Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V14E03P02

gambar


3. Ibu (2)

Setelah 6 tahun terpisah, Hyun-woo dan ibunya benar-benar ingin hidup bersama. Untungnya, mimpi itu sekarang bisa tercapai. Ya, sekarang ibunya cukup sehat untuk menjadi pasien rawat jalan, dan dia dihargai dengan rumah yang indah dengan taman. Tapi, ibunya memandang Hyun-woo dengan mata khawatir dan berkata.

"Hyun-woo, ibumu tidak bisa tinggal di sini, jika kamu mendapatkannya melalui tindakan buruk.”

Mengapa semua ibu sama dalam situasi ini?

Hyun-woo cemberut dan merengek seperti anak kecil.

"Mengapa Ibu tidak percaya pada putranya? Aku telah menerima banyak pendidikan dari ibu. Jadi aku tahu, apa itu perbuatan buruk. Lihatlah mata yang jernih ini. Mereka tidak bersalah. Mereka lembut seperti mata bayi yang baru lahir.”

“…Mereka mungkin lembut dan polos, tapi mereka masih kurang ajar.”

“Itu genetik. Bagaimanapun, aku tidak melakukan apa pun, yang membuatku malu. Selain itu, Kamu tidak perlu khawatir, karena Hwa-rang ajusshi menjagaku, saat Kamu berada di rumah sakit.”

"Oh, sudah beberapa hari sejak aku melihat Detektif Gwon. Apa yang telah ia lakukan?"

Tiba-tiba, ibunya berbicara dengan nada prihatin. Kemudian, seringai muncul di wajah Hyun-woo.

"Aha, alasan kamu melihat sekeliling dengan gelisah adalah, karena Hwa-rang ajusshi. Huhuhu, dia adalah hal pertama yang kamu cari, ketika aku mulai berbicara. Begitukah? Kapan hubunganmu begitu maju?"

“A-apa yang kamu katakan…?”

"Apa yang salah? Aku berusia 24 tahun di tahun ini.”

“24 tahun… itu benar…. Kamu berumur 18 tahun…. Sekarang, kamu sudah 24 tahun… 6 tahun…”

Wajah ibunya langsung menjadi gelap, mendengar kata-kata Hyun-woo.

'Ah, aku membuat kesalahan.'

Hyun-woo terlambat menyadari. Bahkan, ibunya selalu menjadi murung, setiap kali usia Hyun-woo disebutkan. Dia sepertinya memikirkan, berapa lama dia menjadi beban untuk putranya. Hyun-woo mulai berbicara, untuk mengubah suasana.

“Hwa-rang ajusshi dan hyungs sedang menunggu di rumah.”

"Di rumah?"

“Ya, ini pertama kalinya aku melihat rumah, setelah semua barang-barangku dipindahkan. Aku sudah sibuk beberapa hari terakhir. So Hwa-rang ajusshi dan hyungs memasuki rumah terlebih dahulu, untuk mengaturnya.”

Bahkan, Hyun-woo telah melunasi sewa, tepat sebelum pertempuran dengan Karakul dimulai. Jadi, sementara unit game dan internet telah dipasang di rumah baru, dia telah bermain di arcade game. Dia melihat rumah baru untuk pertama kali dengan ibunya. Sehingga, dia merasakan antisipasi dan kegembiraan.

"Ayo, mari masuk!"

Hyun-woo mendorong kursi rodanya dengan penuh semangat, dan akhirnya memasuki rumah baru mereka. Ada suara berisik petasan, saat mereka berjalan melewati pintu depan.

"Selamat!"

"Noonim (cara formal mengatakan kakak perempuan dari seorang lelaki), selamat atas kepulangan-mu!"

Gwon Hwa-rang dan anggota rehabilitasi semuanya berkumpul di dekat pintu depan. Hyun-woo menyadari, betapa nyamannya tempat tinggal barunya, setelah melihat mereka berkumpul di satu tempat.

Anggota rehabilitasi sangat besar, sehingga tidak ada ruang untuk bergerak atau bernafas di tempat lamanya. Tapi, ruang tamu di tempat baru mereka begitu besar, sehingga terasa seperti anggota rehabilitasi bisa bermain sepak bola di dalamnya.

“Hehehe, noonim, kamu sudah datang.”

Anggota rehabilitasi berkumpul di sekitar mereka.

"Terima kasih. Kamu tidak perlu datang…”

"Mengapa kamu berbicara seperti itu?"

"Kami adalah pria.”

“Hyun-woo adalah adik laki-laki kami. Jadi, noonim seperti ibu bagi kami.”

“Oh, itu mengingatkanku? Haruskah kami memanggilmu ibu?"

