Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

DP_011

gambar

Dungeon Predator

DP_011

Bab 11: Quest Dungeon

Dungeon Tersembunyi Alishi menjatuhkan tiga item.

Pertama, Kang Oh memeriksa kalung itu, yang paling mahal dari yang lainnya.

“Appraiser.”

[Hero’s Neckless Alishi

Kalung yang ditancapkan dengan empat mata Queen Spider, Alishi.

Masing-masing mata, bersinar dengan warna berbeda.

Meskipun itu adalah kalung yang indah, menatapnya menimbulkan perasaan sedih.

+ Spider Queen’s Power:

Siapa pun yang menggunakan kalung ini akan mendapatkan kekuatan Spider Queen.

-Kekuatan Spider Queen adalah sebagai berikut:

Poison:

Menimbulkan senjata dengan elemen racun, dan juga menimbulkan poison damage.

Spider Nest:

Merusak musuh secara konsisten, akan memberikan efek kelambatan.

Earth Fragment:

Jika Anda menanam senjata ke tanah, pecahan senjata akan menembak ke segala arah. (Dapat digunakan setiap 30 detik)

Panggil bawahan:

Anda dapat memanggil tunggangan, Earth Shade Spider.

Rangking: A

Kemampuan:

Main Stats +5.

Mantra +20.

Ketentuan:

Membutuhkan tittle, Spider Queen Killer.]

Itu adalah kalung A-grade.

Itu tidak bisa dibandingkan dengan demon sword. Tapi, itu masih item bagus.

Tapi, kondisinya membatasi.

Dia tidak yakin, apakah dia bisa menjualnya. Karena, itu membutuhkan title Spider Queen Killer.

Kang Oh segera menggunakan kalung itu.

[Dengan menggunakan Hero’s Neckless Alishi, status Mantra telah dibuat.]

[Mantra meningkatkan cara orang lain memandangmu. Semakin tinggi stat-nya, semakin mudah untuk meningkatkan kedekatanmu dengan NPC.]

Kalung itu bahkan menyebabkan stat Mantra dibuat.

Kang Oh memeriksa item berikutnya.

[Armor Pola Hero’s Spirit]

Armor itu memiliki pola roh Alishi.

Armor itu elastis dan terdiri dari karapas kuat dan jaring Earth Spider.

Siapa pun yang menatap Armor itu, akan menjadi bingung.

+ Ilusi Optik: Ada kemungkinan kecil jika siapa pun yang melihat polanya, akan memasuki keadaan bingung.

Peringkat: BB

Kemampuan:

Defense +32,

Magic Resistance +17,

Physic +3,

Sense +1,

-3% damage dari laba-laba.

Kondisi:

Level 30.

40 Physic.

15 Mental.]

“Armor yang cukup bagus.”

Tapi karena batasan level, dia tidak bisa langsung menggunakannya.

[Alishi’s Soul

Inti dari racun yang dimiliki Alishi. Meningkatkan Magic secara permanen sebesar 1. Juga meningkatkan poison resistance sebesar 1%.

Rangking: B]

Souls adalah jenis item yang dapat dikonsumsi, yang secara permanen meningkatkan statistik seseorang.

‘Dan… itu semua milikku.’

Kang Oh melirik Darion, dan kemudian memakannya.

Itu tampak seperti permen anggur hijau, dan rasanya juga seperti itu.

[Magic +1]

[Poison resistance meningkat 1%.]

Kang Oh membersihkan tangannya, dan menuju sarang yang telah dikosongkan oleh Alishi.

“Oh!”

Kang Oh berseru, setelah melihat bagian dalam sarang Alishi.

“Lihat itu!”

Alishi telah menimbun uang, mineral, batu permata, bahan jahit, dll… di sarangnya.

‘Dungeon tersembunyi benar-benar yang terbaik!’

Monster bos mengumpulkan gold, batu permata, dan bahan berharga.

Seperti sarang naga!

Jadi apa yang akan terjadi, jika dia mengalahkan bos dari dungeon tersembunyi, yang belum pernah ditemukan dan terus-menerus membangun timbunannya?

Dia akan mendapatkan kekayaan, seperti sekarang!

Itulah mengapa, player menyebut dungeon tersembunyi sebagai tambang emas. Membersihkannya, seperti emas mencolok.

