Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V17E07P06

gambar


7. Menggunakan Skill Divine (6)

Kurwarwarwarwa!

50% HP-nya dipulihkan dan berbagai statistik ditingkatkan. Ketika jendela informasi muncul, api juga membungkus tubuh Ark. Itu seperti armor api, dan dia bisa merasakan rasa vitalitas mengalir dalam dirinya.

Itu benar-benar terasa seperti Divine Skill.

“A-apa itu? Mungkin…?”

Mulut Bread ternganga, saat dia secara bersamaan menerima 1.000 damage. Ark menggerakkan jari yang tertutup api dan tertawa, sebelum menjelaskan. Nyala api bahkan muncul dari mulutnya, setiap kali dia berbicara.

"Pernahkah Kamu mendengar Divine Skill?"

"Divine Skill!"

Semua darah mengalir dari wajah Bread. Kemudian, dia buru-buru berbalik dan melompat ke batu terdekat. Divine Skill telah diaktifkan di wilayah itu. Dia tidak akan merasa nyaman, bahkan dengan 100% HP-nya.

Bread langsung menilai itu, dan menggunakan kekuatan Cheetah untuk mencoba melarikan diri dengan melompat di atas batu.

"Pilihan bijak, tapi… Sudah terlambat!"

Kwang!

Tanah bergemuruh, ketika Ark melompat 10 meter. Lalu, dia meraih kerah Bread yang telah terlambat melompat, dan menyeretnya kembali. Lubang kemudian bergetar, ketika pilar api menyemburkannya puluhan meter.

"Kuaaaak!"

Ketika Bread menyentuh tanah, dia kehilangan 1.200 HP secara instan. Itu adalah kekuatan ekstrim dari Divine Skill!

"Sekarang, ambil ini. Ini adalah serangan terkuatku!”

Ark melompat dan membawa pedangnya ke bawah, secara vertikal. Pedang menembus dada Bread dan berputar-putar dengan api.

Kwa kwa kwa kwa kwa kwa!

Tornado api naik ke langit. Bentuknya… ​​jelas Fire Draconian. Kemudian, sebuah jendela pesan muncul di antara nyala api.

[Anda telah memenangkan duel kehormatan.

+500 Fame]

***

 

"Kuahahaha!"

Tawa yang kuat, terdengar melalui gunung. Redian menatap Bread yang hangus dan terbakar, dengan mata merah.

"Mengapa kamu menyebabkan keributan seperti itu, ketika kamu dipukuli?"

Redian tampak masam, tentang hasil duel. Namun, Bread hanya menatap Redian dengan mata yang mengindikasikan, jika dia tidak bisa mengerti.

"Wanita tidak akan mengerti. Kemenangan atau kekalahan tidak penting bagi seorang pria.”

"Apakah kamu idiot? Secara alami, lebih baik menang.”

“Ahh, itu benar-benar tidak masalah. Aku puas sekarang.”

"Bagaimana denganku? Dendamku?”

"Yah, itu tidak mungkin lagi.”

Bread menusukkan jari ke telinganya, dan memandang ke pegunungan yang jauh. Sikapnya seperti seorang suami yang berpura-pura tidak tahu, sementara istrinya memarahinya.

'Ya itu tidak mungkin…'

Ark memandangi Bread dengan aneh. Jujur, dia khawatir tentang Bread sampai sekarang. Itu adalah duel kehormatan melawan Bread….

Bahkan jika dia menang, tidak ada jaminan, jika dia akan berhenti mengejar Ark. Bread ingin menang begitu banyak, sehingga dia mempelajari Ark melalui kristal memori selama 10 hari….

'Dia mengejar targetnya berkali-kali, sehingga tidak ada jaminan jika dia akan puas dengan hasil seperti ini.'

Bread adalah level 410.

Ark cemas, jika Bread akan terus bertarung, bahkan setelah Ark memenangkan duel. Bread telah mengejarnya sampai ke Gunung Hwaryong, karena suatu alasan yang tak ia tahu. Tapi, dia dikalahkan dengan sia-sia.

Dia pikir, Bread akan memikirkan alasan atau Redian akan ikut campur. Tapi, Bread benar-benar tidak berbohong, tentang dendam yang diselesaikan dengan duel. Hasilnya bagus, meskipun ada masalah sepele.

‘Sulit dipahami, tapi aku beruntung. '

Ark merasa lega di dadanya, karena respons Bread. Bagaimanapun, Ark cukup puas dengan duel mereka. Namun, dia tidak ingin melawan Bread lagi. Sangat diragukan, jika dia akan menang kalau mereka bertarung lagi.

"Lalu, apa yang akan terjadi sekarang?"

"Yah, kami tidak akan mengganggumu lagi. Benar kan?”

Bread memandang Redian, yang menjawab dengan suara cemberut.

"Aku mengerti, aku mengerti! Aku lelah sekarang.”

"Memang.”

Bread tersenyum dan berkata. Ark mengangguk, sebelum dia tiba-tiba teringat sesuatu.

"Tapi, aku bertanya-tanya sesuatu. Kenapa kamu mengejarku? Aku tidak ingat alasan, setiap melihat kalian.”

