Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V15E03P02

gambar


3. Pelatihan Neraka (2)

Ark mulai menyadari situasinya lebih serius, daripada yang ia pikirkan. Ya, sampai sekarang Racard mampu memikat 10 - 20 zombie berkat skill Taunt. Meskipun Taunt hanya mengkonsumsi 30 MP, itu masih skill.

Ketika familiar-nya menggunakan skill aktif, itu menguras mana Ark. Berkat Ark yang kurang mana, skill Taunt Racard juga dinonaktifkan.

"Ya Tuhan. Kalau begitu, aku harus berurusan dengan mereka satu per satu?"

Semua strategi yang ia pikirkan diblokir, sehingga dia langsung menjadi suram. Ini adalah gua sempit, sehingga dia tidak punya ruang untuk menghindari serangan 20 Mold Zombies.

Beruntung, Shield Stroke Razak adalah skill pasif. Tapi, dia masih tidak bisa menangani 20 zombie. Jika dia memblokir depan, maka dia akan diserang dari belakang. Jika dia memblokir kanan, maka dia akan diserang dari kiri.

Karena dia berada di bawah serangan berturut-turut, itu berbeda untuk menangkap waktu untuk melakukan serangan balik.

Itu adalah salah satu bagian yang sulit, ketika bertarung 1 melawan 20.

Hukum fisika masih berlaku untuk New World.

Itu juga berlaku untuk pertempuran ini. Ketika Ark terkena serangan lawan, tubuhnya menjadi kaku sedikit. Itu hanya berlangsung selama 1 detik, tapi Ark tidak bisa mengayunkan pedangnya selama waktu itu.

Selain itu, posturnya juga limbung, sehingga dia tidak dapat menarik 100% kekuatannya. Jadi, dia tidak bisa melakukan serangan balik dengan benar saat dikelilingi. Tidak seperti kenyataan, New World memiliki berbagai skill untuk situasi ini.

Mage memiliki skill 'Warp' sedangkan theif memiliki skill 'Crossing'. Skill penghindaran utama Ark adalah Dark Dance. Tapi, dia tidak punya mana…

Pepeng, pepeng, pepeng, pepeng!

Lampu merah menyala di depan Ark. Itu adalah pertama kalinya, dia dipukuli dengan sepihak.

“D-Dark Dance! Flash!"

Dalam situasi di mana Ark tidak bisa membalas, HP-nya dengan cepat menurun. Dia bahkan lupa fakta jika skill-nya disegel. Dia menjadi lebih jengkel pada pemukulan, yang ia terima dari Mold Zombies.

Setelah dipukul, jendela pesan kuning melayang di depannya.

[Anda telah menerima crit hit dan telah menjadi 'Dizzy'.

Rentang penglihatanmu telah berkurang 80%, selama 30 detik. Peluang menerima serangan kritis sangat meningkat.]

Dia terkena 'Dizzy' setelah dipukul beberapa kali berturut-turut!

Itu adalah pertama kalinya, dia berada di mengalami itu, sejak dia mulai game. Ketika semuanya berjalan dengan baik, satu hal menjadi bengkok, kemudian tetap bengkok.

Setelah menjadi 'Dizzy', penglihatan Ark kabur di depannya. Dengan penglihatannya yang kabur, dia tidak bisa membedakan antara serangan Mold Zombies. Ark bahkan tidak bisa memahami arah, dan hanya berkeliaran sambil menerima crit hit.

"M-Master, ke kanan!"

Ttadak, ttadadadak!

Racard dan Razak berlari ke arahnya, saat HP Ark menukik. Tapi, itu hanya perasaan mereka. Familiar-nya hanya mampu bertarung melawan monster tingkat tinggi, karena Ark. Sekarang, Ark sedang dipukuli dan familiar-nya tidak cocok dengan level 400 Mold Zombies.

"Hik, tidak mungkin!"

Racard menjerit, saat dia terkena Mold Zombie. Razak juga dikelilingi oleh zombie, sementara dia menggunakan perisainya untuk memblokir semua serangan.

‘Ah tidak. Aku tidak bisa menangani situasi ini! Aku harus entah bagaimana melarikan diri!'

"Riposte, Riposte, Riposte!"

Ark hampir dalam kondisi kritis, sehingga dia mengayunkan pedangnya dengan liar. Meskipun Riposte adalah chain skill, dia masih bisa melakukan serangan balik, secara manual. Bahkan, ketika dia berkonsentrasi, skillnya terkadang gagal. Sementara dalam kondisi 'Dizzy', tidak mungkin untuk berhasil dalam skill-nya.