Kang Oh adalah salah satu orang yang kebetulan mendapatkan tambang emas ini.

“Berapa semua ini!?”

Kang Oh mengambil bahan menjahit pemula, Spider Web Skein.

[Inventory penuh.]

Dia belum mengosongkan inventory-nya, dan telah sepenuhnya terserap dalam membersihkan dungeon. Itu sedemikian rupa. Sehingga, sebelum dia menyadarinya, inventory-nya sudah penuh.

Kang Oh dengan cepat menjatuhkan semua barang sampahnya.

Spider’s Foot, Spider’s Eye, dll.

Semua barang sampahnya yang berhubungan dengan laba-laba, tergeletak di lantai.

Dia mengulurkan pedang hitam legam, yang memancarkan kegelapan ke atas sampah itu.

Dia mengaktifkan kemampuan khusus demon sword: Predator!

[Ubist memakan Spider’s Heart.

Rasa kenyang meningkat 0,1%.]

[Ubist mengkonsumsi Spider’s Eye…]

[Ubist…]

Pada saat dia selesai, kekenyangan demon sword telah meningkat hingga 70%.

“Sedikit lagi, dan itu akan menjadi lebih kuat.”

Dia sudah mengantisipasi kemampuan baru apa, yang demon sword miliki.

Bagaimanapun, dia perlu mengkhawatirkan semua materi yang ada!

“Hoo hoo.”

Kang Oh mulai mengisi inventory-nya, yang sekarang kosong dengan semua bahan.

Sistem mata uang Arth sederhana.

100 silver = 1 gold

1 gold = 10.000 Won (10 USD)

Alishi telah mengumpulkan 50 gold, tidak termasuk semua bahan lainnya.

Meskipun itu adalah dungeon tersembunyi tingkat rendah, ruang bos telah menghasilkan lebih dari 500.000 won.

Selain gold, dia mendapatkan sejumlah besar material pemula seperti giok hijau, bijih besi, kumparan jaring laba-laba, dan bahkan benang yang terbuat dari jaring laba-laba.

‘Seperti yang diharapkan. Ada alasan Dungeon Hunter ada.’

Dungeon Hunter berusaha menjadi yang pertama, menemukan dungeon. Mereka pada dasarnya adalah penambang emas.

Meskipun dungeon tersembunyi akan menghasilkan kekayaan, itu sangat sulit ditemukan.

Jika bukan karena Hyper Intuition Kang Oh, dia tidak akan pernah menemukan dungeon tersembunyi ini.

Tapi, di sisi lain…

‘Aku mungkin bisa menemukan dungeon tersembunyi lainnya, dengan Hyper Intuition-ku…’

Dan jika dia bisa…!

Dia membayangkan dirinya kaya raya.

Kang Oh memutuskan untuk melupakan yang lainnya, dan menggunakan Hyper Intuition, untuk menemukan lebih banyak dungeon tersembunyi.

“Ayo pergi.”

Tidak ada yang tersisa untuk dia lakukan di sini, jadi dia meninggalkan dungeon.

***

 

Matahari terbenam, sinar merah matahari terbenam mewarnai langit.

Kang Oh dan Darion melewati gerbang timur raksasa Altein.

“Aku akan pergi sekarang.”

Darion siap meninggalkan Kang Oh, begitu mereka tiba di Altein.

Dia jelas ingin menjauh dari ‘majikan jahat’-nya, secepat mungkin.

“Darion,” panggil Kang Oh, saat Darion berusaha pergi dengan cepat.

“Ini sudah cukup.”

Denting.

Kang Oh menjatuhkan 4 koin silver ke tangan Darion. Dia awalnya berencana memberinya 3 silver. Tapi, dia memutuskan untuk bermurah hati dan memberinya 4 silver, sebagai gantinya.

“Oh, dan ngomong-ngomong, terkadang kamu bisa menjadi tidak sopan. Jadi pastikan, kamu berhati-hati.”

“…”

“Sampai jumpa besok.”

Kang Oh menepuk bahu Darion, dan menghilang ke kerumunan.

Darion merasa campur aduk, saat melihat ke empat silver itu.

Dia terjebak dengan orang yang salah, dan hanya diberi hadiah 4 silver untuk masalahnya.

