Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

DP_013

gambar

Dungeon Predator

DP_013

Bab 13: He Who Defies Death, Eder (1)

Energi hitam pekat yang meledak kembali ke bilahnya, dan demon sword segera menjadi tenang.

Pedang itu tampak tidak berubah.

Namun, Kang Oh tahu apa yang telah berubah.

Gumpalan kegelapan yang telah mengaburkan bilah seperti asap, telah hilang. Sebaliknya, bilahnya telah menjadi warna hitam yang lebih gelap.

“Ada apa tiba-tiba?”

Darion bertanya.

Dia tidak bisa mengerti dan merasa penasaran. Beberapa saat yang lalu, pedang itu lepas kendali. Tapi segera, itu menjadi tenang setelahnya.

“Demon sword telah tumbuh lebih kuat,” kata Kang Oh singkat.

Kemudian, dia membuka jendela item demon sword.

[Demon Sword Ubist (Lv31 / + 1)

Pedang tempat Demon Beast King dan Abyss Predator, Ubist disegel.

Kegelapan halus berada di dalam bilahnya. Itu terbuat dari paduan material yang tidak diketahui.

Tidak bisa ditawar.

Jika Anda mati, ada kemungkinan besar pedang itu akan jatuh. Atau, Anda akan menjadi monster di bawah kendali demon sword selama 24 jam.

+ Predator: Memakan apa saja dan semua item. Ketika sudah benar-benar kenyang, demon sword akan menjadi lebih kuat dan mendapatkan kemampuan khusus.

[Satiation: 0.01%]

+ Gluttony: Dengan mengkonsumsi item peringkat BB atau lebih tinggi, Anda memasuki mode Gluttony. Semua kemampuan akan digandakan, untuk waktu yang terbatas.

Mencuri statistik dari musuh yang jatuh saat Gluttony aktif. Fitur ini hanya dapat digunakan sekali, dalam sehari.

+ Abyss Blade: Pedang hitam legam yang terbuat dari kegelapan. Dia mampu memotong non-materi seperti hantu atau spirit.

Dapat menyerap sihir yang masuk, setiap 30 detik. Jika sihir diserap, Satiation meningkat.

(Kemampuan penguatan +1)

Rank: SS

Kemampuan:

Attack Power 80

Physic +16.

Kondisi:

Menyelesaikan Trial of Demon Sword.]

Abyss Blade!

Tidak hanya itu memungkinkannya menembus hantu dan spirit. Tapi, itu juga bisa menyerap sihir!

Untuk Kang Oh yang harus menghadapi Skeleton Mage, itu benar-benar kemampuan khusus yang berguna.

Sekarang, dia tidak perlu takut akan sihir.

“Kalian semua mati.”

Kang Oh menyandarkan pedang ke bahunya, dan dengan tegas berjalan ke depan.

Fire ball datang ke arahnya.

‘Ayo!’

Kang Oh bergegas ke fire ball, dan mengayunkan demon sword-nya.

Fire ball itu berputar-putar seperti pusaran, dan terhisap ke dalam pedangnya!

[Ubist telah menyerap fire ball itu. Satiation meningkat 0,02%.]

Kang Oh bergegas maju dan mengayun ke bawah, memukul kepala Skeleton Mage.

Darkness Strike!

Ledakan!

Dampak besar itu menyebabkan Skeleton Mage bergetar. Segera setelah itu, Skeleton Mage terbelah menjadi potongan-potongan kecil tulang.

[Anda telah mengalahkan Skeleton Mage.]

[Statistik telah dicuri melalui Darkness Strike.]

[Magic +1]

Kang Oh menatap demon sword-nya, dan menyeringai.

‘Seperti yang diharapkan dari mahakarya SS-rank.’

Abyss Blade meningkatkan kecepatan dia mengalahkan mage, dengan kecepatan yang mencengangkan.

Itu karena mantra yang digunakan Skeleton Mage, Fire ball, bisa diserap oleh demon sword-nya.

“Mereka datang,” teriak Darion.

Saat dia berkata, dua Skeleton Warrior dengan cepat mendekat.