'Sesuatu… pasti ada cara lain…'

Bibir Ark menjadi kering, karena HP-nya terus menurun. Kemudian, sesuatu muncul di kepala Ark.

“Itu benar, aku punya itu. Ghost Knight Corps!”

Ya, rencana putus asa yang ia buat adalah memanggil para Ghost Knight Oberium!

Itu adalah skill aktif, tapi itu memakan Spiritual Power, alih-alih mana. Ruang tiba-tiba mulai bergetar, setelah Ark menggunakan skill. Dia melihat ruang yang menganga, dan melihat hantu bersenjata berat dari Oberium.

- Knight Oberium telah datang ketika kamu memanggil!

Para knight melihat sekeliling dan berteriak, ketika mereka melihat Mold Zombies.

-Di sana, kalahkan musuh yang mengancam!

-Untuk kemuliaan Oberium!

-Ohhhhhh!

30 prajurit hantu bergegas seperti badai menuju Mold Zombies. Persis seperti ombak besar yang menyapu kastil pasir di pantai, hantu-hantu yang memegang perisai, pedang, dan mace menuangkan zombie.

Sayangnya, itu masih skill pemula terlepas dari efek visual, sehingga zombie tidak terluka sebanyak itu. Para prajurit hantu juga kebal, terhadap serangan apa pun. Mold Zombies didorong oleh tekanan dari tentara hantu, dan runtuh seperti kartu domino.

Para prajurit hantu mendapatkan momentum lebih banyak lagi, saat mereka mengejar Zombies Mold. Namun…

-Wahhhhh, zombie-zombie jahat itu! Eh?

Bbyorong, bbyorong.

Ketua knight berteriak dengan marah, setelah mendengar dering alarm.

-Ayah, tubuh kita terikat pada Oberium, sehingga kita tidak bisa membantu lagi.

Kemudian, tubuh prajurit hantu menghilang, seolah-olah mereka bohong. Durasi 5 detik dari Ghost Knight Corps telah berakhir. Meskipun telah menghabiskan 300 Spiritual Power-nya, Ark berhasil lolos dari pengepungan Mold Zombies, berkat para prajurit hantu. Itu adalah kesempatan terakhirnya, untuk melarikan diri dari gua!

"Mari kita melarikan diri dari gua, untuk saat ini!"

Ark melakukan yang terbaik untuk berbalik, dan melemparkan tubuhnya. Namun, dia merasakan dampak yang menghancurkan wajahnya, dan melihat bintang-bintang.

"Aduh, kepalaku!"

Ark masih 'Dizzy', sehingga pandangan-nya tidak jelas. Dia tidak bisa melihat ke mana dia pergi, dan berlari ke dinding. Itu adalah salah satu momen yang paling memalukan, melarikan diri dari Mold Zombies, hanya untuk menabrak dinding.

"Racard, apa yang kamu lakukan? Bukankah aku sudah memberi-tahumu untuk mengurus arah kabur?"

"Sheesh, kenapa kamu begitu gugup? Kamu tidak memberiku waktu untuk berbicara.”

"Diam, cepat beri tahu aku, tentang arahnya!"

"Oke, ikuti aku!"

Racard mengeluh, setelah menarik rambut Ark. Itu seperti Ark yang buta, sehingga dia harus mengikuti arahan Racard. Racard menarik rambut Ark dan menyeretnya, sementara Razak memblokir zombie dengan perisainya, dan mengikuti.

"Apakah kita sudah sampai?"

"Belum.”

Ark terengah-engah, sambil mendengarkan jawaban Racard.

"Aku sudah berjalan sekitar 100 meter, tapi kapan aku masuk sedalam itu?"

Ark pikir itu agak aneh, tapi dia tidak punya cara untuk memeriksanya. Setelah beberapa saat, penglihatannya berangsur-angsur cerah. Wajah Ark mengeras pada saat bersamaan. Ketika dia mensurvei daerah itu, dia sudah meninggalkan gua.

Gua itu dekat makam Saint Betelgeuse, dan Mold Zombies telah mundur kembali ke gua, setelah dia keluar. Namun, Racard masih menarik rambutnya, dan berputar-putar di tempat yang sama.

“…Apakah kita sudah sampai?"

“Masih banyak jalan yang harus ditempuh. Heok, ini berbahaya. Segera!"

Ketika Ark bertanya dengan suara rendah, Racard hanya menarik rambutnya lebih keras.

"Satu-satunya hal yang berbahaya adalah kepalamu!"




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V15E03P02"