Lalu, wajah Gwon Hwa-rang mengeras.

"Hei kamu! Jangan katakan sesuatu yang menjijikkan! Park-nim berbeda dari kalian, yang memiliki DNA binatang. Dan siapa yang ingin memiliki anak seusiamu?”

"Sheesh, mengapa kamu menyebutkan usia kami? Ngomong-ngomong, aku hanya bercanda. ”

"DNA? Mengapa hyung-nim menyebutkan DNA, dalam situasi ini? "

“Kami sudah menahannya sampai sekarang. tapi, hyung-nim seperti serigala yang meneteskan air liur ke noonim, yang merupakan gadis bertudung merah kecil.”

"Itu benar. Noonim, ini belum terlambat. Dia seperti serigala yang menyamar sebagai nenek. Kamu harus melarikan diri, sebelum dia memakanmu. Kami akan mempertaruhkan hidup kami, untuk membantumu melarikan diri! "

"Apa, apa, orang-orang ini?"

"Hohohoho. Terima kasih. Tapi, Detektif Gwon sepertinya lebih seperti beruang daripada serigala, bagiku.”

Ibunya tertawa terbahak-bahak, saat dia menatap Gwon Hwa-rang yang bertengkar dan anggota rehabilitasi. Gwon Hwa-rang yang telah meraih kerah Jjak-tung, canggung tertawa dan tersipu malu.

“Hahaha, ya aku beruang. Aku bukan serigala.”

"Sheesh, tiba-tiba beruang benar-benar baik. Sial, bujangan tua ini… keluar dari jalan.”

Jjak-tung dan Tazza menendang Gwon Hwa-rang, dan mendorongnya ke sudut. Kemudian, mereka menundukkan kepala dan tersenyum.

“Sekarang, mari kita lupakan tentang binatang yang tidak tahu, apakah dia serigala atau beruang. Ngomong-ngomong, kami adalah kakak laki-laki Hyun-woo. jadi, kami telah menyiapkan hadiah kecil untuk mengucapkan selamat kepada noonim, atas kepulanganmu.”

Ketika kata-katanya selesai, sebuah karangan bunga dan kue tiba-tiba muncul di dua tangan mereka. Lalu, bertepuk tangan seperti gadis muda, dan bertanya dengan mata kaget.

“Omo, ini luar biasa. Apakah kalian berdua penyihir?"

"Heh, tidak ada yang tidak bisa kami lakukan.”

Mereka adalah mantan narapidana dan penjudi, sehingga trik seperti itu mudah bagi mereka. Ngomong-ngomong, kemudian datanglah bagian yang sangat menakjubkan.

"Diam. Yang bisa Kamu pikirkan hanyalah buket dan kue?”

"Itu benar, sekarang giliran kami!"

Bul-kkun dan anggota rehabilitasi lainnya berbaris di depan ibu Hyun-woo. Kemudian, permainan 'cinta para anggota rehabilitasi' dimulai.

“Kami sudah menyiapkan hadiah untuk noonim.”

“Sekarang, tolong lihat ke sini. Jendela ruang tamu dilindungi oleh jendela-jendela yang elegan. Aku kenal seorang pedagang, yang secara khusus membuat tirai kelas atas. 100% nuansa sutra, saat disentuh! Ini juga memiliki kontrol antibakteri dan jamur, dan baik untuk kesehatanmu.”

Yapsab menjelaskan tirai, dengan ekspresi penuh semangat. Kemudian, Bu Dong-san menjulurkan lidahnya dan menyela.

"Bah, kamu orang bodoh! Bagaimana tirai bisa berguna untuk kesehatannya? Orang ini tidak mengerti rumah. Noonim, silakan lihat ke lantai. Apakah Kamu melihat lantai? Hahaha, benar juga. Ini disebut lantai batu giok. Memang, bukankah ini bahan terbaik untuk lantai? ”

Kemudian, giliran Hae Gyeol-sa.

"Heh, pendek, terlalu pendek. Orang-orang ini berpikir dengan cara pandang yang begitu pendek. Apakah mereka hanya melihat bagian bawah? Siapa yang peduli dengan lantai? Terlihat sedikit lebih tinggi.

Yang paling penting adalah pencahayaan. Apakah kamu tidak melihat TV? Tidakkah suasana interior tergantung pada pencahayaan? Noonim, aku sudah menyiapkan untukmu sistem pencahayaan, dengan 3 panjang gelombang dan wallpaper yang serasi.”

"Hahaha, orang-orang tolol!"

Pada saat itu, terdengar tawa terdengar yang mengguncang ruang tamu. Dia berbalik dan melihat, jika Bul-kkun dan Ddeok-dae sedang tertawa.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V14E03P02"