Kang Oh dengan damai melihat dari atas pedangnya. Tapi, suara Darion membuatnya tersadar.

Meskipun Skeleton Mage tidak lagi menjadi masalah, dia masih harus mengalahkan Skeleton Warriors.

“Kemarilah, kamu poin berjalan!”

Karena mereka menghasilkan sejumlah besar exp, dia memperlakukan mereka seperti itu.

***

 

Kang Oh menjelajahi dan berburu di dalam He Who Defies Death, Eder’s Secret Laboratory, selama tiga hari.

‘Ini satu-satunya tempat yang tersisa.’

Satu-satunya tempat yang belum ia jelajahi adalah, lorong yang dilindungi oleh empat Skeleton Warrior dan dua Skeleton Mage.

Bos terakhir mungkin menunggunya di dalam.

Ditambah…

Kekayaan besar juga menunggunya!

Tentu saja, dia harus mengurus empat Skeleton Warriors dan dua Skeleton Mage terlebih dahulu.

“Aku akan mengurus para mage. Kamu mengurus para warrior,” kata Kang Oh.

“Aku akan mengurus para mage, jadi tolong urus para warrior,” kata Darion.

“Aku bisa menyerap sihir mereka. jadi, aku lebih cocok!”

Itu adalah pilihan yang lebih rasional dan tepat. Namun, Darion dengan keras kepala menggelengkan kepalanya.

“Keempat Skeleton Warrior lebih sulit dihadapi daripada dua mage. Kamu lebih kuat dariku, jadi kamu harus mengurus mereka,” kata Darion, tidak mau mundur.

“Kamu punya level yang lebih tinggi dariku!”

“Kamu mengalahkanku dalam duel!”

“Aku majikanmu!”

Kang Oh menggunakan trik terakhir di lengan bajunya.

“Aku tidak akan melakukannya. Lakukan sesukamu.”

Darion sedang melakukan pemogokan!

Kang Oh dan Darion saling menatap tajam.

Mata Darion penuh semangat.

Selama beberapa hari terakhir, Darion telah mengalami berbagai macam pelecehan, dan dipaksa bekerja seperti anjing. Jadi, yang tersisa hanyalah dendam.

“Lain kali aku membuat kontrak, aku harus ingat untuk menambahkan kalimat kepatuhan.”

Dia tidak yakin, apakah Darion akan memperbarui kontraknya. Tapi itulah yang akan ia lakukan, jika ada kesempatan.

Kang Oh kemudian datang dengan tawaran baru.

“Mari kita putuskan melalui batu-gunting-kertas!”

“Baik.”

* * *

 

“Uuak!”

Darion berteriak, saat dia menyeret Skeleton Warriors bersamanya.

“Tidak masalah. Kamu masih kuat Darion.”

Kang Oh jelas adalah pemenang permainan gunting-batu-kertas.

“Tunggu dan lihat saja!”

Darion berteriak.

“Sekarang.”

Dengan Darion bertindak sebagai umpan, Skeleton Warrior telah dibujuk menjauh dari para mage.

Kang Oh bergegas menuju Skeleton Mage.

Kemudian, kedua mage itu melemparkan fire ball ke arahnya.

Fire ball datang dari kiri dan kanan!

Kang Oh memotong fire ball yang mendekat dari kanan, dan maju menuju mage yang melempar itu.

Suara mendesing!

Kang Oh mengayunkan pedangnya. Pedangnya membelah udara, dan mengenai kepala mage itu.

Mage itu berputar dari atas ke bawah, seperti gasing yang berputar.

Kang Oh melanjutkan serangannya.

Setelah menunjukkan kelemahannya dengan Hyper Intuition, dia terus menyerang mage yang tidak berdaya itu.

Percikan merah meledak dari tubuhnya!

Pada akhirnya, mage itu tidak bisa menahan serangannya.

Skeleton Mage lainnya segera menemui nasib yang sama, dan kembali ke kuburannya.

“Sir Kang Oh!”

Darion dengan cemas memanggil, begitu Kang Oh menghabisi para mage.

