Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_264

gambar

Bab 264


KOB_264

 

Kebanggaan menjadi seniman maut dan masa depan mengendarai pertempuran ini.

Muyoung berniat untuk mengambil segalanya dari Death Lord dan juga mendapatkan King Undead.

Kecurangan tidak terpikir olehnya.

Satu-satunya solusi adalah, menghadapinya secara langsung.

‘Dia datang atas kemauannya sendiri. Aku harus menghadapinya secara pribadi, sendirian.'

Dia berjalan menuju lubang hitam.

Kemudian, bawahan King Undead mengelilingi Muyoung. Mereka bertekad untuk tidak membiarkan orang lain masuk melalui lubang.

Bahkan, Dewa Iblis tidak bisa bergerak dengan tergesa-gesa.

Sepertinya, King Undead telah membawa semua pasukannya bersamanya.

Dengan melihat murni angka-angkanya, mereka sebanyak iblis.

Tentu saja, jika mereka terlibat dalam konfrontasi langsung, Dewa Iblis akan lebih unggul. Tapi, mereka masih akan menderita kerusakan yang signifikan.

Itu karena, setiap undead adalah ciptaan pribadi King Undead.

"Aku akan segera kembali.”

Begitu Muyoung memasuki lubang.

Berputar!

Lubang hitam menghilang tanpa jejak.

Itu adalah tempat mencari makan.

Penjara bawah tanah itu dipenuhi dengan monster yang menangis di dalam kandang.

“Aku sudah menangkap mereka untuk pertempuran ini. Dari yang terendah dari para goblin, hingga yang tertinggi dari para dragon. Jika salah satu bahan dibutuhkan, kamu dapat menggunakannya sesuka hati.”

King Undead berkata, seolah dia bermurah hati.

Penjara bawah tanah itu jauh lebih luas daripada yang bisa dibayangkan siapa pun. Dan ada monster yang belum pernah dilihat Muyoung sebelumnya.

Sepertinya, semua monster dari dunia iblis disimpan di sana.

'Mengesankan.'

Bukan hanya karena angka yang jelas. Tapi, dia terpesona oleh fakta jika banyak tipe ini dikumpulkan.

Muyoung berjalan di sekitar tempat makan. Jajaran monster naik lebih tinggi saat Muyoung berjalan menuju akhir, dan dragon diposisikan di akhir.

Dragon api, dragon air, dragon bumi, dragon ringan…

Bahkan, yang legendaris seperti Phoenix dan Griffin!

"Apa yang harus aku buat?"

“Itu akan ditugaskan oleh Artanis.”

Dewa Kematian akan memberi tahu kita, jika dirinya sendiri?

Lalu...

Kata-kata yang muncul di depan matanya.

Mereka berbeda dari tulisan-tulisan yang biasa.

Itu adalah tulisan yang sangat buruk, seolah-olah Dewa Kematian telah menuliskannya sendiri.

Meskipun dia tidak muncul secara langsung, jelas jika ini juga dianggap sebagai ujian.

"Chimera…”

King Undead mulai bergerak. seolah-olah, dia sudah mengantisipasinya ke tingkat tertentu.

Dia kemudian pindah untuk mengumpulkan bahan-bahan yang dibutuhkan dari kandang.

‘Pertempuran ini, aku dirugikan. '

Tempat makan itu luas.

Itu sebesar kota berukuran baik.

Mempersiapkan fasilitas jenis ini di ruang bawah tanah itu luar biasa. Tapi, yang lebih penting adalah jika King Undead tahu persis, di mana semuanya berada.

Sungguh… ini pertarungan yang tidak menguntungkan. Itu tidak pernah adil.

Namun, tidak mungkin untuk menghentikan perkelahian yang sudah dimulai.

Dan selama ini, jam terus berdetak.

Kraaahk!

Graaahk!

Phoenix dipilih pertama kali olehnya. Phoenix dan Fire dragon. Sudah jelas dari awal, jika dia ingin membuat chimera tingkat atas, dengan menggunakan bahan-bahan terbaik.

Apakah dia akan membuat dewa api?

'Chimera, makhluk kolektif dari monster yang tak terhitung jumlahnya.'

Itu tugas yang sulit. Berbeda dengan undead sederhana, membuat chimera adalah proses yang rumit. Karena, dilakukan dengan mengumpulkan kekuatan banyak monster.

Namun, ada kemungkinan efek samping. Missalnya, tubuh yang tidak harmonis, secara paksa bergabung bersama. Kombinasi itu juga perlu dipertimbangkan dengan cermat.

Tentu saja, bahan-bahan yang baik sangat membantu, dalam menciptakan chimera yang bagus.

Meskipun ini adalah kebenaran yang tak tergoyahkan, itu agak berbeda dari apa yang diinginkan Muyoung.

Muyoung berjalan ke kandang seorang penguasa orc dengan bulu merah. Tuan orc tampaknya memiliki semacam cerita.

"Siapa namamu?"

Muyoung mencoba terlibat dalam percakapan.

King Undead tidak bisa mengerti, apa yang sedang direncanakan Muyoug.

Selama lebih dari 24 jam, Muyoung telah berbicara dengan para monster.

Ada hampir sepuluh ribu monster di tempat ini. Apakah dia akan berbicara dengan mereka semua?

'Tidak bisa mengerti.'

Semakin sulit untuk dipahami seiring berjalannya waktu.

Bagaimanapun, Art of Death adalah kekuatan kontrol.

Undead menjadi benar-benar taat ,ketika itu diciptakan oleh kekuatan kontrol.

Ingatan dan roh sebelumnya akan menghilang ke udara.

Bahkan, memilikinya tidak berguna.

Lebih baik menghasilkan kombinasi yang lebih baik, dengan menggunakan bahan-bahan yang lebih baik.

Bahkan, tidak ada cukup waktu untuk memikirkannya. Namun, semua yang dilakukan Muyoung adalah mengobrol seperti orang gila. Yang lebih mengejutkan adalah, fakta jika monster itu menanggapi percakapan Muyoung.

Mampu berasimilasi, atau mungkin, berbagi emosi. Muyoung memiliki kemampuan seperti itu.

Namun, mereka adalah keterampilan yang tidak berguna dalam membuat chimera.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "KOB_264"

Pemberitahuan Update via Email