Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

KOB_268

gambar

Bab 268


KOB_268


Death Lord telah memperhatikan apa yang telah berlangsung itu dari awal.

Setelah meninggalkan ‘kegelapan’, pada suatu waktu, dia aktif di dunia iblis. Dan baru-baru ini, dia mengajar orang yang disebut ‘Undead King’.

Setelah itu, Undead King telah mampu membangun fondasi makhluk transcendental. Tapi, dia tak dapat memengaruhi pikiran Death Lord.

‘King Slayer, apakah ini yang kamu lihat?’

Cara Muyoung sangat kasar.

Itu berbeda, berbahaya, dan tak konvensional.

‘Apa itu?’

Death Lord melihat kemungkinan dari itu.

Melihat dan merasakan hal-hal yang belum pernah ia lihat atau rasakan sebelumnya. Entah bagaimana, dia bisa memahaminya, ketika dia melihat Muyoung.

Mungkin saja, King Slayer menyadari sisi ini dari Muyoung.

Karena itu, King Slayer telah mempertaruhkan semua harapannya pada Muyoung.

Itu pada Muyoung yang memiliki kemungkinan tak terbatas…

“Ini bukan undead.”

Yang lebih mengejutkan adalah esensi dari Crimson Balrog.

Meskipun dia dilahirkan, dia dipenuhi dengan kebencian dan kutukan. Ada kekuatan hidup yang luar biasa Crimson Balrog, tak seperti undead.

Bagaimana mungkin ada kekuatan hidup seperti itu, dari entitas yang memiliki yin ekstrem seperti itu, dari awal?

Seolah-olah, dia telah dihidupkan kembali dari kematian.

Death Lord di masa lalu, ingin menciptakan ‘kehidupan’ yang benar. Dia putus asa, karena dia tak bisa melakukannya. Dan dia telah kehilangan kemungkinan itu, ketika dia menjadi seorang lich sendiri.

Tapi, cara Muyoung itu telah memberinya awal yang baru.

Seolah-olah, dia sedang mengajari Death Lord, jika ada cara seperti ini.

‘Ciptakan kehidupan dengan kematian. Tidak, mentransendensikan ‘kisah’ ke dalam hidup.’

Death Lord bergetar.

Itu pada tingkat yang berbeda dari undead lain, yang telah dibuat Muyoung sejauh ini.

Itu adalah karya sejati Art of Death, yang diciptakan oleh Muyoung yang telah mencapai half-god. Dan ada banyak pencerahan.

Ini awal. Itu sederhana. Tapi, metodenya tak pernah sederhana.

‘Mungkin…’

Tapi, itu tidak indah. Itu adalah kekuatan. Tapi, itu juga kelemahan. Jika pengalaman Death Lord ingin ditambahkan.

Muyoung akan mencapai ‘power of death’, dan kekuatan sebenarnya dari ‘penciptaan’.

Death Lord menjadi yakin.

Itulah kepastian, jika dengan bisa melompat melampaui levelnya sendiri. Muyoung akan dapat melangkah ke wilayah yang tak bisa dijangkau oleh Death Lord!

“Oh, Artanis! Duel ini adalah kesalahan. Metode menggunakan kekuatan itu jahat dan menghujat. Jadi, dengan hormat, aku memintamu untuk mempertimbangkan ini kembali.”

Undead King memohon, ketika Fire Beast itu jatuh.

Dia bersikeras, jika seni Muyoung salah.

“Aku orang tradisional, yang menggunakan power of death. Aku satu-satunya yang bisa memaksimalkan seni ini.”

Undead King tahu benar, jika Death Lord sedang melihat ke ruang ini.

Sungguh… Undead King mirip dengan Death Lord.

Itu, dia bisa disebut… tradisionalis.

Semuanya, dimulai dengan metode itu, mengikuti jalan Death Lord.

Jadi, keterbatasannya sangat jelas.

Lebih dari segalanya, Undead King tak suka keluar, melampaui batas.