“Aku datang!”

Kang Oh bergegas ke Darion, yang dikelilingi oleh empat Skeleton Warrior.

Beberapa saat kemudian, mereka mengalahkan Skeleton Warrior terakhir.

“Heok, heok,”

Darion terengah-engah.

Itu hampir saja. Rasanya, seperti dia nyaris lolos dari kematian, dua kali berturut-turut.

Tentu saja, itu hanya berlaku untuk Darion.

Kang Oh baik-baik saja.

Bagaimanapun, jalan menuju bos sekarang terbuka.

“Kamu tidak apa-apa?”

Kang Oh bertanya linglung

Kemudian, dia mulai menyeret Darion.

“Ayo kita bunuh bos-nya!”

‘He Who Defies Death, Eder,’ pikirnya.

‘Aku ingin tahu pria seperti apa dia!?’

***

 

Mereka disambut oleh aula raksasa.

Saat memasuki aula tersebut, bayangan dilemparkan dan tinju raksasa terbang di atas kepala.

Keduanya dengan cepat menyingkir.

Ledakan!

Begitu tinju menghantam tanah, bumi bergetar dan debu beterbangan ke mana-mana.

Gedebuk!

Gedebuk!

Sebuah golem yang terdiri dari tulang yang tak terhitung jumlahnya, mendorong melalui awan debu, dan mendekati mereka.

Tinjunya besar, lengannya tebal, dan tubuhnya berbentuk bujur sangkar. Meskipun kakinya setebal pilar, iti pendek.

Itu tidak memiliki kepala, tapi pola pada batang tubuhnya yang persegi, berbentuk seperti wajah.

Itu adalah monster bos, He Who Defies Death, Eder!

Itu mungkin tidak lebih tinggi dari level 100.

“Hati-hati dengan tinjunya,” kata Kang Oh, dan kemudian mengayunkan pedangnya ke Eder.

Menusuk!

Pedang Kang Oh menembus tubuh Eder, menyebabkan tulang meledak.

Eder menginjak area, tempat Kang Oh baru saja berada.

Tentu saja, Kang Oh merasakan bahaya dengan Hyper Intuition-nya, dan menghindari serangan itu.

Gedebuk.

Tanah menahan jejak golem.

Jika Kang Oh tidak menghindari serangannya, maka dia sudah mati.

“Dasar tikus!”

Sebuah suara terdengar dari tubuh Eder.

“Apa katamu, dasar tumpukan tulang!” kata Kang Oh.

‘Kamu hanya monster!’

Eder mengangkat tangannya ke langit. Cahaya merah bersinar dari tubuhnya yang persegi.

Kemudian, tulang tebal yang menutupi tubuhnya, meledak keluar.

“Uak!”

Dia bisa mendengar teriakan Darion.

Kang Oh dengan cepat menancapkan pedangnya ke tanah, dan bersembunyi di baliknya.

“Berlindung di belakangku!”

Darion melemparkan dirinya ke arah Kang Oh, dan berhasil berada di belakangnya.

Bam, bam, bam!

Tulang yang tak terhitung jumlahnya, melakukan kontak dengan pedangnya.

Setiap tulang yang bersentuhan dengan pedangnya hancur seperti kaca. Tapi, beberapa dari potongan itu mengenai Kang Oh dan Darion.

[Anda telah diserang oleh pecahan tulang. Anda telah menerima 32 damage. Luka telah terbentuk.]

[Anda telah tertusuk oleh pecahan tulang yang tajam. Anda telah menerima 80 damage.]

Sementara mereka bertahan melawan rentetan pecahan tulang Eder, mata Kang Oh berubah menjadi pemangsa, yang mencari mangsanya.

Dia bisa melihat sesuatu yang hijau muncul, setiap kali Eder menggunakan skill khususnya.

Hyper Intuition-nya mendesaknya untuk mengincar ‘sesuatu’ itu.

Ada sesuatu yang mencurigakan di dalam golem itu. Hyper Intuition-nya memberi-tahunya jika itulah kelemahannya.

‘Itu inti core-nya!’

