Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

ARK_V20E07P04

gambar


7. Conqueror of the Sea (4)

Ark memegang pedangnya tanpa lelah, sambil memegang tali yang tergantung dari layar. Parasite adalah monster laut, sehingga mereka cepat saat berenang, tapi sangat lambat di darat. Tapi, mereka memiliki banyak defense.

Meskipun serangan terus menerus Ark, Parasite hanya kehilangan 20% HP.

"Jangan bunuh mereka, cukup dorong mereka kembali ke laut!"

Mereka tidak bisa menahan jumlah monster yang merayap ke kapal, sehingga Ark mengubah strategi. Awak kapal perang berlari di sekitar pinggiran, dan mendorong mereka kembali ke air.

“Itu dia, sekarang! Jatuhkan bom!"

Kwa kwa kwa kwang, kwa kwa kwa kwang!

Ketika bom meledak, ada pilar api di sekitar kapal perang. Sejumlah Parasite dilalap api dan jatuh ke air. Meskipun ledakan terjadi di kapal, baja bertindak sebagai penghalang, dan kapal perang hanya menerima sedikit kerusakan. Lagi pula, sekarang bukan saatnya untuk khawatir tentang kerusakan pada kapal perang.

Jika ribuan Parasite menyerang sekaligus, maka armada bersenjata akan hancur berkeping-keping. Kapal perang lainnya juga menggunakan taktik bom yang sama dengan Ark pada Parasite.

Setelah pertempuran 3 - 4 menit yang intens, area itu ditutupi dengan mayat hitam. Kemudian, garis hitam tiba-tiba melintasi laut. Itu adalah Water Pressure Gun dari mulut ular laut yang tersisa. Dengan cepat itu merobek kapal perang no.5.

Kedua kapal telah menerima kerusakan yang cukup besar dari bom, sehingga runtuh seperti tahu, dan para pelaut jatuh ke laut. Parasite kemudian mengerumuni para pelaut seperti kecoak.

"P-Parasite!"

"Ugh! Tolong!"

Para tentara bayaran dan pelaut menjerit, saat mereka jatuh ke air. Itu tidak mungkin untuk bertarung dengan Parasite level 300, di dalam air.

Pelaut yang jatuh ke air dikelilingi oleh ratusan Parasite, dan dimakan.

Para pelaut bersenjata di kapal armada, hanya bisa menonton dengan ngeri. Ada keheningan murni di geladak armada bersenjata. Ketakutan yang mereka bayangkan, terjadi dalam kenyataan.

"Haiiiik! Itu akhirnya! Mereka tidak berhenti, tidak peduli berapa kali kita menginjak mereka. Entah itu ditelan dalam satu gigitan oleh ikan besar itu, atau dimakan perlahan oleh cacing itu. Kuaaak!"

Suara Wagner datang dari mulut kelelawar. Dia sudah mundur dengan ketakutan, ketika ular laut muncul dan meninggalkan perintah kepada Ark. Dan sekarang, dia mengurangi moral para pelaut?

"Terkutuk! Racard, tutup mulut orang itu!”

"Oke!"

Atas perintah Ark, Racard menembak jatuh Wagner seperti sambaran petir, dan memukul bagian belakang kepala Wagner.

Wagner memiliki benjolan besar di bagian belakang kepalanya, tapi sayangnya dia tidak pingsan.

"Ack! Aku bisa melihat bintang... apakah kepala orang ini terbuat dari batu?"

Racard terhuyung mundur, dan Wagner menoleh. Kemudian, dia berbalik dan bergegas ke Racard.

"Apa, apa? Orang ini. Apakah kamu ingin mencobaku?"

"Ya, aku tahu! Tolong buat aku pingsan! "

Wagner berteriak ke arah Racard.

"Aku lebih suka terpana, daripada dimakan oleh orang-orang itu!"

“T-tunggu dulu! Uwak! "

Pakak, pakak, pakak, pakak.

Wagner kemudian berulang kali membanting dahinya ke Racard. Setelah beberapa saat, baik Wagner dan Racard dipenuhi benjolan besar. Namun, orang yang pingsan bukan Wagner, tapi Racard.

Ketika Racard pingsan, Wagner berteriak sebelum menabrak tiang. Dia benar-benar sudah gila, karena ketakutan. Ngomong-ngomong, membanting tiang itu berhasil kali ini, saat Wagner mimisan dan pingsan. Namun, tidak ada yang peduli tentang Wagner lagi.

"Ugh, sial! Ular bodoh itu...!”

Ark memelototi ular laut.

"Mereka mencegah serangan meriam!"