Setelah mendirikan tempat di utara, dia hanya senang, ketika memerintah wilayah itu. Itulah alasan, mengapa Death Lord mengabaikan Undead King sampai sekarang.

Di sisi lain, bagaimana dengan Muyoung?

 “Hadapi langsung, dan jadilah pemenang.”

Itulah mentalitas, yang secara alami menarik perhatian Muyoung.

“Pemenang dan pecundang telah ditentukan. Jika kamu menyerah, jiwamu akan terbakar dan aku akan membuat boneka dari dirimu…”

Undead King bergetar.

Jiwanya ada di tangan Death Lord.

Meskipun dia telah diberkahi dengan banyak manfaat. Dengan satu kata dari Death Lord, jiwanya akan berkeliaran di dunia bawah.

“Ikuti dia. Maka, kamu akan belajar alasan untuk kekalahanmu.”

“Apakah kamu pikir, dia benar-benar dapat melihat Art tertinggi?”

“Aku juga tidak yakin. Tapi, dia adalah satu-satunya ‘yang unik’ yang memiliki kesempatan.”

Death Lord yakin.

Itu adalah fakta, jika King Slayer telah menaruh harapan pada Muyoung.

Dia juga merasakan itu.

Hanya Muyoung yang bisa mengatasi irasionalitas ini, kebingungan ini.

Pada saat yang sama, Death Lord mungkin memahami atas keterbatasannya sendiri.

Sebenarnya, tak masalah bagi Death Lord, apakah dunia ini akan dihancurkan atau tidak.

Apa yang ingin dilihat Death Lord adalah Art tingkat tertinggi. Ranah yang tak bisa ia raih!

Dia hanya ingin melihat saat Muyoung memasuki dunia itu.

“Seperti yang dijanjikan, aku akan menyerahkan semua milikku padamu.”

Death Lord menghantam tanah dengan tongkat yang ia bawa dari kegelapan.

Pada waktu bersamaan.

Saat esensinya dikumpulkan, jiwanya menyeberang dari kegelapan, dan masuk ke Muyoung.

Psssss!

Tubuh Death Lord berubah menjadi bubuk, dan tersebar.

Kamarnya yang berada di kegelapan, juga telah menghilang.

***

 

Muyoung membuka matanya.

“Aku merasa diremajakan.”

Meskipun tubuhnya telah terkoyak berkali-kali, dia merasakan kekuatan baru, segera setelah dia membuka matanya. Bahkan, dia merasa lebih kuat dari sebelumnya.

“Kamu sudah bangun.”

Itu di dalam tempat Muyoung, di tengah-tengah Kuil Gremory.

Undead King ada di sana.

Di sebelahnya adalah Crimson Balrog, yang juga memandang Muyoung. Mereka tampak sangat bahagia. Mungkin, karena itu adalah efek ‘Scored’. 

Tapi, berbicara dengan Undead King, adalah hal pertama yang harus ia lakukan.

Fakta jika Crimson Balrog masih utuh. Berarti, jika Muyoung menang dari duel.

“Aku kalah. Crimson Balrog yang telah kamu buat, berada di luar imajinasiku. Tapi, itu tak menyiratkan aku menerima kekalahan total.”

“Lalu, apa alasanmu untuk menungguku bangun?”

“Kata Death Lord. Dengan mengikutimu, aku akan mengerti kekuranganku sendiri. Jadi, aku akan mengikutimu, sampai aku mencapai pemahaman itu.”

Undead King menawarkan diri untuk maju, meskipun Muyoung tak mengatakan apa-apa.

Panen yang tak terduga.

Itu berarti, Undead King telah menyerah.

Muyoung memeriksanya lagi.

“Aku sedang memikirkan perang skala penuh dengan Demon Lord. Apakah kamu masih akan mengikutiku?”

“Demon Lord tidak membuatku takut.”

Undead King berkata dengan acuh tak acuh.

Seolah, dia benar-benar tak takut pada Demon Lord.

‘Dia benar-benar sekutu yang kuat.’

Muyoung berbicara sambil tersenyum.

“Selamat datang.”




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "KOB_268"

Pemberitahuan Update via Email