Monster macam apa itu golem?

Meskipun mereka sangat tangguh dan kuat, mereka bisa ditumbangkan dengan mudah, jika inti core mereka dihancurkan.

Jika itu masalahnya, maka…

Kang Oh melindungi tubuhnya dengan demon sword-nya. Dan dia melangkah maju, menuju tempat Hyper Intuition-nya membimbingnya.

“Ugh, apa yang kamu lakukan!?”

Darion berteriak dari belakang.

Bam, bam, bam!

Bahkan, lebih banyak tulang menghantam pedangnya. Jadi, mereka terkena lebih banyak pecahan tulang!

Itu mungkin lebih buruk untuk Darion. Tapi, itu tidak masalah. Darion bukan urusannya sekarang!

Rentetan tulang menjadi semakin buruk, semakin dekat ia.

HP Kang Oh segera turun di bawah setengah. Jelas, Darion lebih dekat dengan kematian, daripada dirinya.

“Ahk!”

Darion terus berteriak dari belakangnya.

Meski begitu, Kang Oh terus mendesak.

Seberapa jauh ia berhasil?

“Menjauh dariku!”

Kang Oh pasti mendengar suara Eder, bahkan di tengah hujan tulang ini.

‘Seperti yang aku harapkan. Serangan sekuat itu, ada kekurangannya.’

Kekurangannya adalah inti golem itu akan terlihat.

Karena teknik ini memanfaatkan tulang yang melindungi inti-nya, itu tampak seperti kelemahan yang jelas.

Tak lama kemudian, tidak ada lagi pecahan tulang yang terbang ke arahnya. Seolah-olah, dia memasuki mata badai.

Dia menurunkan pedangnya, dan melihat sesuatu yang berwarna hijau!

Inti golem itu adalah hantu hijau, berwujud manusia!

Kang Oh menyeringai.

‘Bagus.’

Abyss Blade yang menyerap sihir, juga mampu menembus hantu dan spirit.

“Jadilah exp!”

Kang Oh mengangkat pedangnya, siap menyerang.

“T-Tunggu!”

Hantu hijau itu dengan cepat menjabat tangannya.

“Dan jatuhkan beberapa item bagus.”

Kang Oh sama sekali tidak terpengaruh oleh permintaannya.

Tidak perlu kata-kata!

Demon sword itu jatuh.

Kemudian, hantu itu berteriak,

“Aku akan memberimu uang! Tidak, aku akan memberikan semua yang aku miliki!”

Pedang hitam legam itu menyerempet bagian depan tubuh arwahnya. Kang Oh telah mengubah arah tebasan pedangnya.

“Ugh.”

Eder mengerang, meskipun demon sword itu tidak benar-benar menyentuhnya.

‘Pedang sialan itu adalah musuh semua hantu.’

Demon sword adalah musuh bebuyutan hantu, dia seperti tikus sebelum ular. Eder menegang dan matanya bergetar.

Bos dungeon tersembunyi, Eder, tidak seharusnya menjadi lawan yang mudah.

Biasanya, menyerang inti Eder akan memicu fase kedua pertempuran.

Eder akan berubah menjadi mage hantu, dan akan membalas dengan segala macam mantra.

Tapi, itu hanya jika semuanya berjalan seperti biasa.

Ketika demon sword mendekat, dia secara naluriah menyadari apa yang bisa dilakukan itu padanya.

Hantu mungkin kebal terhadap serangan fisik. Tapi, kegelapan Ubist memungkinkan penggunanya untuk menembus immaterial. Sehingga, itu menjadikannya musuh bebuyutan hantu.

Jika dia dipukul oleh demon sword sekali saja, dia akan mati!

Jadi, Eder bahkan tidak mencoba melawannya.

“Segala sesuatu?”

Kang Oh bertanya, melihat ke arah Eder yang gemetar.

Dia tertarik dengan kata itu: ‘segalanya’. Itulah mengapa, dia mengubah lintasan pedangnya.

“Y-Ya. Semuanya!”

Suara Eder bergetar.

“Hmm.”

Kang Oh mengarahkan pedangnya ke leher hantu itu.