"Tidak mungkin. Cacing itu menghalangi moncong Meriam, dan kita tidak bisa menembak!”

"Apa?"

Ark berlari ke pagar dan melihat ke bawah. Seperti yang dikatakan para pelaut, Parasite menghalangi moncong meriam. Jika meriam itu ditembakkan seperti ini, maka itu akan merusak kapal perang.

"Kapten-nim, Water Pressure Gun sedang menuju kapal perang kita!"

Ark mendengar suara dari belakangnya dan menoleh. Water Pressure Gun terbang dalam garis lurus menuju kapal perang no. 8. Dengan Parasite yang memblokir kapal, mereka bahkan tidak bisa menggunakan mesin sihir!

"Ah tidak… Iblis...”

Ark buru-buru menggunakan Demonic Manifestation, untuk membentuk Physical Shield. Tapi, Water Pressure Gun lebih cepat, dan menghantam pusat kapal perang. Geladak terbelah seperti terpotong oleh pisau laser.

Water Pressure Gun tidak sepenuhnya menarik lambung terpisah. Tapi, lebih dari 2/3 lambung kapal dipotong, membuang keseimbangan kapal perang, dan secara bertahap mulai tenggelam ke laut.

“Jika ini tenggelam, maka itu berbahaya. Lompat ke laut!"

Pada akhirnya, Ark terpaksa melarikan diri dari kapal perang.

[Anda telah memasuki lingkungan pengaruh 'Iblis'.

Kemampuan semua player dalam lingkup pengaruh akan berkurang 10%. Di sisi lain, semua monster dengan atribut Iblis akan mengalami peningkatan statistik sebesar 10%.]

Pesan peringatan itu muncul, ketika dia jatuh ke laut.

Benar. Air menjadi hitam berkat pengaruh iblis dari Leviathan.

Leviathan adalah monster laut, sehingga efeknya terbatas pada air. Tapi, Ark masih tidak menyerah pada pertempuran. Jika dia memberinya, maka Gold Dream-nya yang bernilai 40.000 gold, hanya akan menjadi kotoran.

'Water Pressure Gun hanya berasal dari tentakel Leviathan. Jika kita berurusan dengan ular laut, maka kita entah bagaimana bisa berurusan dengan Leviathan! '

Tentu saja, ribuan Parasite masih menjadi masalah...

"Aku tidak punya pilihan, selain mencoba!"

Ark meniup Flute of Merpeople dan memanggil lusinan lumba-lumba. Ark dan para pelaut lainnya berada di belakang lumba-lumba, dan menuju Parasite yang menghalangi kapal perang no 2, 4, dan 7.

“Oke, kalahkan Parasite yang menghalangi kapal perang lainnya! Seharusnya, dimungkinkan menangani ular laut yang tersisa!”

Namun, menembus ribuan Parasite di atas lumba-lumba itu tidak mudah. Parasite berbondong-bondong di sekitar para pelaut. Setelah mereka jatuh, hanya tersisa Ark dan kurang dari seratus player yang mencoba menembus Parasite.

Kwa kwa kwa kwang!

Sementara itu, dua kapal lainnya ditabrak oleh Water Pressure Gun, dan terbelah dua.

"Sial, apakah ini akan berakhir di sini ...?"

Keputus-asaan memasuki mata Ark. Hanya ada dua kapal perang yang tersisa. Bahkan jika mereka memusnahkan Parasite, mereka tidak akan memiliki kekuatan untuk berurusan dengan Leviathan.

Bahkan jika tentakel yang tersisa dihancurkan, mengurangi nyawa besar Leviathan dengan dua kapal adalah omong kosong!

Bahkan dengan Laksamana jatuh, pelaut yang tersisa di dua kapal menentukan, jika tidak ada harapan yang tersisa.

"Ack! Maka, sudah saatnya untuk rencana putus asa! Mari tunjukkan komitmen kita, saat kita pergi ke neraka!”

Kapten kapal memerintahkan, ketika mereka menjatuhkan bom. Ledakan berantai terjadi di dinding luar lambung, dan Parasite yang terlampir dilalap api. Itu adalah kerusakan yang tidak dapat dipulihkan oleh kapal perang, tapi untungnya beberapa meriam selamat.

Para kapten dari dua kapal memilih untuk membuang kapal perang mereka, untuk menembakkan artileri pada Parasite.

"Arahkan moncong meriam, tembak!"

Kwa kwa kwa kwang, kwa kwa kwa kwang!

Terdengar suara dering, dan laut mulai bergetar.

"Eh?”

“Ara?"




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "ARK_V20E07P04"

Pemberitahuan Update via Email