Apalagi, kontraknya berlangsung seminggu. Jadi, dia harus menemuinya besok juga.

Dengan bahu terkulai, Darion dengan lemah kembali ke Holiseum.

***

 

Setelah berpisah dengan Darion, Kang Oh sedang berjalan melalui jalan yang dikelilingi oleh kios dan toko, di kedua sisinya.

“Aku akan membelinya!”

“Menjual aksesori untuk diberikan kepada pacarmu. Datang dan lihatlah!”

Itu adalah teriakan para merchant.

Kang Oh hanya melanjutkan perjalanannya, tanpa memberi mereka waktu.

Dia melewati jalan yang cukup lebar, untuk dilalui delapan gerbong berdampingan. Dan kemudian, dia melewati sebuah gang kecil.

Kang Oh berhenti di gedung tua dan tampak lusuh.

Berderak.

Pintu berderit, saat dia membukanya.

“Sseup.”

Seorang lelaki tua yang sedang tidur di kursi goyang, terbangun dan membersihkan air liurnya.

“Haahm.”

Pria yang menguap itu berjalan ke arah Kang Oh.

“Aku ingin pergi ke selokan,” kata Kang Oh.

Orang tua itu mengambil salah satu kunci dari kelompok di mejanya, dan berjalan ke salah satu dinding.

Pintunya terdiri dari jeruji baja, seperti penjara.

Berderak.

Orang tua itu membuka pintu.

“Ada skeleton di bawah sana, jadi hati-hati,” kata orang tua itu.

Kang Oh mengangguk dan memasuki saluran pembuangan Altein.

***

 

Kang Oh memiliki banyak pengetahuan tentang Arth.

Itu adalah pengetahuan yang ia pelajari, selama enam bulan pelatihan fisik.

Jelas, informasi itu berkaitan dengan dungeon dan dungeon tersembunyi, yang telah dipublikasikan.

Selain itu, ini termasuk pengalaman mereka, yang pertama kali menemukan dungeon tersembunyi ini.

Ini memungkinkan dia untuk memilih beberapa lokasi, di mana dia pikir jika dungeon tersembunyi mungkin berada.

Salah satu lokasi tersebut adalah saluran pembuangan Altein.

Ada tiga alasan, dia memilih saluran pembuangan.

“Pertama, tidak ada monster bos yang dilaporkan ada di sini.”

Mungkin ada monster bos di sini, itu bisa saja disembunyikan seperti Alishi.

“Kedua, ini cukup rumit.”

Saluran pembuangan Altein sangat rumit dan besar. Sehingga, itu memiliki lebih dari 50 titik masuk.

Karena itu adalah jalur air dari kota terbesar Arth, wajar saja kalau begitu besar.

“Akhirnya, ada banyak rumor, jika ada dungeon tersembunyi di sini.”

Ada banyak desas-desus, jika ada dungeon tersembunyi yang terletak di sini.

Karena Kang Oh memiliki Hyper Intuition, dia yakin bisa menemukan dungeon tersembunyi di sini, jika memang ada.

“Tempat ini memenuhi semua kondisi itu,” gumam Kang Oh.

Air mengalir melalui kanal di kedua sisi lorong yang berbentuk lengkung.

Ada juga skeleton berkeliaran, yang merupakan kumpulan tulang kuning dalam bentuk mirip manusia.

Skeleton adalah monster tulang level 30 atau lebih tinggi. Mereka tidak terlalu kuat.

Jadi, saluran pembuangan ini mudah diakses dari beberapa tempat di Altein, dan merupakan tempat berburu yang populer bagi okater tingkat rendah.

“Aku tidak harus berbagi exp dengan Darion. Jadi, mari nikmati ini.”

Kang Oh berjalan ke depan dan skeleton yang berkeliaran itu bergegas ke arahnya.

“Heup.”

Kang Oh mengayunkan demon sword-nya, seolah-olah dia sedang mengayunkan tongkat baseball.

Beok!

Suara benturan yang memuaskan. Rasanya menyenangkan, seolah-olah dia mencetak home run.

Kang Oh terus menerus memukul skeleton.

Demon sword yang memancarkan kegelapan, mematahkan skeleton, seolah-olah itu adalah palu.

Siapa yang peduli dengan kelemahan musuhnya?

Dia terus memukulnya lagi dan lagi!