Meskipun hantu tidak bisa merasakan keringat dingin. Rasanya, pasti seperti itu.

“Bunuh saja dia,” kata Darion.

Darion berbicara tepat waktu, yang tidak seperti Kang Oh. Dia mungkin tidak bermaksud begitu, dan hanya ingin Kang Oh menghabisi Eder.

“Haruskah kita?”

“T-Tolong!”

Eder memohon, menggenggam kedua tangannya.

‘He Who Defies Death, Eder…’

Sesuai dengan namanya, dia adalah tipe orang yang akan melakukan apapun untuk menghindari kematian.

“Tolong dengarkan apa yang harus aku katakan!” kata Eder tiba-tiba.

Kang Oh memutuskan untuk menghiburnya.

***

 

Dahulu kala…

Suatu ketika, ada healer yang dikabarkan memiliki kekuatan Dewa.

Healer itu membantu beberapa orang, lebih banyak, dan lebih banyak lagi.

Ketenaran mereka tumbuh sedemikian rupa, sehingga dikatakan jika mereka telah menaklukkan kematian itu sendiri.

Kekayaan, kehormatan, kekuasaan.

Mereka mendapatkan semuanya.

Healer itu menjadi bangga dengan kekuatan besar mereka, dan sikap itu segera berubah menjadi kesombongan.

“Aku telah mengalahkan kematian,”

Healer itu berteriak dengan semangat tinggi.

Healer Who Defies Death!

Sungguh gelar yang mulia.

Tapi, saat itulah semuanya menjadi salah.

Kata-kata healer itu membuat marah God of Death, Deborah.

“Mari kita lihat, apakah kamu benar-benar telah menaklukkan kematian,” kata Deborah kepada mereka, di dalam mimpi.

Dia tidak bisa mengenalinya, karena kerudung hitamnya menutupi wajahnya. Tapi, dia bisa mengerti suaranya. Itu sangat dingin, seperti puncak gunung yang tertutup salju.

Ketika healer itu bangun keesokan harinya, mereka mulai menderita penyakit yang tidak diketahui.

Mereka berusaha menyembuhkan diri, dengan segala cara yang tersedia bagi mereka. tapi, tidak ada yang berhasil.

Ada desas-desus jika healer itu telah dikutuk oleh God of Death sendiri.

Jika mereka tidak dapat menyembuhkan penyakit mereka sendiri, jadi tidak ada lagi yang mencari healer itu.

Reputasi healer, sebagai orang yang bisa mengalahkan kematian itu sendiri, telah kehilangan segalanya… ditinggalkan hanya dengan dendam.

Mereka menjadi asyik dalam penelitian mereka, untuk mengatasi kematian apapun yang terjadi!

Healer tidak peduli metode apa yang digunakan. Mereka mencoba apa saja.

Mereka mencoba pengobatan, pengobatan divine, sihir, dan bahkan necromancy!

Namun, penyakit God of Death terlalu kuat.

Akhirnya, healer itu membekukan tubuh mereka di dalam tabung kaca. Untungnya, mereka mampu menghentikan perkembangan penyakit mereka.

Dengan necromancy, jiwa mereka dapat keluar dari tubuh mereka, dan melanjutkan penelitian mereka.

***

 

“Itu aku,” kata Eder, berlutut di depan Kang Oh.

He Who Defies Death, Eder, tidak lain adalah healer, Eder, Healer Who Defies Death!

“Mm, begitu.”

Kang Oh tanpa sadar menganggukkan kepalanya.

Sejujurnya, dia tidak terlalu tertarik dengan keadaan Eder. Tapi, dia tertarik pada hartanya.

Terutama emas-nya!

Karena dia adalah kepala rumah tangga, dia membutuhkan uang.

Uang untuk melunasi hutang keluarganya, uang untuk membeli rumah, uang untuk membeli kapsul game, dan uang untuk menyekolahkan adik perempuannya ke perguruan tinggi.

“Jadi, berapa banyak yang bisa kamu berikan padaku?”

Kang Oh bertanya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "DP_013"