Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V15E07P06

gambar


7. Beast Master (6)

Redian tersentak, dan memandang Bread. Setelah beberapa saat, bola sihir mengempis dan Redian bergumam.

"Sheesh, kamu beruang bodoh. Oke, tapi pastikan, Kamu pasti berurusan dengannya. Dan selanjutnya, aku. Kamu mengerti?"

"Ya, aku mengerti. Kamu semenarik biasanya.”

Redian tersipu dan menoleh. Bread menatapnya dengan ekspresi terpesona, sebelum dia berbalik lagi.

"Maafkan aku. Lagi pula, sekarang tidak ada yang akan mengganggu pertarungan. Jangan khawatir tentang bajak laut juga. Dia akan menghentikan bajak laut, yang mencoba mengganggu pertempuran prajurit. Jadi, mengapa Kamu tidak meletakkan put, dan bertarung dengan serius.”

Ark menatap kosong pada Bread. Dia tidak tahu jenis dendam apa yang mereka miliki, tapi Bread berbeda dari orang-orang yang ia temui sejauh ini. Dia mengakui keahlian Ark, dan ingin melawan prajurit melawan prajurit sampai mati.

Dia bahkan menolak bantuan rekannya. Untuk menjadi orang seperti itu…

'Idiot, dia idiot!'

Ya, Bread benar-benar bodoh. Lalu, Ark bisa menggunakan ini.

'Hehehe, pertempuran seorang prajurit. Aku tidak punya niat untuk berbicara bodoh, seperti pria itu. Jangan membuatku tertawa. Bukankah dia juga menabrak kapal untuk mengejarnya? Siapa yang tahu, bagaimana situasinya akan berubah?

Selain itu, bukankah aku juga harus bersaing dengan mage itu, ketika Redian selesai? Lalu, bajak laut? Pada akhirnya, tidak ada yang akan berubah bahkan jika aku menang. Kamu gila? Mengapa aku melakukan hal seperti itu? Selain itu, mengocok pot? Sial, aku mempertaruhkan nyawaku untuk mengocok pot ini! '

Namun, Ark bergumam dengan ekspresi terkesan sengaja.

"Kamu seorang pejuang sejati!"

“Tidak, yah, kamu tidak perlu sejauh itu…”

Bread menggaruk kepalanya, dengan ekspresi canggung.

"Tidak, aku belum pernah bertemu seorang pejuang sejati di New World. Oke, jika Kamu sekuat itu, maka aku akan mewajibkan dan memerangimu sebagai warrior untuk warrior. Tapi, aku akan minta maaf dulu. Aku malu bertarung dengan seorang pejuang sepertimu, sambil memegang pot. Aku mengerti. Sekarang, aku akan menghadapimu dengan semua kekuatanku.”

"Oh benarkah?"

"Pastinya. Tapi, bisakah Kamu memberiku waktu beberapa menit? Seorang pria melawan pria. Aku perlu waktu, untuk mempersiapkan dan mengemas pot lagi. Dan, tempat ini juga di tengah lautan. Jadi, mari kita berbalik dan berjalan sepuluh langkah seperti di film barat, sebelum menyerang.”

"Ah? B-benarkah? Nah, kalau itu masalahnya….”

Bread mengangguk, dan berbalik ke Ark tanpa ragu-ragu. Kemudian, dia menarik napas dalam-dalam dan bahunya bergerak naik dan turun. Bread benar-benar mengagumkan. Dia telah memutuskan pada pria melawan pria. Kemudian, dia dengan tenang membalikkan punggungnya ke musuh…

Orang ini tulus!

Itu yang ia pikirkan. Namun, Ark memiliki senyum jahat di wajahnya, saat dia berbalik.

'Idiot, dia benar-benar bodoh!'

Faktanya, Ark telah meniup Flute of Merpeople, begitu dia berbalik. Setelah Bread berjalan beberapa langkah, dia berbalik dan meledakkan pedang.

"Blade Tempest!"

Itu Blade Tempest yang diaktifkan, dengan properti dark!

Potongan-potongan dengan aura hitam di sekitarnya, berputar di sekitar Bread.

"Eh? Apa itu? Batalkan kekuatan Hawk. Beast Spirit Possession, pertahanan tortoise!”

Bread tersentak, dan menggunakan Beast Spirit Possession, dengan kulitnya berubah menjadi cangkang kura-kura.

Itu adalah milik Beast Spirit, yang meningkatkan pertahanan. Meskipun kulit kura-kura mampu mencegah beberapa serangan Blade Tempest, itu terbatas. Beberapa pecahan peluru berhasil menembus Bread, dan menyebabkan kerusakan besar.

Setelah badai reda, Bread melompat dan berteriak.

“K-kamu! Apa yang sedang kamu lakukan?"

“Hahaha, apa kamu pikir, aku akan bertarung dengan bajingan bodoh sepertimu? Selamat tinggal!"

Suara Ark datang dari bawah kapal. Bread buru-buru berlari ke pagar, dan melihat sejumlah besar lumba-lumba berkumpul. Ark sedang mengendarai salah satu lumba-lumba, dan berteriak ke geladak.

"Sekarang! Semua penumpang melompat, dan menaiki salah satu lumba-lumba!”

"Eh? Ada apa dengan lumba-lumba itu?"

