedihkan.'

Tidak mungkin mengakhiri cerita dengan ini, karena akan menghancurkan harapan dan impian anak. Pada akhirnya, satu-satunya hal yang memberi harapan dan impian kepada anak-anak, adalah ideologi kapitalis!

Itulah yang dipercaya Ark. Karena itu, dia mencari kompensasi sebanyak mungkin tanpa ragu-ragu.

“Baekgu, sudahkah kamu tinggal di kastil ini sejak lama? Tunjukkan padaku setiap sudut kastil ini.”

Tentu saja, niatnya bukan untuk melihat-lihat kastil vampir. Itu untuk menutup, sehingga dari biaya yang ia buang untuk membuat Racard berevolusi.

“Ini kamar tamu.”

"Tunggu sebentar. Ohh, ada beberapa dekorasi di sini?”

Ark membuat Baekgu berkeliling, dan menempatkan tanda merah pada banyak item. Kemudian, Buksil akan mengemas apa saja dengan label merah, ke dalam tasnya.

Faktanya, Ark memiliki mata yang bagus, setelah bekerja paruh waktu di toko barang antik. Itu membantunya memahami item mana yang bernilai uang. Jika Ark sendirian, maka dia akan dengan hati-hati memilih item yang bernilai paling banyak uang.

Tapi sekarang, ada Buksil.

Buksil telah mengosongkan semua tasnya, sebelum meninggalkan Seutandal. Selanjutnya, sebagai NPC Baekgu juga punya ransel kecil.

‘Aku tidak perlu khawatir tentang ruang tas.'

Jadi, Ark menempelkan tag merah ke item, yang bahkan bernilai 1 copper. Karena itu, Ark bahkan mengambil garpu, piring, dan pisau.

‘Ini jauh lebih banyak daripada yang aku kira.'

Ark sangat terkesan dengan gudang.

Di Dark Earth, sulit untuk menemukan barang selain dekorasi. Dia hanya tahu ini nanti, tapi Bloody tidak menggunakan armor atau senjata. Bloody adalah monster yang menggunakan cakar atau kulit tebal mereka, sebagai perlengkapan.

Karena itu, seorang Bloody juga akan menjatuhkan cakar atau kulit, ketika mereka mati. Namun, ada sejumlah besar Moon Stone dan barang-barang umum di gudang.

“Karakul biasa mengumpulkan beberapa barang ini dari pantai.”

Itulah penjelasan Bloody.

'Huhuhu, Karakul membuatku bahagia, bahkan setelah dia meninggal. '

Secara alami, Ark mengemasi semua barang yang disimpan di gudang.

'Sheesh, tidak ada item sihir. Tapi, aku harus mendapatkan 600 - 700 gold, jika aku menjual semua barang ini. Itu hampir tidak mencakup biaya satu Summoning Port, tapi pendapatannya lebih baik dari yang aku harapkan.'

"Ohhhh, istanaku… istanaku…”

Racard merintih dengan air mata. Tuan mana yang akan datang ke rumah familiar mereka, dan kemudian merampas semua perabot rumah?

Wolrang memperhatikan Racard dengan iba, dan bergumam.

"Ini adalah keturunan Hero Maban, yang telah ditunggu oleh Tetua-nim?"

"Bukankah dia berbeda dari yang kita dengar?"

“Ya… Aku juga belum bertemu Hero Maban…”

Tetua menggaruk kepalanya, dengan ekspresi malu. Ark mendengar suara mereka, tapi dia tidak malu sama sekali. Dia tidak tahu ilusi apa yang dimiliki Wolrang tentang Hero Maban. Tapi, bukankah hero legendaris juga perlu makan?

Untuk membunuh iblis, diperlukan biaya perjalanan. Dan ini adalah permainan yang mencerminkan kenyataan. Ketika seorang hero memasuki sebuah rumah dan memecahkan guci untuk mencari harta, mengapa seorang NPC tidak menjadi marah?

Hanya ada satu alasan, mengapa mereka mentolerirnya!

“Huhuhu, tidak apa-apa, karena aku hero.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V14E02P01 Quest Pengubah Profesi"