“Ya, itu…”

Bread tersipu, dan menggaruk kepalanya. Mulut Ark terbuka, karena deskripsi selanjutnya dari Bread. Ark mengira ada dendam yang sangat besar, karena mereka mengejarnya dengan gigih. Tapi, alasan sebenarnya itu konyol.

Para turis berbondong-bondong ke ruang bawah tanah yang ditangkap Bread dan Redian, ketika Seutandal naik. Seorang turis melakukan kesalahan dan menyentuh sesuatu, sehingga mereka dikunci dari dungeon. Jadi, mereka memutuskan untuk membalas dendam pada Ark, yang telah menyebabkan Seutandal naik?

“A-apa itu? Bukankah aku benar-benar tidak bersalah?”

“Aku mengerti bagaimana perasaanmu, tapi… Yah, itu hanya permainan. Hahahahaha! Yah, itu hanya permainan. Tapi, masalah kecil sudah dipecahkan, sehingga tidak masalah lagi.”

"Bukankah itu konyol?"

Tenggorokan Ark membengkak, karena pikiran itu. Tapi seperti kata Bread, masalahnya sekarang diselesaikan secara damai. Bahkan jika dia merasa kesal terhadap Bread dan Redian, dia memegangnya di dalam hati.

‘Ini tidak adil, tapi tidak ada gunanya menekankan hal itu.'

Kemudian, Ark memperhatikan Buksil dan Baekgu di sudut dan menatap mereka. Sementara semua masalah diselesaikan, dan dia bahkan menerima 500 fame tambahan, dia masih harus berurusan dengan Buksil dan Baekgu.

Buksil telah mencoba menipu 800 gold darinya, ketika Baekgu masih hidup. Ark juga akan membuatnya membayar, untuk merengek sepanjang jalan ke Gunung Hwaryong. Dia bahkan membocorkan kristal memori, yang menekan Ark ke sudut… Ditambah dia minum alkohol.

Hukuman mati dikonfirmasi!

Dia tidak akan mudah pada Buksil lagi. Ketika Baekgu seharusnya mati, dia khawatir Buksil akan menyerah. Namun, Baekgu telah dikembalikan. Sekarang, Ark tidak perlu khawatir tentang Buksil berhenti dari permainan lagi. Tapi, dia tidak bisa mendidik Buksil dan Baekgu sekarang.

Setelah duel berakhir, dia tahu jika Baekgu memiliki pengaruh besar pada Bread. Ketika berbicara santai dengan Bread, dia menyebutkan klan Wolrang dan menyadari alasan, mengapa Bread berubah pikiran tentang Ark.

Siapa pun yang menyukai anjing tidak mungkin menjadi orang jahat. Berkat itu, dia sampai pada kesimpulan, jika Ark adalah orang yang baik.

"Bukankah dia bodoh?"

Ark pikir itu konyol. Tapi bagaimanapun, Bread adalah orang yang mencintai anjing. Bagaimana dia bisa menegakkan hukuman mati pada Baekgu, di depan Bread?

‘Itu harus menunggu, sampai kami terpisah dari Bread. '

Ark memikirkan apa yang akan ia lakukan pada mereka berdua, setelah berpisah dari Bread. ‘Dua potong ternak’ secara naluriah merasakan pikiran Ark, dan gemetar di sudut. Kemudian, Bread mendecakkan lidahnya dan bergumam.

“Ngomong-ngomong, rasanya agak aneh untuk berpisah sekarang. Ada beberapa hal yang masih ingin aku bicarakan denganmu. Mari kita ciptakan ikatan persahabatan, ketika kita bertemu di masa depan. Aku akan mentraktirmu. Jadi, mari kita pergi bersama. Aku ingin berbicara tentang duel lagi. Ada kota yang bagus yang seperti kampung halamanku, tidak jauh dari sini.”

"Tidak, aku…”

Ada berbagai alasan, mengapa Ark ingin berpisah dari Bread dengan cepat. Saat dia akan menolak, tiba-tiba ada kilatan dari sudut. Itu Buksil yang telah menunggu di sudut untuk hukuman mati. Mata Buksil menjadi cerah dan dia berlari ke Bread, sebelum menggenggam tangannya dengan erat.

"Ya, Hyung-nim. Aku juga tidak ingin berpisah dari Hyung-nim! Secara alami, pria harus minum bersama, setelah pertarungan adil. Ya kan, Ark-nim?"

'Bajingan itu…!'

Ark memelototi Buksil melalui mata yang menyipit. Dengan demikian, kehidupan Buksil sedikit diperpanjang, berkat Bread dan Redian. Ark tidak bisa menolak lagi, berkat Buksil. Kalau dipikir-pikir, mungkin lebih baik untuk mengganggu Buksil dan Baekgu sebentar.

'Huhuhuhuhu, bodoh, kamu menggali kuburmu sendiri. Tunggu saja.'

Ark dalam hati tersenyum jahat, sebelum mengangguk.

"Aku mengerti. Mari kita minum di desa.”

"Bagus. Kita berkomunikasi dengan baik. Hahahaha, ayo pergi!”

Bread tertawa dengan kuat dan memimpin jalan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V17E07P06"

Pemberitahuan Update via Email