Percikkan merah meledak dari tubuh skeleton.

[Anda telah mengalahkan Novice Skeleton.]

Skeleton itu langsung menjadi bubuk dan potongan tulang.

“Hei kamu, kemarilah.”

Kang Oh menunjuk ke skeleton berikutnya, dan berjalan.

Menebas!

Menebas!

Menebas!

Para skeleton mencoba untuk membuat perlawanan, dengan mengayunkan pedang tulang mereka. Tapi mereka bukan tandingan Kang Oh, yang telah mengalahkan Alishi yang mengamuk.

Dia segera mengalahkan skeleton yang tersisa. Lalu, hanya menyisakan sisa-sisa di tanah.

Kang Oh mengambil pecahan tulang, yang merupakan barang sampah. Dan dia melangkah maju, menginjak bubuk tulang. Seolah-olah, dia menginjak arang bekas.

***

 

Mengapa ada begitu banyak rumor, tentang dungeon tersembunyi di selokan Altein?

“Ini dia.”

Itu karena patung batu di depannya.

Patung binatang bersayap, yang sering terlihat di rumah-rumah tua di barat.

Sebuah gargoyle.

Dia menekan kepala patung gargoyle, yang dikatakan untuk melindungi tempat tinggal seseorang dari setan.

Dia bergetar dan menundukkan kepalanya.

Tapi tidak ada yang terjadi.

‘Seperti yang aku pikirkan, tidak ada yang terjadi.’

Ada beberapa jenis patung di semua selokan. Patung itu menundukkan kepala, dan mengeluarkan suara yang sama.

Jadi, ada desas-desus, jika digunakan dengan benar, dungeon tersembunyi akan muncul.

‘Hyper Intuition-ku juga tidak memberi-tahuku apa pun.’

Dia merasakan sensasi aneh, ketika menemukan sarang Alishi. Tapi kali ini, dia tidak merasakan perasaan seperti itu.

Pada saat itu, pedang skeleton datang berayun di punggung Kang Oh.

Dia merasakan kehadiran skeleton itu melalui Hyper Intuition, dan merasakan hawa dingin seperti biasanya.

Dengan kata lain, tidak ada yang salah dengan Hyper Intuition miliknya.

Kang Oh berbalik, menangkis pedang tulang, dan memotong kepala skeleton itu.

Menebas!

Skeleton itu berguling-guling di lantai!

Setelah kehilangan kepalanya, itu segera berusaha mencarinya.

Itu pemandangan yang cukup aneh.

Kang Oh menendang pantatnya, menjatuhkannya, dan menggilingnya menjadi debu, dengan pedangnya.

Setelah itu, Kang Oh terus mencari selokan sampai larut malam. Tapi, dia tidak menemukan sesuatu yang berharga.

Sangat disayangkan, tapi dia memutuskan untuk mencoba lagi besok dan keluar.

***

 

[Aku telah mengirimkan email mengenai jadwal siaran dan kontraknya. Silakan lihat itu.]

Dia telah menerima pesan teks. Itu dari Park Jin Cheol.

Jae Woo segera menyalakan komputernya, dan mengecek email tersebut.

Satu email yang belum dibaca.

Email tersebut dilampirkan dengan jadwal siaran dan kontraknya, untuk siaran unggulan.

Jae Woo membaca sekilas detail tentang siaran Fight Against 100 Men. Tapi, dia melihat kontraknya lebih detail.

Kontraknya sederhana.

Dia akan diberi 10 juta won (10.000 USD), seminggu setelah penanda-tanganan kontrak. Dan jika pemirsa melebihi 5%, maka dia akan diberi tambahan 2 juta ($ 2.000 USD) lebih.

Penonton rata-rata GBS sekitar 4-5%.

Jadi, jika siarannya berjalan dengan baik, dia akan menerima 2 juta won lagi.

‘Ini adalah hadiah.’

Ini belum menjadi bagian dari perjanjian lisan mereka, tapi telah ditambahkan ke kontrak final.

Ada juga pesan dari Jin Cheol, yang memintanya untuk menjaga dirinya di lain waktu.

Jae Woo mengirim balasannya.

Dia cukup puas dengan kontrak tersebut dan ingin bertemu langsung untuk menanda-tanganinya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "DP_011"