“Orang yang memimpin kapal feri beberapa waktu yang lalu. Dia memanggil mereka!"

"Oh, ini kesempatan, lari!"

Para player dan pelaut yang terpojok oleh bajak laut, melompat ke laut. Ketika para pelaut dan penumpang menangkap mereka, lumba-lumba menyebabkan percikan yang luar biasa dan tersebar. Ark yang telah terdesak, memanggil kawanan lumba-lumba karena alasan ini.

'Ini bukan gayaku…'

Faktanya, Ark awalnya berencana untuk pergi sendirian. Namun, armada bajak laut telah muncul. Jadi sekarang, dia dengan enggan membutuhkan bantuan penumpang. Jika begitu banyak orang yang melarikan diri, maka mereka tidak akan dapat menemukan satu orang.

Sama seperti event quest di Jackson, di mana JusticeMan memimpin player lain atau menggunakan NPC dalam pengepungan. Ark bersedia menggunakan player atau NPC, untuk mencapai tujuannya.

'Jika satu orang melarikan diri sendirian, maka itu tidak mungkin. Tapi ada cara, jika semua orang melarikan diri bersama. Dan itu juga akan menguntungkanku, jika semua orang lolos juga!'

"Kamu bajingan pengecut…!”

"Bah, kamu seharusnya mendengarkanku, idiot! Api neraka!"

Redian mengutuk dan mengarahkan sihir ke belakang Ark, yang melarikan diri. Sihir yang sangat kuat merobek punggung Ark, dan dia langsung mati. Namun, momen selanjutnya. Ark yang terkena sihir, tersebar seperti asap.

"Tidak mungkin… ilusi?"

"Di sana! Dia melarikan diri ke sisi lain!"

Bread menemukan Ark, yang melarikan diri di antara para penumpang.

“Batalkan pelindung tortoise. Beast Spirit Possession, kebangkitan kekuatan dolphin!”

Bread menggunakan spirit lumba-lumba dan dengan cepat menyusul Ark, sebelum menyerang. Namun, Ark juga tersebar seperti asap, dan menghilang.

"Apa itu? Ilusi lain? Jika itu masalahnya…?”

"Ada! Dia melarikan diri ke sana!"

Redian berteriak, setelah menemukan Ark yang secara bertahap semakin jauh dari kapal. Kemudian, dia mengucapkan mantra, sebelum membatalkannya.

"Salah, dia sudah lolos dari jangkauanku.”

"Ini, luar biasa…! Aku belum pernah melihat orang yang pengecut seperti itu! Dia berani menghina prinsip-prinsip duel… Aku tidak bisa memaafkannya! Aku tidak pernah bisa memaafkannya Redian. Aku akan mengejarnya. Lompatturun!"

Redian berpegangan pada Bread, dan mereka mengejarnya dengan sangat cepat.

'Huhuhu, para bajingan bodoh itu.'

Ark asli melihat ke atas dari dasar laut dan tertawa.

Benar.

Ark yang menghilang seperti asap, adalah Moonlight Illusion. Sementara Redian dan Bread menyerang dua Ark palsu. Lalu, mereka mengejar yang terakhir, Ark bersembunyi di dasar laut.

'Ini adalah manfaat dari berbagi pelarian dengan player lain.'

Ark telah memanggil lumba-lumba untuk player lain, untuk membantu dirinya sendiri. Itu untuk menyembunyikan ilusinya di antara player lain. Jika hanya ada 3 ilusi Ark yang mengambang di lautan luas, maka mereka akan melihatnya.

Jadi, Ark memanggil lusinan lumba-lumba, dan mencampurkan ilusi di antara mereka yang selamat. Reaksi Bread dan Redian tertunda, karena itu. Sementara itu, Ark telah menggigit Mermaid Scale, dan menunggu di dasar laut.

'Huhuhu, ada baiknya cairan dalam pot, tidak terpengaruh oleh air. Demi air, aku benar-benar lupa tentang Buksil.'

Ark mendecakkan lidahnya dan bergumam. Dia begitu sibuk sehingga dia tidak punya waktu untuk khawatir tentang Buksil. Untungnya, Buksil dan Baekgu juga menunggangi lumba-lumba, tapi Ark tidak bisa melacak mereka.

Untuk menipu Bread, Ark telah memerintahkan lumba-lumba untuk menyebar, dan menuju ke Bristania. Karena itu, Ark tidak memiliki cara untuk mencari tahu ke mana lumba-lumba pergi. Meskipun Ark mencoba berbicara dengan bola mata yang melekat padanya, jarak antara tubuh utama terlalu jauh untuk komunikasi.

'Baiklah, aku akan menghubungi Buksil nanti, dan mengatur tempat pertemuan.’

Ark dengan hati-hati melihat situasi luar dari bawah air. Seperti yang direncanakan, JusticeMan berpura-pura mundur. Pertempuran berakhir seperti itu, sehingga kapal-kapal lain menarik kapal bajak laut yang melekat pada feri.

Meskipun Ark tidak bisa memastikannya, dia berharap jika kelompok rehabilitasi mengikuti para perompak.

“Situasinya sudah diurutkan. Jadi, haruskah aku pergi? "

Ark memanggil lumba-lumba, dan naik melintasi laut. Bahkan dengan semua itu, tangan kiri Ark masih mengocok pot.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "ARK_V15E07P06"