Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V20E02P02

gambar


2. Penjara Buta (2)

"Kura, kura, bekinohun!"

Kadal menginjak prajurit, dan menerobos kamp atas perintah Vega. Ada 200 dari mereka!

Kamp sudah berantakan dari lusinan kadal yang menyusup. Jadi, jika 200 menerobos masuk, maka Dark Eden akan hancur dalam hitungan detik!

Ark melompat ke arah kadal yang masuk, dan segera meledakkan pedang.

"Blade Tempest!"

Kwa kwa kwa kwang!

Ketika mengenai monster dengan atribut iblis, pedang terkutuk itu membuat kerusakan beberapa kali lebih banyak!

Ketika kekuatan pedang terkutuk itu ditingkatkan, seperti bom meledak. Dan ratusan dan ribuan fragmen berputar di sekitar kadal, seperti badai. Kulit dan armor kadal menjadi sobek, dalam sekejap.

Blade Tempest, itu adalah badai pedang.

"Guru, hyung-nims!"

"Oh, ayo kita mati hari ini!"

Isyuram dan kelompok rehabilitasi juga bergegas menuju kadal. Dan mereka bertindak seperti gumpalan daging. Mereka tidak bisa membiarkan kadal mengganggu atau Dark Eden akan dihancurkan.

Ark, Isyuram, dan anggota rehabilitasi melepaskan berbagai skill tanpa istirahat, dan mencegah serbuan kadal. Sementara itu, mage dan archer memfokuskan semua serangan mereka pada kadal.

Tapi begitu mulai runtuh, tidak mungkin untuk menghentikannya. Kadal tidak memiliki serangan tinggi atau kelincahan. Tapi, pertahanan dan stamina mereka berada titik yang cukup besar.

Butuh banyak waktu untuk membunuh satu saja. Jadi Ark, Isyuram, dan anggota rehabilitasi hanya bisa menghentikan 10 kadal masuk. Sementara itu, kadal lain masuk ke kamp.

Setelah intrusi kadal ditargetkan, tidak ada kemungkinan bertahan lama. Para prajurit nyaris tidak berhasil mendapatkan penghalang lagi, untuk mencegah lebih banyak kadal masuk. Tapi, gelombang demi gelombang menyerang kadal dan beberapa bagian penghalang runtuh lagi.

Begitu menjadi seperti itu, para prajurit tidak dapat mempertahankan penghalang sama sekali.

Itu adalah situasi yang lebih buruk.

"Sialan!"

Kalimat senonoh meledak dari mulut Ark.

200 sekutu dan 1.000 kadal, benar-benar tercampur menjadi satu sekarang. Ketika ini terjadi, para prajurit tidak punya pilihan, selain bertarung 1 melawan 3 kadal. Bahkan, Ark menghadapi setidaknya 5 kadal yang menyerangnya dengan tombak. Ark tidak punya kesempatan, untuk melawan serangan yang datang dari segala arah.

"Sialan, Dark Blade… huh!”

Ark hendak mengayunkan pedangnya, ketika dia menerima tombak di dada. Dan kadal lain menyerang Ark dengan ekornya, dan dia terbang mundur beberapa meter. Sementara dia menghindari jatuh ke rawa, dia diterbangkan ke tempat, di mana puluhan kadal berkumpul.

Kadal serentak menyerangnya, ketika Ark jatuh di sisinya. Cahaya putus asa mulai muncul di mata Ark.

'Itu akhirnya, jika aku dikepung!'

Kemudian, beberapa batu yang beberapa meter jauhnya menarik perhatiannya.

Saat ini, pikiran mulai berputar cepat di kepala Ark. Jika dia memasuki celah di antara bebatuan, maka itu mungkin untuk menghindari dikelilingi oleh kadal. Dan dia bisa berurusan dengan lawan yang masuk, 1 lawan 1.

Itu adalah taktik umum untuk menggunakan tempat sempit, untuk membatasi jumlah musuh.

"Dark Dance!"

Ark menggunakan Dark Dance, dan menyelinap melalui celah di batu seperti hantu. Kemudian, dia membalikkan tubuhnya, dan menghadap ke kadal. Namun, Ark menyaksikan situasi yang tidak dapat dipahami.

Seperti yang diharapkan, satu kadal mengikutinya ke batu.

Meskipun monster itu menusukkan tombak… itu tiba-tiba mendorong beberapa meter dari Ark. Awalnya, dia pikir itu kesalahan, tapi kemudian terjadi lagi.

Monster itu akan menyerang, menyerang batu, menyerang, dan sebagainya.

Meskipun Ark berdiri di depannya, itu meleset dan menabrak batu itu beberapa kali, sebelum berlari kembali ke medan perang. Ark lupa tentang serangan balik, karena perilaku yang tidak normal dan terlihat terkejut.

'Apa ini?’

Pasti ada alasan untuk perilakunya yang aneh. Setelah menyadari ada sesuatu yang salah, dia mulai mengamati perilaku kadal dengan cermat. Saat ini, ada pertempuran hebat yang terjadi. Sepertinya, tidak ada bedanya dengan medan perang normal. Namun…

'Sesuatu berbeda. Ada yang aneh dengan perilaku kadal itu. Apa itu?'

Ark menyaksikan adegan itu, untuk sementara waktu. Tidak ada seorang pun di Dark Eden yang dapat merasakannya. Tapi Ark yakin, ada sesuatu yang dipertanyakan tentang perilaku kadal.

Setelah beberapa saat, Ark akhirnya tahu apa itu.

'Mungkin… jangan bilang… benarkah seperti itu? Tidak, itu adalah penjelasan terbaik untuk situasi yang aku alami sebelumnya. Dan jika tebakanku benar…'

Ark langsung berlari keluar dari antara bebatuan. Setelah mencari rawa sebentar, Ark dapat menemukan tubuh kadal mati. Setelah memeriksa mayat, tebakan Ark 100% dikonfirmasi.

Ark langsung memiliki percikan ide yang menembus kepalanya. Tingkah laku kadal yang dipertanyakan, medan pertempuran, respons Vega… semuanya melintas di mata Ark.

'…Aku bisa memenangkan pertarungan ini!'

"Semua pasukan Dark Eden, segera mundur kembali ke jurang!"

Teriakan Ark meledak, seperti bom dari mulutnya. Tapi para prajurit tidak segera bergerak.

"Apa? Kembali ke jurang?"

"Tapi, tempat itu…?”

Reaksi para prajurit itu wajar. Ada rawa jauh lebih dalam, di belakang jurang. Rawa lengket akan mencapai hingga ke pinggang mereka. dan, itu akan menjadi lebih sulit untuk dilawan.

Sementara itu, musuh adalah kadal.

Ada spesies yang hidup di rawa, sehingga mereka bisa bergerak lebih bebas daripada Dark Eden. Tentu saja, jika mereka bertarung di sini peluang menang hanya 1%. Tapi, mereka tidak bisa memahami alasan untuk pindah ke medan, yang bahkan lebih tidak menguntungkan.

Namun Ark yakin, dia bisa membalikkan momentum di tempat itu.

“Tidak ada waktu untuk menjelaskan! Jika kamu memiliki kekuatan yang tersisa, maka bergeraklah!”

“Aku tidak tahu kenapa…”

"Pemimpin koalisi pasti memikirkan sesuatu.”

"Baik! Mari mundur seperti yang dikatakan pemimpin!"




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V20E02P02"

Pemberitahuan Update via Email